The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

BUKU PSIKOLOGI ABK_AMELIA RIZKY IDHARTONO

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by ameliari, 2021-07-02 19:20:43

BUKU PSIKOLOGI ABK_AMELIA RIZKY IDHARTONO

BUKU PSIKOLOGI ABK_AMELIA RIZKY IDHARTONO

KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Pengasih
dan Penyayang atas rahmat dan hidayah-Nya sehingga buku ini dapat
diselesaikan. Buku yang berjudul “Psikologi Anak Berkebutuhan Khusus” ini
merupakan sajian teoretis-praktis bagi para ahli dalam pendidikan khusus,
seperti guru, terapis, konselor, mahasiswa dan orang tua anak berkebutuhan
khusus dalam mempelajari, memahami, dan mendidik anak berkebutuhan
khusus dengan segala karakteristiknya.

Buku ini diharapkan dapat membantu para pembaca dalam
mengidentifikasi dan mengatasi permasalahan aspek-apsek psikologis anak
berkebutuhan khusus. Buku Psikologi Anak Berkebutuhan Khusus ini disusun
berdasarkan latar belakang penulis sebagai pengajar psikologi anak
berkebutuhan khusus, sehingga dapat dijadikan pedoman oleh para
pembaca terkait materi yang ada di dalam buku.

Sasaran utama dalam buku ini guru dan calon guru pendidikan luar
biasa, terutama mahasiswa program studi Pendidikan Khusus yang
menempuh mata kuliah psikologi anak berkebutuhan khusus atau yang
berhubungan dengan judul buku. Penulisan menyadari bahwa buku ini masih
memerlukan penyempurnaan, maka dari itu kritik dan saran yang konstruktif
dibutuhkan untuk lebih menyempurnakan buku. Diharapkan buku ini dapat
memberikan manfaat bagi semua pembacanya.

Surabaya, Oktober 2020

Penulis

i

DAFTAR ISI

Kata Pengantar............................................................................................. i

Daftar Isi....................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

A. Konsep Dasar Normal dan Abnormal .................................................. 2
1. Paradigma Normal atau Sehat ...................................................... 3
2. Paradigma Abnormal .................................................................... 7
a. Penyimpangan dari Norma Statistik ...................................... 10
b. Penyimpangan dari Norma Sosial .......................................... 11
c. Gejala Salah Suai .................................................................... 13
d. Tekanan Batin ........................................................................ 14
e. Ketidakmatangan Diri ............................................................ 15

B. Definisi Perilaku Abnormal .................................................................. 16
1. Perilaku Abnormal ........................................................................ 16
2. Perilaku Maladaptif ....................................................................... 17
3. Gangguan Mental ......................................................................... 17
4. Psikopatologi ................................................................................. 18
5. Penyakit Jiwa ................................................................................. 18
6. Gangguan Perilaku ........................................................................ 18
7. Ketidakwarasan ............................................................................. 19

C. Gangguan – Gangguan Psikologis ........................................................ 19
1. Neurasthenia ................................................................................ 20
2. Histeria .......................................................................................... 20
3. Amnesia ........................................................................................ 22
4. Gangguan Identitas Disosiatif (Dissociative Identity Disorder) ..... 22
5. Kelainan Identitas Disosiatif (Dissociative Fugue) ........................ 23
6. Psychasthenia ............................................................................... 23
7. Gangguan Kecemasan ................................................................... 23
8. Gangguan Kepribadian .................................................................. 24
a. Gangguan Kepribadian Kelompok A ...................................... 24
b. Gangguan Kepribadian Kelompok B ...................................... 26
c. Gangguan Kepribadian Kelompok C ...................................... 28

D. Cabang Ilmu Psikologi Anak Berkebutuhan Khusus ............................. 29
1. Psikologi Pendidikan ..................................................................... 29

ii

2. Psikologi Sosial .............................................................................. 30
3. Psikologi Klinis ............................................................................... 31
4. Psikologi Tipologi .......................................................................... 32
5. Psikologi Kepribadian .................................................................... 32
6. Psikologi Pasikopatologi ................................................................ 33
7. Psikologi Abnormal ....................................................................... 34
8. Psikologi Perkembangan ............................................................... 35

SOAL LATIHAN ............................................................................................ 36

BAB II KONSEP DASAR PSIKOLOGI PERKEMBANGAN .................................. 37

A. Periode Perkembangan Anak ............................................................... 40
1. Periode Pra-Natal .......................................................................... 40
2. Periode Infansi .............................................................................. 41
3. Masa Bayi ...................................................................................... 41
4. Masa Kanak-kanak ........................................................................ 41
5. Masa Pubertas .............................................................................. 42

B. Perkembangan Fisik Anak .................................................................... 42
C. Perkembangan Kognitif Anak ............................................................... 44
D. Perkembangan Emosional Anak .......................................................... 45
E. Perkembangan Sosial Anak .................................................................. 47
F. Perkembangan Kepribadian Anak ........................................................ 52

SOAL LATIHAN ........................................................................................... 54

BAB III PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ANAK TUNANETRA .......................... 55

A. Perkembangan Fisik Anak Tunanetra .................................................. 56
B. Perkembangan Kognitif Anak Tunanetra ............................................. 58
C. Perkembangan Sosial-Emosional Anak Tunanetra .............................. 60
D. Perkembangan Kepribadian Anak Tunanetra ...................................... 62
E. Penanganan Masalah Anak Tunanetra ................................................ 63

SOAL LATIHAN ........................................................................................... 67

BAB IV PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ANAK TUNARUNGU ........................ 68

A. Perkembangan Fisik Anak Tunarungu ................................................. 70
B. Perkembangan Kognitif Anak Tunarungu ............................................ 71
C. Perkembangan Sosial-Emosional Anak Tunarungu ............................. 72

iii

D. Perkembangan Kepribadian Anak Tunarungu ..................................... 73
E. Penanganan Masalah Anak Tunarungu ............................................... 74

SOAL LATIHAN ............................................................................................ 75

BAB V PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ANAK TUNAGRAHITA ........................ 76

A. Perkembangan Fisik Anak Tunagrahita ................................................ 78
B. Perkembangan Kognitif Anak Tunagrahita .......................................... 79
C. Perkembangan Sosial-Emosional Anak Tunagrahita ........................... 80
D. Perkembangan Kepribadian Anak Tunagrahita ................................... 82
E. Penanganan Masalah Anak Tunagrahita ............................................. 83

1. Activity Daily Living (ADL) ............................................................. 83
2. Terapi Okupasi (Occupational Therapy) ....................................... 84
3. Terapi Vokasi atau Bekerja (Vocational Therapy) ........................ 84
4. Terapi Bermain (Play Therapy) ..................................................... 84
5. Life Skill ......................................................................................... 84

SOAL LATIHAN ............................................................................................ 85

BAB VI PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ANAK TUNADAKSA ........................... 86

A. Perkembangan Fisik Anak Tunadaksa .................................................. 89
B. Perkembangan Kognitif Anak Tunadaksa ............................................ 90
C. Perkembangan Sosial-Emosional Anak Tunadaksa ............................. 91
D. Perkembangan Kepribadian Anak Tunadaksa ..................................... 93
E. Penanganan Masalah Anak Tunadaksa ............................................... 94

SOAL LATIHAN ........................................................................................... 95

BAB VII PSIKOLOGI PERKEMBANGAN ANAK AUTIS ................................... 96

A. Perkembangan Fisik Anak Autis ........................................................... 97
B. Perkembangan Kognitif Anak Autis ..................................................... 98
C. Perkembangan Sosial-Emosional Anak Autis ....................................... 99
D. Perkembangan Kepribadian Anak Autis .............................................. 100
E. Penanganan Masalah Anak Autis ......................................................... 101

1. Terapi Musik ................................................................................. 104
2. Terapi Applied Behavioral Analysis (ABA) ..................................... 104
3. Terapi Bermain .............................................................................. 105
4. Terapi Okupasi .............................................................................. 105

iv

5. Terapi Biomedis ............................................................................ 105
6. Terapi Sosial .................................................................................. 105
7. Terapi Modifikasi Perilaku ............................................................ 105
SOAL LATIHAN ............................................................................................ 106
BAB VIII PENDEKATAN PSIKOLOGI DALAM PENANGANAN ANAK
BERKEBUTUHAN KHUSUS ........................................................................... 107
A. Pendekatan Fisiologis ........................................................................... 107
B. Pendekatan Psikoanalisis ..................................................................... 112
1. Id ................................................................................................... 113
2. Ego ................................................................................................ 114
3. Superego ....................................................................................... 115
C. Pendekatan Behavioristik .................................................................... 116
D. Pendekatan Kognitif ............................................................................. 119
E. Pendekatan Humanistik ....................................................................... 120
SOAL LATIHAN ............................................................................................ 123
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 124

v

BAB I
PENDAHULUAN

Dalam kehidupannya, manusia sering menganggap bahwa
kesehatan hanya dapat diukur dari hilangnya rasa sakit pada fisik.
Begitu pula dengan kenormalan, manusia menganggap bahwa
seseorang yang normal ialah yang tidak memiliki kekurangan dari
segi fisik atau yang kasat mata. Padahal, ada satu segi yang sangat
penting untuk dijadikan tolok ukur dalam kesehatan dan
kenormalan diri seorang individu, yaitu mental atau jiwa.
Mengukur seberapa normal mental kita membutuhkan kesadaran
diri yang utuh. Beberapa individu mengaku tidak memahami
kondisi mentalnya karena jarang berinteraksi dengan diri sendiri
secara lebih mandalam

Hal tersebut menjadikan ia semakin jauh dengan kesadaran
diri dan mengakibatkan ketidakpahaman kondisi psikologis yang
sedang dialami. Sebagai manusia bukan hal yang aneh apabila
mengalami gangguan-gangguan secara psikologis dalam kurun
waktu tertentu. Gangguan tersebut dapat disebabkan kondisi
emosi yang tidak stabil, pengendalian diri yang kurang tekontrol,
penyangkalan diri terhadap suatu peristiwa dan kurang menerima
hal yang tidak disenangi.

Banyak individu memandang bahwa gangguan psikologis
hanya disebabkan oleh faktor eksternal sehingga emosi buruk
yang ada di dalam diri sering diluapkan kepada orang lain dan
lingkungan sekitar. Mereka tidak menyadari bahwa selain faktor
eksternal terdapat faktor internal yang mungkin lebih
mempengaruhi kondisi psikologisnya. Kurang adanya manajemen
mental yang baik dapat menjadi penyebab ketidakutuhan diri
dalam menerima segala situasi dari kejadian yang dialami.

1

Kerusakan pada bagian otak merupakan salah satu faktor
krusial terjadinya gangguan psikologis yang tercerminkan oleh
tingkah laku abnormal. Namun, kerusakan neurologis tidak selalu
menyebabkan keabnormalitasan tingkah laku melainkan
dipengaruhi oleh faktor-faktor lain yang juga bermakna.

A. Konsep Dasar Normal dan Abnormal

Pada hakikatnya, penentuan bahwa seorang individu
mengalami kenormalan atau keabnormalitasan tidak terlepas dari
usaha yang sulit. Dengan kata lain, sulit untuk merumuskan
konsep normal dan abnormal dalam tingkah laku individu. Hal
tersebut terjadi karena sampai saat ini penemuan model manusia
yang ideal dan sempurna belum dapat dipastikan secara tetap.
Banyaknya kasus yang tidak melibatkan adanya batasan-batasan
khusus secara jelas antara tingkah laku normal dan abnormal.

Jika diamati dengan seksama, tidak sedikit jumlah individu
yang dianggap sebagai seorang manusia normal dan memiliki
kondisi psikologis yang sehat melakukan keabnormalitasan pada
tingkah lakunya, baik secara sadar maupun di luar kesadaran.
Tingkah laku abnormal tersebut biasanya dilakukan saat
mengalami emosi dalam situasi dan kurun waktu tertentu. Batas
waktu dapat ditentukan oleh ringan atau beratnya tekanan
mental, seberapa bermakna kejadian yang dialami dan seberapa
lama gangguan psikologis tersebut muncul.

Di sisi lain, tidak jarang pula individu yang secara umum
dianggap sebagai penyandang keabnormalitasan psikologis atau
mental bertindak layaknya individu yang normal. Mereka mampu
mengucapkan kata-kata dan melakukan perbuatan yang tidak
mencerminkan sisi keabnormalitasan dalam dirinya sehingga
orang lain merasa kebingungan atas anggapan yang diberikan
kepada individu abnormal tersebut. Oleh karena itu, diperlukan

2

acuan yang jelas sebagai tolok ukur untuk membedakan antara
normal dan abnormal. Dewasa ini, istilah Normal dan Abnormal
belum didefinisikan secara jelas dan seragam. Hal tersebut
menyebabkan terjadinya masalah saat digunakan untuk
keperluan yang lebih spesifik.

1. Paradigma Normal atau Sehat

World Health Organization (WHO) mengemukakan bahwa
seorang individu dikatakan sehat bukan hanya terbatas dari
hilangnya kelemahan atau kecacatan dan bebas dari penyakit,
melainkan memiliki satu kesatuan keadaan kondisi yang baik dan
utuh dalam tubuhnya, meliputi kondisi fisik, mental, serta
kesejahteraan sosial. Optimalisasi individu saat beraktivitas
dipengaruhi oleh segi biologis, psikologis, dan sosial yang ideal.
Terdapat beberapa karakteristik dari definisi normal atau sehat
dari World Health Organization (WHO), antara lain:

a. Merefleksikan perhatian pada individu sebagai manusia.
b. Memandang sehat dalam konteks lingkungan internal dan

ektersnal.
c. Sehat diartikan sebagai hidup yang kreatif dan produktif.

Sehat bukan merupakan suatu kondisi tetapi merupakan
penyesuaian, dan bukan merupakan suatu keadaan tetapi
merupakan proses, dan yang dimaksud dengan proses di sini
merupakan adaptasi individu yang tidak hanya terhadap fisik
mereka, tetapi terhadap lingkungan sosialnya.

Merumuskan dari definisi WHO mengenai kondisi diri yang
normal atau sehat, UU No. 23/1992 tentang Kesehatan
mendefinisikan sehat atau normal merupakan suatu keadaan
sejahtera dari badan (jasmani), jiwa (rohani), dan sosial yang
memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan
ekonomis.

3

Paune menambahkan paradigmanya terhadap konsep
normal atau sehat didefinisikan sebagai keberfungsian sumber-
sumber perawatan diri (self care resouces) secara efektif sehingga
dapat memunculkan tindakan untuk merawat diri (self care
action) secara kuat. Sumber perawatan diri yang berfungsi
dengan efektif diketahui dari banyaknya pengetahuan,
keterampilan yang mumpuni dan sikap yang baik. Sedangkan
munculnya tindakan untuk merawat diri diketahui dari kesesuaian
antara tingkah laku dengan tujuan yang diperlukan untuk
memperoleh, mempertahankan, dan meningkatkan fungsi
psikososial serta spiritual.

Diperjelas oleh Pender, bahwa seseorang yang berkondisi
normal atau sehat mengalami perasaan yang puas dan bebas
dalam berhubungan dengan orang lain sebagai aktualisasi diri.
Selain itu, individu dengan kondisi normal atau sehat berperilaku
sesuai dengan tujuan yang dimiliki, berkompeten dalam merawat
diri sendiri dan mampu menyesuaikan diri untuk
mempertahankan stabilitas integritas struktural.

Karl Menninger mengemukakan persepsinya mengenai
kenormalan atau kesehatan dalam diri individu bahwa keduanya
dapat dicerminkan melalui penyesuaian diri individu secara
efektif terhadap keadaan lingkungan dan orang lain sehingga
menimbulkan perasaan bahagia yang maksimal. Individu dengan
mental yang sehat akan mampu menahan diri untuk tidak
melakukan perbuatan abnormal, mengontrol segala emosi
sebagai wujud dari perasaan yang sedang dialami, berperilaku
baik yang cenderung bersifat menetap, memperhitungkan
perasaan orang lain dalam aneka situasi dan kondisi,
menunjukkan kecerdasan sebagai cerminan kognitif atau
inteligensi yang sehat dan mampu merasakan kebahagiaan dalam
hidupnya.

4

Paradigma H.B. English terhadap konsep normalitas atas
kesehatan mental diartikan sebagai suatu keadaan yang relatif
tetap di mana individu tersebut mampu menjaga kondisi
mentalnya meskipun sedang mengalami situasi yang
menyebabkan keabnormalitasan dalam berperilaku. Individu
yang memiliki kesehatan pada mentalnya memiliki kemampuan
dalam menyesuaikan diri dan mengalami aktualisasi atau realisasi
diri sehingga dapat tercipta keadaan yang positif serta hilangnya
gangguan-gangguan mental.

Kartini Kartono menjelaskan pendapat yang diyakini bahwa
kenormalan seorang individu dapat dilihat dari segi keselarasan
dan ketepatan dirinya dalam berperilaku sehingga dapat diterima
oleh masyarakat secara umum. Ketepatan perilaku yang
dimunculkan berupa kewajaran selaras dengan norma-norma
yang berlaku di masyarakat.

Menurut paradigma yang diujarkan oleh Ulman dan
Krasner, kondisi individu yang normal dan abnormal tidak dapat
ditentukan secara dikotomis, akan tetapi kedua kondisi tersebut
dipandang sebagai hasil dari peristiwa di masa lalu yang
terhubungkan dengan keadaan di masa kini. Selain itu normal dan
abnormal dapat dijelaskan melalui hasil statistik dan legal atau
hukum tentang keabnormalitasan. Hal tersebut mengaitkan
perilaku individu dengan kompetensi, komitmen dan tanggung
jawab terhadap perbuatan yang dilakukan.

Dari definisi normal atau sehat di atas, dapat dirumuskan
bahwa individu dinyatakan normal atau sehat apabila memiliki
kesehatan dan kewajaran secara fisik, mental, perilaku, dan
keterampilan sosial sehingga dapat menyesuaikan diri dengan
efektif serta mampu dalam menghadapi dan menyelesaikan
tuntutan-tuntutan hidup yang menyebabkan munculnya
perasaan puas, gembira, dan tenang.

5

Terdapat beberapa ciri-ciri individu yang sehat atau normal
secara jasmani maupun rohani, yaitu sebagai berikut.

a. Sikap terhadap diri sendiri
Perilaku individu menunjukkan penerimaan terhadap diri
sendiri secara utuh, jati diri yang cenderung memiliki nilai
positif, baik untuk dirinya sendiri maupun orang lain, apapun
yang ada dan terjadi dalam dirinya diterima dengan lapang
dada disertai penilaian yang realistik terhadap kekurangan
dan kelebihan.

b. Persepsi terhadap realitas
Individu yang sehat dan normal secara psikologis akan mampu
memandang diri sendiri, orang lain dan lingkungan sekitar
dengan pandangan yang nyata atau realistik. Hal tersebut
menjadikan dirinya sebagai pribadi yang lebih mudah
menyesuaikan diri terhadap perubahan yang tidak sesuai
dengan ekspektasi.

c. Pertumbuhan aktualisasi diri
Dalam kenormalitasan manusia sebagai makhluk yang terus
bertumbuh dan berkembang dalam aspek-aspek
psikologisnya, ia akan menunjukkan kematangan diri seiring
bertambahnya usia. Kematangan tersebut menumbuhkan
kemampuan yang dimiliki untuk memenuhi kebutuhan diri
sebagai seorang manusia secara maksimal.

d. Kompetensi
Dalam mengatasi permasalahan dan tuntutan-tuntutan hidup
merupakan hal yang wajar bagi individu apabila mengalami
penurunan kesehatan dari segi jasmani maupun rohani.
Namun, individu yang normal atau sehat secara utuh akan
mampu menghadapi problema tersebut karena memiliki
kompetensi-kompetensi yang memadai pada seluruh aspek
psikologi dalam dirinya.

6

e. Otonomi
Kenormalan atau kesehatan dalam diri individu dapat diukur
dari kemampuannya dalam memaksimalkan kemandirian dan
tanggung jawabnya terhadap tuntutan-tuntutan hidup,
memiliki manajemen diri yang baik dan memadai dan tidak
mudah terpengaruh oleh situasi sosial yang ada.

f. Integrasi
Sebagai seorang manusia, kepribadian individu dengan
kondisi psikologis yang normal dan sehat dapat terbentuk
secara utuh, tidak terjadi ketergantungan atas pengaruh-
pengaruh negatif dari beban konflik batin yang dialami dan
mampu menanggapi dengan baik kondisi psikologis jika
sedang tidak baik-baik saja.

2. Paradigma Abnormal

Dalam memahami keabnormalitasan, diperlukan adanya
acuan yang digunakan oleh para pakar agar teridentifikasi dengan
akurat. DSM (Diagnostic and Statistical manual of Mental
disorder) merupakan acuan yang paling sering digunakan dalam
mengidentifikasi keabnormalitasan yang dialami oleh diri
individu. DSM memiliki definisi sebagai sistem klasifikasi
gangguan-gangguan mental yang menggunakan kriteria
diagnostik spesifik untuk mengelompokkan pola-pola tingkah laku
abnormal yang memiliki kriteria tersendiri.

Terdapat salah satu cabang dari ilmu psikologi yaitu
psikologi abnormal yang mempelajari tentang ketidaknormalan
dalam diri manusia berupa perilaku maladaptif atau menyimpang
yang diakibatkan oleh hilangnya normalitas pada kondisi
psikologis di salah satu atau lebih dari satu aspek. Tidak hanya
mempelajari tentang definisi, penyebab atau kriteria saja,
melainkan juga upaya-upaya untuk mencegah dan mengatasi

7

gangguan-gangguan psikologis tersebut agar secara umum
menjadi lebih lazim.

Kelaziman dalam berperilaku merupakan salah satu faktor
yang menjadikan individu dianggap sebagai manusia normal.
Dalam pengertiannya sendiri, abnormal diistilahkan untuk
seseorang yang bertingkah laku tidak sama dengan kelompok
masyarakat. Ia memiliki pola hidup tertentu yang menyimpang
sehingga sulit untuk menciptakan hubungan interpersonal dan
intersosial yang memuaskan.

Gunarsa (1999) menguatkan definisi psikologi abnormal
melalui tulisannya bahwa cabang ilmu psikologi abnormal
diartikan sebagai lapangan psikologi yang berkaitan erat dengan
gangguan, kelainan atau hambatan kepribadian seorang individu
yang melibatkan proses dan isi kejiwaan.

Berhubungan dengan definisi psikologi abnormal di atas,
dikemukakan beberapa pendekatan dalam menentukan
pengertian abnormal oleh Coleman (dalam Wiramihardja, 2005),
yaitu sebagai berikut.

a. Pendekatan Kenisbian Kultural (Cultural Relativism)
Dalam pendekatan ini dijelaskan bahwa keabnormalitasan
dapat dilihat melalui paradigma dan keyakinan terhadap
norma-norma atau kebiasaan suatu budaya di kelompok
masyarakat yang kemudian dijadikan tolok ukur untuk
berperilaku normal.

b. Pendekatan Berdasarkan Kriteria Ketidakbiasaan
(Unusualness)
Pendekatan ini menekankan bahwa perilaku normal
diistilahkan sebagai perilaku rata-rata yang berarti secara
umum juga dilakukan oleh orang lain. Sedangkan perilaku
abnormal diistilahkan sebagai perilaku di luar batas rata-rata
yang mengandung pengertian bahwa perilaku tersebut jarang

8

sekali dan bahkan tidak pernah dilakukan oleh orang lain pada
umumnya. Perilaku di luar batas rata-rata disebut sebagai
penyimpangan perilaku.
c. Pendekatan Penyimpangan Sosial (Social Deviation)
Keabnormalitasan diri individu menurut hasil pendekatan ini
dicerminkan melalui perilaku atau sikap tidak wajar yang
dihubungkan dengan aktivitas sosial, seperti menciptakan
relasi sosial dengan orang lain. Individu dengan kondisi
abnormal tidak mampu bersosialisasi dengan baik sehingga
timbul rasa kehilangan kepercayaan terhadap orang lain,
kurang percaya diri dan memiliki pengalaman sosial yang
sangat terbatas.
d. Pendekatan dengan Kriteria Discomfort (Disstress)
Pendekatan ini lebih mendefinisikan bahwa seseorang telah
mengalami ketidaknormalan secara personal apabila
merasakan tekanan batin yang sangat hebat dan sulit diatasi
saat dirinya dihadapkan dalam situasi tertentu (stressful
situation). Keadaan tertekan dapat disebabkan oleh faktor
internal yaitu kondisi diri yang sedang mengalami kesukaran
untuk mengontrol emosi dan pikiran sehingga berdampak
pada kelemahan mental, maupun faktor eksternal yaitu
lemahnya kondisi mental yang diakibatkan oleh dampak
lingkungan sebagai pengaruh utama dalam abnormalitas diri.
e. Pendekatan dengan Kriteria Penyakit Jiwa (Mental illness)
Dalam pendekatan ini, abnormal dimaknai dengan kondisi
psikologis individu yang menyimpang atau tidak sehat,
terutama pada keadaan mental. Kondisi tersebut cenderung
dapat dilihat secara kasat mata karena ditandai oleh perilaku-
perilaku negatif yang tidak wajar dengan disertai gejala-gejala
tertentu sebagai penguat keabnormalitasan pada diri
seseorang.

9

f. Pendekatan dengan Kriteria Maladaptif
Keadaan abnormalitas ditekankan pada individu yang
memiliki ketidakstabilan fungsi psikologis dalam memenuhi
tuntutan dan kebutuhan hidup, baik dipengaruhi oleh faktor
internal maupun eksternal. Problema ini menjadikan
seseorang kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan diri
dengan beragam situasi, terutama yang tidak sesuai dengan
ekspektasi. Selain itu, ia juga mengalami kesulitan untuk
memaksimalkan keberfungsian dirinya sebagai pribadi yang
berkontribusi terhadap orang lain dan lingkungan sekitar.

Adapun kriteria-kriteria yang digunakan untuk mengukur
atau menentukan kondisi abnormal, yaitu penyimpangan dari
norma statistik, penyimpangan dari norma sosial, gejala salah
suai, tekanan batin dan ketidakmatangan. Penjelasan beberapa
kriteria ini dituliskan sebagai berikut.

a. Penyimpangan dari Norma Statistik
Pada kriteria ini, abnormlitas diukur menggunakan ukuran

statistik. Pengukuran tersebut bertujuan untuk menentukan
kondisi individu berada pada garis normal atau tidak. Setiap
hal yang terlalu aneh, tidak wajar dan cenderung menyimpang
ke arah negatif merupakan kriteria dari abnormalitas.
Gambaran kondisi dijelaskan melalui kurva normal yang
berbentuk seperti genta (bel) dari suatu distribusi. Berikut
dapat diperhatikan gambar kurva normal sebagai alat
pengukur normalitas dan abnormalitas.

Gambar I.1. Kurva Normal

10

Berdasarkan kurva normal di atas, dapat diketahui bahwa
perilaku dinyatakan abnormal apabila berada di luar garis
perbatasan kata normal, yaitu berada di sebelah ujung kanan
atau (abnormal superior) menggambarkan peningkatan dan di
sebelah ujung kiri (abnormal inferior) menggambarkan
penurunan. Peningkatan dan penurunan yang berada di luar
batas normal merupakan keadaan yang terjadi secara
signifikan. Hasil pengukuran dilihat sebagai perbedaan drastis
antara kondisi normal dan abnormal.

Kriteria ini dirasa tepat jika diterapkan untuk mengukur
sifat-sifat kepribadian tertentu, seperti sifat agresif.
Agresifitas dikatakan tidak normal apabila letak garis berada
jauh dari garis rata-rata, baik ke arah kanan maupun kiri.
Peningkatan agresifitas yang terlalu tinggi dan penurunan
agresifitas yang terlalu rendah tergolong sifat abnormal di
mana keduanya berkonotasi negatif serta ekstrem.

Selain sifat agresif, kriteria ini baik digunakan untuk
mengukur inteligensi individu. Nilai intelektual yang
melampaui batas normal akan digolongkan sebagai kondisi
yang abnormal. Hal ini terjadi pada anak berkebutuhan
khusus, baik yang memiliki daya kognitif terlalu rendah
maupun terlalu tinggi karena keduanya berada jauh dari nilai
rata-rata. Penyimpangan dari norma statistik juga digunakan
sebagai kriteria dalam mengukur kondisi lain dari individu,
seperti mengukur tinggi dan berat badan seseorang.

b. Penyimpangan dari Norma Sosial
Paradigma tentang abnormalitas dalam kriteria ini

diistilahkan sebagai non-komformitas yang berarti
menyimpang dari norma-norma sosial yang berlaku.
Komformitas sendiri didefinisikan sebagai penyesuaian sikap
dan tingkah laku terhadap norma-norma sosial yang
dipengaruhi oleh pemikiran untuk selalu mengikuti standar

11

kenormalan serta penilaian banyak orang atau suatu
kelompok. Hal ini juga disebut sebagai relativisme budaya, di
mana normalitas dilihat berdasarkan apapun yang lazim atau
diikuti secara umum.

Memiliki definisi yang terbalik dari komformitas, bahwa
non-komformitas berarti apa saja yang dianggap tidak lazim
dan tidak diikuti secara umum. Ketidaklaziman dapat berupa
penyimpangan tingkah laku yang mempengaruhi kualitas
sosial. Acuan pengukuran ini sering berlaku di masyarakat.
Individu yang menyimpang dari norma-norma sosial akan
cenderung diasingkan karena dianggap tidak normal. Hal itu
berdampak pada kondisi psikologis yang semakin melemah
dan enggan untuk menjalin interaksi sosial lebih lanjut.

Mayoritas masyarakat mengambil sudut pandang yang
masih perlu dipertanyaan keakuratannya, bahwa apapun
yang dinilai tinggi dan dilakukan oleh orang pada umumnya
selalu dianggap benar serta baik untuk diikuti. Selain itu,
apapun yang dilakukan oleh individu jika sejalan dengan
norma-norma sosial yang berlaku, maka dianggap selalu dapat
menunjang dan memenuhi kepentingan kelompok
masyarakat maupun individu itu sendiri.

Dari paradigma tersebut dirumuskan, bahwa perbuatan
yang dilakukan oleh mayoritas masyarakat dan memiliki nilai
norma yang tinggi dinyatakan sebagai perbuatan yang baik
dan benar. Jika individu melakukan perbuatan yang tidak
sejalan dengan norma-norma sosial akan dianggap
menyimpang dan digolongkan sebagai penyandang
abnormalitas. Keabnormalitasan yang dimiliki dan dilakukan
oleh individu akan mengurangi atau bahkan menghilangkan
pemenuhan kepentingan kelompok masyarakat secara umum
serta kepentingannya sendiri sebagai seorang pribadi.

12

c. Gejala Salah Suai
Dalam kehidupannya, manusia memiliki tuntutan-

tuntutan hidup yang terus berubah seiring bertambahnya
usia. Pada masa bayi hingga balita, manusia memenuhi
tuntutan hidupnya dengan makan, minum, bermain, dan
belajar tentang nilai-nilai norma yang diberlakukan di
keluarga atau masyarakat sekitar melalui aktivitas sehari-hari
yang ringan dan sangat sederhana. Pada masa kanak-kanak,
tuntutan yang perlu dipenuhi lebih berupa pengerjaan tugas-
tugas, baik di dalam maupun luar sekolah dan penanaman
nilai sifat serta sikap yang wajib untuk diterapkan, seperti
kedisiplinan, kesabaran, kemandirian dan kepatuhan
terhadap norma-norma sosial yang ada.

Tuntutan hidup di masa remaja cenderung menekankan
pada manajemen mental di mana pada masa tersebut, remaja
mulai mencari jati diri terbaik bagi mereka. Akibatnya konflik
batin yang disebabkan oleh berbagai faktor, baik faktor
internal maupun eksternal akan sering dirasakan. Pengaruh
konflik batin berdampak pada kondisi mental yang mudah
sekali terganggu. Sebagai konsekuensi, remaja harus memiliki
mental yang kuat dan terkontrol dengan baik agar mampu
menghadapi dan menangani permasalahan hidup secara
mandiri.

Beralih ke masa dewasa, tuntutan-tuntutan dalam
kehidupan sehari-hari semakin bertambah jumlah dan tingkat
kesulitannya. Manusia dewasa dipaksa untuk bermental baja
di mana ia harus mampu melewati beragam problema yang
dipengaruhi oleh dampak eksternal dan kondisi internal.
Kompleksitas permasalahan yang dihadapi mengharuskan
individu untuk terus kreatif dalam menjaga kesehatan
mentalnya.

Individu dengan keabnormalitasan pada kriteria ini
didefinisikan sebagai individu yang kurang atau tidak efektif

13

dalam menghadapi, mengatasi dan melaksanakan tuntutan-
tuntutan hidup sesuai dengan tahapan usia, baik yang
disebabkan oleh pengaruh fisik, sosial, maupun yang
bersumber dari kebutuhan dirinya sendiri. Hal ini bersifat
negatif karena tidak ada potensi untuk meningkatkan dan
memanfaatkan kemampuannya dalam menyesuaikan diri
dengan hal apapun (well adjusted). Seseorang akan disebut
berhasil apabila ia mampu mengatasi problema secara
mandiri dan mengembangkan potensi diri dengan maksimal.

d. Tekanan Batin
Berkaitan dengan kriteria sebelumnya, kriteria ini

menekankan pada definisi abnormalitas sebagai munculnya
keadaan perasaan yang negatif, seperti rasa cemas, minder,
sedih, depresi, kecewa, dan perasaan bersalah yang terlalu
mendalam. Perasaan negatif tersebut memang wajar untuk
dialami oleh setiap orang, namun yang membedakan yaitu
individu dengan kriteria ini membutuhkan waktu yang sangat
lama, berkelanjutan dan dengan tingkat keparahan yang
terlalu tinggi.

Banyak hal yang menimbulkan tekanan batin, di antaranya
adalah tidak tercapainya ekspektasi, tidak mampu menerima
kenyataan atau takdir, berpikir irasional, mengkhawatirkan
hal-hal yang belum tentu akan terjadi dan menyesali masa lalu
secara berkepanjangan. Ketidakmampuan diri dalam
menghadapi tekanan batin memunculkan gangguan-
gangguan pada aspek-aspek psikologis seseorang.

Timbulnya perasaan buruk yang berkecamuk di dalam diri
seseorang memang mampu diindikasikan sebagai simtom
abnormalitas, namun bukan berarti individu yang tidak
pernah atau jarang sekali mengalami perasaan tersebut
dikatakan normal. Beberapa orang menyuarakan
pemikirannya bahwa individu dianggap normal jika tidak

14

merasakan kesedihan, kegundahan, kekecewaan, dan emosi
negatif lainnya meskipun dalam keadaan yang secara umum
menimbulkan perasaan tersebut, akan tetapi pemikiran itu
tidak benar.

Hilangnya perasaan negatif terhadap pengalaman buruk
mengindikasikan terjadinya abnormalitas dalam emosi.
Apabila tidak segera ditangani, maka akan menjadikan
individu mengalami gangguan emosi yang lebih kronis karena
tidak mampu untuk mengekspresikan kondisi perasaan yang
sedang dialami. Luapan emosi negatif dalam wujud
kesedihan, kekecewaan, amarah, dan lain-lain merupakan hal
yang wajar atau normal jika ditempatkan pada situasi atau
keadaan yang tepat.

e. Ketidakmatangan Diri
Sudut pandang abnormalitas dari karakteristik ini lebih

menekankan kepada konsep ketidakmatangan diri dalam
berpikir dan berperilaku untuk meluapkan emosi atau
perasaan yang dialami. Ketidakmatangan dapat diukur dari
nilai keselarasan antara usia, tingkah laku dan penyebab
terjadinya permasalahan. Seseorang akan memberikan
respon terhadap peristiwa tertentu yang dianggap bermakna.
Respon dapat berupa luapan emosi dan perbuatan, baik
positif maupun negatif. Setiap orang memiliki caranya sendiri
untuk mengekspresikan perasaannya.

Seorang individu normal akan menyelaraskan perbuatan
sebagai gambaran perasaan yang dialami dengan usia
kronologis dan situasi yang sebenarnya. Sedangkan individu
dengan keadaan psikologis abnormal tidak mampu
menyatukan ketiga hal tersebut dengan selaras sehingga
memunculkan penyimpangan dari norma sosial dan perilaku
maladaptif. Diperkuat oleh Colemen, Butcher dan Carson
dalam Ardani (2011) yang merumuskan dua karakteristik

15

abnormalitas, yaitu sebagai penyimpangan dari norma-norma
masyarakat dan apapun yang bersifat maladaptif.

Pada kriteria ini, abnormalitas berdampak pada
ketidakmampuan individu untuk memenuhi kebutuhan diri
dan sosial. Ia akan mengalami hambatan pada kemampuan
bertahan, mengembangkan potensi, aktualisasi diri, mencapai
ekspektasi, dan beragam kemampuan yang dimiliki. Ia harus
benar-benar menyadari bahwa ketidakmatangan dapat
membawa kerugian pada dirinya sendiri sebagai seorang
makhluk sosial yang seharusnya pandai menyelaraskan
perbuatannya dengan usia dan situasi yang tepat.

B. Definisi Perilaku Abnormal
Secara global, terdapat istilah-istilah yang mengartikan

tentang keabnormalitasan dalam diri seorang manusia. Istilah-
istilah tersebut digunakan secara bergantian untuk merumuskan
pada simtom yang sama, hanya saja menunjukkan kriteria
tertentu yang spesifik terhadap masing-masing istilah. Berikut
dijelaskan beberapa istilah beserta definisinya yang merujuk pada
keabnormalitasan manusia.
1. Perilaku Abnormal

Istilah ini menunjuk pada tingkah laku manusia yang
cenderung negatif dan dianggap aneh serta berbeda secara
signifikan jika dibandingkan dengan tingkah laku yang biasa
dilakukan orang lain. Tingkah laku yang dimaksud yaitu
bersifat maladaptif atau menyimpang akibat adanya
gangguan psikologis. Perilaku abnormal memiliki definisi
sebagai gangguan yang terjadi pada kepribadian seseorang
(inner personality) dan penampilan perilaku di luar
kepribadian (outer personality) atau pada keduanya. Apabila
seseorang mengalami gangguan hanya pada satu faktor (inner
atau aouter personality), maka istilah yang digunakan yaitu
abnormal behavior. Namun, jika kedua faktor tersebut

16

menjadi penyebab adanya gangguan perilaku, maka istilah
yang diambil adalah disorder personality.

2. Perilaku Maladaptif
Perilaku maladaptif merupakan istilah dari cerminan
abnormalitas yang lebih merujuk kepada perilaku yang
menyebabkan terjadinya dampak buruk bagi yang melakukan
maupun orang lain. Perilaku maladaptif berarti menyimpang
dari norma-norma sosial yang berlaku. Jika penyimpangan
perilaku ini tidak segera ditangani, maka akan menimbulkan
banyak kerugian dan beragam masalah dalam kehidupan
pelaku. Istilah ini tidak hanya meliputi jenis-jenis gangguan
neurosis dan psikosis, melainkan juga perilaku negatif yang
melibatkan hukum, baik dilakukan secara perorangan
maupun keompok.

3. Gangguan Mental
Istilah gangguan mental diartikan ke dalam beragam bentuk
perilaku abnormal, baik ringan maupun berat. Gangguan
mental terjadi akibat dampak yang bermakna dari kejadian
traumatik di masa silam yang menyebabkan berkurangnya
kualitas kesehatan mental dalam diri seseorang. Gangguan
mental mampu mengubah cara pandang seseorang terhadap
penanganan masalah menjadi lebih buruk sehingga muncul
keabnormalan pada berbagai aspek yang melibatkan diri
sendiri dan orang lain. Secara umum, gangguan mental yang
sering dijumpai antara lain depresi, bipolar, gangguan
kecemasan, gangguan stres pasca trauma, gangguan obsesif
kompulsif, psikosis dan postpartum yang menyerang ibu
setelah melahirkan.

17

4. Psikopatologi
Dalam KBBI (Kamus Besar Bahasa Indoneisa), istilah
psikopatologi diartikan sebagai suatu bagian psikologi yang
menjadikan gejala kejiwaan sebagai objeknya. Istilah ini
menekankan pada studi yang membahas tentang
keabnormalitasan dan gangguan pada psikologis seseorang,
meliputi pikiran, perasaan atau mental dan perilaku.
Gangguan seperti ini dapat terjadi karena dipengaruhi oleh
dampak buruk di luar internal jiwa individu, seperti stres atau
depresi akut yang disebabkan oleh keadaan lingkungan atau
suatu peristiwa di luar kendali individu tersebut. Dalam
psikopatologi, gangguan yang terjadi tidak ditampakkan
secara fisik, melainkan secara abstrak melalui tingkah laku dan
kesadaran individu yang tidak stabil.

5. Penyakit Jiwa
Pada dasarnya, istilah penyakit jiwa memiliki arti yang sama
dengan gangguan mental, namun seiring berkembangnya
ilmu tentang kejiwaan, istilah ini lebih dispesifikkan dengan
hanya meliputi gangguan-gangguan yang berkaitan erat
dengan patologi otak atau berupa disorganisasi kepribadian
yang kronis. Penyakit jiwa ditekankan pada jenis gangguan
yang dapat melumpuhkan psikologis manusia. Istilah ini juga
didefinisikan sebagai sindrom atau pola tingkah laku yang
bermakna secara klinis dan memiliki hubungan dengan
penderitaan yang mengakibatkan terbentuknya gangguan
pada satu atau lebih fungsi kehidupan manusia.

6. Gangguan Perilaku
Gangguan perilaku lebih spesifik diperuntukkan bagi
gangguan-gangguan yang terjadi akibat kegagalan
mempelajari hal-hal yang baik dan normal. Dalam kata lain,
penyandang gangguan perilaku terlanjur mempelajari bentuk-

18

bentuk perilaku yang tidak benar atau menyimpang. Perilaku
tidak wajar tersebut telah melekat pada dirinya sehingga sulit
untuk diubah menjadi perilaku adaptif. Sebagai contoh, anak
yang tumbuh dalam keadaan keluarga yang tidak harmonis, di
mana sering terjadi kekerasan dalam rumah tangga yang
diamati oleh anak tersebut. Seiring berjalannya waktu dan
bertumbuhnya usia, keadaan membentuk kepribadiannya
menjadi agresif dan berperilaku yang melanggar norma sosial.
Hal tersebut dapat terjadi karena ia meniru apa yang diamati
secara berkepanjangan.

7. Ketidakwarasan
Istilah ketidakwarasan atau insanity lebih menjurus ke arah
hukum. Ketidakwarasan secara mental yang terjadi dalam diri
individu menjadikan penyandangnya tidak mampu
mempertanggungjawabkan perilaku abnormal yang
dilakukan, sekalipun perbuatannya tersebut menyangkut
kasus hukum. Kesadarannya telah hilang terhadap
konsekuensi-konsekuensi yang harus ditanggung akibat
tindakan yang diperbuat secara sadar atau tidak sadar.
Sebagai dampak dari ketidakwarasan yang dimiliki, jika
penyandang melakukan perbuatan yang dikategorikan
sebagai tindak pidana, ia tidak dapat dikenakan tuntutan
hukuman karena gangguan mental yang sangat serius.

C. Gangguan-gangguan Psikologis

Gangguan psikologis merupakan keadaan tidak normal yang
dialami seseorang, baik yang berkaitan dengan fisik maupun
psikis. Penyebab gangguan ini dapat dipengaruhi oleh kerusakan
pada bagian-bagian tubuh yang tampak secara fisik dan atau
terganggunya kesehatan mental. Daradjat (1996)

19

mengklasifikasikan abnormalitas ke dalam dua golongan, yaitu
gangguan jiwa (neurosa) dan sakit jiwa (psychose).

Penderita gangguan jiwa (neurosa) masih memiliki
kemampuan untuk mengetahui dan merasakan kesulitannya.
Kepribadiannya tidak berada jauh dari realitas dan masih dalam
alam kenyataan pada umumnya. Sedangkan penderita sakit jiwa
(psychose) mengalami gejala yang terbalik dari gangguan jiwa
(neurosa), yakni kepribadiannya mengalami gangguan yang
parah, tidak mampu merasakan dan menyadari kesulitan yang
dialami, hilangnya integritas dan hidup jauh dari realitas atau
alam kenyataan. Berikut dipaparkan gangguan-gangguan
psikologis pada diri individu.

1. Neurasthenia
Merupakan penyakit yang diakibatkan oleh saraf yang
melemah dan tidak berfungsi dengan baik dan berpengaruh
terhadap kondisi psikis, seperti timbulnya rasa
ketidaktenangan dalam jiwa, kecemasan dan pertentangan
batin. Penderita neurasthenia akan mengalami keadaan
tubuh yang sangat lemah meskipun hanya mengeluarkan
sedikit tenaga. Emosi dalam diri tidak stabil sehingga mudah
meluapkan amarah, sering menggerutu dan sebagainya. Ia
mengalami kesulitan untuk memikirkan hal-hal yang rumit,
daya ingat menurun dan sukar memusatkan perhatian.
Akibatnya, penderita sering dianggap apatis dan tidak
memedulikan sosial, biasanya terganggu oleh suara yang
keras serta cahaya yang menyilaukan mata.

2. Histeria
Histeria disebabkan oleh ketidakmampuan individu untuk
menanggapi dan menanagani tekanan batin yang dapat
mengganggu mentalnya. Terdapat gejala-gejala fisik dari
histeria, yakni sebagai berikut.

20

a. Kram Histeria
Kram histeria merupakan kondisi di mana individu
mengalami kram pada bagian tubuh tertentu yang
berhubungan langsung dengan tekanan batin yang sedang
dialami. Faktor penyebab gejala ini yaitu rasa kegelisahan
dan kecemasan dari rasa jenuh yang terlalu kuat ketika
melakukan suatu pekerjaan.

b. Lumpuh Histeria
Seseorang yang sedang mengalami gejala ini akan
merasakan kelumpuhan pada anggota badan tertentu.
Biasanya disebabkan oleh ketidaksanggupan untuk
mengatasi pertentangan dan tekanan dalam batinnya.
Gejala ini terjadi secara tiba-tiba di mana penderitanya
tidak merasakan sakit apapun sebelumnya.

c. Kejang Histeria
Kejang histeria terjadi pada penderita karena adanya
tekanan batin yang sangat parah dan belum menemukan
solusi untuk mengatasi permasalahan tersebut. Gejala
yang dialami yaitu seluruh anggota badan menjadi kaku
dan sulit digerakkan, kehilangan kesadaran, mengeluh dan
berteriak sangat keras. Biasanya gejala akan terjadi dalam
kurun waktu yang singkat namun bisa berhari-hari.
Penderita sukar untuk diajak berkomunikasi setelah
mengalami gejala ini karena dampak dari emosi yang
sangat menekan batinnya.

d. Mutism
Gejala ini menunjuk pada menurun atau hilangnya
kemampuan untuk berbicara dengan normal. Keadaan ini
muncul sebagai refleksi dari perasaan-perasaan negatif,
seperti kegelisahan, kekecewaan, minder, merasa

21

bersalah, putus asa dan batin yang tertekan. Terdapat dua
jenis mutism yang dapat terjadi pada seseorang yang
mengalami gangguan pada psikologisnya, yaitu mutism
yang menyebabkan penderitanya tidak mampu berbicara
dengan suara yang keras dan yang menjadikan penderita
tidak mampu berbicara sama sekali.

3. Amnesia (Hilang Ingatan)
Gangguan ini erat kaitannya dengan ketidakstabilan emosi,
trauma masa lalu, kerusakan pada otak, gangguan psikologis
dan kesengajaan untuk benar-benar menghilangkan ingatan
tentang hal tertentu. Penderita amnesia mengalami gejala
dan karakteristik yang berbeda-beda. Ada yang masih mampu
mengingat beberapa kejadian atau memori, ada pula yang
sama sekali tidak mampu mengingat hal apapun. Bahkan, ada
penderita yang tidak dapat mengingat sesuatu yang dulu
diketahuinya, seperti nama dirinya, nama keluarga atau
kerabat, alamat, pekerjaan, dan lain-lain.

4. Gangguan Identitas Disosiatif (Dissociative Identity Disorder)
Gangguan ini merupakan gambaran kondisi seseorang yang
memiliki dua atau lebih kepribadian di dalam dirinya, yang
satu sama lain berbeda atau bahkan bisa bertolak belakang.
Salah satu kepribadian bisa mengambil alih kontrol tubuh dan
pikiran penderita kapan saja yang biasanya dipicu oleh situasi
tertentu ketika penderita merasa stres, takut atau marah.
Pada umumnya, terjadinya gangguan Identitas Disosiatif
disebabkan oleh pengalaman traumatis yang terjadi secara
berulang di masa kanak-kanak, seperti penganiayaan,
pelecehan fisik dan emosional, pola asuh yang salah,
peperangan, dan bencana alam. Namun, tidak menutup
kemungkinan gangguan ini diakibatkan oleh faktor genetik
atau keturunan.

22

5. Kelainan Identitas Disosiatif (Dissociative Fugue)
Merupakan keadaan mental yang terganggu di mana
penderita dapat melupakan dan atau mengganti identitas
aslinya. Kondisi seperti ini disebut sebagai amnesia disosiatif
kronis yang disebabkan oleh rasa trauma pada psikologis yang
berlebihan dan berkepanjangan. Kelainan Identitas Disosiatif
dianggap sebagai sarana untuk keluar dari keadaan depresi
atau stres akut yang tidak sanggup diatasi oleh penderita. Ia
juga sukar untuk mengingat kenangan tentang dirinya di masa
lalu dan hal apapun tentang pribadinya. Jenis ingatan yang
hilang dapat disebut sebagai kenangan otobiografi.

6. Psychasthenia
Penderita psychasthenia menunjukkan kontrol yang tidak
memadai atas pemikiran dan ingatan sadar mereka. Pikiran
individu dengan psychasthenia sering tersebar dan tidak
terorganisir. Ia sering mengutarakan pembicaraan yang tidak
sesuai dengan apa yang ingin dia katakan sehingga
pembicaraan tersebut sukar dipahami oleh orang lain. Di sisi
lain, subjek yang menderita psychasthenia mungkin
mengalami ketakutan yang intens dan tidak rasional jika
memiliki masalah berkonsentrasi, menunjukkan masalah dan
bertindak tanpa keraguan, fakta yang dapat menyebabkan
gambaran stres dan kecemasan yang intens.

7. Gangguan Kecemasan
Gangguan kecemasan ditandai dengan rasa cemas dan
khawatir yang muncul secara berlebihan dan tidak terkendali.
Gejala yang muncul pada pengidap gangguan kecemasan
sangat beragam. Gejala ini umumnya akan mempengaruhi
kondisi kesehatan pengidapnya, baik secara fisik maupun
psikis. Gejala yang muncul dapat meliputi:

23

a. Merasakan ketegangan
b. Kegelisahan dan kekhawatiran akan sesuatu yang belum

tentu
c. Ketidaktenangan jiwa
d. Mudah meluapkan amarah
e. Mengalami ketakutan atau fobia yang tidak wajar
f. Sulit memusatkan perhatian atau konsentrasi
g. Detak jantung berdetak lebih cepat dari biasanya
h. Mengalami sakit perut
i. Merasakan pusing dan mual sehingga ingin muntah
j. Mengeluarkan banyak keringat akibat pemikiran dan

perasaan negatif
k. Badan gemetar
l. Mengalami ketegangan otot di salah satu atau beberapa

anggota tubuh
m. Mudah dikejutkan oleh hal-hal yang ringan
n. Hela nafas menjadi lenih pendek
o. Mengalami gangguan tidur (insomnia, hypersomnia dan

parasomnia)

8. Gangguan Kepribadian
Berdasarkan jenis-jenisnya, gangguan kepribadian
digolongkan menjadi tiga, yakni: (1) gangguan kepribadian
kelompok A yang memiliki pemikiran dan perilaku aneh; (2)
gangguan kepribadian kelompok B dengan pola pikir dan
perilaku yang tidak bisa diprediksi, serta emosi yang
berlebihan dan dramatis; (3) gangguan kepribadian kelompok
C yaitu adanya perasaaan cemas dan ketakutan yang
berlebihan.
a. Gangguan Kepribadian Kelompok A
(1). Gangguan Kepribadian Paranoid
Merupakan gangguan yang melibatkan rasa curiga
berlebihan dan ketidakpercayaan terhadap orang lain.

24

Gangguan tersebut terjadi secara berkelanjutan dan
dalam kurun waktu yang tidak sebentar. Rasa curiga
yang sangat kuat dan berlebihan dari seseorang
sehingga terkadang mengganggu dirinya sendiri
maupun orang lain. Seseorang dengan gangguan
paranoid cenderung merasa bahwa dirinya akan
diperlakukan dengan buruk oleh orang lain sehingga
terlalu bersikap curiga dan waspada terhadap orang
lain.

Mudhar, dkk (2016) memapaprkan bahwa terdapat
dua kemungkinan perilaku yang ditampilkan oleh
penderita gangguan kepribadian paranoid.
Kemungkinan pertama adalah menjadi pendiam dan
menarik diri dari orang lain dalam usaha melindungi
diri mereka sendiri, sedangkan kemungkinan yang lain
adalah berlaku agresif dan arogan untuk menunjukan
bahwa mereka orang yang benar. Kriteria individu
dengan kondisi ini meliputi sering curiga dan waspada,
hipersensitif atau sangat perasa, rigid atau kaku,
mudah iri dan cemburu, sangat egois, argumentatif
atau suka menentang, suka menyalahkan orang lain
dan suka menuduh orang lain akan berbuat jahat
kepadanya.

(2). Gangguan Kepribadian Skizoid
Merupakan suatu gangguan yang penderitanya
melakukan pola penarikan sosial yang lama, tidak
nyaman saat bersosialisasi, enggan berinteraksi sosial
dengan orang lain, pemalu, lebih senang menyendiri,
cenderung pendiam, sensitif dan menunjukkan respon
yang terbatas terhadap rangsangan sosial. Penderita
sering dianggap lebih eksentrik terisolasi atau

25

kesepian, memiliki emosi yang lemah, bersikap masa
bodoh terhadap pujian, kritik dan perasaan orang lain.

(3). Gangguan Kepribadian Skizofital
Merupakan gangguan kepribadian yang
mengakibatkan penderitanya sulit menjalin hubungan
dekat dengan orang lain karena merasa sangat tidak
nyaman untuk berinteraksi. Pada gangguan ini,
penderita sering berperilaku aneh dan eksentrik
dengan gaya berbicara mereka yang tidak wajar.
Mereka sering merasakan kecemasan dan tidak
nyaman apabila berada dalam situasi sosial. Hal lain
yang dilakukan penderita ialah menghayal sesuatu
yang fiksi dan berpikir irasional atau di luar batas
normal.

b. Gangguan Kepribadian Kelompok B
(1). Gangguan kepribadian ambang (borderline)
Penderita gangguan ini cenderung tidak mampu
mengontrol emosinya yang labil sehingga sering
termotivasi untuk menyakiti diri sendiri. Penderita
menganggap berkomunikasi dan berinteraksi sosial
merupakan kegiatan yang sukar sekali untuk dilakukan
karena berasumsi bahwa dirinya tidak diperlakukan
baik oleh orang lain.

(2). Gangguan Kepribadian Antisosial
Penderita yang mengalami gangguan kepribadian
antrisosial cenderung meremehkan dan mengabaikan
norma-norma sosial yang berlaku dan kehilangan rasa
simpati terhadap orang lain. Ditunjukkan dengan sikap
intimidasi kepada orang lain, senang menyalahkan
orang lain atas permasalahan yang terjadi pada

26

dirinya, tidak dapat mengontrol luapan amarah,
enggan menjalin dan mempertahankan hubungan
dengan orang lain, serta tidak menyesali perbuatan
buruk yang dilakukan.
(3). Gangguan Kepribadian Narsistik

Gangguan narsistik dalam kepribadian menyebabkan
pemikiran pada penderitanya bahwa ia lebih baik dan
istimewa dibandingankan orang lain. sikap yang
ditonjolkan adalah arogan, emosional, mendambakan
pujian secara terus-menerus, tidak menerima kritikan
dan saran, serta sangat membanggakan kemampuan
dan apapun yang dimiliki. Apabila ada orang lain yang
memiliki sesuatu melebihi dirinya, penderita akan
merasakan iri yang berlebihan dan memunculkan
perilaku negatif yang tidak wajar.

(4). Gangguan Kepribadian Histrionik
Pada kondisi ini, penderita mengalami kecemasan
meskipun pada hal-hal yang ringan, dramatis dalam
bersikap dan berbicara, serta memiliki keinginan yang
kuat untuk selalu diperhatikan. Penderita juga
memiliki kontrol emosi dan amarah yang rendah
sehingga orang lain kurang tertarik untuk
mempertahankan hubungan sosial dengan dirinya.
Namun, di sisi lain penderita menganggap hubungan
pertemanan dengan orang yang dipercayai akan
terjalin dengan sangat erat, meskipun orang yang
dianggapnya teman dekat tidak melakukan hal yang
sama, yaitu anggapan hubungan yang erat. Akibatnya
penderita sering tidak mengontrol hal-hal yang perlu
dibicarakan dengan temannya (tidak ada rahasia sama
sekali) dan menyebabkan kerugian terhadap dirinya
sendiri.

27

c. Gangguan Kepribadian Kelompok C
(1). Gangguan Kepribadian Dependen
Seseorang dengan kondisi seperti ini memunculkan
perasaan ingin selalu menggantungkan hidupnya
kepada orang lain yang dipercayai. Kurangnya
kemandiriaan menjadikannya pribadi yang penakut
dan cemas akan kehilangan yang disayangi atau
berkontribusi bagi dirinya. Penderita merasakan
kesepian, kegelisahan, ketidaknyamanan, dan
ketidakberdayaan ketika sedang sendiri. Problema ini
menyebabkan penderita sangat sulit untuk
menentukan sesuatu atau mengambil keputusan dan
rendahnya kemampuan diri untuk bertanggungjawab
terhadap kebutuhan dirinya dan orang lain.

(2). Gangguan Kepribadian Menghindar
Dipengaruhi oleh gangguan ini, penderita tidak
merasakan kenyamanan untuk berinteraksi dengan
sosial dan cenderung menghindari kegiatan yang
berhubungan dengan orang lain, terutama dengan
orang baru atau asing. Masalah tersebut muncul
akibat adanya rasa minder atau tidak percaya diri yang
kronis sehingga merasakan malu dan enggan untuk
menjalin hubungan yang erat. Sebenarnya penderita
sangat mengharapkan hubungan yang baik dan dekat
dengan orang lain, akan tetapi rasa minder dan
khawatir mengalami penolakan sosial menjadikannya
sukar untuk memulai hubungan atau komunikasi.

(3). Gangguan Kepribadian Obsesif Kompulsif
Individu dengan kondisi gangguan ini mengalami
penyempitan emosional, keras kepala, kebimbangan
dan hilangnya rasa empati. Mereka lebih memilih

28

untuk menghadapi masalah hidupnya sendiri daripada
menjalin komunikasi dengan orang lain dalam rangka
membantu menyelesaikan permasalahannya.
Penderita dengan keadaan ini merasakan kesulitan
untuk mempertahankan hubungan dan kerja sama
dengan orang lain. Kepribadiannya yang idealis dan
ingin semuanya berjalan dengan sempurna, maka
tidak jarang ia merasakan depresi atau emosional
berlebihan jika hal yang diharapkan dengan standar
ekspektasi yang sangat tinggi dianggap tidak mencapai
hasil yang sesuai atau maksimal.

D. Cabang Ilmu Psikologi Anak Berkebutuhan Khusus

Dalam pembahasan mengenai anak berkebutuhan khusus
tentu tidak terlepas dari gangguan di satu atau beberapa aspek
psikologis yang dialaminya. Hal tersebut berkaitan erat dengan
cabang ilmu psikologi yang mendasari permasalahan tersebut.
Dari hasil ilmu psikologi yang diperoleh, maka intervensi terhadap
masalah psikologis anak berkebutuhan khusus menjadi lebih
mudah untuk ditentukan dan diterapkan. Berikut dijelaskan
cabang-cabamg ilmu psikologi yang membahas tentang anak
berkebutuhan khusus atau anak dengan kondisi abnormal.

1. Psikologi Pendidikan
Psikologi Pendidikan merupakan salah satu cabang

psikologi yang juga dikaitkan dengan anak berkebuthan
khusus, di mana pada cabang ini kita akan mempelajari
tentang kemampuan akademik, emosi, dan sosial dalam
rangka membentuk pemikiran yang baik atau kognitif yang
memadai bagi anak berkebutuhan khusus. Konsep dasar ilmu
psikologi pendidikan mengandung pemahaman tentang anak
sebagai pelajar, bagaimana anak belajar, bagaimana guru

29

memberikan motivasi belajar kepda anak dan bagaimana guru
mengevaluasi hasil belajar tersebut.

Dalam kaitannya dengan anak berkebutuhan khusus,
psikologi pendidikan memberikan keilmuan mengenai
beragam tingkah laku anak berkebutuhan khusus yang terlibat
dalam proses pendidikan. Tingkah laku yang dipelajari dapat
berupa tingkah laku normal maupun abnormal. Apabila anak
berkebutuhan khusus dapat meningkatkan daya kogntifnya
melalui proses pendidikan, maka akan lebih mudah untuk
mengubah perilaku yang maladaptif menjadi lebih adaptif.
Subjek dalam psikologi pendidikan ini meliputi siswa dan guru,
sedangkan objek yang dipelajari adalah tingkah laku siswa dan
guru yang berkaitan dengan proses belajar mengajar.

2. Psikologi Sosial
Psikologi sosial merupakan cabang keilmuan yang

membahas tentang proses perkembangan psikologis manusia
sebagai makhluk sosial. Dalam dunia disabilitas, cabang
keilmuan ini memberikan pemahaman tentang kondisi
psikologis anak berkebutuhan khusus, baik yang bersifat
normal maupun abnormal yang dikaitkan dengan hubungan
antar individu dan lingkungan. Kondisi tersebut
mempengaruhi nilai perilaku dari segi sosial. Studi dalam
psikologi sosial ini terdiri dari proses bersama individu,
pengaruh sosial dan interaksi kelompok.

Keterampilan anak berkebutuhan khusus dalam
berinteraksi sosial didorong oleh dua faktor, yaitu proses
kejiwaan yang membentuk konsep diri dan kondisi lingkungan
sekitar. Faktor proses kejiwaan dipengaruhi oleh keadaan
mental dan hasil pemikiran yang dimiliki. Sedangkan faktor
lingkungan yang turut menyumbangkan pengaruh meliputi
norma, nilai, dan aturan sosial, budaya, cuaca, pekerjaan,
keluarga, dan masyarakat. Lingkungan menjadi faktor yang

30

sangat krusial dalam membentuk konsep diri anak
berkebutuhan khusus karena dapat berpengaruh pada harga
diri, kualitas belajar atau bekerja, motivasi, kenyamanan,
kebanggan, semangat hidup, dan aktualisasi diri. Keluarga dan
orang-orang terdekat mampu menambah motivasi, potensi
dan prestasi dalam pencapaian keberhasilan anak
berkebutuhan khusus.

3. Psikologi Klinis
Psikologi klinis bagi anak berkebutuhan khusus secara

umum memiliki tujuan yang sama dengan cabang ilmu
psikologi lainnya, yakni memahami, mencegah sekaligus
memulihkan keadaan psikologi seorang individu dalam
keabnormmalan yang spesifik. Pada khususnya, psikologi
klinis didefinisikan sebagai salah satu cabang psikologi yang
menekankan keilmuan dalam diagnosis dan pengobatan
gangguan emosional, perilaku serta masalah gangguan
kesehatan mental.

Cabang keilmuan psikologi klinis dapat menangani
permasalahan yang sering muncul pada anak abnormal, yaitu
ketidakmampuan belajar, kehilangan motivasi
pengembangan diri, berkuragnya daya ingat dan konsentrasi,
stres berat, depresi, penyalahgunaan zat atau obat-obatan,
gangguan kecemasan dan gangguan tidur. Cabang ini
mengintegrasikan ilmu psikologi dengan pengobatan
terhadap permasalahan yang dialami oleh anak berkebutuhan
khusus. Adapun masalah mental lebih kronis yang dapat
diintervensi menggunakan ilmu psikologi klinis, seperti
skizofrenia dan bipolar. Gangguan tersebut dapat menyertai
kondisi mental anak berkebutuhan khusus.

31

4. Psikologi Tipologi
Pada cabang ini, ilmu psikologi menunjuk pada

pengklasifikasian manusia berdasarkan tipe atau karakteristik
tertentu yang dipengaruhi oleh nilai budaya, identitas diri,
keadaan psikis, dan karakter fisik manusia. Biasanya, psikologi
tipologi digunakan untuk membedakan satu individu dengan
individu atau kelompok lain. Pendekatan dalam psikologi
tipologi mencakup persepsi yang dipandang secara umum
mengenai manusia dengan pengurangan variasi karakteristik
atau tipe menjadi sejumlah kelompok kecil yang berkumpul
pada perwakilan tipe tertentu. Psikologi tipologi
berhubungan erat dengan psikologi kepribadian. Tipologi
dalam psikologi kepribadian meliputi tipologi yang didasari
oleh konstitusi, tipologi berdasarkan tempramen dan tipologi
yang berdasarkan pada nilai kebudayaan (Suryabrata, 2013).

5. Psikologi Kepribadian
Psikologi kepribadian adalah cabang ilmu psikologi yang

mempelajari tentang tentang kepribadian suatu individu yakni
tingkah laku dari manusia sesuai dengan lingkungan. Dalam
kaitannya dengan anak berkebutuhan khusus, psikologi
kepribadian memberikan bahasan mengenai pribadi anak
berkebutuhan khusus yang berhubungan dengan faktor
internal dan eksternal sebagai penyebab timbulnya
karakteristik kepribadiannya. Dalam menangani adanya
abnormalitas pada kepribadian anak berkebutuhan khusus,
para ahli seperti guru, terapis atau psikolog menggunakan
jenis-jenis pendekatan tertentu. Aspek yang biasanya
diperhatikan dalam cabang ilmu psikologi ini adalah sikap,
sifat dan tingkah laku keseharian hingga menjadi karakteristik
masing-masing individu.

Untuk mengidentifikasi karakteristik anak berkebutuhan
khusus, maka diperlukan pencatatan tentang karakter pribadi

32

dan hubungan antara karakter satu dengan yang lain. Dari
hasil identifikasi tersebut dapat diketahui pemetaan
perbedaan karakter antar anak berkebutuhan khusus. Tingkah
laku yang diperbuat anak berkebutuhan khusus memiliki
karakteristik dan keunikan sendiri-sendiri, baik dibandingkan
dengan sesama anak berkebutuhan khusus maupun anak
dengan kondisi normal. Diperlukan pengkajian tentang latar
belakang keluarga, pendidikan, sosial, budaya, agama, dan
lain-lain untuk menentukan kepribadian anak berkebutuhan
khusus, terutama dalam berperilaku, berpikir, dan merasakan
sesuatu.

6. Psikologi Pasikopatologi
Cabang keilmuan psikopatologi lebih menekankan pada

pemahaman tentang gangguan-gangguan mental dan simtom
abnormal lainnya, seperti tekanan batin dan perilaku
menyimpang. Cabang ilmu ini mengasumsikan bahwa
sindrom psikopatologis atau gejala yang muncul bukan hanya
berupa respon yang mampu untuk diprediksi sebagai gejala
tekanan kejiwaan yang spesifik, akan tetapi lebih kepada
bentuk manifestasi psikologis atau disfungsi biologis individu.
Cabang keilmuan ini berkaitan erat dengan psikologi
abnormal sehingga bisa disimpulkan sebagai bagian dari
psikologi abnormal karena mempelajari kondisi kejiwaan
seseorang yang dalam hal ini adalah anak berkebutuhan
khusus.

Psikopatologi cenderung menunjukkan penyimpangan
dan lebih evaluatif dari pada kepribadian. Dalam psikologi
abnormal, ditemukan pola yang relatif stabil pada aspek
kepribadian individu, meliputi fisik, perilaku, sikap, motivasi
dan kognitif yang menunjukkan perbedaan masing-masing.
Psikopatologi cenderung memerlukan diagnosis dari para ahli,
sedangkan kepribadian mampu diukur hanya dengan

33

menggunakan penilaian pribadi dari narasumber atau
informan. Selain untuk mengungkapkan kepribadian, hasil
penilaian juga dapat digunakan secara luas dalam pengukuran
psikopatologi dan pengamatan yang dilakukan oleh pakar.

7. Psikologi Abnormal
Psikologi abnormal ialah cabang psikologi yang dianggap

sangat tepat untuk mempelajari tentang anak berkebutuhan
khusus karena lebih memfokuskan pada keilmuan tentang
konsep abnormalitas dalam psikologi, yaitu penyimpangan
dari standar perkembangan dan norma-norma sosial budaya
secara global. Keilmuan ini juga mempelajari tentang
penggolongan dan jenis-jenis gangguan mental serta
penyusunan diagnosa klinis.

Tujuan mempelajari ilmu psikologi abnormal agar mampu
memahami sekaligus mempelajari secara utuh dan benar
mengenai kelainan-kelainan yang dialami individu, khususnya
dari sisi psikologis. Cakupan psikologi abnormal lebih luas dari
sekadar gangguan psikologi. Studi mengenai gangguan mental
secara umum dikaitkan dengan perspektif model medis
(medical model). Model ini meyakini bahwa perilaku
abnormal merupakan dampak negatif dari gangguan atau
penyakit yang menjadi dasar dari model itu sendiri.

Dalam konsep penyesuaian diri, individu yang mampu
menghadapi dan menyelesaikan permaslahan dianggap telah
memiliki penyesuaian diri yang baik sehingga dinyatakan
sebagai individu dengan kondisi jiwa yang normal. Sedangkan
individu yang kurang berhasil dalam menghadapi dan
mengatasi permasalahan secara mandiri diasumsikan
memiliki penyesuaian diri yang kurang atau tidak baik. Gejala
yang terjadi adalah timbul kecemasan, kegelisahan dan
ketakutan ketika dihadapkan dengan permasalahan hidup,
baik yang ringan maupun berat. Ketidakmampuan dalam

34

menyesuaikan diri tersebut membuatnya dianggap sebagai
pribadi yang tidak normal atau memiliki keabnormalitasan
pada kondisi psikologisnya. Hal ini terjadi pada anak
berkebutuhan khusus. Diperlukan penanganan yang sesuai
dan berkelanjutan untuk menangani kondisi abnormal
tersebut, seperti pelayanan terapi, pendidikan khusus dan
kebutuhan medis.
8. Psikologi Perkembangan

Keilmuan yang dipelajari dalam cabang ilmu psikologi
perkembangan adalah mengenai perkembangan manusia
yang dalam pembahasan ini lebih kepada anak berkebutuhan
khusus, mulai dari prenatal atau sebelum dilahirkan hingga
kematian yang meliputi dampak dari masa prenatal,
perkembangan motorik, fisik, persepsi, Bahasa, inteligensi,
emosi, sosial, moral, kognitif, proses biologis, seksualitas,
identitas diri, gender, tugas perkembangan, dan hubungan
dirinya dengan lingkungan.

Cabang ilmu psikologi perkembangan yang akan dibahas
lebih spesifik pada buku ini. Tujuannya agar para pembaca
mampu memahami secara mendalam mengenai
perkembangan anak berkebutuhan khusus dengan segala
karakter keabnormalitasan yang dialami. Dengan memahami
perkembangannya, maka kita dapat mengaitkan hal tersebut
dengan keilmuan psikologi pada cabang lain.

35

SOAL LATIHAN

1. Coba Anda kemukakan mengenai konsep dasar normal
dan abnormal yang dikaitkan dengan anak berkebutuhan
khusus?

2. Terdapat kriteria-kriteria yang digunakan untuk mengukur
atau menentukan kondisi abnormal. Jelaskan mengenai
kriteria tersebut?

3. Kaitkan gangguan-gangguan psikologis dengan
karakteristik anak berkebutuhan khusus?

4. Berikan contoh kasus mengenai penanganan gangguan
psikologis yang dimiliki oleh anak berkebutuhan khusus?

5. Menurut pendapat Anda, bagaimanakah dampak jika
keabnormalitasan pada kondisi psikologis anak
berkebutuhan khusus tidak segera ditangani? Jelaskan
alasannya?

36

BAB II
KONSEP DASAR
PSIKOLOGI PERKEMBANGAN

Psikologi perkembangan merupakan salah satu cabang
ilmu psikologi yang mempelajari tentang perubahan yang
dialami manusia seiring berjalannya waktu, mulai dari
prenatal atau sebelum dilahirkan hingga manusia meninggal
dunia. Pada awal perkembangannya, psikologi perkembangan
lebih memfokuskan keilmuan tentang perkembangan bayi
dan anak-anak, kemudian diperluas kepada remaja,
perkembangan menjadi dewasa, proses penuaan, dan
akhirnya meliputi seluruh masa hidup manusia.

Cabang ilmu ini menginformasikan tentang pembahasan
perkembangan manusia yang lebih luas, seperti kemampuan
motorik, fungsi eksekutif, pengertian moral, penguasaan
bahasa, perubahan sosial, kepribadian, perkembangan
emosional, konsep diri, dan pembentukan identitas. Tidak
hanya itu, psikologi perkembangan juga memberikan
pemahaman mengenai setiap hal yang mempengaruhi
perkembangan manusia dan proses perkembangan itu sendiri
sesuai dengan tahapan-tahapannya. Tidak sedikit orang yang
melaksanakan penelitian dalam rangka menyelidiki hubungan
antara sifat-sifat dan perilaku seseorang dengan faktor-faktor
lingkungan, termasuk di dalamnya konteks sosial dan
lingkungan buatan.

Sigmund Freud mengemukakan pendapat yang
dipercayainya bahwa manusia memiliki tiga tingkat kesadaran
mental, yaitu kesadaran, pra-kesadaran dan ketidaksadaran.
Pada tingkat kesadaran, seseorang menyadari akan
berlangsungnya proses mentalnya. Pada tingkat pra-

37

kesadaran, informasi yang diperoleh dapat dibawa ke dalam
kesadaran, sekalipun informasi tersebut tidak sedang
tersimpan di dalam pikiran. Sedangkan pada tingkat
ketidaksadaran, seseorang mengalami proses mental yang
tidak disadari oleh dirinya sendiri.

Terdapat ketegangan antara kesadaran dan
ketidaksadaran. Hal tersebut dapat terjadi karena upaya
kesadaran untuk menahan segala sesuatu yang hendak
dikemukakan oleh ketidaksadaran. Adanya ketegangan ini
berhubungan erat dengan struktur kepribadian, meliputi Id,
ego dan superego. Kinerja yang dilakukan Id didasari prinsip
menentukan kebahagiaan dan menghindari sesuatu yang
menimbulkan rasa sakit. Ego merupakkan bagian realistis
yang berfungsi untuk mengatur dan menengahi antara
keinginan Id dan moralitas superego. Peranan superego dalam
diri manusia lebih kritis dan menampakkan prinsip-prinsip
moral.

Berikut dipaparkan lima tahapan perkembangan secara
umum berdasarkan pada zona erogen yang merupakan
sumber energi psikoseksual seorang anak.

1. Tahap oral, yang berlangsung sejak manusia dilahirkan
sampai dengan usia dua belas bulan. Tahap ini
menyatakan bahwa libido bayi berpusat pada mulutnya
karena bayi hanya mampu menghisap.

2. Tahap anal, merupakan tahapan yang dialami anak sejak
usia satu hingga tiga tahun. Pada tahap ini, bayi
menggunakan anusnya sebagai saluran pembuangan.

3. Tahap falik, yaitu berlangsung sejak anak berusia tiga
hingga lima tahun. Sebagian besar unsur kepribadian anak
sebagai seorang individu mulai terbentuk pada tahap ini.
Anak mulai memiliki kesadaran terhadap keberadaan
organ-organ seksualnya.

38

4. Tahap latensi, dialami oleh anak sejak berusia lima tahun
sampai dengan masa pubertas. Selama tahap ini
berlangsung, minat seksual anak masih mampu dipendam
atau ditahan.

5. Tahap genital, yaitu tahap yang berlangsung sejak masa
pubertas hingga masa dewasa. Selama tahap inilah
pubertas mulai terjadi.

Somantri (2018) menjabarkan beberapa tipe perubahan yang
dialami manusia secara universal. Tipe perubahan tersebut
dapat dipahami sebagai berikut.
1. Perubahan ukuran, yaitu perubahan yang dialami manusia

dari segi fisik dan dapat diukur, seperti ukuran tinggi
badan, berat badan, besarnya organ-orang tubuh dan lain-
lain.
2. Perubahan proporsi, yakni perubahan pada tubuh
manusia yang dapat diamati dari hasil perbandingan
ukuran-ukuran tubuh manusia yang mengalami
perubahan. Setiap manusia mengalami perubahan ini
dalam waktu yang beragam. Terdapat bagian tubuh yang
perkembangannya sangat cepat, namun ada juga bagian
tubuh yang perkembangannya lebih lambat daripada
bagian tubuh yang lain.
3. Hilangnya sifat-sifat atau keadaan tertentu, seperti bayi
yang belum memiliki gigi dan rambut, hilangnya gerakan-
gerakan bayi yang tidak berarti dan sifat kekanak-kanakan
pada usia remaja yang mulai menghilang.
4. Munculnya sifat-sifat atau kondisi yang baru dialami,
seperti mulai munculnya karakteristik-karakteristik
seksual, standar-standar moral dan lain sebagainya.

Terjadinya perubahan didorong oleh beberapa faktor yang
sangat berperan penting pada perkembangan manusia.

39

Faktor-faktor ini saling melakukan interaksi dan
mempengaruhi satu sama lain sehingga menjadi satu
kesatuan untuk membentuk perubahan-perubahan yang
terjadi pada diri seorang individu. Beberapa faktor penyebab
perubahan tersebut yaitu:
1. Faktor kematangan merupakan faktor dari trait-trait yang

secara potensial melekat pada diri individu sebagai
pembawaan atau sifat keturunan.
2. Faktor belajar yaitu faktor yang dihasilkan dari
pengalaman dan latihan-latihan yang telah dilaksanakan,
baik yang bersifat positif maupun negatif.

Perkembangan didefinisikan sebagai proses tetap dan
abadi yang menuju ke arah suatu organisasi pada tingkat
ontegrasi yang lebih tinggi dengan didasari oleh
pertumbuhan, pematangan, dan hasil belajar (Hadinoto,
2014). Setiap individu memiliki karakteristik unik dan berbeda
yang diperoleh dari proses perkembangan sebagai ciri khas
yang membedakan dirinya dengan individu lain. Psikologi
perkembangan memfokuskan keilmuannya kepada
penyebab-penyebab yang secara umum dapat
mempengaruhi proses perkembangan yang terjadi.

A. Periode Perkembangan Anak
Dalam proses hidupnya, manusia mengalami periode-periode
dalam masa perkembangan, yaitu sebagai berikut.
1. Periode Pra-Natal
Merupakan periode yang terjadi semenjak konsepsi
hingga kelahiran. Pada saat manusia belum dilahirkan ke
dunia, perkembangan yang terjadi berlangsung begitu
cepat, terutama dalam segi fisiologis yang melibatkan
pertumbuhan struktur-struktur tubuh.

40

2. Periode Infansi
Periode infansi pada masa perkembangan berlangsung
sejak manusia dilahirkan hingga berusia sepuluh sampai
dengan empat belas hari. Periode ini disebut dengan new
born atau neo-natus yang berarti bayi baru saja dilahirkan.
Bayi mulai menyesuaikan diri dengan lingkungan yang
baru baginya karena berada di luar tubuh ibu. Perubahan
pada tubuh bayi pada periode infansi belum mengalami
pertumbuhan yang signifikan.

3. Masa Bayi
Periode masa bayi berlangsung sejak berusia dua minggu
sampai dengan dua tahun. Bayi yang sebelumnya hanya
memiliki kemampuan dan kekuatan yang terbatas untuk
menunjukkan tingkah laku awal, kini mulai belajar
mengendalikan otot-ototnya sehingga mampu bergerak
dengan mandiri. Pada periode ini, bayi akan berupaya
untuk lebih mandiri dalam melakukan sesuatu yang
sederhana sesuai dengan kemampuannya dan mulai
belajar untuk tidak bergantung sepenuhnya pada
pertolongan orang lain.

4. Masa Kanak-kanak
Periode masa anak-anak yang terjadi sejak usia dua tahun
hingga masa remaja digolongkan menjadi dua bagian,
yaitu:
a. Masa Kanak-kanak Awal
Periode ini dialami oleh anak pada usia dua sampai
enam tahun. Anak mulai memasuki masa pra-sekolah
atau kehidupan berkelompok di mana ia berupaya
untuk dapat menyesuaikan diri dan berinteraksi sosial
dengan orang lain serta lingkungan.

41

b. Masa Kanak-kanak Akhir
Masa ini berlangsung pada anak yang berusia enam
sampai tiga belas tahun bagi anak perempuan dan
enam sampai empat belas tahun bagi anak laki-laki.
Anak mulai memasuki masa remaja dan kematangan
seksual mulai terjadi dalam periode ini. Perkembangan
anak yang krusial adalah kemampuan dalam
bersosialisasi.

5. Masa Pubertas
Masa pubertas dialami sejak usia sebelas hingga lima belas
tahun untuk anak perempuan dan dua belas hingga enam
belas tahun untuk anak laki-laki. Masa ini sering disebut
sebagai masa tumpeng tindih karena dua tahun tumpeng
tindih dengan masa kanak-kanak dan dua tahun tumpeng
tindih dengan masa awal remaja. Tubuh anak dalam masa
ini mulai mengalami perubahan menjadi tubuh orang
dewasa.

B. Perkembangan Fisik Anak
Perkembangan fisik menjadi dorongan yang penting

dalam menentukan hal-hal yang mampu dan tidak mampu
dilakukan oleh anak secara langsung, baik terhadap dirinya
sendiri maupun orang lain. Anak dengan perkembangan fisik
yang normal dapat memaksimalkan penyesuaian dirinya
terhadap tuntutan-tuntutan di segala situasi. Sedangkan anak
dengan gangguan perkembangan fisik mengalami kesulitan
dalam mengatasi tuntutan-tuntutan dalam aktivitas sehari-
hari yang berkaitan dengan penyesuaian diri.

Perkembangan fisik setiap anak memiliki ciri khas masing-
masing dengan ukuran dan waktu yang berbeda. Ukuran
tubuh menjadi salah satu faktor penentuan kualitas performa,
status kematangan dan koordinasi antar bagian tubuh.

42

Perkembangan fisik yang tidak sempurna sering menghasilkan
dampak buruk bagi kondisi psikologis anak, di mana ia merasa
tidak percaya diri, tidak menerima keadaan diri dan menarik
diri dari aktivitas sosial. Tidak jarang dampak buruk tersebut
juga didukung oleh pemikiran dan perlakuan orang lain
terhadap abnormalitas fisik anak, baik dalam bentuk
perkataan lisan ataupun perbuatan.

Secara umum, tingkat kronis gangguan psikologis yang
diakibatkan oleh hambatan perkembangan fisik dapat diukur
melalui keparahan kerusakan fisik, masa terjadinya gangguan,
dampak kondisi fisik terhadap aktivitas, reaksi orang lain
terhadap kondisi fisik yang abnormal dan perasaan saat
dibandingkan dengan anak yang memiliki kondisi fisik normal.
Kerusakan fisik terbentuk karena berbagai macam faktor
penyebab yang dapat terjadi sejak dirinya dilahirkan maupun
jauh setelah dia dilahirkan, misalnya akibat kecelakaan atau
penyakit yang mempengaruhi perubahan fisik.

Perkembangan fisik selama tahun pertama adalah
proporsi tubuh berubah sangat cepat, terutama pada kaki.
Pertumbuhan kepala relatif lebih lambat dibandingkan
dengan pertubuhan badan sebagai keseluruhan. Namun,
pembentukan tengkorak sudah mengalami perubahan
dengan jelas. Pada umumnya, gigi pertama tumbuh pada usia
kurang lebih tujuh bulan dan biasanya enam gigi akan tumbuh
pada usia dua belas bulan. Tulang anak masih lentur, lebih
reaktif dan lebih mudah bengkok.

Proporsi badan dan jaringan urat daging relatif tetap pada
usia kurang lebih lima tahun. Anggota-anggota tubuh menjadi
lebih Panjang, perutnya mengecil dan proporsi kepala mulai
terbentuk dengan normal. Semua jaringan tulang dan urat
daging lebih berkembang dengan cepat dan menjadi lebih
berat, serta jaringan lemak bertambah lebih lambat. Dilihat
dari pendangan umum, anak mulai mampu berjalan pada usia

43

sekitar tiga tahun dan hampir menguasai cara berjalan orang
dewasa pada usia sekitar empat tahun. Kesulitan belajar
berjalan berkaitan dengan kekuatan tubuhnya, yakni untuk
dapat menyandarkan seluruh berat tubuhnya pada satu kaki
dan masalah perkembangan mekanisme keseimbangan yang
dibutuhkan untuk dapat berjalan secara tegak. Keseimbangan
badan berkembang dengan baik sehingga anak mampu
menjaga keseimbangan badannya pada usia enam tahun.
Dalam masa remaja, fisik anak akan bertumbuh menjadi lebih
dewasa.

C. Perkembangan Kognitif Anak
Jean Piaget memiliki paradigma mengenai

perkembangan kognitif bahwa inteligensi dipandang sebagai
suatu proses adaptif yang melibatkan fungsi intelektual dalam
beradaptasi. Pengaruh dari lingkungan sangat penting untuk
penyesuaian diri individu terhadap keadaan realitas. Sebagai
timbal balik, individu menganggap lingkungan sebagai bagian
dari dirinya. Seorang anak belajar dengan cara
mengkonstruksi pengetahuan yang didapatnya melalui
pengalaman secara langsung. Orang tua dan orang terdekat
memiliki peranan penting dalam membantu proses belajar
anak. Apabila hal ini dapat dilakukan dengan baik, maka tidak
menutup kemungkinan anak akan lebih cepat untuk mampu
berinteraksi dengan sosial. Faktor psikologis dan biologis
menjadi pengaruh pendukung dalam perkembangan kognitif
anak.

Perkembangan yang dialami oleh anak berlangsung
sesuai dengan urutan metode dan juga munculnya periode
tertentu sehingga hal tersebut terus bertambah menjadi
sesuatu yang jauh lebih kompleks. Begitu pula yang terjadi
dengan perkembangan kognitif anak akan terus berkembang
seiring bertambahnya usia. Piaget mengemukakan bahwa

44


Click to View FlipBook Version
Previous Book
EPARCHY BULLETIN JULY 2021
Next Book
7.Hari Anugerah