The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

KETUA TPS : SUWONO
PENULIS : MAHRUK
EDITOR : YULYANI

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by ahmadhabibiegeo, 2021-03-24 09:31:10

MODUL GEOGRAFI KELAS X SEMESTER 1

KETUA TPS : SUWONO
PENULIS : MAHRUK
EDITOR : YULYANI

MODUL

GEOGRAFI KELAS X SEMESTER 1
MATERI :

1. Pengetahuan Dasar Geografi
2. Pengetahuan Dasar Pemetaan
3. Bumi Sebagai Ruang Kehidupan

DISUSUN OLEH :
MAHRUK, S,Pd

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI JAWA BARAT
KCD PENDIDIKAN WILAYAH III

SMAN 1 SERANG BARU KABUPATEN BEKASI
TAHUN 2020 / 2021



KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR GEOGRAFI KELAS X

KOMPENSI INTI KOMPETENSI DASAR

• KI-1 dan KI-2: Menghayati 3.1 Memahami pengetahuan dasar geogra-

dan mengamalkan ajaran agama fi dan terapannya dalam kehidupan se-

yang dianutnya. Menghayati dan hari-hari.

mengamalkan perilaku jujur, disiplin, 4.1 Menyajikan contoh penerapan pen-geta-
santun, peduli (gotong royong, kerjasama,
huan dasar geografi pada kehidupan se-
toleran, damai), bertanggung jawab,
hari-hari dalam bentuk tulisan.
responsif, dan pro-aktif dalam berinteraksi

secara efektif sesuai dengan perkembangan 3.2 Memahami dasar-dasar pemetaan,

anak di lingkungan, keluarga, sekolah, Pengindraan Jauh, dan Sistem Informasi

masyarakat dan lingkungan alam sekitar, Geografis (SIG).

bangsa, negara, kawasan regional, dan 4.2 Membuat peta tematik wilayah provinsi
kawasan internasional”.
dan/atau salah satu pulau di Indonesia

• KI-3: Memahami, menerapkan, dan berdasarkan peta rupa Bumi.

menganalisis pengetahuan faktual, 3.3 Menganalisis dinamika planet Bumi se-
konseptual, prosedural, dan metakognitif bagai ruang kehidupan
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, 4.3 Menyajikan karakteristik planet Bumi
budaya, dan humaniora dengan wawasan sebagai ruang kehidupan dengan meng-
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, gunakan peta, bagan, gambar, tabel,
dan peradaban terkait penyebab grafik, foto, dan/atau video

fenomena dan kejadian, serta menerapkan

pengetahuan prosedural pada bidang

kajian yang spesifik sesuai dengan bakat

dan minatnya untuk memecahkan masalah

• KI-4: Mengolah, menalar, dan menyaji
dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah secara mandiri,
bertindak secara efektif dan kreatif, serta
mampu menggunakan metode sesuai
kaidah keilmuan

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru iii

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya, kami dapat meyusun modul
ini dengan lancar. Tujuan penyusunan modul Geografi Kelas X (sepuluh) Semester 1 ini sebagai
tambahan buku pegangan siswa di sekolah dalam mempelajari ilmu Geografi dan menerapkan konsep
Geografi dalam kehidupan sehari-hari.
Modul Pendidikan Geografi Kelas X (sepuluh) ini, merupakan modul pegangan dalam proses
pembelajaran, sangat besar manfaatnya bagi peserta didik dalam menambah wawasan tentang Ilmu
kebumiaan.
Modul ini merupakan jawaban atas tuntutan proses pembelajaran yang berkualitas, yakni modul
pembelajaran yang tidak hanya memaparkan materi, akan tetapi juga rubric penilaiannya secara
akumulatif dan authentic. Modul ini mengembangkan kompetensi peserta didik melalui pendekatan
scientific dimana melalui modul ini dalam proses pembelajaran peserta didik didorong untuk
selalu mengamati, menanya, mengumpulkan data, mengasosiasikan dan mengkomunikasikan/
mempresentasikan.
Modul ini dikemas secara sistematis dan menarik serta ditunjukan untuk meningkatkan kreatifitas
peserta didik. Bahasa yang dipergunakan adalah bahasa yang mudah dipahami oleh peserta didk,
yakni bahasa yang fleksibel serta bersahabat dan populis.
Kami penyusun menyadari bahwa modul ini jauh dari sempurna, oleh karena itu semua saran dan
masukkan membangun sangat diharapkan untuk perbaikan di masa yang akan datang.

Penyusun

iv

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

KATA SAMBUTAN
KEPALA KCD WILAYAH III

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru v

DAFTAR ISI

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR............................................................ii
KATA PENGANTAR............................................................................................................ iii
KATA SAMBUTAN KEPALA KCD WIL III....................................................................... iv
DAFTAR ISI........................................................................................................................... v
MANFAAT PEMBELAJARAN............................................................................................vii
MOTTO SUKSES BELAJAR...............................................................................................vii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL...............................................................................vii
Modul 1 Pengetahuan Dasar Geografi .............................................................................. 1
Nasihat Guru........................................................................................................................... 1
Peta Konsep............................................................................................................................ 1
Metode Pembelajaran.............................................................................................................. 2
Kompetensi Dasar................................................................................................................... 2
Tujuan Pembelajaran............................................................................................................... 2
Materi Pembelajaran .............................................................................................................. 2
1. Ruang Lingkup Geografi................................................................................................... 5
LKS 1.1.1............................................................................................................................ 6
2. Objek, Aspek, dan Konsep Geografi ............................................................................... 9
LKS 1.1.2........................................................................................................................... 15
3. Prinsip dan Pendekatan Geografi .................................................................................. 17
LKS 1.1.3............................................................................................................................ 20
Evaluasi ................................................................................................................................ 22
Uji Kompetensi 1.1 ............................................................................................................... 22
Penilaian Sikap....................................................................................................................... 25
Modul 1.2 Dasar-Dasar Pemetaan, PJ, dan GIS.............................................................. 27
Nasihat Guru.......................................................................................................................... 27
Peta Konsep........................................................................................................................... 27
Metode Pembelajaran............................................................................................................. 28
Kompetensi Dasar.................................................................................................................. 28
Tujuan Pembelajaran.............................................................................................................. 28
Materi Pembelajaran ............................................................................................................. 28

vi

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1. Dasar-Dasar Pemetaan.................................................................................................... 29
LKS 1.2.1........................................................................................................................... 38
2. Dasar-Dasar Penginderaan Jauh.................................................................................... 41
LKS 1.2.2........................................................................................................................... 50
3. Dasar-Dasar Sistem Informasi Geografis...................................................................... 53
LKS 1.2.3........................................................................................................................... 57
Evaluasi ................................................................................................................................ 58
Uji Kompetensi 1.2................................................................................................................ 58
Penilaian Sikap....................................................................................................................... 61
Modul 3 Bumi Sebagai Ruang Kehidupan....................................................................... 63
Nasihat Guru.......................................................................................................................... 63
Peta Konsep........................................................................................................................... 63
Metode Pembelajaran............................................................................................................. 64
Kompetensi Dasar.................................................................................................................. 64
Tujuan Pembelajaran.............................................................................................................. 64
Materi Pembelajaran .......................................................................................................... 64
1. Pembentukan Planet Bumi.............................................................................................. 65
LKS 1.3.1........................................................................................................................... 71
2. Perkembangan Kehidupan di Bumi............................................................................... 75
LKS 1.3.2........................................................................................................................... 80
3. Rotasi dan Revolusi Bumi............................................................................................... 83
LKS 1.3.3........................................................................................................................... 88
Evaluasi ................................................................................................................................ 89
Uji Kompetensi 1.3................................................................................................................ 89
Penilaian Sikap....................................................................................................................... 91
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................... 92

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru vii

MANFAAT MEMPELAJARI MODUL

1. Meningkatkan efektivitas siswa dalam pembelajaran tanpa harus melalui tatap muka secara teratur
karena kondisi geografis, sosial ekonomi, dan situasi masyarakat.

2. Dapat disesuaikan dengan waktu belajar siswa yang lebih sesuai dengan kebutuhan dan
perkembangan belajar.

3. Memberikan informasi secara jelas pencapaian kompetensi dan beban belajar siswa secara
bertahap melalui kriteria yang telah ditetapkan dalam modul.

4. Memberikan informasi kepada siswa mengenai kelemahan atau kompetensi yang belum dicapai
siswa berdasarkan kriteria yang telah disediakan didalam modul.

MOTTO SUKSES BELAJAR

“Teruslah belajar dan berjuang untuk mendapatkan ilmu yang bermanfaat.
Karena ilmu adalah harta yang tak akan pernah habis”

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Modul ini Dapat digunakan dan berhasil dengan baik dengan memperhatikan petunjuk penggunaan
berikut.
1. Baca petunjuk penggunaan modul dengan cermat
2. Cermati tujuan, peta kompetensi dan ruang lingkup pencapain kompetensi yang akan dicapai

selama maupun setelah proses pembelajaran dengan mengunakan modul ini.
3. Baca dan simak uraian materi sebagai bahan untuk mengingat kembali (refresh) atau menambah

pengetahuan. Kegiatan membaca dilakukan secara individual.
4. Lakukan aktivitas pembelajaran sesuia dengan urutan yang dijabarkan dalam modul untuk

mencapai kompetensi. Disarankan aktivitas pembelajaran dilakukan secara berkelompok dengan
metode diskusi sehingga terjalin prinsip saling berbagi pengalaman (sharing) dengan asas asih,
asah dan asuh.
5. Laporkan hasil aktivitas pembelajaran kalian secara lisan, tertulis, atau pajangan (display)
6. Kerjakan latihan/kasus/tugas yang diuraikan dalam modul untuk memperkuat pengetahuan dan/
atau keterampialn dalam penguasaan materi.

viii

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

MODUL 1.1 PENGETAHUAN DASAR

GEOGRAFI

Nasehat Guru

Belajar adalah sendi kehidupan untuk diri kita, keluarga, dan bangsa. Maka peserta didik dalam
mempelajari ilmu geografi harus dengan penuh tanggung jawab dan serius guna mencapai pendidikan
yang hakiki. Pendidikan ini menjadi bekal kalian dalam menghadapi berbagai macam permasalahan
kehidupan yang akan datang. Belajar juga menjadi kewajiban kita selagi kita masih bernafas di bumi
ini.

Peta Konsep

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 1

Metode pembelajaran

Diskusi, kerja kelompok, tanya jawab, penugasan, dan presentasi, sehingga dapat menghayati dan
mengamalkan ajaran agama yang dianutnya melalui belajar Geografi, mengembangakan sikap jujur,
peduli, dan bertanggung jawab sebagai karakter positif serta dapat mengembangkan budaya literasi,
kemampuan berpikir kritis, berkomunikasi, berkolaborasi, dan berkreasi.

Kompetensi Dasar

3.1. Memahami pengetahuan dasar geografi dan terapanya dalam kehidupan sehari-hari.
4.1. Menyajikan contoh penerapan pengetahuan dasar geografi dalam kehidupan sehari hari dalam

bentuk tulisan.

Tujuan Pembelajaran

1. Setelah kegiatan modul 1.1.1 ini kalian diharapkan mampu menjelaskan perkembangan sejarah
geografi, pengertian geografi dan ilmu bantu geografi secara cermat dan teliti serta mampu
memberikan contoh penerapan geografi dalam kehidupan sehari-hari.

2. Setelah kegiatan modul 1.1.2 ini kalian diharapkan mampu menjelaskan objek, aspek dan konsep
esensial geografi serta menerapkannya dalam kehidupan seharihari dengan penuh semangat dan
percaya diri.

3. Setelah kegiatan modul 1.1.3 ini kalian diharapkan mampu menjelaskan prinsip dan pendekatan
geografi dengan teliti dan dapat memberikan contoh dalam kehidupan sehari-hari.

Materi Pembelajaran

Modul ini terbagi menjadi tiga kegiatan pembelajaran dan di dalamnya terdapat uraian materi, contoh
soal, soal latihan dan soal evaluasi.
Pertama : Ruang lingkup pengetahuan geografi, meliputi sejarah perkembangan geografi pengertian

geografi serta ilmu geografi
Kedua : Objek, aspek dan konsep geografi, meliputi objek formal dan material geografi, aspek-aspek

geografi dan konsep esensial geografi
Ketiga : Prinsip dan pendekatan geografi, meliputi prinsip penyebaran, interelasi, deskripsi dan

korologi, dan pendekatan keruangan, kelingkungan dan kewilayahan

2

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1.1.1 RUANG LINGKUP GEOGRAFI

A. Sejarah Perkembangan Geografi

Sebagai ilmu pengetahuan, geografi berkembang dari masa ke masa, di mana dalam hal ini
dikategorikan ke dalam 5 tahap perkembangan. Sejarah geografi itu dimulai dari geografi
klasik yang berkembang di sekitar abad VI–I SM, geografi abad pertengahan dan renaissance,
geografi modern, geografi akhir abad XIX dan awal abad XX, dan geografi mutakhir.

1. Geografi Klasik
Pada masa ini, pengetahuan tentang bumi masih dipengaruhi oleh mitologi dan cerita
rakyat. Bangsa Romawi memberi sumbangan pada pemetaan karena mereka banyak
menjelajahi negeri, dan menambahkan teknik baru. Salah satu tekniknya adalah periplus,
deskripsi pada pelabuhan, dan daratan sepanjang garis pantai yang bisa dilihat pelaut
di lepas pantai. Beberapa tokoh geografi klasik antara lain: Amaximandaros, Thales,
Herodotus, Eratosthenes, Ptolomeus.

2. Geografi Abad Pertengahan dan Renaissance
Pada masa ini, bangsa Arab seperti Al-Idrisi, Ibnu Battuta, dan Ibnu Khaldun memelihara
dan terus membangun warisan yang ditinggalkan bangsa Yunani dan Romawi di masa
Geografi Klasik. Lewat perjalanan Marcopolo, geografi menyebar ke seluruh Eropa. Saat
itu, tujuan perjalanan para penjelajah sudah meliputi gold, glory, dan gospel. Pada akhir
abad pertengahan perkembangan geografi banyak dipengaruhi oleh bangsa-bangsa di
dunia. Bagian barat Wilayah-wilayah baru juga banyak ditemukan pada masa ini. Adapun
beberapa tokoh geografi pada masa ini adalah Marcopolo, Bartholomeus Diaz, Vasco Da
Gama, Columbus, Amerigo Vespucci dan Copernicus, Ibnu Khaldun.

3. Geografi Modern
Pada masa ini, geografi mulai dikenal sebagai disiplin ilmu yang lengkap, dan menjadi
bagian dari kurikulum di universitas di Eropa, terutama yang ada di Perancis dan Jerman.
Adapun beberapa tokoh geografi modern lainnya adalah Immanuel Kant, Alexander Van
Humbolt, Karl Ritter, Charles Darwin.

4. Geografi Akhir Abad XIX
Ciri pandangan geografi akhir abad ke 19 adalah terhadap iklim, tumbuhan, hewan serta
terhadap bentang alam. Kebanyakan ahli geografi pada periode ini memperdalam geologi
pada penelitiannya dan kajian geografi manusia semakin berkurang. Beberapa tokoh
geografi zaman ini adalah Fiederich Ratzel, Ferdinand Von Ritchoften, Hartshorne, Vidal
De la Blache, Preston E. James, Frank Debenham.

5. Geografi Mutkahir
Perkembangan geografi saat ini lebih mengarah pada upaya pemecahan masalah yang
dihadapi manusia. Geografi tidak bisa lepas dari ilmu lainnya dan sudah menggunakan
metode kuantitatif dan peranti komputer dalm penyelidikannya. Tokohnya antara lain
Wrigley, Peter Hagget.

B. Pengertian Geografi

Pemahaman geografi terus mengalami perkembangan dari waktu ke waktu seiring kemajuan
pemikiran penelaahan manusia. Kata geografi berasal dari geo yang artinya bumi, dan

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 3

graphein yang artinya gambaran. Ungkapan itu pertama kali dikemukakan oleh Eratosthenes
(276-194 SM) seorang ilmuwan Yunani memperkenalkan pengertian geografi dalam bukunya
yang berjudul “Geographica”. Kata itu berakar dari geo yang artinya bumi dan graphika yang
artinya lukisan atau tulisan. Eratosthenes berpendapat bahwa Bumi berbentuk bulat.
Berikut adalah beberapa pengertian tentang geografi yang dikemukakan oleh para ahli,
diantaranya yaitu:
1. Bernahadus Varenius (1622-1650)

Bernahadus Varenius dalam bukunya, Geographia Generalis, ia mengatakan bahwa
geografi adalah campuran dari matematika yang membahas kondisi Bumi beserta bagian-
bagiannya juga tentang benda-benda langit lainnya. Ia membagi bidang kajian geografi
menjadi dua, yaitu geografi umum dan geografi khusus. Geografi umum membahas
tentang karakteristik Bumi mencakup tiga bagian yaitu:
a. Terestrial, merupakan pengetahuan tentang Bumi secara keseluruhan, bentuk, dan

ukurannya.
b. Astronomis, membicarakan hubungan Bumi dengan bintang-bintang yang

merupakan cikal bakal ilmu Kosmografi.
c. Komparatif, menyajikan deskripsi lengkap mengenai Bumi, letak, dan tempat-

tempat di permukaan Bumi.
Sedangkan geografi khusus mendeskripsikan tentang wilayah yang terdiri dari tiga aspek,
yaitu:
a. Atmosfer, yang secara khusus membicarakan iklim.
b. Litosfer, yang secara khusus menelaah permukaan Bumi meliputi relief, vegetasi,

dan fauna dari berbagai negeri.
c. Manusia, yang membicarakan keadaan penduduk, perniagaan, dan pemerintahan

dari berbagai negeri.
2. Immanuel Kant (1724–1821)

Selain sebagai seorang geograf, Kant juga seorang filsuf. Kant tertarik pada geografi karena
menurutnya ilmu itu dekat dengan filsafat. Semua gagasan Kant tentang hakikat geografi
dapat ditemukan dalam buku Physische Geographie yang ditulisnya. Menurutnya,
geografi adalah ilmu yang objek studinya adalah benda-benda, hal-hal atau gejala-gejala
yang tersebar dalam wilayah di permukaan Bumi.
3. Alexander von Humboldt (1769–1859)
Pada mulanya Humboldt adalah seorang ahli botani. Ia tertarik geografi ketika ia mulai
mempelajari tentang batuan. Ia diakui sebagai peletak dasar geografi fisik modern. Ia
menyatakan geografi identik atau serupa dengan geografi fisik. Ia menjelaskan bagaimana
kaitan Bumi dengan Matahari dan perilaku Bumi dalam ruang angkasa, gejala cuaca
dan iklim di dunia, tipe-tipe permukaan Bumi dan proses terjadinya, serta hal-hal yang
berkaitan dengan hidrosfer dan biosfer.
4. Bintarto (1977)
Bintarto mengemukakan, bahwa geografi adalah ilmu pengetahuan yang mencitra,
menerangkan sifat bumi, menganalisis gejala alam dan penduduk serta mempelajari
corak khas mengenai kehidupan dan berusaha mencari fungsi dari unsur bumi dalam
ruang dan waktu.

5. Daldjoeni
Nama Daldjoeni dikenal karena buku-bukunya yang membahas hal-hal yang berkaitan
dengan geografi. Menurutnya, geografi merupakan ilmu pengetahuan yang mengajarkan

4

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

manusia mencakup tiga hal pokok, yaitu spasial (ruang), ekologi, dan region (wilayah).
Dalam hal spasial, geografi mempelajari persebaran gejala baik yang alami maupun
manusiawi di muka Bumi. Kemudian dalam hal ekologi, geografi mempelajari bagaimana
manusia harus mampu beradaptasi dengan lingkungannya. Adapun dalam hal region,
geografi mempelajari wilayah sebagai tempat tinggal manusia berdasarkan kesatuan
fisiografisnya.

1. Hasil Seminar Semarang (1988)
Seminar Lokakarya Ikatan Geograf Indonesia (IGI) di Semarang menyepakati rumusan,
bahwa geografi adalah ilmu yang mempelajari dan perbedaan fenomena geosfer dengan
sudut pandang kewilayahan atau kelingkungan dalam konteks keruangan. Studi geografi
mencakup analisis gejala manusia dan gejala alam. Dalam studi itu dilakukan analisis
persebaran-interelasi-interaksi fenomena atau masalah dalam suatu ruang.

C. Ruang Lingkup Geografi

Karl Ritter berpendapat bahwa geografi mempelajari bumi sebagai tempat tinggal manusia.
Berdasarkan konsep itu, bumi sebagai tempat tinggal manusia berkenaan dengan ruang yang
memiliki struktur, pola, dan proses yang terbentuk aktivitas manusia. Selain itu konsep “tempat
tinggal manusia” tidak hanya terbatas pada permukaan bumi yang ditempati oleh manusia,
tetapi juga wilayahwilayah permukaan bumi yang tidak dihuni oleh manusia sepanjang tempat
itu penting artinya bagi kehidupan manusia. Menurut Huntington (Bintarto, 1977), geografi
terbagi menjadi empat cabang, yaitu:
1. Phisical Geography yang mempelajari faktor fisik alam;
2. Pitogeography yang mempelajari tanaman;
3. Zoogeography yang mempelajarai hewan;
4. Antropogeography yang mempelajari manusia.

Menurut Muller dan Rinner (Bintarto, 1977), cabang-cabang geografi terdiri atas: (1) Geografi
Fisik yang terdari atas geografi matematika, geografi tanah dan hidrologi, klimatologi, geografi
mineral dan sumberdaya, geografi tanaman, dan geografi tata guna lahan; (2) Geografi Manusia
meliputi geografi budaya (geografi penduduk, geografi sosial, dan geografi kota), Geografi
ekonomi (geografi pertanian; geografi transportasi dan komunikasi) geografi politik; (3)
geografi regional. Luasnya ruang lingkup geografi menimbulkan kebutuhan spesialisasi. Oleh
karena itu muncul cabang-cabang ilmu geografi pendukung, yaitu sebagai berikut:

1. Geologi adalah ilmu yang mempelajari kejadian, struktur, komposisi, sejarah, dan proses
perkembangan bumi.

2. Geomorfologi adalah ilmu yang mempelajari bentuk permukaan bumi dan proses
pembentukannya.

3. Klimatologi adalah imu yang mempelajari tentang iklim dan faktor-faktor pembentuknya
serta pengklasifikasian dalam sutau kelompok iklim.

4. Oseanografi adalah ilmu yang mempelajari tentang lautan.
5. Biogeografi adalah ilmu yang mempelajari pesrsebaran hewan dan tumbuhan.
6. Kartografi adalah ilmu yang mempelajari tentang proses pembuatan peta.
7. Penginderaan jauh adalah ilmu yang mempelajari tentang teknik memperoleh informasi

tentang suatu objek dengan alat tanpa kontak langsung dengan objek tersebut.

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 5

Lembar Kerja Siswa 1.1.1
(Penugasan Mandiri)

Nah, anak-anak hebat, setelah kalian mempelajari tentang pengertian geografi, cobalah kalian mencari
5 pengertian geografi menurut para ahli, kemudian analisislah pengertian tersebut. Buatlah tabel dan
tuliskan kelemahan dan keunggulan pengertian tersebut.

NO URAIAN PARA AHLI KEUNGGULAN KELEMAHAN

1

2

3

4

5

Latihan Soal

Kerjakan soal berikut secara mandiri dan percaya diri, jika mengalami kesulitan berdiskusilah
dengan teman sejawat.
1. Bagaimana perkembangan geografi pada masa pertengahan?

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

6

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

2. Apa perbedaan studi geografi klasik dan geografi modern?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

3. Bagaimana pembagian geografi menurut Varensius?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

4. Bagaimana definisi geografi yang dikemukakan oleh Bintarto?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

5. Apa saja yang dikaji dalam geografi fisik?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 7

Penilaian Diri

Setelah kalian mempelajari materi pada kegiatan pembelajaran 1 ini, isilah penilaian diri ini
dengan jujur dan bertanggung jawab yang berisi tentang pemahaman materi dengan memberi-
kan tanda centang (√) pada tabel berikut.

NO PERNYATAAN YA TIDAK
1 Saya mampu memahami tentang sejarah perkembangan geografi

2 Saya mampu menjelaskan pengertian geografi dari beberapa ahli

3 Saya mampu menganalisis persamaan dan perbedaan pengertian
geografi dari beberapa Ahli

4 Saya mampu membedakan pembagian geografi umum dan geografi
khusus

5 Saya dapat memberikan contoh kajian dari geografi fisik, geografi ma-
nusia dan geografi regional

6 Saya mengerjakan tugas mandiri secara cermat dan teliti

7 Saya mengerjakan latihan soal dengan jujur

Jika kamu menjawab “Ya”, maka kamu dapat belajar lebih dengan mempertahankannya dan dapat
melanjutkan pembelajaran berikutnya dan sebaliknya bila kamu menjawab “Tidak”, maka segera
lakukan pembelajaran ulang (review).

Nilai Paraf Guru Catatan

8

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1.1.2OBJEK, ASPEK, DAN KONSEP ESENSIAL GEOGRAFI

A. Objek Geografi

Setiap disiplin ilmu memilki objek yang menjadi bidang kajiannya. Objek bidang ilmu tersebut
berupa objek material dan objek formal. Objek material berkaitan dengan substansi materi
yang dikaji, sedangkan objek formal berkaitan dengan pendekatan (cara pandang) yang digu-
nakan dalam menganalisis substansi (objek material) tersebut.

1. Pada objek material
Antara bidang ilmu yang satu dengan bidang ilmu yang lain dapat memiliki substansi
objek yang sama atau hampir sama. Objek material ilmu geografi berkaitan dengan
bentang lahan fisik dan bentang lahan manusia. Objek material geografi adalah fenomena
geosfer yang, dan antroposfer.
Objek material yang berkaitan dengan bentang lahan fisik atau
lingkungan alam meliputi litosfer (geologi, geomorfologi
dan pedologi), hidrosfer (aseanografi dan hidrologi),
atmosfer (meteorologi dan klimatologi), biosfer
(botani dan zoologi).
Objek material yang berkaitan dengan bentang
lahan budaya atau lingkunga manusia meliputi
geografi sosial, geografi penduduk, geografi kota,
geografi ekonomi dan lain sebagainya.

Gambar 1.
Objek Material Geografi

2. Objek formal
Objek formal geografi berupa pendekatan (cara/sudut pandang) yang digunakan dalam
memahami objek material. Dalam konteks itu geografi memilki sudut pandang spesifik
yang membedakan dengan ilmu-ilmu lain:
a. Sudut pandang keruangan
Melalui sudut pandang keruangan, objek formal ditinjau dari segi nilai suatu tempat
dari berbagai kepentingan. Dari hal ini kita bisa mempelajari tentang letak, jarak,
keterjangkauan (aksesibilitas), dan sebagainya.
b. Sudut pandang kelingkungan
Sudut pandang ini diterapkan dengan cara mempelajari suatu tempat dalam
kaitannya dengan keadaan suatu tempat beserta komponenkomponen di dalamnya
dalam satu kesatuan wilayah. Komponen komponen tersebut terdiri atas komponen
abiotik dan biotik.
c. Sudut pandang kewilayahan
Pada sudut pandang ini, objek formal dipelajari kesamaan dan perbedaannya
antarwilayah serta wilayah dengan ciri-ciri khas. Dari sudut pandang ini kemudian

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 9

muncul pewilayahan seperti kawasan gurun, yaitu daerah-daerah yang mempunyai
ciri-ciri serupa dalam komponen atmosfer.
d. Sudut pandang waktu
Objek formal dipelajari dari segi perkembangan dari periode ke periode waktu
atau perkembangan dan perubahan dari waktu ke waktu. Contoh: perkembangan
wilayah dari tahun ke tahun dan kondisi garis pantai dari waktu ke waktu.
Nah, salah satu contoh hubungan antar sudut pandang dalam studi objek formal
dapat kalian cermati pada bagan di bawah ini.

Gambar 2.
Contoh bagan studi objek formal geografi

Berdasarkan cara pandang objek formal, maka muncullah enam pertanyaan pokok sebagai ciri
khas geografi yang dikenal dengan istilah 5W 1H yaitu:
 Pertanyaan What (apa), untuk mengetahui jenis fenomena alam yang terjadi.
 Pertanyaan When (kapan), untuk mengetahui waktu terjadinya fenomena alam.
 Pertanyaan Where (di mana), untuk mengetahui tempat fenomena alam berlangsung.
 Pertanyaan Why (mengapa), untuk mengetahui penyebab terjadinya fenomena alam.
 Pertanyaan Who (siapa), untuk mengetahui subjek atau pelaku yang menyebabkan

terjadinya fenomena alam.
 Pertanyaan How (bagaimana), untuk mengetahui proses terjadinya fenomena alam.
Salah satu contoh kasus fenomena atau gejala alam adalah gempa bumi di wilayah Daerah
Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, pada tanggal 27 Mei 2006. Gempa bumi merupakan
suatu fenomena alam yang sangat merugikan manusia. Analisis peristiwa gempa bumi di
Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, dilakukan dengan mengajukan pertanyaan
pertanyaan berikut.
 Apa fenomena alam yang terjadi? Tsunami
 Kapan terjadinya? 26 Desember 2004.
 Di mana terjadi gempa bumi tersebut? Di Samudera Hindia tepatnya di Pantai Selatan

Sumatera, sekitar 149 km Meulaboh, Naggroe Aceh darussalam.
 Mengapa terjadi peristiwa itu? Peristiwa tersebut terjadi karena adanya pergerakan

lempeng tektonik antara lempeng Indo-Australia dan lempeng Eurasia.
 Siapa atau apa yang menyebabkannya? Adanya tumbukan antara dua lempeng tektonik.

10

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

 Bagaimana tsunami itu dapat terjadi? Gempa yang terjadi di perairan barat Aceh, Nicobar,
dan Andaman, merupakan akibat dari interaksi lempeng Indo-Australia dan Eurasia.
Gempa-gempa besar yang mempunyai magnitudo 9,0 berpusat di dasar laut pada kedalaman
10 kilometer-tergolong gempa dangkal-itu telah menimbulkan gelombang tsunami yang
menerjang wilayah pantai di Asia Tenggara dan Asia Selatan, yang berada di sekeliling
tiga pusat gempa tersebut. Pergeseran batuan secara tiba-tiba yang menimbulkan gempa
itu disertai pelentingan batuan, yang terjadi di bawah pulau dan dasar laut. Dasar samudra
yang naik di atas palung Sunda ini mengubah dan menaikkan permukaan air laut di atasnya
sehingga permukaan datar air laut ke arah pantai barat Sumatera ikut terpengaruh berupa
penurunan muka air laut. Proses ini juga akan menggoyang air laut hingga menimbulkan
gelombang laut yang disebut tsunami. Ukuran gelombang ini bisa hanya beberapa puluh
sentimeter hingga puluhan meter.

B. Aspek Geografi

Keterkaitan geografi dengan disiplin ilmu lain dapat dibedakan berdasarkan aspek-aspek
geografi. Aspek geografi terbagi menjadi dua kelompok, yaitu aspek fisik dan aspek sosial.

1. Aspek Fisik
Aspek fisik geografi mengkaji segala fenomena geosfer yang mempengaruhi kehidupan
manusia, meliputi aspek kimiawi, biologis, astronomis dan semua fenomena alam yang
dapat diamati langsung. Contohnya sebagai berikut :
a. Aspek topologi: Aspek topologi adalah aspek yang berkaitan dengan bentuk muka
bumi (morfologi), letak atau lokasi sutua wilayah, luas dan batas-batas wilayah yang
mempunyai ciri khas tertentu.
b. Aspek abiotik : Aspek abiotik adalah aspek yang berkaitan dengan unsur kondisi
tanah, hidrologi, iklim dari suatu wilayah
c. Aspek biotik : Aspek biotik adalah aspek yang berkaitan dengan unsur tumbuhan,
hewan dan manusia (penduduk).

2. Aspek Non Fisik/Sosial
Aspek sosial meliputi aspek antropologis, politis, ekonomis, dan aspek yang berhubungan
dengan aktivitas dan pola hidup manusia (kebudayaan). Pada aspek sosial, manusia
berperan sebagai fokus utama dari dengan memperhatikan pola penyebaran manusia
dalam ruang dan kaitan perilaku manusia dengan lingkungannya. Aspek sosial terdiri
dari:
a. Aspek social : Aspek sosial adalah aspek yang berkaitan dengan unsur tradisi,
adatistiadat, komunitas, kelompok masyarakat dan lembaga-lembaga sosial.
b. Aspek ekonomi : Aspek ekonomi meliputi pertanian, perkebunan, pertambangan,
industri, perdagangan, transportasi, pasar dan kegiatan ekonomi lainnya.
c. Aspek budaya dan politik : Aspek budaya adalah adalah aspek yang berkaitan dengan
unsur pendidikan, agama, bahasa dan kesenian, sedangkan aspek politik berkaitan
dengan unsur kepemerintahan yang terjadi dalam kehidupan masyarakat.

Kedua aspek dalam geografi ini menjadi dasar pembagian ilmu geografi menjadi dua
cabang utama. Menurut Hagget, cabang geografi dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Geografi fisik

Geografi fisik merupakan cabang geografi yang mempelajari gejala fisik di permukaan
bumi. Gejala fisik itu terdiri atas tanah, air, udara dengan segala prosesnya. Bidang
kajian dalam geografi fisik adalah gejala alamiah di permukaan

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 11

bumi yang menjadi lingkungan hidup manusia, misalnya gunung, dataran rendah,
sungai, dan pesisir. Geografi fisik menjelaskan penyebaran kenampakan alam yang
bervariasi serta mencari jawaban tentang pembentukan dan perubahannya dari
kenampakan masa lalu.
2. Geografi Sosial
Geografi sosial disebut juga geografi manusia merupakan cabang geografi yang
objek kajiannya keruangan manusia. Aspek-aspek yang dikaji dalam cabang ini
termasuk kependudukan, aktivitas manusia yang meliputi aktivitas ekonomi,
aktivitas politik, aktivitas sosial dan aktivitas budayanya. Dalam melakukan studi
aspek kemanusiaan, geografi manusia terbagi dalam cabang-cabang geografi
penduduk, geografi ekonomi, geografi politik, geografi permukiman dan geografi
social
Antara geografi fisik dan geografi manusia sangat berkaitan. Lingkungan fisik
membatasi dan mengatur kondisi yang berpengaruh terhadap perilaku manusia dan
budaya. Sebagai contoh, iklim tertentu cocok untuk pertumbuhan jenis tanaman
tertentu. Tanaman seperti padi, tumbuh subur di daerah yang banyak menerima
curah hujan. Akan tetapi, agar manusia tetap dapat menanam padi di daerah kurang
hujan, mereka melakukan modifikasi lahan dengan membuat saluran pengairan
dan kadang kadang mengeksplorasi lingkungan fisik.
Penebangan hutan untuk memperluas lahan pertanian dan permukiman adalah
contoh eksplorasi lingkungan fisik lainnya. Keingintahuan tentang interaksi antara
lingkungan fisik dan manusia yang kompleks menjadi alasan penting dalam
mempelajari geografi.

C. Konsep Esensial Geografi

Konsep merupakan pengertian yang merujuk pada sesuatu. Konsep esensial suatu bidang ilmu
merupakan pengertian-pengertian untuk mengungkapan atau menggambaran corak abstrak
fenomena esensial dari obyek material bidang kajian suatu ilmu. Oleh karena itu, konsep esen-
sial merupakan elemen yang penting dalam memahami fenomena yang terjadi.Dalam geografi
dikenali sejumlah konsep esensial sebagai berikut :
1. Lokasi

Lokasi adalah letak atau tempat dimana fenomena geografi terjadi. Konsep lokasi dibagi
menjadi dua yaitu lokasi absolut dan lokasi relatif.
 Lokasi Absolut : Lokasi absolut adalah letak atau tempat yang dilihat dari garis lintang

dan garis garis bujur (garis astronomis). Lokasi absolut keadaannya tetap dan tidak
dapat berpindah letaknya karena berpedoman pada garis astronomis bumi. Contoh:
Indonesia terletak antara 6O LU sampai 11O LS dan 95O BT sampai 141O BT
 Lokasi Relatif : Lokasi relatif adalah letak atau tempat yang dilihat dari daerah lain
di sekitarnya. Lokasi relatif dapat berganti-ganti sesuai dengan objek yang ada di
sekitarnya.
Contoh: Kota Magelang terletak di sebelah Utara Kota Yogyakarta.
2. Jarak
Jarak adalah ruang atau sela yang menghubungkan antara dua lokasi atau dua objek
dan dihitung melalui hitungan panjang maupun waktu. Konsep Jarak memiliki peranan
penting dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan politik. Konsep jarak dibagi menjadi dua,
yaitu jarak mutlak dan jarak relatif.

12

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

 Jarak Mutlak : Jarak mutlak adalah ruang atau sela antara dua lokasi yang digambarkan
atau dijelaskan melalui ukuran panjang dalam satuan ukuran meter, kilometer, dan
sebagainya. Jarak mutlak merupakan jarak yang tetap dan tidak dapat berubah-ubah.
Contoh: Jarak Kota Palembang ke Bandar Lampung sejauh 400 km.

 Jarak Relatif : Jarak relatif adalah ruang atau sela antara dua lokasi yang dinyatakan
dalam lamanya perjalanan atau waktu.
Contoh: Jarak tempuh Jakarta ke Surabaya selama 12 jam melalui perjalan darat.

3. Morfologi
Morfologi adalah konsep yang berkaitan dengan bentuk permukaan bumi secara
keseluruhan misalnya dataran rendah, dataran tinggi, pegunungan, lembah, dan
sebagainya.
Contoh: dieng merupakan daerah dataran tinggi di Jawa Tengah.

4. Keterjangkauan
Keterjangkauan adalah jarak yang mampu dicapai dengan maksimum dari satu wilayah
ke wilayah lain. Keterjangkauan tidak hanya tergantung pada jarak tetapi juga ter-gantung
pada sarana dan prasarana penunjang.
Contoh: harga tanah di daerah yang dekat jalan raya lebih tinggi dibandingkan harga
tanah di daerah yang jaub dari jalan raya.

5. Pola
Pola adalah bentuk, struktur, dan persebaran fenomena atau kejadian di permukaan
bumi baik gejala alam maupun gejala sosial.
Contoh: pemukiman penduduk yang berada di sekitar aliran sungai akan mengikuti pola
aliran sunga

6. Aglomerasi
Aglomerasi adalah adanya suatu fenomena yang mengelompok menjadi satu bentuk atau
struktur.
Contoh: Tangerang merupakan daerah kawasan Indiustri yang dikenal dengan sebutan
kota 1000 pabrik.

7. Nilai Kegunaan
Nilai kegunaan adalah konsep yang berkaitan dengan nilai guna suatu wilayah yang
dapat dikembangkan menjadi potensi yang menunjang perkembangan suatu wilayah.
Contoh: Dataran aluvial dimanfaatkan untuk daerah pertanian karena tanahnya subur.

8. Interaksi/Interpendensi
Interaksi/Interpendensi adalah konsep yang menunjukkan keterkaitan dan
ketergantungan satu daerah dengan daerah lain untuk saling memenuhi kebutuhannya.
Contoh: Pasar di Kota membutuhkan pasokan bahan mentah seperti sayuran dan buah-
buahan dari desa.

9. Diferensiasi Area
Diferensiasi areal adalah konsep yang membandingkan dua wilayah untuk menunjukkan
adanya perbedaan antara satu wilayah dengan wilayah lain karena tiap-tiap wilayah
memiliki karakteristik khas masing-masing.
Contoh: masyarakat di daerah pegunungan cenderung menggunakan pakaian yang tebal,

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 13

bebeda dengan masyarakat yang tinggal di pesisir pantai lebih sering meng-gunakan
pakaian yang tipis.
10. Keterkaitan Ruang
Keterkaitan ruang adalah konsep yang menunjukkan tingkat keterkaitan antar wilayah
dan mendorong terjadinya interaksi sebab-akibat antarwilayah.
Contoh: Jakarta sering digenangi banjir akibat hujan di daerah Bogor.

14

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

Lembar Kerja Siswa 1.1.2
(Penugasan Mandiri)

Setelah kalian mempelajari konsep esensial geografi, buatlah sebuah kliping dengan langkah-
langkah berikut:
1. Carilah 10 gambar atau berita dari Koran bekas yang ada di rumah kalian tentang fenomena

geosfer
2. Kemudian tempelkan setiap gambar atau berita tersebut di kertas HVS atau folio
3. Analisislah gambar atau berita tersebut dengan menggunakan konsep esensial geografi.
4. Tulislah komentar atau pendapat kalian di bawah gambar atau berita tersebut.
5. Gabungkan jadi satu setiap gambar tersebut dan dijilid, kemudian kumpulkan kepada guru

kalian.

Latihan Soal

Kerjakan soal berikut secara mandiri dan percaya diri, dengan memberikan tanda silang (X) pada
jawaban yang benar.
1. Dalam sebuah analisis geografi, untuk mengetahui penyebab terjadinya suatu gejala alam,

pertanyaan yang harus diajukan adalah ….
A. apa
B. siapa
C. kapan
D. mengapa
E. bagaimana
2. Perhatikan pernyataan berikut.
(1) kriminalitas yang meningkat di kota besar;
(2) rusaknya lahan pertanian oleh hama;
(3) letusan gunung api merusak lahan pertanian;
(4) terjadi kebakaran rumah warga akibat ledakan gas;
(5) terjadi musim kemarau panjang.
Aspek sosial dari fenomena tersebut terdapat pada angka...
A. (1), (2), dan (4)
B. (1), (3), dan (4)
C. (1), (3), dan (5)
D. (2), (3), dan (5)
E. (2), (4), dan (5)
3. Aspek geografi yang mengkaji segala fenomena geosfer yang mempengaruhi kehidupan
manusia termasuk aspek kimiawi, biologis dan astronomis yang dapat langsung diamati disebut
aspek ….
A. topologi
B. abiotic

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 15

C. biotik
D. social
E. fisik

4. Di Jakarta kita mengenal adanya Kampung Ambon dan Kampung Melayu. Penamaan wilayah
semacam ini juga terjadi di daerah lain. Konsep geografi yang sesuai dengan deskripsi tersebut
adalah konsep ….
A. aglomerasi
B. keterjangkauan
C. nilai kegunaan
D. pola
E. diferensiasi area

5. Jika ingin membangun rumah sebaiknya menghindari daerah sekungan karena dapat
terdampak banjir pada saat musim hujan. Hal tersebut merupakan contoh dari konsep ….
A. pola
B. morfologi
C. aglomerasi
D. nilai kegunaan
E. keterkaitan ruang

Penilaian Diri

Setelah kalian mempelajari materi pada kegiatan pembelajaran 1 ini, isilah penilaian diri ini dengan
jujur dan bertanggung jawab yang berisi tentang pemahaman materi dengan memberikan tanda cen-
tang (√) pada tabel berikut.

NO PERNYATAAN YA TIDAK

1 Saya mampu menjelaskan objek material geografi
2 Saya mampu menjelaskan pengertian geografi dari beberapa ahli
3 Saya mampu menjelaskan aspek fisik geografi
4 Saya mampu menjelaskan aspek sosial geografi
5 Saya dapat menjabarkan konsep esensial geografi
6 Saya dapat memberi contoh tentang 10 konsep esensial geografi
7 Saya mengerjakan latihan soal dengan jujur
8 Saya mampu menyusun kliping tentang konsep geografi dengan penuh

tanggung jawab

Jika kamu menjawab “Ya”, maka kamu dapat belajar lebih dengan mempertahankannya dan dapat
melanjutkan pembelajaran berikutnya dan sebaliknya bila kamu menjawab “Tidak”, maka segera
lakukan pembelajaran ulang (review).

16

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1.1.3 PRINSIP DAN PENDEKATAN GEOGRAFI

A. Prinsip Geografi

Setiap bidang ilmu mempunyai konsep dan prinsip tersendiri, meskipun terkadang ada
kesamaan prinsip antara beberapa bidang ilmu. Prinsip suatu ilmu digunakan sebagai dasar
untuk menjelaskan fenomena yang terjadi dengan memahami karakteristik yang dimiliki
dan keterkaitan fenomena tersebut dengan permasalahan lain. Adapun prinsip-prinsip yang
dipegang dalam geografi sebagai berikut.
1. Prinsip Penyebaran

Geografi menganut prinsip ini karena adanya persebaran fenomena geografi yang tidak
merata di muka Bumi ini. Misalnya, penyebaran potensi air yang berbeda dari satu
tempat dengan tempat lainnya, penyebaran limbah cair dalam tanah, penyebaran polusi
udara, dan sebagainya.
2. Prinsip Interelasi
Permasalahan yang terjadi di alam dengan manusia saling terkait. Interelasi ini dapat
terjadi antara alam dengan alam itu sendiri maupun alam dengan manusia. Misalnya,
fenomena banjir yang terjadi akibat penebangan hutan di wilayah hulu atau kekeringan
yang berkepanjangan sebagai dampak adanya La Nina.
3. Prinsip Deskripsi
Seperti sudah kamu ketahui bahwa alam dan manusia saling berkaitan. Bentuk keterkaitan
ini dapat digambarkan dalam bentuk deskripsi seperti halnya awal kemunculan ilmu
geografi yang dimulai dari deskripsi yang dituangkan dalam catatan perjalanan.
4. Prinsip Korologi
Prinsip ini menganut kerterpaduan antara ketiga prinsip sebelumnya. Diterapkan
dengan mengkaji persebaran, interelasi, dan deskripsi suatu wilayah. Kondisi wilayah
memberikan ciri khas pada kesatuan gejala, fungsi, dan bentuk.

B. Pendekatan Geografi

Dalam geografi modern yang dikenal dengan geografi terpadu (Integrated Geography) digu-
nakan tiga pendekatan atau hampiran. Ketiga pendekatan tersebut, yaitu analisis keruangan,
kelingkungan atau ekologi, dan kompleks wilayah.
1. Pendekatan Keruangan

Pendekatan keruangan menekankan pada keruangan. Ruang adalah seluruh atau sebagian
dari permukaan bumi yang menjadi tempat hidup tumbuhan, hewan dan manusia.
Pendekatan keruangan menganalisis gejala gejala atau fenomena geografis berdasarkan
penyebarannya dalam ruang.
Pendekatan ini mendasarkan pada perbedaan lokasi dari sifat-sifat pentingnya seperti
perbedaan struktur, pola, dan proses. Struktur keruangan terkait dengan elemen
pembentuk ruang yang berupa kenampakan titik, garis, dan area. Sedangkan pola
keruangan berkaitan dengan lokasi distribusi ketiga elemen tersebut. Distribusi elemen
geografi ini akan membentuk pola seperti memanjang, radial, dan sebagainya. Nah,
proses keruangan sendiri berkenaan dengan perubahan elemen pembentuk ruang.
Ahli geografi berusaha mencari faktor-faktor yang menentukan pola penyebaran serta
mengubah pola sehingga dicapai penyebaran yang lebih baik, efisien, dan wajar.

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 17

Analisis keruangan mempelajari perbedaan karakteristik suatu wilayah, baik yang menyangkut
kondisi maupun manusianya. Dalam analisis keruangan perlu diperhatikan:
 penyebaran penggunaan ruang yang telah ada.
 penyebaran ruang yang akan digunakan untuk berbagai kegunaan yang

direncanakan.
Nah, dengan cara seperti ini kalian bisa menganalisis suatu gejala alam yang terjadi di sekitar
wilayah kalian. Bahkan bencana alam yang akhir-akhir ini mendera bangsa kita.
2. Pendekatan Kelingkungan/Ekologis

Ekologi adalah ilmu yang mepelajari inetraksi antara organisme hidup dan lingkungan-
nya. Pendekatan ini tidak hanya mendasarkan pada interaksi organisme dengan
lingkungan, tetapi juga dikaitkan dengan fenomena yang ada dan juga perilaku manusia.
Karena pada dasarnya lingkungan geografi mempunyai dua sisi, yaitu perilaku dan
fenomena lingkungan. Sisi perilaku mencakup dua aspek, yaitu pengembangan gagasan
dan kesadaran lingkungan. Interelasi keduanya inilah yang menjadi ciri khas pendekatan
ini. Menggunakan keenam pertanyaan geografi, analisis dengan pendekatan ini masih
bisa dilakukan. Nah, perhatikan contoh analisis mengenai terjadinya banjir di Sinjai
berikut dan kamu akan menemukan perbedaannya dengan pendekatan keruangan.
Untuk mempelajari banjir dengan pendekatan kelingkungan dapat diawali dengan
tindakan sebagai berikut.
1. Identifikasi kondisi fisik yang mendorong terjadinya bencana ini, seperti

jenis tanah, topografi, dan vegetasi di lokasi itu.
2. Identifikasi sikap dan perilaku masyarakat dalam mengelola alam di lokasi tersebut.
3. Identifikasi budi daya yang ada kaitannya dengan alih fungsi lahan.
4. Menganalisis hubungan antara budi daya dan dampak yang ditimbulkannya hingga

menyebabkan banjir.
5. Menggunakan hasil analisis ini mencoba menemukan alternatif pemecahan

masalah ini.

C. Pendekatan Komplek Wilayah

Analisis ini mendasarkan pada kombinasi antara analisis keruangan dan analisis ekologi.
Analisis ini menekankan pengertian”areal differentiation” yaitu adanya perbedaan karakteristik
tiap-tiap wilayah. Perbedaan ini mendorong suatu wilayah dapat berinteraksi dengan wilayah
lain.Perkembangan wilayah yang saling berinteraksi terjadi karena terdapat permintaan dan
penawaran.
Contoh analisis kompleks wilayah diterapkan dalam perancangan kawasan permukiman.
Langkah awal, dilakukan identifikasi wilayah potensial di luar Jawa yang memenuhi persyaratan
minimum, seperti kesuburan tanah dan tingkat kemiringan lereng. Langkah kedua, identifikasi
aksesibilitas wilayah. Dari hasil identifikasi ini dirumuskan rancangan untuk jangka panjang
dan jangka pendek untuk pengembangan kawasan tersebut.

D. Keterampilan Dasar Geografi

Sebagai seorang geograf, kalian harus memiliki keterampilan yang dapatmenunjang kalian
dalam memahami pengetahuan dasar geografi. Keterampilanketerampilan tersebut meliputi:
1. Observasi adalah kemampuan utama dalam memahami konsep geografi. Halhal yang

diamati dalam prinsip observasi geografi adalah segala fenomena geosfer yang meliputi

18

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

2. atmosfer, hidrosfer, litosfer, biosfer dan antroposfer. Contohnya melakukan pengamatan
fenomena hujan.

3. Deskripsi adalah kemampuan untuk menjelaskan fenomena geosfer yang terdapat
di muka bumi secara detail dan optimalsehingga orang lain yang mendengarkan atau
membacanya seolah-olah melihat fenomena alam itu secara langsung. Contohnya
mendeskripsikan proses terbentuknya gunung api.

4. Mengelompokkan (klasifikasi) adalah kemampuan mengelompokkan fenomena-fenom-
ena geosfer berdasarkan syarat-syarat tertentu digunakan untuk melakukan analisis ter-
kait interaksi antarfenomena. Contohnya pengklasifikasian jenis tanah, lahan dan curah
hujan.

5. Pemetaan, seorang ahli geografi harus mampu membuat dan membaca peta dengan baik.
Contohnya membuat peta pengunaan lahan, persearan barang tambang, dan lain-lain

6. Analisis dalah kemampuan menganalisis hubungan interaksi dan interelasi antarfenoe-
na geosfer. Contohnya hubungan keterkaitan antara perilaku manusia dengan kondisi
lingkungannya.

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 19

Lembar Kerja Siswa 1.1.3
(Penugasan Mandiri)

Setelah kalian mempelajari tentang pendekatan geografi, saatnya kalian mengaplikasikan kemampuan
kalian dalam menganalisis fenomena geosfer yang terjadi di sekitar kita. Untuk itu lakukanlah hal
berikut.

Sumber : https://leuserconservation.org/

1. Amatilah gambar berikut.
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
2. Fenomena apakah yang terjadi pada gambar tersebut?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
3. Termasuk ke dalam aspek apakah fenomena tersebut?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
4. Pendekatan apa yang sesuai untuk mengkaji fenomena tersebut? Jelaskan alasan kalian!
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

20

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

Latihan Soal

Kerjakan soal berikut secara mandiri dan percaya diri, jika mengalami kesulitan berdiskusilah dengan
teman sejawat.

1. Tuliskan 3 contoh permasalahan yang dapat dikaji dengan menggunakan prinsip penyebaran!
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

2. Mengapa prinsip korologi menjadi prinsip geografi yang paling komprehensif?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

3. Apa perbedaan antara pendekatan keruangan dan pendekatan ekologi?
..............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

4. Mengapa pendekatan keruangan menjadi metode khas geografi?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

5. Mengapa seorang ahli geografi harus memiliki keterampilan observasi? Berilah 1 contoh
keterampilan observasi!
.............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 21

EVALUASI

Uji Kompetensi 1.1

Pilihlah satu jawaban yang tepat.

1. Bernhardus Varenius (1622-1650) (4) permukiman liar berkembang cepat di
mengemukakan pendapat bahwa pada daerah perkotaan akibat urbanisasi;
dasarnya kajian geografi dibedakan menjadi
dua, yaitu …. (5) pertumbuhan angkatan kerja berkembang
A. regional dan fisik pesat di negara berkembang.
B. umum dan khusus
C. fisik dan social Fenomena geosfer yang termasuk aspek
D. biotik dan abiotic sosial di tunjukan oleh angka….
E. klasik dan modern A. (1), (2), dan (3)
B. (1), (3), dan (5)
2. Ruang lingkup geografi yang mempelajari C. (1), (3), dan (4)
fenomena alam terutama yang terkait dengan D. (2), (4), dan (5)
segala proses fisik yang mempengaruhi E. (3), (4), dan (5)
kehidupan manusia termasuk ke dalam kajian
geografi …. 6. Perhatikan gambar berikut.
A. umum
B. fisik Sumber: https://www.twisata.com
C. social Dalam kajian geografi, gambar tersebut
D. regional termasuk ke dalam aspek ….
E. teknik A. social
B. topologi
3. Cabang ilmu geografi yang secara khusus C. abiotic
mempelajari bentuk permukaan bumi dan D. biotik
proses pembentuknya adalah …. E. politik
A. oseanografi
B. geologi 7. Fenomena berikut yang menunjukkan aspek
C. geomorfologi topologi adalah ….
D. klimatologi A. daerah pulogadung disebut sebagai
E. kartografi kawasan industry
B. seorang petani menanam sayur dan buah
4. Cabang ilmu geografi yang mengkaji peta berdasarkan musim
dan pemetaan adalah …. C. tingkat urbanisasi yang terjadi di DKI
A. klimatologi Jakarta sangat tinggi
B. kartografi D. pertambangan batubara tersebar di pulau
C. geologi Kalimantan
D. meteorology E. komodo adalah salah satu hewan
E. oseanografi endemik di Indonesia

5. Pernyataan:
(1) banjir bandang melanda dearah Lebak,
Banten;
(2) pembangunan permukiman baru di daerah
rawan bencana;
(3) efek rumah kaca berpengaruh terhadap
perubahan iklim global;

22

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

8. Perhatikan gambar berikut. C. nilai kegunaan
D. diferensiasi area
E. keterkaitan ruang

Sumber: https://id.pinterest.com 12. Perhatikan pernyataan berikut.
Fenomena yang tersaji pada gambar tersebut (1) pegunungan Bukit Barisan terdapat di
dapat dikaji dalam objek material geografi, Pulau Sumatera;
yaitu …. (2) penduduk nelayan tersebar di sepanjang
A. litosfer dan atmosfer pesisir pantai;
B. hidrosfer dan biosfer (3) kepulauan Raja Ampat dapat ditempuh
C. atmosfer dan biosfer dengan pesawat kecil;
D. litosfer dan biosfer (4) daerah pedalaman Badui dapat ditempuh
E. antroposfer dan hidrosfer setelah melalui dua bukit;
(5) untuk menemui pemukiman suku anak
9. Menurut data yang dilansir Basarnas, dalam harus berjalan kaki sejauh 7 km.
sebuah kapal klotok yang memuat batubara Konsep geografi berkaitan dengan
telah hilang di koordinat 0.21’408” LS dan keterjangkauan ditunjukkan oleh nomor ….
117.20’467” BT. Konsep geografi yang A. (1), (2), dan (3)
digunakan untuk mengkaji fenomena tersebut B. (1), (2), dan (4)
adalah konsep …. C. (1), (4), dan (5)
A. pola D. (2), (3), dan (5)
B. lokasi E. (3), (4), dan (5)
C. aglomerasi
D. morfologi 13. Prinsip utama geografi yang berkaitan dengan
E. keterjangkauan fakta ketidakmerataan sebuah fenomena atau
gejala adalah prinsip ….
10. Daerah hilir mengalami banjir akibat adanya A. penyebaran
pembangunan industri yang dilakukan di B. interelasi
daerah hulu. Konsep yang digunakan untuk C. interaksi
mengkaji fenomena tersebut adalah konsep D. deskripsi
…. E. korologi
A. aglomerasi
B. diferensiasi area 14. Seorang kepala daerah ingin membangun
C. keterkaitan ruang daerahnya agar berkembang. Pembangunan
D. nilai kegunaan tersebut meliputi segala aspek, baik aspek
E. interaksi/interdependensi fisik maupun aspek sosial. Prinsip geografi
yang tepat untuk digunakan oleh kepala
11. Daerah pegunungan mempunyai suhu lebih daerah tersebut adalah prinsip ….
rendah daripada daerah dataran rendah, A. korologi
sehingga hanya tanaman-tanaman tertentu B. deskripsi
yang tumbuh di daerah tersebut. Konsep C. interaksi
geografi yang berkaitan dengan fenomena D. interelasi
tersebut adalah konsep …. E. persebaran
A. lokasi
B. aglomerasi 15. Gempa yang terjadi di Palu dan Donggala
disebabkan oleh pergerakan sesar PaluKoro
yang memanjang dari Teluk Bone sampai
dengan Teluk Palu. Sebagian segmen sesar
menjorok ke lautan di Teluk Palu. Ketika

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 23

gelombang gempa menjalar sepanjang sesar, maka 19. Menggambarkan proses terbentuknya gunung
bagian yang menjorok ke laut ikut bergetar api termasuk keterampilan memahami
dan memicu tsunami karena terjadi longsoran konsep geografi, yaitu keterampilan ….
di bawah laut. Prinsip geografi yang sesuai A. pengklasifikasian
fenomena tersebut adalah prinsip.... B. pemetaan
A. distribusi C. observasi
B. interelasi D. analisis
C. deskripsi E. deskripsi
D. korologi
E. kronologis 20. Keterampilan yang digunakan untuk
melakukan analisis terkait dengan interaksi
16. Banjir yang sering terjadi di sekitar antar fenomena adalah ….
pemukiman penduduk di daerah perkotaan A. pengklasifikasian
akibat semakin dangkal dasar sungai. B. pemetaan
Pendangkalan sungai terjadi akibat adanya C. observasi
penduduk yang membuang sampah ke sungai. D. analisis
Pendekatan geografi untuk mengkajihal E. deskripsi
tersebut adalah....
A. pendekatan keruangan
B. pendekatan ekologi
C. pendekatan korologi
D. pendekatan kewilayahan
E. pendekatan kompleks wilayah

17. Danau Toba merupakan danau vulkanik besar
dengan sebuah pulau di tengahnya. Danau ini
terbentuk akibta letusan gunung api raksasa
sekitar 70.000 tahun lalu. Kawasan ini cocok
dikembangkan menjadi kawasan pariwisata
kelas dunia. Untuk mengkaji fenomena ini
dapat menggunakan pendekatan ….
A. pendekatan keruangan
B. pendekatan ekologi
C. pendekatan korologi
D. pendekatan kelingkungan
E. pendekatan kompleks wilayah

18. Untuk mempelajari masalah banjir, selain
mengidentifikasi kondisi fisik di lokasi tempat
terjadinya banjir perlu juga mengidentifikasi
gagasan dan perilaku masyarakat setempat
dalam mengelola alam di lokasi tersebut.
Pendekatan yang sesuai untuk kasus tersebut
adalah ….
A. pendekatan keruangan
B. pendekatan ekologi
C. pendekatan korologi
D. pendekatan kewilayahan
E. pendekatan kompleks wilayah

24

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

Penilaian Diri

Setelah kalian mempelajari materi pada kegiatan pembelajaran 3 ini, isilah penilaian diri ini dengan
jujur dan bertanggung jawab yang berisi tentang pemahaman materi dengan memberikan tanda
centang (√) pada tabel berikut.

NO PERNYATAAN YA TIDAK

1 Saya mampu menjelaskan prinsip geografi

2 Saya mampu memberikan contoh prinsip geografi
3 Saya mampu menjelaskan pendekatan geografi
4 Saya mampu memberikan contoh pendekatan geografi
5 Saya dapat membedakan pendekatan keruangan dan pendekatan

ekologis
6 Saya dapat menganalisis fenomena yang terjadi dalam kehidupan

sehari-hari menggunakan pendekatan geografi
7 Saya dapat menjabarkan keterampilan dasar geografi
8 Saya mampu mengerjakan soal latihan dengan jujur dan penuh

tanggung jawab

Jika kamu menjawab “Ya”, maka kamu dapat belajar lebih dengan mempertahankannya dan dapat
melanjutkan pembelajaran berikutnya dan sebaliknya bila kamu menjawab “Tidak”, maka segera
lakukan pembelajaran ulang (review).

Nilai Paraf Guru Catatan

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 25

26

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

MODUL 1.2 DASAR-DASAR PEMETAAN

PENGINDERAAN JAUH

& SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Nasihat Guru

Belajar adalah sendi kehidupan untuk diri kita, keluarga, dan bangsa. Maka peserta didik dalam
mempelajari ilmu geografi harus dengan penuh tanggung jawab dan serius guna mencapai pendidikan
yang hakiki. Pendidikan ini menjadi bekal kalian dalam menghadapi berbagai macam permasalahan
kehidupan yang akan datang. Belajar juga menjadi kewajiban kita selagi kita masih bernafas di bumi
ini.

Peta Konsep

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 27

Metode pembelajaran

Diskusi, kerja kelompok, tanya jawab, penugasan, dan presentasi, sehingga dapat menghayati dan
mengamalkan ajaran agama yang dianutnya melalui belajar Geografi, mengembangakan sikap jujur,
peduli, dan bertanggungjawab sebagai karakter positif serta dapat mengembangkan budaya literasi,
kemampuan berpikir kritis, berkomunikasi, berkolaborasi, dan berkreasi.

Kompetensi Dasar

3.2. Memahami dasar-dasar pemetaan, pengindraan jauh, dan Sistem Informasi Geografis

4.2. Membuat peta tematik wilayah provinsi dan/ atau pulau di Indonesia berdasarkan peta rupa bumi

Tujuan Pembelajaran

1. Setelah kegiatan modul 1.2.1 ini kalian diharapkan mampu menguraikan tentang dasar-dasar
pemetaan serta cara memperbesar dan memperkecil peta dengan teliti dan penuh tanggung jawab.

2. Setelah kegiatan modul 1.2.2 ini kalian diharapkan mampu menjelaskan dasar dasar penginderaan
jauh dan menginterpretasi citra berdasarkan unsur-unsur interpretasi citra dengan teliti.

3. Setelah kegiatan modul 1.2.3 ini kalian diharapkan dapat menjelaskan pengertian, subsistem dan
komponen serta dapat mengidentifikasi keunggulan dan kelemahan Sistem Informasi Geografis
dengan jujur

Materi Pembelajaran

Modul ini terbagi menjadi 3 kegiatan pembelajaran dan di dalamnya terdapat uraian materi, contoh
soal, soal latihan dan soal evaluasi.

Pertama : Dasar-Dasar Pemetaan, meliputi pengertian peta, komponen-komponen peta, jenis-je-
nis peta, dan fungsi peta

Kedua : Dasar-Dasar Penginderaan Jauh, meliputi pengertian penginderaan jauh, kom-
ponen-komponen penginderaan jauh, jenis-jenis citra penginderaan jauh dan interpre-
tasi citra foto udara

Ketiga : Dasar-Dasar Sistem Informasi Geografis (SIG), meliputim pengertian SIG, subsistem
dalam SIG dan komponen-komponen SIG

28

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1.2.1 DASAR-DASAR PEMETAAN

A. Pengertian Peta

Perhatikan Apa yang terlihat di pikiran kalian ketika gamabar ini? Terus Komponen apa saja
yang ada di peta ini?

Peta adalah gambaran konvensional dari permukaan bumi yang diperkecil sesuai kenampa-
kkannya dari atas. Peta umumnya digambarkan dalam bidang datar dan dilengkapi dengan
skala, orientasi, dan simbol-simbol. Dengan kata lain, peta adalah gambaran permukaan bumi
yang diperkecil sesuai dengan skala. Supaya dapat dipahami oleh pengguna atau pembaca, peta
harus diberi tulisan dan simbol-simbol.
Menurut RM. Soetardjo Soerjonosoemarno peta merupakan suatu lukisan dengan tinta dari
seluruh atau sebagian permukaan bumi yang diperkecil dengan perbandingan ukuran yang
disebut skala. Sedangkan Menurut Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (BAKO-
SURTANAL 2005) Peta merupakan wahana bagi penyimpanan dan penyajian data kondisi
lingkungan, merupakan sumber informasi bagi para perencana dan pengambilan keputusan
pada tahapan dan tingkatan pembangunan.

B. Komponen Peta

Komponen-pet disebut juga
disebut sebagai kelengkapan peta.
Komponenkomponen peta dapat dilihat
pada gambar berikut: Apa yang terlintas
di pikiran kalian ketika melihat gambar
ini? Komponen apa saja yang ada pada
peta ini?

Gambar 1. Komponen Peta
Sumber: https://geo-media.blogspot.com

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 29

Komponen peta terdiri dari:
1. Judul Peta : Judul peta memuat informasi yang ada di peta, karena itu judul peta merupakan hal

pertama yang dilihat oleh pembaca. Judul peta berguna untuk menggambarkan isi dan jenis peta
yang ditulis dengan huruf kapital.
2. Garis Tepi : Garis tepi adalah garis yang terletak di bagian tepi peta dan ujung-ujung tiap garis
bertemu dengan ujung garis yang lain. Garis tepi berguna untuk membantu dalam pembuatan
peta agar terlihat lebih rapi.
3. Garis Astronomi atau Koordinat : Garis astronomi adalah garis untuk menentukan lokasi suatu
tempat yang terdapat pada tepi peta berbentuk angka – angka koordinat dalam satuan derajat,
menit dan detik.
4. Legenda dan symbol : Legenda adalah keterangan dari simbol-simbol yang merupakan kunci
untuk memahami peta. Sedangkan simbol adalah tanda atau gambar yang mewakili ketampakan
yang ada di permukaan bumi yang terdapat pada peta ketampakannya, jenis-jenis simbol peta
antara lain:
 Simbol titik, digunakan untuk

menyajikan tempat ata data posisional.
Simbol titik dapat dilihat pada gambar
berikut.

Gambar 2. Simbol Titik
Sumber: https://santossalam.blogspot.com

 Simbol garis, digunakan untuk
menyajikan data yang berhubungan
dengan jarak. Gambar simbol garis
dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3. Simbol Garis
Sumber: https://santossalam.blogspot.com

 Simbol area, digunakan untuk mewakili
suatu area tertentu dengan symbol
yang mencakup area tertentu. Gambar
simbol area dapat dilihat pada gambar
berikut.

Gambar 4. Simbol Area
Sumber: https://santossalam.

blogspot.com

30

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

5. Inset : menunjukan kedudukan daerah yang dipetakan terhadap daerah sekitarnya yang berfungsi
untuk menjelaskan antara wilayah pada peta utama dengan wilayah lain di sekelilingnya. Misalnya:
Peta Pulau Jawa sebagai peta utama, sehingga untuk melihat posisi pulau sumatera dengan pulau-
pulau lainnya dibuat peta Indonesia sebagai insetnya.

6. Skala : Skala dapat diartikan sebagai perbandingan (rasio) antara jarak dua titik pada peta dan
jarak sesungguhnya kedua titik tersebut di permukaan bumi atau di lapangan, dan pada satuan
yang sama.
 Jenis-jenis skala
a. Skala Angka : Skala angka adalah skala yang menunjukkan perbandingan antara jaka di
peta dan jarak yang sebenarnya dengan angka, contohnya 1:500.000 dibaca setiap 1 cm
pada peta mewakili 500.000 cm di lapangan.
b. Skala Garis : Skala garis/grafis adalah skala yang ditunjukkan dengan garis lurus yang
dibagi dalam beberapa ruas, dan setiap ruas menunjukkan dalam satuan panjang yang
sama.

c. Skala Verbal : Skala verbal adalah skala yang dinyatakan dengan kalimat atau secara
verbal. Skala yang sering ada di peta-peta tidak menggunakan satuan pengukuran
matrik, misalnya peta-peta di Inggris, contoh 1 inchi to 1 mile, artinya adalah bahwa 1
inchi di peta menyatakan jarak 1 mil di lapangan. Skala verbal biasanya digunakan oleh
orang-orang Amerika dan Eropa.

 Menghitung Skala
Untuk mengetahui skala pada suatu peta yang tidak tercantum, dapat dilakukan dengan cara
berikut:
1. Membandingkan dengan peta lain dengan syarat cakupan wilayahnya sama.
Keterangan:
d1 : Jarak pada peta yang sudah diketahui skalanya
d2 : jarak pada peta yang akan dicari
P1 : penyebut skala peta yang belum diketahui
P2 : penyebut skala peta yang akan dicari
Contoh soal:
Perhatikan dua peta berikut. Jika diketahui
jarak peta dan skala peta 1 seperti pada
gambar, berapakah skala peta 2?

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 31

• Penyelesaian:

Diketahui P1 = 50.000
d1 = 4 cm
d2 = 2 cm

Ditanyakan : P2 ?

Jawab: P2 = (d1/d2) x P1
= (4/2) x 50.000
= (2) x 50.000
= 100.000


Jadi Skala Peta 2 adalah 1: 100.00

1. Membandingkan suatu jarak horizontal di peta dengan jarak di lapangan
Contoh: Jarak X dan Y pada peta adalah 8 cm, sedangkan jarak X dan Y di lapangan
adalah 4 km. Berapakah skala peta tersebut?
• Penyelesaian:

Skala = jarak di peta /jarak sebenarnya

Berarti:

Skala = 8 cm / 4 km (samakan satuannya menjadi cm)

= 8 cm / 400.000 cm (masing-masing dibagi 8)

= 1 cm / 50.000 cm

= 1 / 50.000

Jadi skala peta nya adalah 1: 50.000

2. Menghitung interval kontur Untuk mengetahui skala peta pada peta topografi yang
belum diketahui skalanya kita juga bisa menghitungnya dengan cara berikut:
Keterangan:
Ci = Contour Interval (selisih antara dua garis kontur)

Contoh soal:

Diketahui peta kontur sebagai
berikut:

32

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

Berapakah skala peta tersebut?

Penyelesaian:

Diketahui : Ci (selisih antara dua garis kontur) = 100

Ditanyakan : skala peta?

Jawab:

Ci = (1/2000) x penyebut skala (pindah ruas)

Penyebut skala = 2000 x Ci

= 2000 x 100

= 20

Jadi skala peta tersebut adalah 1: 20

 Memperbesar dan Memperkecil Skala
Memperbesar dan memperkecil skala peta dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti
menggunakan sistem grid, menggunakan alat pantograf atau dengan cara fotokopi
a. Sistem grid : Sistem grid digunakan untuk mempermudah penghitungan luas area
dalam peta. Sistem grid disajikan dengan cara membuatn petak-petak persegi dengan
luas area yang sama.

Contoh:

Gambar 5 Perbesar dan perkecil peta dengan sistem grid
Sumber: https://portalgeograf.blogspot.com

b. Menggunakan Pantograf : Pantograf adalah alat untuk memperbesar atau memperkecil
sebuah peta atau gambar. Hal ini dapat dilakukan dengan mengatur angka yang tertera
pada pantograf. Angka ini menunjukkan kelipatan perbesaran atau pengecilan yang
diinginkan.

Gambar 6. Pantograf 33
Sumber: https://dkemalasari.blogspot.com/2013/09/pantograf.html

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

a. Menggunakan Mesin Fotokopi : Mesin fotokopi dapat digunakan untuk memperbesar
atau memperkecil peta.

7. Orientasi : Orientasi merupakan petunjuk arah pada peta yang menunjukan posisi dan arah suatu
titik atau wilayah, biasanya berbentuk tanda panah uang menunjuk ke arah utara.

Gambar 7. Orientasi Arah Utara
Sumber: https://peta-kota.blogspot.com.

8. Sumber Data dan Tahun Pembuatan : Sumber peta menunjukkan sumber data yang digunakan
dalam pembuatan peta. Sementara itu tahun pembuatan peta dapat membantu pembaca peta untuk
menganalisis berbagai kecenderungan perubahan dari waktu ke waktu dan dapat memberikan
informasi keakuratan data yang digunakan per tahun pembuatan.

9. Lettering Dan Warna Peta : Lettering adalah semua tulisan yang bermakna yang terdapat pada
peta. Bentuk huruf meliputi huruf kapital, huruf kecil, kombinasi huruf kapital-kecil, tegak dan
miring. Penggunaan huruf pada peta:
a. Huruf Kapita tegak untuk nama Benua, Provinsi.
b. Huruf kapital miring untuk nama samudera atau lautan
c. Huruf kapital-kecil tegak untuk nama Kota/Kabupaten dan nama wilayah.
d. Huruf kapital-kecil miring untuk nama sungai, danau dan/atau rawa
Warna peta lazim digunakan untuk menonjolkan perbedaan objek pada peta. Penggunaan w
arna cokelat menggambarkan kenampakan relief permukaan bumi
a) Warna biru menggambarkan kenampakan wilayah perairan (laut, sungai, danau dan
rawa)
b) Warna hijau menggambarkan kenampakan vegetasi (hutan, perkebunan)
c) Warna merah dan hitam menggambarkan kenampakan hasil budaya manusia (misal jalan
kota, pemukiman, batas wilayah, pelabuhan)
d) Warna putih menggambarkan kenampakan permukaan bumi.

C. Jenis Peta

1. Jenis peta berdasarkan skala
Berdasarkan skalanya, peta diklasifikasikan:
 Peta kadaster, berskala 1:100–1:5000 dipakai untuk membuat peta dalam
sertifikat pembuatan tanah.
 Peta skala besar: berskala 1:5.000–1:250.000 dipakai untuk menggambarkan wilayah
yang relatif sempit seperti peta kabupaten.
 Peta skala sedang: berskala 1: 250.000–1: 500.000 digunakan untuk menggambarkan

34

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

 wilayah yang agak luas seperti peta provinsi.
 Peta skala kecil: berskala 1:500.000 –1: 1.000.000 digunakan untuk menggambarkan

daerah yang cukup luas seperti Indonesia
 Peta skala geografis berskala lebih besar dari 1:1.000.0000

2. Jenis peta berdasarkan isi
 Peta umum Peta
Umum/ peta ikhtisar: peta yang menggambarkan segala sesuatu yang ada dalam
suatu wilayah seperti sungai, danau, jalan Peta umum dibedakan menjadi dua yaitu:
a. Peta topografi adalah peta yang menggambarkan bentuk permukaan bumi. Peta
topografi dapat digolongkan menjadi
• Peta planimetrik, peta yang menyajikan beberapa jenis unsur permukaan
bumi tanpa penyajian informasi ketinggian.
• Peta kadaster, peta yang menyajikan data mengenai kepemilikan tanah, uku-
ran, dan bentuk lahan serta beberapa informasi lainnya.
• Peta bathimetrik, peta yang menyajikan informasi kedalaman dan bentuk
dasar laut.

Gambar 8. Peta Topografi
Sumber: https://www.edufunia.com

b. Peta chorografi adalah peta yang menggambarkan seluruh atau sebagian
kenampakan permukaan bumi.

 Peta khusus
Peta khusus biasa disebut juga dengan peta tematik adalah peta yang
menggambarkan kenampakan–kenampakan tertentu seperti peta kepadatan
penduduk, peta transportasi, peta tanah dll.
Contoh peta tematik adalah:
• Peta diagram, pada peta ini subyek tematik disajikan dalam bentuk
diagram yang proporsional.
• Peta distribusi, pada peta ini menggunakan simbol titik untuk menyajikan suatu
informasi yang spesifik dan memiliki kuantitas yang pasti.
• Peta isoline, pada peta ini menyajikan harga numerik untuk distribusi yang
kontinu dalam bentuk garis yang terhubung pada suatu nilai yang sama

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 35

3. Jenis peta berdasarkan bentuk
Peta berdasarkan bentuk digolongkan menjadi 3, yaitu:
 Peta timbul : Peta jenis ini menggambarkan bentuk permukaan bumi yang sebenarnya,
misalnya peta relief.
 Peta datar (peta biasa) : Peta umumnya yang dibuat pada bidang datar, misalnya
kertas, kain atau kanvas.
 Peta digital : Peta digital adalah peta yang datanya terdapat pada suatu pita magnetik
atau disket, sedangkan pengolahan dan penyajian datanya menggunakan komputer.
Peta digital dapat ditayangkan melalui monitor komputer atau layar televisi. Peta
digital ini hadir seiring perkembangan teknologi komputer dan perlatan digital
lainnya.

4. Jenis peta berdasarkan sumber data
Peta berdasarkan sumber datanya dibedakan menjadi:
 Peta Induk (Basic Map) : Peta induk yaitu peta yang dihasilkan dari survei langsung
di lapangan. Peta induk ini dapat digunakan sebagai dasar untuk pembuatan peta
topografi, sehingga dapat dikatakan pula sebagai peta dasar (basic map). Peta dasar
inilah yang dijadikan sebagai acuan dalam pembuatan peta-peta lainnya.
 Peta Turunan (Derived Map) : Peta turunan yaitu peta yang dibuat berdasarkan pada
acuan peta yang sudah ada, sehingga tidak memerlukan survei langsung ke lapangan.
Peta turunan ini tidak bisa digunakan sebagai peta dasar.

D. Fungsi Peta

Fungsi dan tujuan pembuatan peta adalah:
1. Menunjukkan posisi atau lokasi relatif suatu tempat di permukaan bumi.
2. Memperlihatkan ukuran, luas daerah, dan jarak di permukaan bumi.
3. Memperlihatkan atau menggambarkan bentuk-bentuk pada permukaan bumi (misalnya

bentuk benua, negara, atau gunung).
4. Menyajikan data tentang potensi suatu daerah.
5. Mengomunikasikan informasi keruangan.
6. Menyimpan informasi keruangan.
7. Membantu pekerjaan teknis, misalnya konstruksi jalan, navigasi, atau perencanaan.
8. Membantu pembuatan desain, misalnya desain jalan dan bahan analisis spasial.

E. Proyeksi Peta

Permukaan bumi yang melengkung jika digambarkan pada bidang datar, maka sulit un-
tuk melakukan perhitungan dari hasil ukuran, dan juga akan menghasilkan kesalahan. Un-
tuk menghindari atau memperkecil kesalahan, dipilihlah cara menggambarkan peta dengan
proyeksi. Proyeksi peta adalah cara memindahkan permukaan bumi yang melengkung ke
bidang datar. Di dalam melakukan kegiatan proyeksi peta, ada beberapa hal yang tidak boleh
terabaikan, yaitu:
1. Peta harus equivalen, yaitu peta harus sesuai dengan luas sebenarnya di permukaan bumi

setelah dikalikan dengan skala.
2. Peta harus equidistance, yaitu peta harus mempunyai jarak-jarak yang sama dengan jarak

sebenarnya di permukaan bumi setelah dikalikan dengan skala.
3. Peta harus conform, yaitu bentuk-bentuk atau sudut-sudut pada peta harus dipertahankan

sesuai dengan bentuk sebenarnya di permukaan bumi.

36

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

Jenis-jenis proyeksi peta dibredakan menjadi 3 jenis, yaitu:
1. Proyeksi zenithal (azimuthal) : Proyeksi zenithal adalah proyeksi pada bidang proyeksi

berupa bidang datar yang menyinggung bola bumi. Berdasarkan arah sinar, proyeksi
2. Proyeksi silinder : Proyeksi silinder ini bidang proyeksinya berupa silinder, Proyeksi sep-

erti ini sangat baik untuk memetakan daerah yang berada di daerah khatulistiwa, dan
tidak sesuai digunakan untuk memetakan daerah yang berada di sekitar kutub.
3. Proyeksi kerucut : Proyeksi kerucut ini bidang proyeksinya berupa kerucut. Proyeksi sep-
erti ini sesuai digunakan untuk menggambarkan daerah yang berada pada lintang ten-
gah pada negar-negara di Eropa. Jenis proyeksi peta dapat diamati pada gambar berikut:

Gambar 9. Proyeksi Peta
Sumber: http://sayahanif.blogspot.com

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 37

Lembar Kerja Siswa 1.2.1
(Penugasan Mandiri)

Setelah kalian mempelajari cara memperbesar atau memperkecil peta, sekarang saatnya kalian
mencoba membuat peta lengkap dengan komponen-komponen petanya, dengan langkah-langkah
sebagai berikut:
1. Pilihlah salah satu peta sebuah pulau yang ada dalam atlas kalian.
2. Buatlah grid atau kotak-kotak di atas peta yang telah kalian pilih dengan ukuran 1 cm x 1 cm.
3. Ambillah sebuah kertas gambar atau kertas HVS kemudian buatlah garis tepi dengan jarak 1 cm

dari pinggir kertas.
4. Setelah kalian buat garis tepi buatlah grid kotak-kotak dengan ukuran 2 cm x 2 cm
5. Gambarlah peta sesuai dengan ukuran grid (kotak-kotak) yang telah kalian buat.
6. Setelah selesai, buatlah kelengkapan peta mulai dari judul peta, skala peta, orientasi, legenda,

inset, sumber dan tahun pembuatan peta di bagian kertas yang kosong.
7. Jika mengalami kesulitan silahkan hubungi guru kalian.
8. Selamat mengerjakan, semoga sukses.

Latihan Soal

1. Bagaimana penamaan samudera yang benar pada peta?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

2. Jarak Kota A dan Kota B di peta adalah 5 cm, skala peta adalah 1: 200.000. Berapakah jarak
sesungguhnya antara Kota A dan Kota B.

...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

38

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

3. Tuliskan beberapa teknik memperbesar dan memperkecil skala peta?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

4. Proyeksi peta apa yang cocok digunakan untuk memetakan wilayah ekuator?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

5. Apa akibatnya jika menggunakan proyeksi peta yang tidak tepat?
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................
...............................................................................................................................................

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 39

Penilaian Diri

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur dan penuh tanggung jawab dengan cara memberi
tanda ceklis (√) pada kolom ya atau tidak!

NO PERNYATAAN YA TIDAK

1 Saya mampu mempelajari kegiatan pembelajaran I dengan baik
2 Saya mampu memahami pengertian peta
3 Saya mampu menguraikan komponen-komponen peta
4 Saya mampu menghitung skala peta yang belum diketahui
5 Saya mampu menjelaskan jenis-jenis peta
6 Saya mampu memperbesar dan memperkecil peta dengan meng-gu-

nakan sistem grid dengan teliti
7 Saya mampu memahami proyeksi peta
8 Saya mampu menyelesaikan tugas dengan penuh tanggung jawab

Jika kamu menjawab “Ya”, maka kamu dapat belajar lebih dengan mempertahankannya dan dapat
melanjutkan pembelajaran berikutnya dan sebaliknya bila kamu menjawab “Tidak”, maka segera
lakukan pembelajaran ulang (review).

Nilai Paraf Guru Catatan

40

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru

1.2.2 DASAR-DASAR PENGINDERAAN JAUH

A. Pengertian Penginderaan Jauh

Berikut ini beberapa defeni-
si dari penginderaan jauh
yang dikemukakan oleh
para ahli:
1. Pengideraan jauh

(remote sensing)
adalah ilmu dan
seni untuk memper-
oleh informasi tentang
suatu objek, daerah atau fenomena dengan jalan analisis data yang diperoleh melalui alat
perekam (sensor) yang menggunakan gelombang elektromagnetik sebagai media peran-
taranya tanpa menyentuh objek tersebut (Lillesand dan Kiefer, 1979)
2. Penginderaan Jauh merupakan upaya untuk memperoleh, menemutunjukkan (men-
gidentifikasi) dan menganalisis objek dengan sensor pada posisi pengamatan daerah ka-
jian (Avery, 1985).
3. Penginderaan jauh merupakan teknik yang dikembangkan untuk memperoleh dan men-
ganalisis informasi tentang bumi. Informasi itu berbentuk radiasi elektromagnetik yang
dipantulkan atau dipancarkan dari permukaan bumi (Lindgren, 1985).
Dari beberapa defenisi diatas, maka dapat kita simpulkan bahwa Penginderaan jauh adalah
suatu teknik dan seni untuk memperoleh informasi objek dari jarak jauh tanpa kontak langsung
dengan objek, gejala atau daerah yang akan dikaji dengan menggunakan sensor.

B. Komponen-Komponen Penginderaan Jauh

Penginderaan jauh merupakan suatu sistem yang melibatkan banyak komponen yang saling
terkait. Adapun komponen-komponen penginderaan jauh sebagai berikut:
1. Energi

Kegiatan penginderaan jauh membutuhkan sumber energi agar objek dapat direkam
dengan baik oleh sensor. Ada dua energi yang umum digunakan dalam dalam
penginderaan jauh. Kedua energi itu adalah sebagai berikut:
a. Sumber energi aktif (dengan cahaya buatan) Yang dimaksud dengan sumber tenaga

aktif adalah sumber tenaga yang berasal dari radar yang aktif pada saat pengambilan
objek. Biasanya wujud dari cahaya ini adalah berbentuk kilatan yang cepat dan
berbentuk gelombang elektromaknetik.
b. Sumber energi pasif (cahaya matahari) Tenaga pasif ini bersumber dari sinar
matahari yang masuk kepermukaan bumi. Jumlah tenaga matahari yang mencapai
bumi dipengarui oleh waktu, lokasi dan kondisi cuaca. Jumlah tenaga yang diterima
siang hari lebih banyak dibandingkan dengan pagi atau sore hari.
2. Atmosfer
Energi yang masuk ke permukaan bumi tidak seluruhnya sampai, tapi hanya sebagian
kecil masuk ke permukaan bumi. Energi tersebut dihambat oleh atmosfer melalui serapan,
dipantulkan dan diteruskan. Tidak semua spektrum gelombang elektro-magnetik dapat
sampai di permukaan bumi, karena dalam atmosfer ada proses pembauran

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru 41

dan penyerapan. Penyerapan dilakukan oleh molekul atmosfer, sedangkan spektrum
gelombang elektromagnetik yang dapat mencapai bumi disebut dengan jendela atmosfer.
Panjang gelombang yang paling banyak digunakan dalam penginderaan jauh adalah
sebagai berikut:
a. Spektrum gelombang cahaya tampak (visible), yaitu spektrum gelombang cahaya

yang mempunyai panjang gelombang antara 0,4 µm – 0,7 µm.
b. Spektrum gelombang cahaya inframerah, yaitu spektrum gelombang cahaya yang

memiliki panjang gelombang antara 0,7 µm – 1,0 µm.
c. Spektrum gelombang mikro, yaitu spektrum gelombang yang mempunyai panjang

gelombang antara 1.0 µm – 10 µm.
3. Objek

Objek adalah segala sesuatu yang menjadi sasaran dalam penginderaan jauh. Objek
meliputi atmosfer, biosfer, hidrosfer dan litosfer. Setiap objek memantulkan panjang
gelombang tertentu sehingga dapat memiliki kenampakan yang berbeda pada sensor.
Sebagai contoh, objek yang tampak lebih cerah adalah objek yang memancarkan lebih
banyak energi ke sensor.
Ada empat variasi yang dapat digunakan untuk membedakan suatu objek, yaitu:
a. Variasi spektral adalah variasi pantulan atau pancaran gelombang elektromagnetik

akibta perbedaan panjang gelombang. Umumnya variasi ini terdapat pada spectrum
gelombang tampak, contohnya warna suatu objek.
b. Variasi spasial adalah variasi pantulan atau pancaran gelombang elektromagnetik
akibat perbedaan bentuk, ukuran dan tekstur suatu objek.
c. Variasi temporal adalah variasi pantulan atau pancaran gelombang elektromagnetik
akibat fungsi waktu, bisa harian atau musiman. Variasi ini dapat digunakan untuk
mengenal tumbuhan.
d. Variasi polarisasi adalah variasi pantulan atau pancaran gelombang elektromagnetik
akibat polarisasi. Polarisasi terjadi ketika gelombang elektromagnetik sebagai
gelombang transversal mengalami penyerapan sesuatu arah polarisasinya.
Umumnya, variasi ini terjadi pada spectrum gelombang mikro.
4. Wahana
Wahana adalah kendaraan yang berfungsi untuk meletakkan sensor saat dilakukan
proses perekaman. Merekam objek permukaan bumi bisa dilakukandi angkasa maupun
di luar angkasa. Wahana yang digunakan di penginderaan jauh di antaranya balon
udara, pesawat terbang, pesawat ulangalik, dan satelit. Setiap jenis kendaraan memiliki
kerincian objek yang berbeda. Pesawat terbang memiliki kerincian objek yang dapat terus
ditingkatkan karena pesawat dapat terbang pada ketinggian yang berbeda, sedangkan
satelit memiliki kerincian objek yang bergantung pada pixel karena ketinggian wahana
satelit sudah ditentukan. Wahana di angkasa dapat diklasifikasikan menjadi 3 kelompok,
yaitu:
a. Pesawat terbang rendah sampai medium (Low to medium altitude aircraft), dengan
ketinggian antara 1000 meter sampai 9000 meter dari permukaan bumi. Citra yang
dihasilkan ialah citra foto (foto udara).
b. Pesawat terbang tinggi (high altitude aircraft), dengan ketinggian sekitar 18.000 me-
ter dari permukaan bumi. Citra yang dihasilkan yaitu foto udara dan multispectral
scanners data.
c. Satelit, dengan ketinggian antara 400 km sampai 900 km dari permukaan bumi.
Citra yang dihasilkan ialah citra satelit.

42

Modul Geografi Kelas X | Semester 1 | Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Serang Baru


Click to View FlipBook Version
Previous Book
March Issue
Next Book
LAPORAN TAHUNAN 2018