The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

Pergolakan Pemikiran Islam Ahmad Wahib

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by igodigital, 2017-02-09 17:16:05

Pergolakan Pemikiran Islam

Pergolakan Pemikiran Islam Ahmad Wahib

Keywords: Pergolakan Pemikiran Islam,Ahmad Wahib

— Democracy Project —

— Democracy Project —

PERGOLAKAN
PEMIKIRAN ISLAM

Disertai Komentar Pro dan Kontra

Catatan Harian
Ahmad Wahib

Kata Pengantar: H. A. Mukti Ali

Edisi Digital

Jakarta 2012

— Democracy Project —

PERGOLAKAN PEMIKIRAN ISLAM

Penyunting:
Djohan Effendi
Ismed Natsir
Pewajah Sampul:
Didit Chris
Rekan

Edisi Digital

Diterbitkan oleh:
Democracy Project
Yayasan Abad Demokrasi
www.abad-demokrasi.com
Layout dan Redesain cover:
Djumari
Redaksi:
Anick HT

— Democracy Project —

—  Daftar Isi  —

Kata Pengantar—  vi
Pendahuluan—  xi
Bagian 1

Ikhtiar Menjawab Masalah Keagamaan—   1
Bagian 2

Meneropong Politik dan Budaya Tanah Air—   195
Bagian 3

Dari Dunia Kemahasiswaan dan Keilmuan—   272
Bagian 4

Pribadi yang Selalu Gelisah—   331
Bagian 5

Sejumlah Komentar—  370

— Democracy Project —

Kata Pengantar

AHMAD WAHIB:
Anak muda yang bergulat dalam pencarian

Oleh H.A. Mukti Ali

Saya mengenal dan bergaul dengan almarhum Ahmad Wa-
hib dalam “Lingkaran Diskusi Limited Group”. Lingkaran
diskusi ini—yang penamaanya juga diberikan oleh almarhum—
adalah sebuah forum diskusi yang diselenggarakan setiap Jum’at
sore di rumah saya di kompleks IAIN Sunan Kalijaga, De-
mangan, antara pertengahan tahun 1967 hingga akhir tahun
1971. Anggota intinya, yakni mereka yang boleh dikatakan
selalu hadir dan memilih serta menentukan tema-tema diskusi,
adalah Saudara Muhammad Dawam Rahardjo, Djohan Effendi,
almarhum Ahmad Wahib dan saya sendiri. Beberapa kawan
yang sering hadir dan pernah memberikan pengantar diskusi
antara lain Saudara Syu’bah Asa, Saifullah Mahyuddin, Djau-
hari Muhsin, Kuntowidjojo, Syamsuddin Abdulah, Muin Umar,
Kamal Mucthar, Simuh dan almarhum Wadjiz Anwar. Selain

vi

— Democracy Project —

itu, sebagai selingan, kami juga mengundang orang-orang luar
misalnya Saudara Deliar Noer, Nono Anwar Makarim, Rendra,
Prof. Sudjito, Prof. Sutrisno Hadi, Prof. Lafran Pane, Pranarka,
Karkono, Boland, Bakker, Niels Mulder, James Peacock, dan
beberapa lagi.

Setiap Jum’at sore kami dan beberapa kawan lain yang
berminat terutama kalangan muda, mendiskusikan berbagai
masalah, terutama masalah-masalah yang berkaitan dengan
agama, budaya dan masyarakat. Dalam bulan-bulan pertama
lingkaran diskusi terutama mencoba mencari persoalan-per-
soalan dasar umat Islam Indonesia dan berusaha menyusun-
nya dalam sebuah kerangka tema diskusi. Di sana pembica-
raan juga sering menyentuh masalah-masalah theologis yang
sering tidak terpikirkan. Sudah barang tentu dalam sebuah
diskusi yang sifatnya bebas, timbul pertanyaan atau malah
pernyataan, yang pada dasarnya lebih merupakan penajaman
permasalahan, yang dianggap kurang pada tempatnya. Oleh
karena itu ada kritik terhadap Lingkaran Diskusi ini dan juga
terhadap saya yang mentolerir pembicaraan-pembicaraan yang
tidak umum itu. Kritik dilontarkan terutama oleh kawan-ka-
wan yang menganggap masalah-masalah yang didiskusikan
itu merupakan soal-soal yang sudah “selesai” dan tidak perlu
dikutik-kutik lagi.

Saya sendiri menyadari hal itu. Akan tetapi saya juga
menganggap forum seperti itu amat perlu hingga dengan de-
mikian kita bisa mengetahui alam pikiran kalangan muda. Le-
bih-lebih karena mereka itu justru putera-putera Islam sendiri,
bahkan merupakan aktivis-aktivis dan eksponen-eksponen or-
ganisasi mahasiswa Islam yang sangat potensial, yaitu HMI.

Kata Pengantar   vii

— Democracy Project —

Saya merasa akan sangat rugi apabila kalangan muda itu
dibiarkan memendam berbagai pertanyaan dan mungkin gu-
gatan dalam pikiran mereka, yang justru menyangkut hal-hal
yang dasar dalam agama. Mereka itu rata-rata berusia dua-
puluhan. Mereka sedang dalam proses mencari. Dan dalam
proses pencarian itu tentu saja pendapat-pendapat mereka
masih belum mapan. Justru dalam forum diskusi biasa dila-
kukan dialog yang terbuka tanpa mereka merasa digurui dan
dihakimi.

Menarik sekali untuk dipelajari mengapa teman-teman
muda itu—yang latar belakang pendidikan mereka berbeda-
beda, sama-sama memperlihatkan pikiran-pikiran yang di saat
itu dianggap “menyebal” dari pikiran yang dianggap umum di
kalangan umat Islam­. Sangat disayangkan mereka kurang ber-
kesempatan merumuskan pikiran-pikiran yang berkembang di
kalangan mereka sendiri.

Karena saya menganggap teman-teman muda itu sedang
mencari, saya sama sekali tidak mengkhawatirkan mereka.
Apa yang mereka lontarkan, dilihat dari segi usia, pendidik-
an dan pengalaman mereka, dan juga tantangan-tantangan
yang mereka hadapi, adalah wajar. Saya percaya bagaimana-
pun “anehnya” pikiran-pikiran mereka, tambahnya pengeta-
huan dan pengalaman akan lebih mematangkan pemikiran
mereka.

Saya tidak tahu bahwa di antara teman-teman muda itu,
almarhum Ahmad Wahib secara diam-diam merekam dan
mengawetkan pikiran-pikirannya dalam bentuk catatan hari-
an. Sudah barang tentu catatan ini merupakan catatan menurut
viii   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

pendapat dan penangkapan almarhum tentang masalah-masa-
lah yang ia pikirkan.

Dalam pembicaraan-pembicaraan di Lingkaran Diskusi,
memang almarhum Ahmad Wahib sering kali mengeluarkan
pendapat-pendapat yang tidak biasa didengar oleh banyak
orang. Terutama yang berkaitan dengan masalah-masalah aga-
ma. Kesan saya pada waktu itu, almarhum sedang menghadapi
pergulatan pikiran yang keras dalam proses pencariannya. Hal
itu tidak terlalu mengherankan. Almarhum Ahmad Wahib ber-
asal dari lingkungan agama yang terkenal sangat teguh, Madu-
ra. Dalam pendidikan, almarhum adalah mahasiswa fakultas
eksakta, Fakultas Ilmu Pasti dan Alam. Sedang kegiatannya
dalam gerakan mahasiswa mengantarkannya ke dalam lingkar-
an masalah-masalah agama dan kemasyarakatan. Hal ini, saya
rasa, mendorong almarhum untuk banyak merenung. Dan da-
lam renungan-renungan yang ia lakukan itu, almarhum terlibat
dalam pergulatan pikiran yang keras.

Cetusan-cetusan dari pergulatan pikiran itu tanpak dan
sangat mewarnai catatan-catatan hariannya. Karena itu tidak
mengherankan apabila banyak hal-hal yang ditulisnya cukup
membuat dahi kebanyakan orang mengkerut, lebih-lebih bagi
mereka yang menganggap apa yang dipersoalkannya adalah
soal-soal yang tabu dan final. Akan tetapi saya rasa, bagai-
manapun keyakinan kita masing-masing, catatan harian al-
marhum Ahmad Wahib ini cukup mengesankan. Bahkan
mungkin akan merangsang dan menggoda pikiran kita. Pa-
ling tidak, bisa memahami pergulatan pikiran seorang anak
muda yang sedang mencari. Orang boleh setuju atau menolak
pikiran-pikiran almarhum Ahmad Wahib, tapi ia yang berper-

Kata Pengantar   ix

— Democracy Project —

awakan kecil, walau meninggal dalam usia yang masih muda,
ternyata hidupnya tidak sia-sia. Dan bagi kawan-kawannya,
catatan harian almarhum ini merupakan warisan yang sangat
berharga.

Yogyakarta, Februari 1981

x   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

Pendahuluan

Ahmad Wahib meninggal dalam usia yang masih muda.
Sebuah sepeda motor dengan kecepatan tinggi telah me-
nabraknya dipersimpangan jalan Senen Raya-Kalilio. Peristiwa
itu terjadi tanggal 31 Maret malam tahun 1973. Ketika itu
Wahib baru saja keluar dari kantor Majalah Tempo, tempat ia
bekerja sebagai calon reporter. Tragisnya, pengemudi motor
tersebut adalah seorang pemuda, justru bagian dari masyarakat
yang begitu dicintai Wahib, pada siapa ia menaruh simpati dan
harapan demi masa depan bangsanya. Lebih dari itu, dalam
keadaan luka parah, ia ditolong dan dibawa ke Rumah Sakit
Gatot Subroto justru oleh beberapa orang gelandangan, bagian
dari masyarakat yang beroleh simpati dan perhatian Wahib
karena penderitaan mereka. Akan tetapi keadaan Wahib rupa-
nya begitu parah, sehingga dari RSGS ia segera dibawa dengan
ambulans ke RSUP. Namun semua usaha itu pun sia-sia. Dalam
perjalanan Wahib menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Almarhum dilahirkan pada tanggal 9 November 1942 di
kota Sampang, Madura. Lingkungan pergaulan Wahib di masa
kanak-kanak dan remajanya adalah lingkungan agama yang
kuat. Dan ayahnya, pak Sulaiman, tergolong pemuka agama

xi

— Democracy Project —

di daerahnya. Wahib sendiri, walaupun tidak bisa dikatakan
pernah menyantri, sempat mengecap kehidupan pesantren.
Keterbukaan ayahnya—seperti tertulis dalam catatan harian-
nya—memberinya kebebasan untuk memasuki jalur pendi-
dikan umum. Setamat belajar di SMA Pamekasan bagian ilmu
pasti tahun 1961, Wahib meneruskan pelajaran ke Yogyakarta.
Ia memasuki Fakultas Ilmu Pasti dan Alam (FIPA) Universitas
Gadjah Mada. Tapi sayang, meskipun sudah mencapai tingkat
akhir, Wahib tak sampat merampungkan studinya.

Pada tahun-tahun pemulaan di Yogya, Wahib tinggal di
sebuah asrama Katolik, Asrama Mahasiswa Realino. Namun
dalam kegiatan kemahasiswaan ia memasuki Himpunan Ma-
hasiswa Islam (HMI). Dalam organisasi mahasiswa ini ia tidak
puas hanya sebagai anggota biasa. Suasana ketika itu memang
membuat anggota-anggota HMI memiliki militansi yang tinggi.
Wahib adalah aktivis yang menonjol. Kemenonjolannya, baik
dalam kegiatan maupun dalam pemikiran, membuat karirnya
dalam HMI meningkat hingga ia masuk ke dalam ”lingkungan
elite” HMI Yogyakarta dan kemudian juga HMI Jawa Tengah.
Pada waktu itu di kalangan HMI masih terdapat perbincangan
yang ramai tentang berbagai masalah, misalnya persoalan Ma-
syumi, moderenisasi, orientasi ideologi lawan orientasi prog-
ram, dan sebagainya, baik di dalam maupun dengan kalangan
luar HMI.

Diskusi-diskusi yang berjalan di lingkungan HMI Yogya
maupun Jawa Tengah, secara formal atau informal, pada mula-
nya berkisar seputar masalah-masalah politik praktis seperti ba-
gaimana pendirian dan sikap HMI terhadap usaha rehabilitasi
Masyumi, terhadap usaha Bung Hatta untuk mendirikan Partai
xii   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

Demokrasi Islam Indonesia, terhadap usaha untuk menyeleng-
garakan Kongres Umat Islam Indonesia, dan beberapa persoal-
an lagi. Perkembangan pembicaraan dalam diskusi-diskusi, mau
tidak mau, menyentuh persoalan-persoalan yang lebih menda-
sar terutama persoalan ideologi, misalnya apakah yang dimak-
sud dengan ideologi Islam, atau apakah Islam itu suatu ideo-
logi; bagaimana seharusnya merumuskan ideologi politik umat
Islam Indonesia; bagaimana kedudukan Islam di hadapkan de-
ngan ideologi-ideologi “sekular” seperti demokrasi, sosialisme
dan Marxisme, atau yang lain lagi. Dengan sendirinya diskusi-
diskusi itu akhirnya menyangkut masalah pemahaman tentang
Islam itu sendiri. Walaupun Ahmad Wahib termasuk pendatang
baru dalam “lingkungan elite” HMI waktu itu, ia juga terlibat
dalam diskusi-diskusi berat tersebut. Wahib tergolong di antara
kawan-kawan yang berani berpendirian dan bersikap berbeda,
malah terkadang berlawanan dengan pendirian dan sikap umat
atau lebih tepat golongan Islam pada umumnya. Bagi Wahib
dan kawan-kawannya, komitmen muslim, pertama-tama dan
terutama adalah pada nilai-nilai Islam, dan bukan pada orga-
nisasi “Islam” ataupun tokoh “Islam” tertentu.

Di luar lingkungan HMI, di Yogya juga terdapat “Lingkar-
an Diskusi Limited Group” yang di pimpin oleh Dr. Mukti Ali.
Wahib merupakan salah seorang anggota tetap dari Lingkaran
Diskusi ini. Di sini pun terjadi diskusi-diskusi yang kadang-ka-
dang menyangkut masalah-masalah dasar dalam agama. Pem-
bicaraan-pembicaraan yang terjadi acapkali mendorong orang
untuk merenung dan mengadakan pemikiran ulang, malah
mungkin mempertanyakan kembali apa yang dipahami selama
ini tentang soal-soal keagamaan.

Pendahuluan  xiii

— Democracy Project —

Lingkungan pergaulan Wahib di luar HMI cukup luas, baik
di kalangan sebaya maupun di kalangan orang tua. Di kalangan
orang tua dapat disebutkan beberapa nama seperti A.R. Baswe-
dan, seorang tokoh Islam eks Masyumi, Ki Muhammad Tau-
chid, seorang tokoh Taman Siswa, Samhudi, seorang anggota
Ahmadiyah Lahore yang meyebal dan mempunyai pandangan
keagamaan yang agak unik, Karkono, Berkas anggota Konsti-
tuante dari PNI yang akhirnya keluar dari PNI. Sedangkan di
kalangan muda bisa disebutkan kawan-kawan akrab Wahib se-
perti Wajiz Anwar, Ashadi Siregar, Tahi Simbolon, Aini Chalid
dan beberapa kawan lagi.

Di antara orang-orang yang kerap kali Wahib kunjungi saya
ingin menyebutkan dua orang. Pertama, A.R. Baswedan, seo-
rang “pemberontak” di masa mudanya. Ia mendirikan Partai
Arab Indonesia di tahun tigapuluhan, kendatipun menimbul-
kan tantangan dan cemoohan di kalangan keturunan Arab. Hal
itu mungkin yang menyebabkan A.R. Baswedan cukup akrab
dengan anak muda seperti Wahib. Wahib boleh dibilang salah
seorang anak muda kesayangannya. Ia sendiri tentu tidak sela-
lu sepaham dengan pikiran-pikiran Wahib, tapi ia yakin bahwa
Wahib jujur pada pikiran-pikirannya.

Orang kedua yang ingin saya sebutkan adalah almarhum
Wajiz Anwar, dosen filsafat di IAIN Sunan Kalijaga. Ia adalah
alumi Pondok Modern Gontor, kemudian melanjutkan pela-
jarannya di Mesir dan akhirnya “minggat” ke Jerman karena
tak puas belajar di Mesir. Di Jerman ia memperdalam filsafat.
Wajiz seringkali mengeluarkan pendapat-pendapat yang me-
ngoda pikiran. Ia pernah menulis: Agama di tahun 2000. Ia
pegagum Bung Karno. Baginya Bung Karno adalah “mujad-
xiv   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

did Islam terbesar di abad ke-XX” ini. Menurutnya apa yang
dilakukan Bung Karno tidak kalah dengan apa yang dilaku-
kan pemikir-pemikir Muslim dahulu. Kalau pemikir-pemikir
Muslim dahulu berhasil mengawinkan filsafat Yunani dengan
ajaran-ajaran Islam maka Bung karno berhasil mengawinkan
Marxisme dan Islam. Wahib dan saya sering datang ke rumah
almarhum Wajiz dan kami terlibat dalam diskusi yang hangat
selama berjam-jam.

Tahun 1971 Wahib hijrah ke Jakarta. Di samping meng-
ikuti kuliah-kuliah filsafat di STF “Driyarkara” dan berbulan-
bulan bergulat mencari pekerjaan, Wahib aktif pula mengikuti
diskusi-diskusi yang “bermarkas” di rumah Dawam Rahardjo,
seorang sarjana ekonomi lulusan UGM dan bekas aktifis HMI
di Yogya. Mereka yang sering hadir dalam diskusi-diskusi ter-
sebut adalah Nurcholish Madjid (sarjana sastra Arab lulusan
IAIN, seorang tokoh HMI), Dawam Rahardjo, saya, Wahib,
Amidhan (lulusan IAIN, aktifis HMI), Wassil (insinyur lulusan
ITB), Usep Fathuddien dan Utomo Danandjaja (kedua orang
terakhir ini adalah “gembongnya” Pelajar Islam Indonesia alias
PII). Sebelum akhir hayatnya, sebulan sebelum ia meninggal,
Wahib sempat menyusun kerangka tema diskusi yang agak me-
nyeluruh, meliputi masalah-masalah teologi, kebudayaan, poli-
tik, pendidikan dan proses pembaharuan pemahaman Islam.
Untuk memperlihatkan betapa luasnya wilayah permasalahan
yang terpikirkan oleh Wahib, saya ingin mengutip kerangka
tema yang ditulisnya.

Tentang masalah teologi ia mengemukakan sembilan tema,
yakni: 1. Karya Tuhan di dunia dalam tinjauan teologis, men-
cakup masalah-masalah: Tuhan, manusia dan alam, sunnatul-

Pendahuluan  xv

— Democracy Project —

lah, ayatullah dan wahyu Allah; Wahyu sebagai masalah teolo-
gi; Konsep Islam tentang perkembangan sejarah; Masalah tran-
sendensi Tuhan dan pernyataan tindakanNya dalam kehidupan
nyata; Manusia sebagai khalifah dan sekularisasi sebagai pro-
blem teologi; Apakah alam itu melulu obyektif? (empirisme dan
intelektualisme); Manusia sebagai pemberi arti pada alam, dan
lain-lain. 2. Konsep manusia dalam Islam, mencakup masalah-
masalah: Islam, teosentris atau antroposentris; Inti Islam, ter-
tentukah atau apa?; Keselamatan (salvation); Tugas dari wewe-
nang manusia: Manusia sebagai pribadi sosial; Pikiran-pikiran
Iqbal tenteng Ego, Cita manusia sempurna dan sifat superma-
nusiawi Tuhan; Manusia sebagai manusia dalam teologi Islam,
dan lain-lain. 3. Kedudukan Qur’an dan Sunnah dalam mema-
hami Islam, mencakup masalah-masalah: Hadist dan Sunnah
Qur’an sebagai puisi; Universalitas dan kondisionalitas yang
mungkin ada; Kemampuan atau keterbatasan penafsiran; Ukur-
an penentuan yang tetap dan yang boleh berubah; Mengemba-
likan dan menghidupkan gairah ketuhanan dalam memahami
Islam; Kemampuan hati nurani dan kelemahannya. 4. Evolu-
si alam dan manusia, mencakup masalah-masalah: Kesertaan
Tuhan dalam evolusi; Evolusi ragawi dan evolusi masyarakat;
Evolusi pribadi manusia (dalam anggapan); Arah evolusi dalam
pemikiran iman; Ketuhanan, dulu, kini dan nanti; Pengalaman
batin yang ilahi, dan lain-lain. 5. Atheisme, mencakup masa-
lah-masalah: Atheisme dan antitheisme; Yang ilahi dan eksis-
tensial; Religiusitas dan mistik dalam beragama; Antara iman
dan lembaga-lembaga keberagamaan; Kemungkinan dialog de-
ngan atheisme; Penempatan Allah dalam kekosongan (transen-
den dan materi); Mungkinkah berdialog dengan antitheisme?;
xvi   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

Pelembagaan Tuhan dan penuhanan lembaga; dan lain-lain. 6.
Perkembangan teologi di kalangan Kristen mencakup masa-
lah-masalah: Hasil-hasil Konsili Vatican II; Teologi perubahan;
Teologi pembangunan di kalangan Protestan; Sumber-sumber
teologi mereka; Keuntungan dan bahaya kemajuan-kemajuan
teologi; Teologi menggantikan iman?, dan lain-lain. 7. Sikap
teologis pada agama-agama non-Islam, mencakup masalah-
masalah: Makna Islam dan non-Islam; Dialog teologis antara
Islam dan non-Islam; Akibat-akibat pada pemahaman dakwah,
dan lain-lain. 8. Iman pada yang ghaib, mencakup masalah-
masalah; Apa yang dimaksud dengan ghaib; Malaikat, Jin dan
Setan; Adam, Hawa, surga dan neraka; Arti kehidupan setelah
mati (akhirat) dalam kehidupan iman; Masa depan penafsiran-
penafsiran, dan lain-lain. 9. Masalah jamaah dalam sifat indi-
vidual Islam, mencakup masalah-masalah: Maksud Islam seba-
gai agama pribadi; Masih benarkah atau adakah konsep sesama
muslim, umat Islam, dan lain-lain; Bagaimana letak arti Islam
dalam hidup jamaah; Bagaimana dengan solidaritas Islam; Ba-
gaimana menundukan semua itu dalam prinsip ontologi; Aga-
ma politis dan agama rohani.

Mengenai masalah kebudayaan Wahib mengemukakan enam
tema, yakni: 1. Politik kebudayaan di Indonesia (suatu usaha
mencari) mencakup masalah-masalah: Antara warisan kultural
dan kebutuhan masa depan; Menemukan jalur dengan tradisi
dan memperkembangkannya; Kebudayaan Barat, Westernisasi
dan masalah-masalahnya; Managemen kebudayaan dalam ma-
syarakat majemuk; Konflik kultural generasi muda dan tua; Tu-
gas pemerintah, swasta dan universitas; dan lain-lain. 2. Variasi
kebudayaan di Indonesia, mencakup masalah-masalah: Akar-

Pendahuluan  xvii

— Democracy Project —

akar perbedaan kebudayaan; Adakah konsep santri, abangan
tetap berlaku dan berguna; Kaitan agama dan kebudayaan dan
akibat-akibatnya; Kebutuhan masyarakat majemuk; dan lain-
lain. 3. Persiapan ke zaman depan, mencakup masalah-masa-
lah futurologi: Perkembangan-perkembangan baru dalam me-
nyongsong masa depan; dan lain-lain. 4. Konsep “orang kita”
dan “orang mereka” dalam masyarakat Islam, mencakup masa-
lah-masalah syarat-syarat atau ciri-ciri disebut “orang kita” dan
‘’orang mereka”, dan akibat-akibat penamaan tersebut dalam si-
kap-sikap sosial dan politik; Sumber timbulnya penggolongan;
Kemungkinan pemecahan persoalan tersebut; dan lain-lain. 5.
Keistimewaan bahasa Arab. 6. Kekhususan bahasa (ayat) Al-
Qur’an.

Untuk masalah politik Wahib mengumumkan sembilan
tema yakni: 1. Hubungan agama dan negara, mencakup masa-
lah-masalah: Perbedaan agama dan aturan-aturan negara; Kelu-
huran agama; Bagaimana kehidupan agama mempengaruhi ke-
hidupan negara dan sebaliknya; Tepatkah rumusan: ‘’agama ter-
pisah dari negara”, Meninjau Negara Madinah pimpinan Nabi
Muhammad; Rumusan yang tepat dan relevan untuk Indonesia
kini; dan lain-lain. 2. Politik keagamaan Pemerintah dan tugas
Departemen Agama, mencakup masalah-masalah: Negara ber-
dasar ke-Tuhanan Yang Maha Esa dalam masyarakat majemuk;
Peranan negara dalam membina insan berke-tuhanan; Atheisme
dalam negara berdasar ke-Tuhanan Yang Maha Esa; Bisakah
peranan negara (secara politis) didekati dari sekedar dari pasal
29 UUD 1945; Konsekuensi semuanya pada tugas Depertemen
Agama; Konsekuensi pada eksistensi Departemen Agama; Me-
rumuskan suatu politik keagamaan dalam arti luas. 3. Politik
xviii   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

“Islam” pemerintah, mencakup masalah-masalah: pergumulan
dan kesulitan-kesulitan batin umat Islam dalam proses perkem-
bangan masyarakat; Beban-beban psikologis dan politis peme-
rintah; Bagaimana ABRI memandang umat Islam; Kecurigaan
antara lingkungan sosio-kultural; Mencari suatu politik “Islam”
yang realistis; dan lain-lain. 4. Masalah Agama, ideologi-ideolo-
gi kemasyarakatan dan partai/ormas, meliputi masalah-masalah:
Dekadensi agama sebagai ideologi; ideologi-ideologi dan kotak-
kotak sosio-kultural; Pengaruh agama; Bagaimana menemukan
struktur kepartaian yang relevan (realistis tapi terbukti bagi
perkembangan kultural); dan lain-lain. 5. Kekaryaan ABRI dan
kemungkinan-kemungkinannya, mencakup masalah-masalah:
Sumber-sumber politik timbulnya kekaryaan; Bagaimana men-
cegah kekaryaan tersebut dari militerisme; Bagaimana umat Is-
lam harus menempatkan diri: Persoalan-persoalan yang belum
terpecahkan dalam hal kekaryaan ABRI; Keperluan-keperluan
kekaryaan pada koalisi (dan dengan siapa). 6. Hubungan in-
ternasional dan perkembangan politik di Indonesia, mencakup
masalah-masalah: Perobahan-perobahan dalam konstelasi po-
litik dunia; Kecenderungan-kecenderungan baru di Asia Teng-
gara dan Pasifik; Kepekaan sistem politik Indonesia pada pero-
bahan-perobahan di luar; Pergeseran-pergeseran dalam struk-
tur kekuasaan dalam persoalan tersebut; Dugaan kedepan dan
akibat-akibatnya; 7. Kaum intelektual dalam politik, mencakup
masalah-masalah: Missi intelektual dalam politik; Intelektual di
negara-negara maju dan negara-negara miskin; Masyarakat dan
penguasa dalam pandangan kaum intelektual Indonesia; Kelom-
pok Islam dan Nasionalis serta kehidupan intelektual di dalam-
nya; Pembinaan pusat-pusat kehidupan intelektual di dalamnya;

Pendahuluan  xix

— Democracy Project —

Pembinaan pusat-pusat kehidupan intelektual; Adakah peranan
mereka dalam politik sekedar mitos-mitos palsu; Intelektual da-
lam ABRI dan sampai di mana kepercayaan ABRI pada kelom-
pok intelektual (teknokrat); Benarkah intelektual Indonesia me-
rupakan suatu kelompok politik; dan lain-lain. 8. Muslim Indo-
nesia memandang persoalan-persoalan Islam di luar Indonesia,
mencakup masalah-masalah: Sampai di mana solidaritas supra-
nasional merupakan hal yang wajar, dan bisakah meniadakan
kemungkinan kesetiaan ganda; Betulkah itu perintah Islam atau
sekedar dibawa tradisi; Atribut-atribut Islam dan sikap-sikap Is-
lami; Kasus Palestina dan Bangladesh; Apa ukuran bagi pembi-
naan seorang/organisasi Islam Indonesia dalam masalah-masa-
lah kelompok/negara Islam di luar Indonesia; dan lain-lain. 9.
Tugas seorang muslim dan kelompok politik Islam dalam poli-
tik, mencakup masalah-masalah: Seorang muslim memandang
pemerintah; Seorang muslim memandang kelompok-kelompok
sosial dan politik dalam masyarakat; Adakah kelompok Islam
santri merupakan kelompok interes; Adakah interes politik
bersama dari 85 persen rakyat Indonesia yang beragama Islam
(sampai di mana?); Aspirasi-aspirasi politik siapa dan apa yang
harus dibawakan parpol-parpol Islam; Hubungan dengan tugas-
tugas pemerintah dan pendewasaan umat.

Sedangkan mengenai masalah proses pembaharuan pema-
haman Islam, Wahib mengemukakan lima tema, yakni: 1. Ke-
lemahan ide pembaharuan, mencakup masalah-masalah: Kele-
mahan-kelemahan di bidang konsistensi; Keberanian berfikir
dan daerah-daerah pemikiran yang belum dijamah; Adakah
kecenderungan pada rasionalisme?; Merumuskan dengan lebih
tepat persoalan-persoalan; Kepercayaan pada manusia dan ke-
xx   Pergolakan Pemikiran Islam

— Democracy Project —

mungkinan-kemungkinannya; Adakah bahaya “Islam menurut
citra manusia” dan bukannya “Islam sepanjang citra Tuhan”?;
Kejujuran intelektual; Jerat “egoisme manusiawi”; dan lain-lain.
2. Kelemahan pada sikap-sikap praktis eksponen-eksponen
pembaharu, mencakup masalah-masalah: Kesan disengagement
atau pemutusan hubungan dengan pemimpin-pemimpin lama
dan untung ruginya; Untung rugi pemberontakan terbuka pada
pemimpin-pemimpin lama; Kualifikasi tradisional dan bagai-
mana seharusnya melemparkan ide-ide baru; Mendudukkan
persoalan bagi keberhasilan cita pembaharuan; Penyebaran dan
pematangan ide; Kredibitas oleh umat; dan lain-lain. 3. Mencari
suatu politik pembaharu, mencakup masalah-masalah: Pangkal
tolak arah pembaharuan pemahaman Islam; Inti dari pema-
haman akibat pembaharuan; Perlukah dibentuk pemahaman
kelompok atau dibiarkan bersifat individual; Perobahan pan-
dangan terhadap agama dan inplikasi sosial politiknya; Masalah
operasional penyebaran ide (bebas individual atau melembaga);
Sekedar pemberontakan kultural berdasar renungan-renungan
ontologis ataukah sekaligus gerakan yang cukup terorganisir;
Masalah pematangan ide (diskusi-diskusi jurnal, komunikasi
dengan pusat-pusat riset); Masalah hubungan dengan lemba-
ga-lembaga ilmiah Islam, ormas-ormas Islam, parpol-parpol
Islam, tokoh-tokoh Islam, ulama-ulama Islam dan mereka yang
non-Islam; Hubungan dengan pemerintah dan aktifitas-aktifi-
tas pembaharuan di luar Islam, dan usaha-usaha pembaharuan
pada umumnya; Metode penyebaran (bertahap dan langsung,
“image” pemikiran-pemikiran teologis ataukah “image” pemi-
kiran-pemikiran sosial politik, atau “image” pemikiran-pemi-
kiran kultural ataukah “image” gerakan urakan). 4. Pembaha-

Pendahuluan  xxi

— Democracy Project —

ruan sebagai proses kebudayaan, mencakup masalah-masalah:
Perobahan sikap manusia terhadap kehidupan; Agama sebagai
fenomena kenudayaan; Agama di masa depan dan problem-
problemnya; Kehausan rohani yang abadi dan bentuknya yang
berubah serta tantangan bagi agama-agama masa kini; Kewas-
padaan akan akses sekularisasi. 5. Belajar dari kekurangan-ke-
kurangan pembaharuan terdahulu, mencakup masalah-masalah:
Sebab-sebab ideal dan sosiologis dari stagnasi kepembaharuan
Muhamadiyah: Kelemahan-kelemahan ide pembaharuan oleh
Muhammadiyah/Masyumi; Studi Islam di pusat-pusat riset
Arab dan non-Arab; Menhindari kelemahan-kelemahan insti-
tutional yang menutup kemungkinan perubahan sebesar apa
pun; Menyadari keterbatasan sosiologis yang ada sekarang, dan
mencari peluang-peluang pemecahannya.

Itulah sebagian tema-tema yang disusun Wahib untuk di-
diskusikan. Dan meskipun ia kemudian tak hadir lagi di forum
diskusi, Wahib telah meninggalkan sesuatu yang berharga. Ia
telah mulai. Ia telah memetakan sesuatu untuk dilanjutkan, bu-
kan hanya oleh teman-temannya segenerasi tapi juga oleh gene-
rasi yang berikutnya. Wahib adalah lukisan yang belum selesai.
Di antara kawan-kawan, saya termasuk orang yang sangat dekat
dengan Ahmad Wahib. Kami sering berdiskusi berdua sejak ia
masuk ke lingkungan elite HMI Yogya hingga akhir hayatnya.
Dari persahabatan dari pergaulan yang erat itu saya tahu bah-
wa ia selalu merekam pikiran-pikirannya dalam catatan harian.
Tanpa setahunya saya sering membacanya. Wahib sendiri tidak
pernah dengan sengaja memperlihatkan catatan hariannya.
Oleh karena itu, ketika Saudara Amidhan dengan suara terpu-
tus-putus memberitahukan berita duka tentang kematian Wa-
xxii   Pergolakan Pemikiran Islam
























































Click to View FlipBook Version
Previous Book
Deckblatt Geschichte
Next Book
pozuzo