The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

Buku Pedoman Manajemen Inovasi BPJS Kesehatan

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by wellygadis, 2021-04-30 02:50:51

Pedoman Manajemen Inovasi BPJS Kesehatan

Buku Pedoman Manajemen Inovasi BPJS Kesehatan

Keywords: Inovasi

PEDOMAN
MANAJEMEN
INOVASI

KEDEPUTIAN BIDANG RISET DAN INOVASI

PEDOMAN
MANAJEMEN INOVASI
BPJS KESEHATAN

KEDEPUTIAN BIDANG RISET DAN INOVASI
BPJS KESEHATAN
TAHUN 2021







v

DAFTAR ISI

BAB 1
PENDAHULUAN........................................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang......................................................................................................... 1
1.2. Maksud dan Tujuan................................................................................................. 2
1.2.1. Maksud..................................................................................................................... 2
1.2.2. Tujuan Umum........................................................................................................... 2
1.2.3. Tujuan Khusus......................................................................................................... 2
1.3. Sasaran.................................................................................................................... 2
1.3.1. Tingkat Individu....................................................................................................... 2
1.3.2. Tingkat Kelompok................................................................................................... 3
1.3.3. Tingkat Organisasi.................................................................................................. 3
1.4. Asas.......................................................................................................................... 3
1.5. Daftar Istilah............................................................................................................ 4

BAB II
FILOSOFI PENGELOLAAN INOVASI........................................................................... 6
2.1. Inovasi...................................................................................................................... 6
2.2. Pengelolaan Inovasi................................................................................................ 7
2.3. Roadmap Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan................................................... 9

BAB III
PENGELOLAAN INOVASI DI BPJS KESEHATAN......................................................... 12
3.1. Gambaran Umum Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan..................................... 12
3.2. Pengelolaan Innovground........................................................................................ 14
3.2.1. Innovground A.......................................................................................................... 17
3.2.2. Innovground B.......................................................................................................... 19
3.2.3. Innovground C.......................................................................................................... 21
3.3. Pengelolaan Festival Inovasi.................................................................................. 25
3.3.1. Festival Inovasi Wilayah.......................................................................................... 27
3.3.2. Festival Inovasi Nasional........................................................................................ 28
3.4. Kriteria Seleksi atau Penilaian Ide dan Inovasi...................................................... 30
3.5. Kewenangan............................................................................................................ 32
3.6. Validasi Inovasi........................................................................................................ 34
3.7. Sistem Reward......................................................................................................... 35
3.7.1. Jenis Reward............................................................................................................ 35
3.7.2. Penerima Reward..................................................................................................... 37
3.8. Pembiayaan Tata Kelola Inovasi............................................................................. 38

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

vi

BAB IV
PENGELOLA INOVASI............................................................................................... 39
4.1. Pengelola Inovasi BPJS Kesehatan........................................................................ 39
4.2. Komite Inovasi......................................................................................................... 39
4.2.1. Komite Pengarah..................................................................................................... 40
4.2.2. Komite Inovasi Nasional......................................................................................... 40
4.2.3. Komite Inovasi Wilayah........................................................................................... 41
4.3. Pelaksana Pengelolaan Inovasi.............................................................................. 42
4.3.1. Pengelola Program ABI........................................................................................... 42
4.3.2. Pengelola IdeaFest.................................................................................................. 42
4.3.3. Pengelola Hackathon.............................................................................................. 42
4.3.4. Pengelola Festival Inovasi Nasional....................................................................... 43
4.3.5. Pengelola Festival Inovasi Wilayah........................................................................ 43
4.3.6. Pengelola Database Inovasi.................................................................................... 43

BAB V
MONITORING DAN EVALUASI................................................................................... 44
5.1. Monitoring Pengelolaan Inovasi............................................................................. 44
5.1.1. Indikator Monitoring................................................................................................ 44
5.1.2. Mekanisme Monitoring........................................................................................... 45
5.2. Evaluasi Pengelolaan Inovasi................................................................................. 46
5.2.1. Indikator Keberhasilan Pengelolaan Inovasi.......................................................... 46
5.2.2. Mekanisme Evaluasi dan Laporan Pengelolaan Inovasi....................................... 49

BAB VI
PENUTUP................................................................................................................. 50
6.1. Penggunaan Pedoman............................................................................................ 50
6.2. Faktor Pendukung Keberhasilan............................................................................. 50
6.3. Revisi dan Penyempurnaan.................................................................................... 50

DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................. 51

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

BPJS Kesehatan merupakan Badan Hukum Publik yang bertugas untuk
menyelenggarakan jaminan kesehatan nasional bagi seluruh rakyat Indonesia.
Sebagai organisasi yang mengutamakan kualitas dalam proses dan hasil kerjanya,
BPJS Kesehatan wajib untuk mengelola proses bisnisnya secara efektif dan efisien
dalam rangka mewujudkan visi, misi, dan sasaran organisasi. Tantangan dalam
mencapai hal tersebut adalah berbagai komponen yang terus menuntut terjadinya
perubahan secara konstan pada organisasi mulai dari teknologi, tren sosial,
pemerintah, politik dunia, sampai tekanan dari internal organisasi sendiri seperti
kebutuhan untuk berkembang dan lainnya sesuai dengan kondisi yang dihadapi
oleh organisasi.

Tuntutan untuk berubah ini dirasakan dampaknya oleh seluruh organisasi. Tanpa
melakukan perubahan, suatu organisasi akan mati atau mengalami kerugian besar
dan pada akhirnya berhenti beroperasi karena tidak mampu bersaing dengan
perkembangan zaman dan kompetisi yang ada. Walaupun begitu, proses untuk
melakukan perubahan juga sulit untuk dilakukan sehingga tidak sedikit organisasi
yang mati karena tidak mampu berubah mengikuti perkembangan yang terjadi.

Agar tetap kompetitif dalam menghadapi tuntutan perubahan tersebut, pola pikir
yang inovatif diperlukan bagi seluruh komponen Duta BPJS Kesehatan sehingga
visi, misi, dan sasaran BPJS Kesehatan dapat diwujudkan. Pemikiran inovatif
juga mampu mewujudkan pengelolaan bisnis yang efektif dan efisien melalui
implementasi inovasi dari para Duta BPJS Kesehatan yang telah disesuaikan
dengan kebutuhan bisnis dengan mempertimbangkan sisi biaya, mutu, dan waktu.

BPJS Kesehatan memahami pentingnya inovasi untuk mendorong proses bisnis
yang efektif dalam menghadapi perubahan yang terus terjadi. Oleh karena itu,
dibentuklah pedoman Manajemen Inovasi yang diharapkan dapat membantu
seluruh Duta BPJS Kesehatan dalam mengedepankan inovasi sehingga mampu
menghasilkan berbagai inovasi yang berkualitas dan membantu BPJS Kesehatan
menjadi organisasi yang unggul.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

2

1.2. Maksud dan Tujuan

1.2.1. Maksud
Pedoman Manajemen Inovasi BPJS Kesehatan memiliki maksud untuk menjadi
panduan bagi pelaksanaan dalam memanajemen inovasi di BPJS Kesehatan, mulai
dari membangun seluruh Duta BPJS Kesehatan untuk mengedepankan pola pikir
yang inovatif, mengelola dan menilai inovasi yang ada, hingga akhirnya inovasi yang
terpilih dapat diterapkan dan diukur secara konkrit dampaknya bagi proses bisnis
BPJS Kesehatan.

1.2.2. Tujuan Umum
Dibentuknya pedoman Manajemen Inovasi BPJS Kesehatan bertujuan untuk
membangun inovasi di lingkungan BPJS Kesehatan sehingga inovasi yang tercipta
mampu meningkatkan proses bisnis dan hasil kerja BPJS Kesehatan untuk
menjadi semakin berkualitas, efektif, dan efisien.

1.2.3. Tujuan Khusus
1. Mendorong partisipasi Duta BPJS Kesehatan dalam menciptakan ide melalui
pengelolaan pengetahuan hingga akhirnya dapat menghasilkan inovasi yang
terukur dampaknya bagi BPJS Kesehatan.
2. Menciptakan wadah yang terintegrasi bagi Duta BPJS Kesehatan dalam
mengembangkan pengetahuan, menghasilkan ide dan inovasi, sampai akhirnya
menerapkan inovasi yang mendukung kinerja BPJS Kesehatan.
3. Menciptakan lingkungan yang apresiatif terhadap segala inovasi yang
dihasilkan oleh para Duta BPJS Kesehatan sehingga mampu membangun
budaya inovasi yang positif di BPJS Kesehatan.
4. Menjadi panduan pelaksanaan dan penilaian yang jelas akan segala inovasi
yang dihasilkan oleh para Duta BPJS Kesehatan.
5. Mendorong Duta BPJS Kesehatan untuk saling berbagi pengetahuan maupun
saling memberikan saran dan kritik yang membangun untuk pengembangan
ide dan inovasi.

1.3. Sasaran

1.3.1. Tingkat Individu
 Seluruh Duta BPJS Kesehatan mampu membentuk dan membangun pola pikir
yang inovatif.
 Mendorong seluruh Duta BPJS Kesehatan untuk berani menyampaikan inovasi
yang diciptakan.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

3

1.3.2. Tingkat Kelompok
 Kelompok unit kerja saling bekerja sama untuk menciptakan inovasi yang
mampu memberikan dampak positif bagi BPJS Kesehatan.
 Kelompok unit kerja saling membagi pengetahuan maupun kritik dan saran
untuk meningkatkan kualitas dari inovasi.

1.3.3. Tingkat Organisasi
 BPJS Kesehatan mampu membangun lingkungan yang menghargai dan
mengapresiasi segala bentuk inovasi yang dihasilkan oleh para Duta BPJS
Kesehatan sehingga tercipta budaya inovasi yang positif.
 BPJS Kesehatan membekali inovasi yang terpilih sehingga inovasi tersebut
dapat direalisasikan dan memberikan dampak positif yang signifikan bagi
proses bisnis BPJS Kesehatan.

1.4. Asas

1. Kenyamanan (Comfort)
Dalam berinovasi terdapat proses ekperimentasi yang memiliki risiko. Oleh
karena itu, risiko selama proses inovasi, baik risiko terhadap organisasi
ataupun risiko terhadap individu atau tim yang melakukan inovasi harus
dapat dipahami, dimitigasi, dan dikelola dengan baik.

Proses inovasi tidak boleh membahayakan kinerja operasional organisasi. Artinya
setiap inovasi harus melalui proses uji coba yang terkontrol dengan risiko nya
dikelola. Proses inovasi juga tidak boleh membahayakan kinerja individu atau
tim yang melakukan inovasi. Artinya, individu dan/atau tim yang melakukan
inovasi harus merasa nyaman ketika melakukan uji-coba idenya. Perubahan yang
dilakukan pada sebuah proses bisnis harus dipahami oleh organisasi sebagai
bagian dari proses uji coba yang terbatas dan terkendali.

Kenyamanan menjadi salah satu aspek penting untuk mendorong lahirnya ide
dan inovasi yang kreatif.

2. Keterbukaan (Openness)
Kesempatan untuk melakukan inovasi harus terbuka untuk seluruh pegawai,
selama proses pengajuan ide dan uji coba ide mengikuti tata kelola yang sudah
ditetapkan.

3. Apresiasi (Appreciation)
Inovasi membutuhkan lingkungan yang apresiatif (appreciative environment)
terhadap setiap upaya melahirkan ide dan melakukan uji coba. Setiap elemen

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

4

organisasi menghargai setiap ide dengan segala kelebihan dan kekurangannya,
menyediakan kesempatan dan dukungan, dan memberikan penghargaan
terhadap ide dan inovasi yang berhasil.

1.5. Daftar Istilah

Appreciative Lingkungan yang suportif terhadap inovasi sebagai dasar untuk
Environment mendorong inovasi.
Benchmark
Syarat seleksi ide pada IdeaFest, yakni peninjauan kembali ide
Business Care yang diajukan merupakan replikasi (beserta pengembangannya)
Co-Creation Week atau tidak.
Completeness
Proses penilaian pada ide yang telah digolongkan.
Eligibility
Explicit Knowledge Jenis Hackathon yang menghasilkan dan mengujicobakan ide
Festival Inovasi berdasarkan tema yang telah ditentukan oleh Komite Inovasi.
Ide
Idea Map Canvas Syarat seleksi ide pada IdeaFest, yakni komprehensivitas ide
Idea Generation yang diajukan yaitu memuat urgensi, deskripsi ide, dampak, ruang
Idea Screening lingkup, dan anggota tim.
Inovasi
Innovation Map Syarat seleksi ide pada IdeaFest, yakni anggota tim yang
Canvas berpartisipasi terdiri dari lintas unit kerja dan telah diketahui atasan.

Pengetahuan yang telah didokumentasikan dan terorganisir
sehingga dapat diakses dan didistribusikan.

Ajang penampilan inovasi dan penghargaan yang
diselenggarakan secara per wilayah dan nasional.

Rencana atau gagasan untuk membuat perubahan yang
berdampak

Wadah untuk mengajukan ide-ide yang dihasilkan pada
Innovground A dan B.

Proses menciptakan ide untuk kebutuhan organisasi.

Proses menyeleksi ide berdasarkan kebutuhan dan kriteria
organisasi.

Ide/gagasan baru yang diterapkan untuk menciptakan atau
mengembangkan suatu produk, proses kerja, dan/atau layanan.

Wadah pengumpulan hasil uji coba ide dari Innovground A, B,
dan C.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

5

Innovation Scoping Proses penggolongan ide yang terpilih.
Innovation Sprint
Jenis Hackathon dalam menghasilkan dan mengujicobakan
Innovation ide sebagai solusi dari suatu isu atau masalah tertentu.
Sustainability
Innovation Readiness Pengelolaan inovasi yang telah diterapkan melalui monitoring
dan evaluasi serta internalisasi budaya inovasi.
Innovground A
Kesiapan organisasi untuk mencapai budaya inovasi yang
Innovground B/ konsisten.
IdeaFest
Innovground C/ Wadah bagi unit kerja untuk menambah pengetahuan,
Hackathon menghasilkan ide, dan mengujicobakan, dimana unsur-unsur
Knowledge pendukungnya berasal dari dalam unit kerja saja.
Management
One Point Lesson Wadah bagi tim lintas unit kerja dalam menghasilkan inovasi
dan mengujicobakan inovasi yang terpilih.
Openness and Trust
Sarana untuk menghasilkan ide yang menjawab masalah/tema
SECI Model tertentu dari Komite Inovasi.

Tacit Knowledge Sistem pengelolaan pengetahuan yang dimiliki oleh organisasi
untuk mencapai tujuan organisasi.
Akselerasi Budaya
Inovasi Presentasi visual yang memberikan penjelasan singkat atas
The Champ sebuah informasi/pengetahuan.

Unit Kerja Dasar untuk mencapai inovasi, yakni keterbukaan dan rasa percaya
dari seluruh komponen BPJS Kesehatan terhadap inovasi.

Model yang digunakan untuk mengelola pengetahuan melalui
socialization, externalization, combination, dan internalization,
sehingga organisasi dapat terus belajar dan menghasilkan
inovasi.

Pengetahuan yang bersifat sulit dilihat, diekspresikan, atau
disampaikan.

Program yang diciptakan organisasi agar duta BPJS Kesehatan
mampu melakukan perubahan

Duta BPJS Kesehatan yang membantu Pimpinan Unit Kerja untuk
menerapkan dan memfasilitasi kegiatan Akselerasi Budaya
Inovasi di unit kerja.

Satuan kerja yang ada di Kantor Pusat dan Wilayah yang
menjalankan kegiatan inovasi. Satuan kerja di Kantor Pusat
adakah Kedeputian Bidang. Satuan kerja di daerah adalah Kantor
Kedeputian Wilayah dan Kantor Cabang.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

6

BAB II
FILOSOFI PENGELOLAAN INOVASI

2.1. Inovasi

Menurut Robbins & Judge (2017), inovasi adalah ide atau gagasan baru yang
diterapkan untuk menciptakan atau mengembangkan suatu produk, proses kerja,
maupun layanan.

Jenis inovasi beragam. Ada inovasi yang memberikan dampak perbaikan yang
signifikan yang disebut inovasi radikal. Ada juga inovasi yang memberikan dampak
perbaikan namun kecil atau bertahap, yang disebut inovasi incremental.

Berbagai model klasifikasi telah dibuat untuk menjelaskan jenis-jenis inovasi.
Salah satunya adalah model Ten Types of Innovation yang diperkenalkan oleh
Doblin (1999) yang dikategorikan berdasarkan pola industri dan mendefinisikan
jenis inovasi ke dalam kriteria berikut:

1 Business Model Inovasi yang terkait dengan cara perusahaan menjalankan
2 Network and Alliances bisnis atau menghasikan profit
3 Enabling Processes
4 Core Processes Inovasi yang terkait dengan kerja sama dengan perusahaan
5 Product Performance lain untuk berbagi/menguatkan bisnis.
6 Product System
7 Service Inovasi yang terkait dengan sistem yang mendukung bisnis
8 Channel proses utama perusahaan
9 Brand
10 Customer Experience Inovasi yang terkait dengan bisnis proses utama sebuah
perusahaan atau organisasi

Inovasi yang terkait dengan kinerja produk perusahaan

Inovasi yang terkait dengan bagaimana perusahaan
menyediakan suatu platform untuk produk-produknya.

Inovasi yang terkait dengan bagaimana perusahaan
memberikan layanan atau nilai tambah pada konsumen?

Inovasi yang terkait dengan kanal distribusi perusahaan untuk
memasarkan atau memperkenalkan produk kepada pasa

Inovasi yang terkait dengan cara perusahaan
mengkomunikasikan produknya

Inovasi terkait dengan cara perusahan membuat konsumen
merasakan nilai serta manfaat dari produk

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

7

Inovasi di BPJS Kesehatan
Di BPJS Kesehatan, inovasi mengandung dua karakteristik utama sebagai berikut:
a. Memiliki sifat kebaruan. Inovasi merupakan suatu hal yang baru (belum ada

hal yang serupa di organisasi) dalam penyempurnaan proses bisnis di BPJS
Kesehatan.
b. Memiliki dampak atau potensi dampak bagi organisasi. Inovasi harus
memberikan dampak atau potensi dampak baik langsung maupun tidak
langsung terhadap organisasi. Dampak ini antara lain dalam bentuk
peningkatan pendapatan efisiensi operasional, atau peningkatan kualitas
layanan. Dampak atau potensi dampak ditunjukkan melalui proses uji coba.

Ciri-ciri tersebut menjadi salah satu kriteria dalam proses seleksi dan penilaian
inovasi di dalam Tata Kelola Inovasi di BPJS Kesehatan.

Mengacu pada karakteristik tersebut, maka hal-hal berikut bukan termasuk inovasi:
 Pengembangan kompetensi SDM.

Tapi, cara baru dalam melakukan proses pengembangan kompetensi SDM dan
memiliki dampak atau potensi bagi organisasi, adalah inovasi.
 Mengembalikan pelaksanaan proses bisnis yang menyimpang ke standard
yang sudah ditetapkan.
 Menuliskan proses bisnis dari sebuah proses yang sebelumnya tidak
didokumentasikan, namun memang sudah dilakukan oleh unit kerja.

Dalam pengelolaan inovasi di BPJS Kesahatan, digunakan dua terminologi, yaitu Ide
dan Inovasi untuk membedakan tahap proses pengelolaan.

Ide adalah rencana atau gagasan untuk membuat perubahan yang berdampak.
Sementara Inovasi adalah ide perubahan yang sudah di-ujicoba-kan.

2.2. Pengelolaan Inovasi
Inovasi merupakan proses menerjemahkan pengetahuan di dalam maupun dari
luar organisasi untuk menjawab tantangan yang dihadapi oleh organisasi sehingga
menjadikan organisasi tetap kompetitif (Gambar 1).

Gambar 1 Proses Lahirnya Inovasi

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

8

Di BPJS Kesehatan, aset pengetahuan dikelola dan ditransformasikan menjadi ide-
ide yang kemudian diwujudkan melalui serangkaian proses uji coba untuk menjadi
inovasi. Inovasi yang dihasilkan, kemudian dikelola dan diterapkan secara konsisten
dan seragam, untuk menciptakan dampak bagi kinerja organisasi (Gambar 2).

Gambar 2 Integrasi Knowledge Management, Innovation Management, dan Change Management

Pengelolaan informasi, pengalaman, dan pengetahuan individu menjadi aset
pengetahuan organisasi yang dapat disimpan dan didistribusikan adalah
Manajemen Aset Pengetahuan (Knowledge Management). Pengelolaan ide-ide
dari individu atau kelompok menjadi inovasi (yaitu ide yang sudah teruji) yang
dapat bermanfaat bagi organisasi, adalah lingkup Pengelolaan Inovasi (Innovation
Management). Pengelolaan proses uji coba ide menjadi inovasi dan pengelolaan
proses penerapan inovasi yang memberikan dampak pada kinerja BPJS Kesehatan
adalah bagian dari Pengelolaan Perubahan (Change Management).
Oleh karena itu, Pengelolaan Inovasi di BPJS Kesehatan merupakan bagian yang
terintegrasi dan merupakan satu kesatuan dengan Pengelolaan Pengetahuan dan
Pengelolaan Perubahan.

Aspek Penting Pengelolaan Inovasi
Menurut Schiling (2017), terdapat tiga hal penting dalam Pengelolaan Inovasi, yakni:
1. Kesiapan Berinovasi (Innovation Readiness)

Inovasi dan Pengelolaan Inovasi tidak dapat berjalan baik tanpa adanya
kesiapan organisasi, diantaranya:
 Aset pengetahuan, yang dikelola dengan baik melalui Knowledge

Management
 Kemampuan tim untuk menggunakan pengetahuan dalam menghasilkan

ide

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

9

 Kemampuan tim untuk menguji coba dan menerapkan ide.
2. Pengembangan Inovasi (Innovation Development)

Innovation Development merupakan proses pengelolaan inovasi, yang
mencakup membangun semangat dalam mengeluarkan ide sesuai dengan
kebutuhan organisasi, mengumpulkan ide dari berbagai sumber, melakukan
evaluasi terhadap ide yang terkumpul, memetakan ide, dan menguji coba ide
menjadi inovasi.
3. Keberlanjutan Inovasi (Innovation Sustainability)
Innovation sustainability merupakan tahap menjaga keberlanjutan pengelolaan
inovasi yang telah dilakukan. Terdapat dua hal utama dalam aspek ini, yaitu:
 Building the Culture

Proses ini untuk membangun awareness dan budaya inovasi serta peran
aktif pegawai dalam melakukan inovasi. Proses ini dapat dilakukan dengan
memberikan apresiasi atas keterlibatan pegawai dalam inovasi.
 Monitoring and Evaluation
Dalam pengelolaan inovasi, terdapat kemungkinan terjadinya beberapa hal
yang harus dilakukan perbaikan. Oleh karena itu, proses monitoring dan
evaluasi harus dilakukan. Proses ini diharapkan dapat memberikan perbaikan
yang signifikan terhadap pengelolaan inovasi agar dapat berdampak
maksimal bagi organisasi.

Gambar 3 Tiga Aspek Penting Pengelolaan Inovasi

2.3. Roadmap Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan

Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan perlu dikembangkan dan ditingkatkan
dari tahun ke tahun untuk dapat memberikan hasil yang semakin maksimal bagi
organisasi. Dengan memperhatikan aspek penting Pengelolaan Inovasi yang telah
dibahas sebelumnya, rencana strategis pengembangan Pengelolaan Inovasi di
BPJS Kesehatan dibagi menjadi 3 fase sebagai berikut (Gambar 4):

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

10 2025-2026
2023-2024 2020-2022

Gambar 4 Roadmap Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan (2020-2028)

1. Fase 1 – Membangun Sistem (2020-2022)
Pada fase ini, BPJS Kesehatan membangun Innovation Readiness
dan memperkuat proses Innovation Development yang andal melalui
pengembangan kemampuan SDM, pengembangan budaya inovasi, perbaikan
tata kelola inovasi dan Aplikasi Pengelolaan Aset Pengetahuan dan Inovasi
(PAPI) untuk mengelola inovasi.

2. Fase 2 – Membangun Kolaborasi (2023-2024)
Fase kedua adalah fase untuk membangun semakin banyak kolaborasi dan
sinergi inovasi antara BPJS Kesehatan dengan berbagai pihak eksternal,
termasuk stakeholders. Hal ini untuk mendorong lahirnya inovasi yang
semakin berdampak pada masyarakat.

3. Fase 3 – Membangun Inovasi Berkelanjutan (2025-2026)
Fase ini adalah fase untuk meningkatkan standar Pengelolaan Inovasi
menjadi yang terbaik di level regional dan dunia.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

11

Detail Action Plan untuk Fase 1 – Membangun Sistem (2020-2022) adalah sebagai
berikut:

Fase 1 – Membangun Sistem (2020 – 2022)

(pengembangan kemampuan SDM/Innovator, teknologi dan proses pengelolaan inovasi yang
terintegrasi dan memperkuat budaya inovasi)

Tahun People Process Tools

2020 Membangun budaya Memperbaiki tata Mengoptimalkan open
inovasi dalam unit kerja kelola inovasi (proses source platform untuk
pengelolaan inovasi) mendukung pengelolaan
Menyelenggarakan inovasi (pendataan ide dan
Festival Inovasi untuk inovasi)
mendorong partisipasi
pegawai

2021 Mendorong sinergi dan Mendorong kegiatan Mengembangkan aplikasi
inovasi lintas unit kerja inovasi bertema tertentu pengelolaan inovasi
yang sesuai dengan yang dapat mendata dan
Menyelenggarakan strategi organisasi menampilkan ide dan
pelatihan terkait inovasi secara terbuka
pengelolaan inovasi untuk
The Champ dan Pimpinan
Unit Kerja

2022 Menjadikan materi inovasi
sebagai bahan orientasi
pegawai baru.

Detail action plan pada Fase 2 dan Fase 3 akan dirumuskan dan ditetapkan oleh
Komite Inovasi pada akhir fase 1 berdasarkan perkembangan yang dihasilkan pada
Fase 1.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

12

BAB III
PENGELOLAAN INOVASI
DI BPJS KESEHATAN

3.1 . Gambaran Umum Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan

Pengelolaan Inovasi BPJS Kesehatan terdiri dari dua tahap (Gambar 5) yaitu:
1. Pengelolaan Innovground

Innovground adalah ruang/wadah untuk para pegawai BPJS Kesehatan
menyalurkan dan menguji-cobakan ide-nya. Pengelolaan Innovground
mencakup:
a. Pengelolaan Ide

Pengelolaan ide terdiri dari:
1) Idea generation yaitu proses individu atau tim Innovator melahirkan ide
2) Idea collection yaitu pengumpulan ide-ide tersebut oleh unit kerja dan

Tim Pelaksana Pengelolaan Inovasi.
b. Pengelolaan uji coba ide.

Pengelolaan uji coba ide terdiri dari:
1) Idea presentation yaitu proses pemaparan ide kepada pimpinan unit

kerja ataupun Komite Inovasi untuk dinilai dan diseleksi.
Pada proses ini juga akan terjadi Idea Curation and Enrichment yaitu
proses pengayaan ide berdasarkan masukan dari pimpinan unit kerja,
Komite Inovasi atau pun kolega untuk menghasilkan ide yang matur dan
komprehensif.
2) Idea Testing yaitu proses pelaksanaan uji coba ide untuk memastikan
bahwa ide tersebut dapat diimplementasikan, risiko yang mungkin
timbul dan mitigasinya serta potensi dampaknya terhadap organisasi.
Pelaksanaan uji coba ide harus mengacu pada Pedoman Pengelolaan
Perubahan.
Hasil ide yang sudah diuji coba (disebut sebagai inovasi) dilanjutkan ke
proses selanjutnya, yaitu Pengelolaan Penerapan Inovasi dan Penghargaan.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

13

2. Penghargaan dan Pengelolaan Penerapan Inovasi
Penghargaan dan Pengelolaan Penerapan Inovasi mencakup:
a. Penghargaan, merupakan proses penilaian dan seleksi inovasi yang
akan diterapkan dalam proses bisnis di BPJS Kesehatan, dan pemberian
penghargaan terhadap inovasi terbaik.
b. Pengelolaan penerapan inovasi, merupakan proses penerapan inovasi
(standardisasi) oleh Unit Kerja Pelaksana Fungsi (UKPF) yang ditunjuk
untuk penerapan inovasi dalam scope implementasi yang lebih besar
dari tahap uji coba ide atau implementasi nasional.

Dalam mendukung proses penerapan Inovasi (standardisasi) terdapat
beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain:
a. Komite Inovasi Nasional atau Wilayah melakukan kajian (review) terhadap

hasil uji coba yang telah dilaporkan dalam Innovation Map Canvas (wajib
melewati tahap uji coba).
b. Komite Inovasi melakukan penilaian berdasarkan data inovasi yang telah
dilaporkan melalui proses validasi atas hasil uji coba menggunakan
penilaian yang ditentukan sesuai dengan kriteria.
c. Komite Inovasi Nasional mengeluarkan Surat Ketetapan Hasil Validasi
Inovasi dengan berpedoman pada hasil penilaian inovasi. Dalam proses
ini, dilakukan juga penunjukkan UKPF yang bertanggung jawab dalam
proses standardisasi. Surat Ketetapan Hasil Validasi menjadi tanggung
jawab Komite Inovasi Nasional.
d. Surat Ketetapan Hasil Validasi menjadi pedoman dasar bagi UKPF terkait
proses penerapan (standardisasi) inovasi yang dilakukan. Selain itu, dapat
digunakan oleh sebagai dasar penilaian kinerja.

Gambar 5 Pengelolaan Inovasi di BPJS Kesehatan

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

14

3.2. Pengelolaan Innovground

BPJS Kesehatan menyediakan tiga Innovground sebagai wadah bagi para
pegawai menyalurkan dan menguji-cobakan ide-nya. Innovground tersebut adalah:

a. Innovground A
Ruang/wadah untuk melahirkan dan mengumpulkan ide yang dihasilkan oleh
suatu unit kerja, baik oleh individu ataupun kelompok.

b. Innovground B
Ruang/wadah untuk melahirkan dan mengumpulkan ide yang dihasilkan oleh
tim lintas unit kerja.

c. Innovground C
Ruang/wadah untuk melahirkan dan mengumpulkan ide untuk menjawab
masalah/tantangan/tema tertentu yang sudah ditentukan oleh Komite Inovasi
BPJS Kesehatan.

Tabel 1 Perbedaan antara Innovground A, B, dan C

Innovground A Innovground B Innovground C

Deskripsi Ruang/wadah untuk Ruang/wadah untuk Ruang/wadah untuk
melahirkan dan melahirkan dan melahirkan dan
Innovator mengumpulkan ide mengumpulkan ide yang mengumpulkan ide
Lingkup ide yang dihasilkan oleh dihasilkan oleh tim lintas untuk menjawab
atau inovasi suatu unit kerja, baik unit kerja. masalah/tantangan/
oleh individu ataupun tema tertentu yang
kelompok. sudah ditentukan oleh
Komite Inovasi BPJS
Kesehatan

Individu atau tim dalam Tim lintas unit kerja Individu, tim dalam satu
satu unit kerja. unit kerja, atau tim lintas
unit kerja

Mengubah satu proses Mengubah satu proses Ide yang menjawab
bisnis atau bahkan lebih bisnis atau bahkan lebih masalah/tantangan/
dari satu proses bisnis dari satu proses bisnis tema tertentu yang
(termasuk menciptakan (termasuk menciptakan ditentukan oleh Komite
atau mengubah tool atau mengubah tool Inovasi BPJS Kesehatan.
baru), namun uji baru), namun uji
cobanya dapat dilakukan cobanya harus dilakukan
dalam satu unit kerja lintas unit kerja.
saja.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

15

Kapan ide Innovground A Innovground B Innovground C
dikumpulkan Sepanjang waktu Pada saat
penyelenggaraan Pada saat
Dimana ide Setiap unit kerja IdeaFest (misalnya, penyelenggaraan
dikumpulkan bulan April & Oktober) Hackathon (misalnya, 1
Proses Pada Program ABI, tahun sekali atau sesuai
Pengumpulan ide dilahirkan melalui Nasional/Wilayah dengan kebutuhan)
Ide dan Uji inisiatif individu, Nasional
Coba kegiatan rutin unit
kerja, atau diskusi. Ide Kegiatan IdeaFest terdiri Terdapat 2 jenis
dikumpulkan ke dalam dari pengumuman bagi Hackathon, yaitu Co-
Database Ide melalui para tim lintas unit kerja Creation Week dan
Idea Map Canvas. untuk menyiapkan ide. Innovation Sprint.
Kemudian dilanjutkan
Ide dipaparkan kepada dengan pengumpulan Hackathon Co-Creation
Pimpinan unit kerja, ide, pemaparan ide oleh Weekdiikuti oleh tim
yang kemudian memilih tim, dan pemilihan ide internal ataupun mitra
ide untuk diuji cobakan. oleh Komite Inovasi BPJS Kesehatan yang
untuk dilanjutkan ke uji berlomba memberikan
Hasil uji coba ide coba. ide atau prototype
(inovasi) dicatat dalam terbaik yang siap untuk
Innovation Map Canvas. Pembekalan diberikan diuji cobakan.
bagi tim lintas unit kerja
yang idenya terpilih, Hackathon Innovation
sebelum berlanjut ke Sprint diikuti oleh tim
proses uji coba. internal ataupun mitra
BPJS Kesehatan yang
Hasil uji coba ide secara bersama-sama
(inovasi) dicatat dalam menyusun ide atau
Innovation Map Canvas prototype untuk diuji
cobakan.

Seleksi Uji Seleksi ide untuk uji Seleksi ide untuk uji Hasil uji coba ide
Coba coba dilakukan oleh coba dilakukan oleh (inovasi) dicatat dalam
Pimpinan Unit Kerja. Komite Inovasi dan Innovation Map Canvas.
UKPF terkait
Seleksi ide untuk uji
coba dilakukan oleh
Komite Inovasi dan
UKPF terkait.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

16

Innovground A Innovground B Innovground C

Uji Coba Uji coba ide dilakukan Uji coba ide dilakukan Uji coba ide dilakukan
oleh Innovator di unit oleh Innovator dan oleh Innovator dan
Komposisi kerja sendiri dengan melibatkan lebih dari tim yang ditunjuk oleh
Tim melibat tim uji coba satu unit kerja dengan Komite Inovasi dengan
yang mengacu pada melibatkan tim uji coba melibatkan tim uji coba
pedoman pengelolaan yang mengacu pada yang mengacu pada
perubahan pedoman pengelolaan pedoman pengelolaan
perubahan perubahan. Uji coba
dapat dilakukan pada
satu atau lebih dari satu
unit kerja

Team terdiri dari: Team terdiri dari: Team terdiri dari:
a. Tim Uji Coba yang a. Tim Uji Coba yang a. Tim Uji Coba yang

terdiri dari 1 orang terdiri dari 1 orang terdiri dari 1 orang
change sponsor, change sponsor, change Sponsor,
1 orang Change 1 orang Change 1 orang Change
Leader, 1 Fasilitator Leader, 2 Fasilitator Leader, 2 Fasilitator
(pejabat struktural (pejabat struktural (pejabat struktural
yang terkait yang terkait yang terkait
langsung dalam uji langsung dalam uji langsung dalam uji
coba) coba) coba)
b. Innovator/Tim
Innovator. Apabila b. Tim Innovator. Tim b. Tim Innovator.
Innovator dalam ini harus terdiri dari Sesuai dengan
bentuk Tim maka 1 ketua tim (pemilik komposisi Tim
tim ini harus terdiri mayoritas Ide) dan Innovation Sprint
dari 1 ketua tim sisa merupakan
(pemilik mayoritas anggota
Ide) dan sisa
merupakan anggota

Jumlah anggota tim innovator ditentukan oleh kompleksitas dan cakupan
inovasi, umumnya 5-10 orang. Inovasi lintas bidang dapat berjumlah lebih
banyak, namun pimpinan unit kerja wajib memastikan bahwa anggota tim
memiliki kompetensi dan kontribusi yang jelas dalam implementasi ide dan
pengelolaan inovasi tersebut.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

17

3.2.1. Innovground A

Innovground A adalah Program Akselerasi Budaya Inovasi (ABI), yang diatur
dalam pedoman terpisah (Pedoman ABI). Pada Program ABI, setiap unit kerja
diberikan kesempatan untuk menambah pengetahuannya secara informal (yang
hasilnya didokumentasikan dalam One Point Lesson), melahirkan ide-ide (yang
dikumpulkan dalam Idea Map Canvas) dan mengujicobakan ide-ide tersebut
(yang hasilnya dicatatkan dalam Innovation Map Canvas).

Learning Ideation Testing Pendaftaran ke
Festival Inovasi

Pegawai membuat Pegawai mengisi Idea Ide dipilih untuk Unit kerja memilih
One Point Lesson Map Canvas untuk diujicoba. inovasi untuk
yang digunakan mengusulkan ide. dipresentasikan dan
untuk menyimpan Hasil uji coba dilombakan dalam
hasil pembelajaran diupload ke Innovation Festival Inovasi
yang nantinya dapat Map Canvas
dimanfaatkan sebagai
sumber ide yang
mendukung inovasi di
unit kerja

Aktivitas Learning

Aktivitas Learning adalah aktivitas knowledge sharing dan knowledge creation
atau pembelajaran secara informal yang dilakukan di unit kerja masing-masing.
Aktivitas Learning dilakukan secara individu ataupun bersama oleh unit kerja
dengan difasilitasi oleh Staf Komin dan The Champ (Tabel 2).

Hasil aktivitas Learning adalah berupa pengetahuan. Pengetahuan tersebut
didokumentasikan dalam bentuk One Point Lesson (OPL). One Point Lesson (OPL)
adalah gambar atau presentasi visual yang memberikan penjelasan singkat atas
sebuah informasi/pengetahuan.

Komponen dalam One Point Lesson adalah:
 Sumber Pengetahuan: menjelaskan sumber atau asal pembelajaran yang

diperoleh pegawai untuk mengisi OPL
 Kategori Pengetahuan: menjelaskan kategori kompetensi yang sesuai dengan

sumber pengetahuan yang diperoleh
 Deskripsi: menjelaskan hasil pembelajaran yang sudah dilakukan
 Manfaat untuk diri sendiri & Unit Kerja: menjelaskan manfaat yang bisa

diterapkan dari pembelajaran tersebut untuk diri sendiri atau unit kerja

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

18

 File Pendukung: untuk mengupload file berupa gambar, slide, excel, docs dan file
lainnya yang dapat menjelaskan hasil pembelajaran

 Lampiran Link: untuk memasukkan link sumber informasi, misalkan: link video
atau artikel sumber pengetahuan

Komponen-komponen ini dapat berubah sesuai dengan hasil evaluasi yang
dilakukan oleh Komite Utama Manajemen Aset Pengetahuan atau Komite Inovasi.

Aktivitas Ideation
Aktivitas Ideation adalah aktivitas untuk melahirkan ide-ide untuk menjawab
tantangan atau isu di unit kerja. Proses Ideation dapat menggunakan pendekatan
Design Thinking, Lean Six Sigma, Fishbone, Why-why Analysis, dan lain-lain.

Aktivitas Ideation dapat dilakukan dalam 2 cara:
1) Kapan Saja, dan;
2) Terjadwal.

Untuk mekanisme “Kapan Saja”, artinya pegawai dapat kapan pun melahirkan
ide dan mendokumentasikannya ke dalam Idea Map Canvas melalui akses link
yang sudah disediakan. Untuk mekanisme “Terjadwal”, kegiatan diskusi untuk
membahas ide-ide dapat dijadwalkan pada hari-hari tertentu, misalnya: setiap hari
Rabu, dan kegiatannya dinamakan Rabu Seru. Kegiatan diskusi bisa juga dilakukan
bersamaan dengan kegiatan Weekly Review di unit kerja. Pada diskusi tersebut,
pegawai dapat mengkomunikasikan dan membahas idenya.

Aktivitas Testing
Aktivitas Testing adalah aktivitas memilih, menerapkan, dan mengevaluasi ide
yang dijalankan di dalam unit kerja. Penerapan ide memperhatikan aspek Change
Management untuk memperoleh hasil yang optimal dan berkelanjutan.

Proses Testing diawali dengan memilih dan melakukan kurasi ide yang berasal dari
Idea Map Canvas untuk diujicobakan di dalam unit kerja. Pemilihan ide antara lain
berdasarkan prioritas implementasi ide, signifikansi pengembangan ide terhadap
masalah/tantangan unit kerja dan ketersediaan sumber daya yang dimiliki. Uji
coba dilakukan oleh pegawai yang mengusulkan ide dan dibantu oleh rekan kerja
lain sesuai dengan ruang lingkup ide. Proses Testing bertujuan untuk memberikan
kesempatan dan sumber daya kepada pegawai yang idenya yang terpilih untuk
bisa mengujicobakan idenya.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

19

Hal yang perlu diperhatikan dalam proses pemilihan ide yaitu:
1. Ide yang telah diputuskan untuk diujicobakan menjadi tanggung jawab unit

kerja tersebut dan tidak hanya menjadi tanggung jawab pencetus ide.
2. Pimpinan unit kerja harus memastikan bahwa pencetus ide tidak disalahkan

jika terjadi kegagalan dalam proses uji coba atau implementasi inovasi.
3. Pimpinan unit kerja mendorong seluruh Duta BPJS Kesehatan untuk

memberikan masukan terhadap ide-ide yang telah dicetuskan.
4. Pimpinan unit kerja menetapkan target yang jelas terkait dampak yang

diharapkan dari uji coba ide tersebut. Penetapan target mengacu pada
pendekatan specific, measurable, attainable/achievable, realistic and timely
bound (SMART).
5. Pimpinan unit kerja menetapkan durasi uji coba dan bertanggung jawab
memonitor dan mengevaluasi hasil uji coba selama masa Testing tersebut.

Ide dan Inovasi yang dihasilkan pada Innovground A dapat bersifat mengubah
satu proses bisnis atau bahkan lebih dari satu proses bisnis, namun uji cobanya
dapat dilakukan dalam suatu unit kerja saja. Jika sebuah ide membutuhkan
keterlibatan tim dari unit kerja lain, maka ide tersebut ditampung atau didaftarkan
melalui Innovground B.

Gambaran detil dari proses Innovground A dapat dilihat pada Pedoman
Akselerasi Budaya Inovasi (ABI).

3.2.2. Innovground B
Innovground B atau disebut juga IdeaFest adalah ruang untuk menampung ide
yang dilahirkan oleh tim lintas unit kerja di BPJS Kesehatan. Ide dapat lahir dari
proses interaksi atau diskusi antar pegawai BPJS Kesehatan yang berbeda unit
kerja. Ide dapat juga terbentuk dari hubungan pekerjaan sehari-hari antar unit kerja.
Innovator dan tim yang mencetuskan ide tersebut, mendaftarkan idenya di dalam
kegiatan IdeaFest.

Waktu pelaksanaan IdeaFest ditetapkan oleh Komite Inovasi, misalnya sekali
atau dua kali setahun. Pelaksanaan IdeaFest dapat dilakukan menjelang atau
bersamaan dengan proses penyusunan RKAT di akhir tahun atau ketika proses
revisi RKAT di pertengahan tahun untuk memudahkan alokasi anggaran terhadap
uji coba ide.

Kegiatan IdeaFest terdiri dari pengumuman bagi para tim lintas unit kerja untuk
menyiapkan ide, dilanjutkan dengan pengumpulan ide, pemaparan ide oleh tim,
pemilihan ide oleh Komite Inovasi, pembekalan bagi tim lintas unit kerja terpilih,
dan proses uji coba ide.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

20

IdeaFest dibagi menjadi 4 proses besar (Gambar 6), yaitu:

1 Persiapan &  Komite Inovasi menyusun rencana kegiatan IdeaFest (contoh

Idea Generation rencana kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 1)

 Komite Inovasi mengumumkan jadwal IdeaFest.

 Masing-masing tim lintas unit kerja mempersiapkan ide untuk

dikirimkan ke IdeaFest.

2 Idea Collection  Tim lintas unit kerja mengirimkan ide yang sudah dibuat dalam

bentuk Idea Map Canvas. Mekanisme teknis pengiriman ide

ditentukan oleh Komite Inovasi atau seperti contoh pada Lampiran 2.

 Komite Inovasi menyeleksi Idea Map Canvas berdasarkan

persyaratan sebagai berikut:

1 Eligibility Tim memenuhi syarat, yaitu lintas unit
kerja, dan diketahui oleh atasan.

2 Completeness Informasi yang diberikan pada Idea
Map Canvas jelas dan lengkap yaitu
memuat Urgensi/Faktor Pendorong,
Deskripsi Ide, Dampak, Ruang Lingkup,
dan anggota tim.

3 Benchmark Masing-masing tim melakukan
pengecekan apakah ide mereka
sudah pernah diterapkan sebelumnya
beserta improvement yang tim lakukan
terhadap ide tersebut.

Catatan tambahan:

 Jika ide yang dikumpulkan tidak terpilih masuk ke IdeaFest,

maka ide tersebut dapat kembali dikumpulkan pada IdeaFest
berikutnya.

 Ide yang tidak menang pada IdeaFest (tidak terpilih untuk

dilakukan uji coba), dapat dikumpulkan kembali pada IdeaFest
berikutnya.

 Ide yang menang pada IdeaFest (terpilih untuk dilakukan

uji coba), tidak dapat dikumpulkan kembali pada IdeaFest
berikutnya.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

21

3 Idea  Tim yang memenuhi persyaratan diundang dalam kegiatan IdeaFest.
Presentation  Jika peserta yang memenuhi persyaratan melebihi kuota, maka

4 Idea Testing Komite Inovasi dapat memilih peserta berdasarkan urutan waktu
pendaftaran.

 Tim memaparkan idenya kepada Komite Inovasi dan UKPF.
 Komite Inovasi dan UKPF. memilih ide untuk diujicobakan dalam

batas waktu tertentu. Kriteria seleksi mengacu pada Kriteria Seleksi
pada Lampiran 6.

 Tim yang idenya disetujui untuk uji coba mendapatkan pembekalan

mengenai cara melakukan uji coba.

 Hasil uji coba ide dilaporkan ke Komite Inovasi, dan diupload ke

dalam sistem dalam bentuk Innovation Map Canvas. Mekanisme
teknis untuk mencatatkan Innovation Map Canvas ini dapat dilihat
pada Lampiran 3.

Gambar 6 Proses IdeaFest

3.2.3. Innovground C
Innovgound C atau Hackathon adalah ruang/wadah untuk melahirkan ide yang
menjawab masalah/tantangan/tema tertentu yang ditentukan oleh Komite Inovasi
BPJS Kesehatan.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

22

Terdapat 2 jenis Hackathon, yaitu Co-Creation Week dan Innovation Sprint.
Hackathon Co-Creation Weekdiikuti oleh tim internal ataupun mitra BPJS
Kesehatan yang berlomba memberikan ide atau prototype terbaik yang siap
untuk diuji cobakan. Sedangkan Hackathon Innovation Sprint diikuti oleh tim
internal ataupun mitra BPJS Kesehatan yang secara bersama-sama menyusun
ide atau prototype untuk diuji cobakan.

Hackathon Co-Creation Week
Hackathon Co-Creation Weekterdiri dari 4 proses besar (Gambar 7), yaitu:

1 Persiapan &  Komite Inovasi menentukan tema Hackathon, berdasarkan

Idea Generation tantangan terkini, strategi BPJS Kesehatan, ataupun tema bebas.

 Komite Inovasi menyusun rencana kegiatan Hackathon Co-Creation

Week(contoh rencana kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 4).

 Komite Inovasi mengumumkan pelaksanaan Hackathon kepada

internal BPJS Kesehatan dan pihak eksternal atau mitra BPJS

Kesehatan.

2 Idea Collection  Tim mengirimkan ide atau prototype untuk menjawab tema yang

diberikan.

 Komite Inovasi menyeleksi ide atau prototype untuk ikut tahap

berikutnya, berdasarkan Kriteria Seleksi pada Lampiran 6.

 Tim yang terpilih diundang menjadi Peserta Hackathon.

3 Idea  Peserta Hackathon memaparkan ide atau prototype kepada Komite
Presentation
Inovasi & UKPF.

 Komite Inovasi dan UKPF memilih ide atau prototype untuk diuji

cobakan, berdasarkan Kriteria Seleksi pada Lampiran 6.

4 Idea Testing  Ide atau prototype yang disetujui diuji coba oleh UKPF melibatkan

tim Innovator selama uji coba.

 Hasil uji coba dilaporkan ke Komite Inovasi, diupload ke dalam

sistem dalam bentuk Innovation Map Canvas.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

23

Ketentuan peserta pada Hackathon Co-Creation Week:
a. Jumlah orang dalam tim adalah 5-10 orang.
b. Untuk pihak internal BPJS Kesehatan, tim dapat berasal dari satu unit yang

sama atau lintas unit.
c. Untuk pihak eksternal BPJS Kesehatan, tim dapat berasal dari mitra maupun

masyarakat umum.

Gambar 7 Proses Hackathon Co-Creation Week

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

24

Hackathon Innovation Sprint
Hackathon Innovation Sprint dibagi menjadi 4 proses besar (Gambar 8), yaitu:

1 Idea Generation  Komite Inovasi menentukan isu atau masalah spesifik yang

membutuhkan solusi.

 Komite Inovasi menetapkan seorang Sprint Leader dari internal BPJS

Kesehatan.

 Sprint Leader membentuk Tim Innovation Sprint, yaitu tim yang akan

merumuskan ide dan prototype. Tim Innovation Sprint sedikitnya
terdiri dari:

1 Sprint 1 Individu yang memimpin tim
Leader orang untuk menyelesaikan prototype.
Individu ini dapat berasal dari
2 Problem 1-2 internal maupun eksternal BPJS
Owner orang Kesehatan.

3 Specialist 2-4 Berasal dari internal BPJS
orang Kesehatan yang memahami
4 Makers konteks masalah serta memiliki
2-4 pengetahuan (contoh: business
orang process) dari BPJS Kesehatan.

Individu dengan kemampuan yang
tidak dimiliki oleh internal BPJS
Kesehatan untuk menyelesaikan
prototype.

Individu dengan hard skills yang
dapat membantu menjadikan
prototype.

 Sprint Leader bersama dengan Komite Inovasi menyusun rencana

kegiatan Innovation Sprint (contoh pada Lampiran 5).

2 Idea Collection  Tim Innovation Sprint membuat prototype solusi dalam kurun

waktu 5-7 hari.

3 Idea  Tim memaparkan prototype kepada Komite Inovasi.
Presentation  Komite Inovasi memberikan feedback terhadap prototype.

4 Idea Testing  Tim Innovation Sprint dan UKPF terkait melakukan uji coba

prototype.

 Hasil uji coba dilaporkan ke Komite Inovasi, diupload ke dalam

sistem dalam bentuk Innovation Map Canvas.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

25

Gambar 8 Proses Hackathon Innovation Sprint

3.3. Pengelolaan Festival Inovasi
Festival Inovasi merupakan ajang bagi pegawai dan pihak eksternal untuk
menampilkan karya inovasi hasil Innovground yang memiliki potensi memberikan
dampak positif pada kinerja BPJS Kesehatan. Festival Inovasi juga merupakan
media BPJS Kesehatan untuk memberikan apresiasi kepada pegawai atau unit kerja
atas kontribusinya dalam mendukung terciptanya ide dan inovasi yang bermanfaat
bagi organisasi, mitra dan masyarakat.
Festival Inovasi dapat diikuti oleh Duta BPJS Kesehatan baik sendiri-sendiri maupun
berkelompok, tidak hanya diikuti oleh pegawai tetap, namun juga dapat diikuti oleh
pegawai tidak tetap.
Festival Inovasi terdiri dari Festival Inovasi Wilayah dan Festival Inovasi Nasional.
Festival Inovasi Wilayah diselenggarakan oleh masing-masing Kedeputian Wilayah
BPJS Kesehatan (Komite Inovasi Wilayah) untuk diikuti oleh unit kerja pada
Kedeputian Wilayahnya masing-masing, sementara Festival Inovasi Nasional
diselenggarakan oleh Komite Inovasi untuk diikuti oleh seluruh unit kerja di BPJS
Kesehatan. Festival Inovasi Wilayah diadakan pada bulan Agustus, dan Festival
Inovasi Nasional diadakan pada bulan Oktober, atau pada waktu yang ditentukan
oleh Komite Inovasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

26

Tabel 2 Perbedaan Festival Inovasi Wilayah dan Festival Inovasi Nasional

Tujuan Festival Inovasi Wilayah Festival Inovasi Nasional
Memberikan apresiasi secara nasional
Memberikan apresiasi kepada kepada pegawai dan unit kerja di
pegawai dan unit kerja di Kantor BPJS Kesehatan, baik yang di Kantor
Wilayah dan Kantor Cabang terhadap Pusat, maupun di Daerah (Kedeputian
ide dan inovasi yang sudah dilakukan Wilayah dan Kantor Cabang).

Memilih inovasi yang akan Memilih inovasi yang akan diterapkan
diimplementasikan atau diperluas secara nasional di BPJS Kesehatan
implementasinya di Kedeputian
Wilayah.

Peserta Memilih inovasi yang akan a. Pemenang dari Festival Inovasi
Festival diikutsertakan pada Festival Inovasi Wilayah atau Innovator yang lolos
Nasional. seleksi Festival Inovasi Wilayah
Kapan Innovator dari Innovground A di
Lokasi Daerah (Kantor Wilayah dan Kantor b. Innovator dari Innovground
Penyelenggara Cabang) yang telah menghasilkan A di Kantor Pusat yang telah
inovasi* menghasilkan inovasi*

Opsional atau dapat dilakukan secara c. Innovator dari Innovground B dan C
terbatas, sesuai dengan keputusan yang telah menghasilkan inovasi*
Komite Inovasi.
Setiap Kedeputian Wilayah Dilakukan minimal sekali setahun
Komite Inovasi Wilayah bersama pada waktu yang ditentukan oleh
dengan tim pelaksana yang ditunjuk Komite Inovasi.

Ditentukan oleh Komite Inovasi

Komite Inovasi bersama dengan tim
pelaksana yang ditunjuk

*) telah menghasilkan inovasi = telah menyelesaikan uji coba ide

Dalam pelaksanaannya, Festival Inovasi Wilayah dapat ditiadakan oleh Komite
Inovasi berdasarkan pertimbangan efisiensi dan prioritas organisasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

27

3.3.1. Festival Inovasi Wilayah

Peserta Festival Inovasi Wilayah adalah individu atau tim dari unit kerja di
wilayah masing-masing, yang telah menghasilkan inovasi pada Innovground A,
dan dipilih oleh pimpinan unit kerjanya. Namun, tidak menutup kemungkinan
bahwa peserta Festival Inovasi Wilayah juga diikuti oleh Innovground B, yaitu jika
ada kerja sama lintas Kantor Cabang dalam mengimplementasikan inovasi.

Proses Festival Inovasi Wilayah terdiri dari:

Persiapan 1. Komite Inovasi Wilayah menyusun anggaran Festival Inovasi Wilayah,
dan membentuk Tim Pengelola Inovasi Wilayah dan/atau Tim Penilai
Pendaftaran dari (Contoh anggota Tim Pengelola Inovasi Wilayah pada Lampiran 8)
Innovground A
Seleksi 2. Tim Pengelola Festival Inovasi Wilayah menyusun jadwal dan
rencana kegiatan Festival Inovasi Wilayah (contoh pada Lampiran 8).

3. Tim Pengelola Festival Inovasi Wilayah mensosialisasikan
jadwal seleksi kepada seluruh unit kerja di wilayahnya. Tim juga
mengkomunikasikan prosedur pendaftaran, kriteria penilaian, dan
dokumen pendukung ide atau inovasi yang perlu diajukan.

4. Pimpinan unit kerja mendaftarkan inovasi dari tim-nya ke Festival
Inovasi Wilayah

5. Tim Penilai melakukan validasi dan seleksi terhadap inovasi yang
didaftarkan. Tim yang inovasinya lolos seleksi dapat mengikuti Festival
Inovasi Wilayah

6. Peserta Festival Inovasi Wilayah memaparkan Inovasi yang
dilakukannya kepada Komite Inovasi Wilayah dan Tim Penilai

7. Komite Inovasi dan/atau Tim Penilai melakukan penilaian
berdasarkan Kriteria Seleksi (lihat sub bab 3.4)

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

28

Awarding 8. Pemberian penghargaan/apresiasi kepada individu, tim, dan unit kerja
yang berprestasi dalam Inovasi yang terdiri dari 3 kategori:

1 Unit Kerja Terbaik: Unit kerja yang memiliki poin
terbanyak berdasarkan indicator
 Pimpinan Unit yang ditetapkan. Indikator
ditetapkan oleh Komite Inovasi
Kerja Nasional dan meliputi namun tidak
terbatas pada:
 The Champ a. jumlah OPL,
b. jumlah ide dan inovasi
2 Individu dan/atau c. persentase kontribusi pegawai.
Tim Innovator
Terbaik – Kategori Individu atau tim yang
Core Process menghasilkan inovasi terbaik pada
Core Process BPJS Kesehatan
3 Individu dan/atau berdasarkan penilaian dari Komite
Tim Innovator Inovasi Wilayah dan Tim Penilai
Terbaik – Kategori
Support Process Individu atau tim yang
menghasilkan inovasi terbaik pada
Support Process BPJS Kesehatan
berdasarkan penilaian dari Komite
Inovasi Wilayah dan Tim Penilai

Kriteria pemberian penghargaan dibahas pada sub bab 3.6
9. Komite Inovasi Wilayah mendaftarkan pemenang ke Festival Inovasi

Nasional.

3.3.2. Festival Inovasi Nasional

Peserta Festival Inovasi Nasional adalah:
a. individu atau tim yang menang atau lolos seleksi di Festival Inovasi Wilayah
b. individu atau tim yang telah menghasilkan inovasi pada Innovground A di Kantor

Pusat, dan dipilih oleh pimpinan unit kerja nya.
c. individu atau tim yang telah menghasilkan inovasi pada Idea Fest
d. individu atau tim yang menang di Hackathon Co-Creation Week.
e. tim yang mengikuti Hackathon Innovation Sprint

Kuota jumlah peserta Festival Inovasi Nasional ditentukan oleh Komite Inovasi

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

29

Proses Festival Inovasi Nasional terdiri dari:

Persiapan 1. Komite Inovasi merencanakan anggaran
2. Pengelola Festival Inovasi Nasional menentukan jadwal Festival
Pendaftaran dari
Innovground A Inovasi Nasional, yang terdiri dari pendaftaran, seleksi dan awarding
(contoh jadwal kegiatan Festival Inovasi Nasional dapat dilihat pada
Pendaftaran dari Lampian 9)
Innovground B
3. Komite Inovasi Wilayah mendaftarkan tim pemenang Festival Inovasi
Pendaftaran dari Wilayah
Innovground C
Seleksi 4. Kedeputian Bidang Kantor Pusat memilih dan mendaftarkan individu
atau tim yang telah menghasilkan inovasi dari unit kerjanya masing-
masing

5. Kuota dan seleksi jumlah tim yang dapat mendaftarkan diri
ditentukan oleh Komite Inovasi

6. Tim dari Innovground B (IdeaFest) yang telah menghasilkan inovasi
(menyelesaikan uji coba ide) mendaftarkan diri untuk Festival
Inovasi Nasional

7. Kuota dan seleksi jumlah tim yang dapat mendaftarkan diri
ditentukan oleh Komite Inovasi

8. Pemenang Hackathon Co-Creation Weekdan Tim Hackathon
Innovation Sprint otomatis mengikuti Festival Inovasi Nasional

9. Peserta Festival Inovasi Nasional memaparkan Inovasi yang
dilakukannya kepada Komite Inovasi dan UKPF terkait.

10. Komite Inovasi melakukan seleksi dan penilaian terhadap seluruh
inovasi yang sudah terdaftar mengikuti Festival Inovasi Nasional
berdasarkan Kriteria Seleksi (lihat sub bab 3.4)

11. Komite Inovasi dan UKPF menentukan inovasi yang akan diterapkan
pada skala nasional dan menjadi standar proses baru di BPJS
Kesehatan

12. UKPF secara rutin menginformasikan perkembangan penerapan
inovasi pada skala nasional kepada Komite Inovasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

30

Awarding Awarding adalah pemberian penghargaan/apresiasi kepada:
a. Individu, tim, dan unit kerja yang berprestasi dalam Inovasi yang

terdiri dari 4 kategori:

1 Unit Kerja Terbaik: Unit kerja yang memiliki
poin terbanyak berdasarkan
 Pimpinan Unit Kerja indicator yang ditetapkan.
 The Champ Indikator ditetapkan oleh
Komite Inovasi Nasional
dan meliputi namun tidak
terbatas pada:

a. jumlah OPL,
b. jumlah ide dan inovasi

persentase kontribusi
pegawai.

2 Individu dan/atau Tim Individu atau tim yang
Innovator Terbaik – menghasilkan inovasi terbaik
Kategori Core Process pada Core Process BPJS
Kesehatan berdasarkan
penilaian dari Komite Inovasi.

3 Individu dan/atau Tim Individu atau tim yang

Innovator Terbaik – menghasilkan inovasi terbaik

Kategori Support Process pada Support Process BPJS

Kesehatan berdasarkan

penilaian dari Komite Inovasi.

Kriteria pemberian penghargaan dibahas pada sub bab 3.6
b. Individu atau tim yang telah berkontribusi aktif pada proses

pengelolaan inovasi di BPJS Kesehatan

3.4 . Kriteria Seleksi atau Penilaian Ide dan Inovasi

Aspek yang dinilai pada Ide dan Inovasi adalah sebagai berikut:

1. Ide dan Perencanaan Uji Coba
Aspek ini mencakup hal yang mendorong munculnya ide (urgency), potensi
dampak, relevansi ide menjawab urgency, keunikan atau kebaruan, kebutuhan
sumber daya, dan pengelolaan risiko.

2. Tim Kerja
Aspek ini mencakup kelengkapan kompetensi tim kerja untuk melaksanakan
uji coba ide, dan pembagian tugas di antara anggota tim.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

31

3. Proses Pelaksanaan Uji Coba
Aspek ini berkaitan dengan proses pelaksanaan uji coba ide: bagaimana
efektivitas pemanfaatan sumber daya, efektivitas proses uji coba, dan
keterlibatan tim selama proses uji coba.

4. Hasil Uji Coba
Aspek ini berkaitan dengan hasil uji coba suatu ide, kemungkinan inovasi
diterapkan dalam konteks lain, dan keberlanjutan penerapan inovasi.

Aspek nomor 1 dan 2 digunakan saat seleksi ide sebelum uji coba. Aspek 1 sd 4
digunakan saat penilaian hasil uji coba (inovasi). Detail sub-aspek dan bobotnya
dalam penilaian ide dan inovasi dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 3 Kriteria Penilaian atau Seleksi Ide dan Inovasi

Bobot penilaian per aspek penilaian dapat berubah sesuai dengan rekomendasi Komite Inovasi.

Cara Penilaian
Rentang nilai pada setiap aspek adalah 0-6, dimana 0 menunjukkan tidak adanya
aspek tersebut sama sekali, dan angka 6 menunjukkan terpenuhi nya aspek
tersebut dengan sangat baik. Detail kriteria pada setiap aspek dan cara penilaian
ide dan inovasi dijelaskan pada Lampiran 6
Batas Nilai Seleksi Ide
Sebuah ide yang diusulkan dapat masuk ke tahap uji coba apabila memiliki nilai
lebih dari atau sama dengan 60% dari total nilai, dengan minimum nilai 4 (skala 6)
pada aspek Originalitas, Urgensi dan Signifikansi.
Cara Penilaian dan Batas Nilai Seleksi Ide direview dan direvisi oleh Komite Inovasi
sedikitnya setahun sekali untuk menyesuaikan dengan perkembangan kondisi
organisasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

32

3.5 . Kewenangan

Kewenangan untuk memberikan persetujuan terhadap:
i. Ide yang akan diujicobakan
ii. Inovasi yang akan diterapkan

ditentukan berdasarkan jenis Innovground dan Kelas Perubahan dari ide atau
inovasi yang diajukan.

Pembagian kewenangan yang telah diselaraskan dengan proses persetujuan
pada Pedoman Pengelolaan Proses Perubahan, dapat dilihat pada tabel berikut
(Tabel 4 dan Tabel 5)

Tabel 4 Kewenangan Pemberian Persetujan Uji Coba Ide

Innovground A Innovground B Innovground C

Kelas Kelas 5 Kelas 4 Kelas 3 Kelas 2 Kelas 1 Kelas 2 sd 4
Perubahan

Mengubah Mengubah Simplifikasi Simplifikasi Perubahan
IK di satu ProOps
unit kerja (termasuk atau atau yang bersifat
tool dan
process) perubahan perubahan fundamental*)
yang sudah
ada di satu dengan dengan
unit kerja
lingkup 2 lingkup

fungsi (lebih ProOps lebih

dari satu dari 3 fungsi

unit kerja)

Penilai Ide Pimpinan Unit Kerja Komite Inovasi dan/atau tim penilai yang ditunjuk oleh
Komite Inovasi

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

33

Innovground A Innovground B Innovground C

Proses Persetujuan diberikan Persetujuan diberikan oleh Persetujuan Persetujuan

Persetujuan oleh Pimpinan Unit Kerja1. Deputi Direksi Kedeputian diberikan diberikan

Ide untuk Bidang yang terkait oleh Board of oleh Deputi

diuji coba Rencana uji coba ide yang proses bisnisnya Directorss Direksi

wajib diinformasikan terdampak paling besar Kedeputian

pada Business Process oleh ide yang diajukan. Bidang

Owner yang terkait

yang proses

bisnisnya

terdampak

paling besar

oleh ide yang

diajukan.

Landasan Skor hasil penilaian ide Skor hasil Skor hasil
Pemberian
Persetujuan penilaian ide penilaian ide

dan

pertimbangan

strategis lain

oleh BoD

Catatan Jika kelas perubahan dari -
ide yang diajukan adalah
adalah kelas 3, 2 atau 1,
maka ide diajukan melalui
Innovground B

Persetujuan pengusulan inovasi peluang bisnis baru bagi BPJS Kesehatan
akan diatur tersendiri.

1 Pada Pedoman Pengelolaan Perubahan, persetujuan perubahan pada Kelas 4 diberikan oleh Direktur Teknis,
tapi untuk yang tingkat risiko rendah persetujuan diberikan oleh Deputi Direksi Kedeputian Bidang. Pada
pedoman ini, persetujuan pada Kelas 4 cukup diberikan oleh Pimpinan Unit Kerja dari Innovator atau inisiator
yang mengusulkan ide.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

34

Tabel 5 Kewenangan Pemberian Persetujan Penerapan Inovasi

Kelas Perubahan dari Inovasi

Kelas 5 Kelas 4 Kelas 3 Kelas 2 Kelas 1

Change Pimpinan Unit Deputi Direksi Kedeputian Bidang
Leader Kerja

Change Atasan Direktur Teknis Board of Directorss
Sponsor Langsung
Pimpinan Unit
Keja

Keterangan
Change Leader: Individu atau pihak yang memimpin penerapan inovasi dalam skala luas
Change Sponsor: Individu atau pihak yang memberikan persetujuan untuk sebuah inovasi
diterapkan dalam skala luas

3.6 . Validasi Inovasi

Kegiatan validasi inovasi dilakukan untuk:

1. Memberi pengakuan bahwa terobosan merupakan sebuah inovasi
2. Memastikan bahwa inovasi telah dijalankan
3. Memastikan bahwa inovasi memberikan dampak positif bagi BPJS Kesehatan
4. Memastikan Innovator/tim yang berhak mendapatkan pengakuan berdasarkan

kontribusinya dalam pembuatan/pengembangan inovasi.
5. Memberikan masukan dan evaluasi untuk peningkatan kualitas inovasi.

Sebagai eviden untuk kontribusi inovator/tim, pimpinan unit kerja wajib melakukan
verifikasi atas kontribusi pegawai dalam implementasi inovasi sehingga
penghargaan diberikan kepada orang yang tepat dan risiko adanya free rider dapat
termitigasi. Hasil verifikasi atas inovator/tim inovator dituangkan dalam surat
pernyataan pimpinan unit kerja.

Validasi inovasi dilakukan oleh Komite Inovasi.

Komite dapat melakukan kegiatan pra-validasi untuk memberikan masukan
terhadap inovasi yang diusulkan untuk diimplementasikan dan memastikan
unit kerja/inovator pengusul melakukan pemetaan risiko dan merencanakan
mitigasinya. Pra-validasi juga dilakukan untuk memastikan urgensi implementasi
dan kejelasan target dampak yang akan diraih dengan implementasi inovasi
tersebut.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

35

3.7. Sistem Reward

Inovasi yang berkelanjutan membutuhkan adanya budaya inovasi dalam
organisasi. Oleh karena itu, diperlukan sistem Reward yang dapat mendorong
pegawai BPJS Kesehatan untuk terus terlibat dalam kegiatan inovasi. Reward
dalam inovasi secara garis besar dibagi menjadi 2 yaitu: Direct Reward dan Indirect
Reward.

Tabel 6 Direct dan Indirect Reward

DIRECT REWARD INDIRECT REWARD

Direct Reward adalah benefit yang langsung Indirect Reward adalah apresiasi yang diberikan

diperoleh seseorang ketika melakukan kegiatan secara tidak langsung melalui proses seleksi

terkait inovasi, antara lain: dengan kriteria atau prosedur tertentu, antara

 Peningkatan kompetensi melalui lain:

pengalaman belajar selama merumuskan  Memberikan sertifikat
 Memberikan uang tunai atau hadiah dengan
dan memaparkan ide, sampai dengan
nilai tertentu
melakukan uji coba ide.
 Memberikan piala atau medali
 Peningkatan motivasi pegawai yang  Melakukan publikasi
 Meningkatkan skor penilaian kinerja
disebabkan adanya pemberian saran atau  Mendapatkan program pengembangan

masukan positif dan apresiatif selama diri berupa Benchmarking, Training atau

proses inovasi. Workshop

3.7.1. Jenis Reward

Direct dan Indirect Reward tersebut dapat dibagi lagi menjadi berbagai jenis,
antara lain:

No Jenis Reward Keterangan
1 Learning &
Direct Reward ini diperoleh setiap individu ketika terlibat langsung
Experience selama proses inovasi: melahirkan ide, memaparkan, sampai
dengan melakukan uji coba.
2 Sertifikat Indirect Reward ini diberikan kepada pegawai BPJS kesehatan yang
menjadi peserta IdeaFest, Hackathon, dan Festival Inovasi.
3 Uang tunai dan Indirect Reward ini diberikan kepada tim yang mengikuti Hackathon
Hadiah dan Festival Inovasi (wilayah atau nasional). Nilai dan bentuk
Reward ini ditentukan oleh Komite Inovasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

36

No Jenis Reward Keterangan
4 Medali atau Piala
Indirect Reward ini diberikan kepada pemenang Festival Inovasi
5 Publikasi Wilayah atau Nasional. Reward ini dapat menjadi tanda bagi tim
atau individu bahwa pernah terlibat dan memenangkan kompetisi
inovasi. Nilai dan bentuk Reward ini ditentukan oleh Komite Inovasi.
Reward ini bertujuan untuk memberikan penghargaan terhadap Hak
Atas Kekayaan Intelektual yang dihasilkan oleh Innovator. Publikasi
dilakukan di media internal organisasi menggunakan portal, e-mail
atau media komunikasi lainnya, ataupun media publikasi di luar
organisasi.

6 Penilaian Kinerja Pemenang Festival Inovasi Wilayah juga dapat diikutsertakan dalam
ajang kompetisi inovasi di luar organisasi.

Indirect Reward ini diberikan dalam bentuk penambahan skor
penilaian kinerja karyawan dalam APC sesuai dengan kebijakan
Kedeputian MSDMRM.

7 Program Pegawai berkewajiban memilih salah satu inovasi yang akan
Pengembangan digunakan untuk meningkatkan penilaian kinerja sehingga pegawai
tidak bisa mendaftarkan seluruh karya inovasi yang diikuti untuk
peningkatan penilaian kinerja. Mekanisme penilaian kinerja ini
mengacu pada Pedoman Makinta Terintegrasi.

Indirect Reward ini bertujuan untuk memberikan apresiasi dalam
bentuk program pembelajaran atau pengembangan diri, diantaranya:

 Program Benchmarking: Pemenang Festival Inovasi Nasional

mengikuti kegiatan kunjungan ke perusahaan atau lembaga
tertentu untuk mempelajari berbagai hal yang berhubungan
dengan inovasi.

 Program In-house Training: Pemenang Festival Inovasi Nasional

mengikuti kegiatan internal Training terkait inovasi dengan
mengundang praktisi atau organisasi tertentu.

 Program Eksternal Training, Workshop atau Seminar: Program

ini mengikutsertakan para Pemenang Festival Inovasi Nasional
dalam kegiatan pengembangan diri di luar BPJS Kesehatan.

Pelaksanaan program pengembangan dilakukan bersama dengan
Corporate University sebagai bagian dari program IDP (Individual
Development Plan).

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

37

3.7.2. Penerima Reward
Penerima Reward terdiri dari:
a. Unit Kerja Terbaik
Unit kerja terbaik adalah unit kerja yang telah mendorong bertumbuhnya
budaya inovasi di unit nya, yang ditunjukkan melalui output Jumlah OPL,
Jumlah Ide, Jumlah Inovasi dan Persentase Keterlibatan Anggota Tim, dengan
cara perhitungan sebagai berikut
1) Jumlah OPL, Jumlah Ide, Jumlah Inovasi dan dikonversi menjadi poin
dengan tabel konversi sebagai berikut:
 1 OPL = 2 Poin
 1 Ide = 5 Poin
 1 Inovasi = 10 Poin
Penetapan poin dievaluasi oleh Komite Inovasi minimal satu tahun sekali.
2) Seluruh poin dari jumlah OPL, Ide, dan Inovasi dijumlahkan untuk
mendapatkan Sub Total Poin
3) Persentase Keterlibatan Anggota Tim adalah angka persentase dari jumlah
anggota tim yang menghasilkan OPL, Ide, dan Inovasi dibagi dengan jumlah
seluruh anggota tim pada unit kerja tersebut.
4) Total Poin dihitung dengan:
Sub Total Poin x Persentase Keterlibatan Anggota Tim x 2
b. Innovator atau Tim Innovator Terbaik untuk Inovasi Core Process
Individu atau tim yang menghasilkan inovasi terbaik pada Core Process BPJS
Kesehatan berdasarkan penilaian dari Komite Inovasi.
c. Innovator atau Tim Innovator Terbaik untuk Inovasi Support Process
Individu atau tim yang menghasilkan inovasi terbaik pada Support Process BPJS
Kesehatan berdasarkan penilaian dari Komite Inovasi.
d. Pengelola Inovasi
Individu atau tim yang terlibat aktif dalam pengelolaan inovasi di BPJS
Kesehatan.

Penetapan jenis dan nilai Reward, serta jumlah penerima penghargaan ditentukan
dan ditetapkan oleh Komite Inovasi. Contoh alokasi Reward dapat dilihat pada
Lampiran 7.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

38

3.8. Pembiayaan Tata Kelola Inovasi

Pembiayaan terkait Tata Kelola Inovasi dibagi menjadi 2:
a. Pembiayaan Kegiatan Tata Kelola Inovasi

Pembiayaan Kegiatan Tata Kelola Inovasi adalah pembiayaan terkait proses
pengelolaan inovasi, yaitu pembiayaan pelaksanaan kegiatan Innovground dan
pembiayan kegiatan Festival Inovasi

Anggaran Kegiatan Tata Kelola Inovasi ditetapkan oleh Komite Inovasi, dan
dimasukkan dalam RKAT Kedeputian Bidang atau Kedeputian Wilayah terkait.
 Anggaran pelaksanaan kegiatan Innovground A dimasukkan dalam

anggaran masing-masing unit kerja.
 Anggaran pelaksanaan kegiatan Innovground B dan C dimasukkan ke dalam

anggaran Kedeputian Bidang Riset dan Inovasi
 Anggaran kegiatan Festival Inovasi Wilayah dimasukkan ke dalam anggaran

masing-masing Kedeputian Wilayah atau dapat dialokasikan terpusat
pada anggaran Kedeputian Bidang Riset dan Inovasi.
 Anggaran kegiatan Festival Inovasi Nasional dimasukkan ke dalam
anggaran Kedeputian Bidang Riset dan Inovasi.

b. Pembiayaan Inovasi
Pembiaayaan Inovasi adalah pembiayaan yang terkait proses uji coba ide dan
proses penerapan inovasi
 Pembiayaan uji coba ide pada Innovground A dimasukkan dalam anggaran
masing-masing unit kerja
 Pembiayaan uji coba ide pada Innovground B dan C dimasukkan dalam
anggaran Kedeputian Bidang tim Innovator, atau dapat diajukan ke
Kedeputian Bidang Riset dan Inovasi.
Unit kerja pengembang inovasi dapat mengajukan bantuan pembiaayaan
(grant) kepada Kedeputian Bidang Riset dan Inovasi, jika dibutuhkan.
 Pembiayaan penerapan inovasi dimasukkan ke dalam anggaran
Kedeputian Bidang terkait

Seluruh proses penganggaran dan pembiayaan tersebut mengikuti ketentuan
yang berlaku di BPJS Kesehatan.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

39

BAB IV
PENGELOLA INOVASI

4.1. Pengelola Inovasi BPJS Kesehatan

Pengelola Inovasi BPJS Kesehatan terdiri dari Komite Manajemen Inovasi/
Komite Inovasi dan Tim Pelaksana Pengelolaan Inovasi (Gambar 9).

Komite Inovasi berperan untuk memastikan pengelolaan inovasi berjalan dengan
efektif dan selaras dengan strategi BPJS Kesehatan. Komite Inovasi bertanggung
jawab kepada Direktur Utama selaku Pengarah dan Direktur Perencanaan, Inovasi &
Manajemen Risiko dan Direktur SDM dan Umum selaku Penanggung Jawab.

Tim Pelaksana Pengelolaan Inovasi adalah tim yang berperan dalam
melaksanakan teknis pengelolaan inovasi. Tim Pelaksana Pengelolaan Inovasi
dipilih dan ditetapkan oleh Komite Inovasi (kecuali Pengelola Program ABI yang
diatur di Pedoman ABI).

Gambar 9 Pengelola Inovasi

4.2. Komite Inovasi
Komite Inovasi terdiri dari:
1. Komite Pengarah
2. Komite Pelaksana Teknis Nasional (Komite Nasional)
3. Komite Pelaksana Teknis Wilayah (Komite Wilayah)

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

40

4.2.1. Komite Pengarah

Komite Pengarah terdiri dari 5 (lima) orang dengan pangkat General Manager, yaitu
yaitu 3 (tiga) orang berdasarkan jabatan yaitu Deputi Direksi Bidang Riset dan
Inovasi, Deputi Direksi Bidang MSDMRM dan Deputi Direksi Bidang SPPTI dan 2
(dua) orang individu yang dipilih oleh Direksi yang memiliki passion dan komitmen
untuk mengembangkan inovasi.

Komite Pengarah berperan sebagai penentu dan pengarah kebijakan pengelolaan
inovasi di BPJS Kesehatan, dengan tanggung jawab antara lain:

Tanggung Jawab Luaran
Menentukan strategi dan konsep pengelolaan Strategi dan Roadmap Pengelolaan
inovasi jangka pendek dan jangka panjang. Inovasi BPJS Kesehatan
Menentukan prioritas tema pengelolaan inovasi Tema Inovasi
khususnya dalam pelaksanaan Hackathon
Melakukan pendampingan terhadap Komite Inovasi Ketercapaian Indikator Pengelolaan
Pusat dan Komite Inovasi Wilayah Inovasi
Memilih dan menunjuk Tim Pengelola Festival Terbentuknya Tim Pengelola Festival
Inovasi Nasional Inovasi Nasional
Memilih dan menunjuk Tim Pengelola Database Terbentuknya Tim Pengelola Database
Inovasi Inovasi
Menetapkan Kriteria Seleksi/Penilaian Ide dan Kriteria Seleksi/Penilaian
Inovasi
Melakukan seleksi dan penilaian ide dan inovasi Penilaian Ide dan Inovasi
Mendorong penerapan budaya inovasi di BPJS Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
Kesehatan
Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
pengelolaan Program ABI, IdeaFest, Hackathon,
Festival Inovasi, dan Database Inovasi Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
Mengkomunikasikan dan mendorong kerja sama
penerapan inovasi yang melibatkan pihak eksternal
BPJS Kesehatan

4.2.2. Komite Inovasi Nasional

Komite Pelaksana Teknis Nasional, terdiri dari Deputi Direksi Kedeputian Bidang
Kantor Pusat, Asisten Deputi terkait, individu yang dipilih berdasarkan kompetensi
dan komitmen dalam mengelola inovasi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

41

Tanggung Jawab Luaran
Melakukan penyusunan dan review terhadap Tersedianya Pedoman Pengelolaan
Pedoman Pengelolaan Inovasi. Inovasi
Menyusun Kriteria Seleksi/Penilaian Ide dan Inovasi Kriteria Seleksi/Penilaian
Melakukan seleksi dan penilaian ide dan inovasi Penilaian Ide dan Inovasi
Memilih dan menunjuk Tim Pengelola IdeaFest dan Terbentuknya Tim Pengelola IdeaFest dan
Hackathon Hackathon
Mendorong penerapan budaya inovasi nasional Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
BPJS Kesehatan
Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
pengelolaan Program ABI, IdeaFest, Hackathon,
Festival Inovasi, dan Database Inovasi

4.2.3. Komite Inovasi Wilayah
Komite Pelaksana Teknis Wilayah (Komite Inovasi Wilayah) terdiri dari Deputi
Direksi Wilayah, Asisten Deputi Bidang SDMUKP pada setiap Kedeputian Wilayah,
dan Kepala Cabang.

Komite Inovasi Wilayah berperan sebagai pengarah dan koordinator kegiatan
pengelolaan inovasi di Kedeputian Wilayah masing-masing, dengan tanggung
jawab antara lain:

Tanggung Jawab Luaran

Melakukan seleksi dan penilaian ide dan inovasi di Penilaian Ide dan Inovasi
Wilayah

Memilih dan menunjuk Tim Pengelola Festival Terbentuknya Tim Pengelola Festival
Inovasi Wilayah Inovasi Wilayah

Melakukan evaluasi dan pemantauan pengelolaan Terlaksananya Festival Inovasi Wilayah
Festival Inovasi Wilayah

Mendorong penerapan budaya inovasi di Kedeputian Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi

Wilayah dan Kantor Cabang Kedeputian Wilayah dan Kantor Cabang

Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap Tercapainya Indikator Pengelolaan Inovasi
pengelolaan Program ABI, IdeaFest, Hackathon,
Festival Inovasi, dan Database Inovasi

Tugas dan tanggung jawab dapat berubah sewaktu-sewaktu berdasarkan arahan
Direksi dan rekomendasi Komite. Struktur dan tanggung jawab Komite Inovasi
dituangkan dalam SK Direksi.

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

42

4.3 . Pelaksana Pengelolaan Inovasi

Pelaksana Pengelolaan Inovasi terdiri dari:
1. Pengelola Program ABI:
2. Pengelola IdeaFest
3. Pengelola Hackathon
4. Pengelola Festival Inovasi Nasional
5. Pengelola Festival Inovasi Wilayah
6. Pengelola Database Inovasi

4.3.1. Pengelola Program ABI
Pengelola Program ABI diatur dan dijelaskan terpisah dalam Pedoman ABI.

4.3.2. Pengelola IdeaFest
Pengelola IdeaFest berperan sebagai pelaksana kegiatan IdeaFest

Tanggung Jawab Luaran
Merencanakan, menjalankan, dan mengevaluasi Terlaksananya IdeaFest dan tercapainya
kegiatan IdeaFest target jumlah inovasi dari IdeaFest
Menentukan tim penilai yang ikut serta dalam Terbentuknya Tim Penilai IdeaFest
IdeaFest
Memantau pelaksanaan uji coba ide yang terpilih Tercapainya target jumlah inovasi dari
dari IdeaFest IdeaFest

4.3.3. Pengelola Hackathon

Pengelola Hackathon berperan sebagai pelaksana kegiatan Hackathon, dengan
tanggung jawab sebagai berikut:

Tanggung Jawab Luaran
Merencanakan, menjalankan, dan mengevaluasi Terlaksananya Hackathon dan tercapainya
kegiatan Hackathon target jumlah inovasi dari Hackathon
Menentukan tim penilai yang ikut serta dalam Terbentuknya Tim Penilai Hackathon
Hackathon
Memantau pelaksanaan uji coba ide yang terpilih Tercapainya target jumlah inovasi dari
dari Hackathon Hackathon

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN

43

4.3.4. Pengelola Festival Inovasi Nasional

Pengelola Festival Inovasi Nasional berperan sebagai pelaksana kegiatan Festival
Inovasi Nasional, dengan tanggung jawab antara lain:

Tanggung Jawab Luaran
Merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi Terlaksananya Festival Inovasi Nasional
kegiatan Festival Inovasi Nasional dan tercapainya target jumlah inovasi
Menentukan tim penilai yang terlibat dalam proses Terbentuknya Tim Penilai
seleksi dan penilaian

4.3.5. Pengelola Festival Inovasi Wilayah

Pengelola Festival Inovasi Wilayah dipilih dan ditetapkan oleh Komite Inovasi
Wilayah berperan sebagai pelaksana kegiatan Festival Inovasi Wilayah, dengan
tanggung jawab antara lain:

Tanggung Jawab Luaran
Merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi Terlaksananya Festival Inovasi Wilayah
kegiatan Festival Inovasi Wilayah di wilayahnya dan tercapainya target jumlah inovasi
masing-masing
Menentukan tim penilai yang terlibat dalam proses Terbentuknya Tim Penilai
seleksi dan penilaian
Mengirimkan/mendaftarkan pemenang ke Festival Pemenang Festival Inovasi Wilayah
Inovasi Nasional terdaftar ke Festival Inovasi Nasional

4.3.6. Pengelola Database Inovasi

Pengelola Database Inovasi berperan sebagai perancang, pengelola, dan
pemelihara Aplikasi Pengelolaan Aset Pengetahuan dan Inovasi (PAPI, dengan
tanggung jawab sebagai berikut:

Tanggung Jawab Luaran
Merencanakan, menyiapkan dan mengelola Sistem Sistem Database Inovasi tersedia
Database Inovasi
Melakukan pemantauan terhadap Sistem Database Sistem Database Inovasi tersedia
Inovasi
Menyediakan data-data ide dan inovasi kepada Data-data tersedia
Komite Inovasi dan pihak terkait sesuai ketentuan

PEDOMAN MANAJEMEN INOVASI BPJS KESEHATAN


Click to View FlipBook Version
Previous Book
ท่องเที่ยว อยุธยา-อุทัยธานี
Next Book
Communiqué Presse Magellan - Tamaplace