The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.
Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by nor ezan, 2019-08-20 20:56:37

2.0 KOMPONEN PASIF (PEMUAT)

2.0 KOMPONEN PASIF (PEMUAT)

SIJIL TEKNOLOGI ELEKTRIK

SKE 1023

PRINSIP ELEKTRIK

KOMPONEN PASIF

PEMUAT
(CAPACITOR)

PERINTANG/PEMUAT/PEARUH

PERKARA UNIT SIMBOL

PERINTANG OHM (Ω) R

(RESISTOR)

PEMUAT FARAD (F) C

(CAPACITOR)

PEARUH HENRY(H) L
(INDUCTOR)

FUNGSI PEMUAT

• Pemuat atau kapasitor merupakan alat elektrik atau

elektronik yang mampu menyimpan tenaga.

• Kapasitor biasanya digunakan sebagai alat storan

tenaga.

• Kapasitor juga digunakan untuk memisahkan antara

isyarat frekuensi tinggi dan rendah.





JENIS PEMUAT

PEMUAT TETAP PEMUAT BOLEH
LARAS

PEMUAT TETAP

1 PEMUAT SERAMIK

• Pemuat jenis ini menyediakan kemuatan

yang rendah.
• Komponennya terdiri daripada rod seramik

sebagai dielektrik dan dua bilah perak yang

dimasukkan ke dalam seramik yang

kemudian bertindak sebagai plat.
• Nilai kemuatannya antara 0.5pF hingga 0.1F

pada voltan kendaliannya hingga 500 VAT.
• Ia juga digunakan dalam litar frekuensi yang

tinggi untuk perubahan suhu yang luas.

2 PEMUAT POLYESTER

• Kapasitor Polyester adalah kapasitor
yang isolatornya terbuat dari Polyester
dengan bentuk persegi empat.

• Kapasitor Polyester dapat dipasang
terbalik dalam rangkaian Elektronik
(TIDAK BERKUTUB)

3 PEMUAT KERTAS

• Pemuat jenis kertas adalah yang paling
biasa dan ringkas.

• Nilai kemuatan kertas ini adalah antara
250pF hingga 10 F.

• Pada voltan kendalian sehingga 150kV
A.T. Untuk kadaran yang melebihi 600V.

4 PEMUAT MIKA

• Pemuat ini berkualiti tinggi.
Komponennya terdiri daripada plat
kerajang logam yang dibentuk berlapis-
lapis serta berselang-seli oleh mika
sebagai dielektrik.

• Susunan ini diletakkan di dalam bekas
logam atau plastik.

• Nilai kemuatannya adalah antara 2.5 pF
hingga 0.25F pada voltan kendalian
sehimgga 2 kV A.T. Ia juga digunakan
pada litar frekuensi yang tinggi

5 PEMUAT ELEKTROLITIK

• Pemuat jenis ini menggunakan elektrolit sebagai
bahan dielektrik.

• Asasnya pemuat ini mengandungi dua jalur
kerajang aluminium dan kertas penyerap yang
berbentuk selinder.

• Lapisan dielektrik daripada aluminium oksida
• Terminal Positif (-) dan Negatif (-)
• Nilai kemuatan pemuat ini di antara 1 µF hingga

1000 µF.
• Pemuat jenis ini mempunyai kadar voltan bekerja

antara 10 V hingga 600 V dan dibuat dengan had -
20% hingga + 100% atau -50% hingga +100%.

6 PEMUAT TANTALUM

• Pemuat yang berkutub Positif (+) dan
Negatif (-) seperti halnya Kapasitor
Elektrolit dan bahan Isolatornya juga
berasal dari Elektrolit.

• Kapasitor Tantalum dapat beroperasi
pada suhu yang lebih tinggi dibanding
dengan Kapasitor Elektrolit.

• Jenis Kapasitor yang berharga mahal.
• Pada umumnya dipakai pada peralatan

Elektronik yang berukuran kecil seperti di
Handphone dan Laptop.

PEMUAT BOLEH LARAS

1

VARCO (VARIABLE CONDENSATOR)

• Terdiri daripada dua set plat logam yang
disusun secara selang-seli dengan udara
sebagai dielektriknya.

• Variasi ini boleh diperolehi melalui
pergerakan plat yang berhubung antara satu
sama lain supaya kawasan yang tertinggi
dapat dilaraskan.

• Pemuat ini berfungsi dalam litar penalaan
radio bagi mendapatkan frekuensi radio
yang dikehendaki.

SPE 1023 : PRINSIP ELEKTRIK

PEMUAT TRIMMER 2

• Pemuat bolehlaras ini hanya membenarkan
variasi kemuatan yang kecil.

• Ia dibuat dengan beberapa cara antaranya
ialah;

i. serupa dengan pemuat dwigang tetapi
bersaiz lebih kecil.

ii. Dua plat logam satu bilah mika di
antaranya, jarak antara plat boleh dilaras
dengan satu skru pelaras.

MENERANGKAN KAEDAH MENENTUKAN
KADARAN PEMUAT

• Nilai kemuatan bagi pemuat biasanya ditulis di badan
pemuat.

• Di antara spesifikasi teknikal yang ditunjukkan ialah:

- NILAI KEMUATAN
- HAD TERIMA PEMUAT
- VOLTAN KERJA
- KADAR KEBOCORAN
- PEKALI SUHU.

Spesifikasi Keterangan

teknikal

Nilai kemuatan dinyatakan samada dengan menggunakan

Nilai kemuatan kod bercetak atau kod warna pada badan pemuat

Had Terima Had terima menunjukkan kejituan julat-julat sebenar
Pemuat pemuat iaitu nilai kemuatan minimum dan maksimum.

Voltan kerja Voltan kendalian maksimum yang mampu diterima oleh
pemuat sebelum pecah tebat dielektrik dilampaui. Nilai
ini dinyatakan dalam pmkd atau voltan kerja AT.

Kadar Arus bocor yang berlaku pada pemuat bergantung kepada
kebocoran rintangan penebatan dielektrik pemuat.

Pekali suhu Setiap jenis pemuat mempunyai julat suhu kendalian yang
ditentukan oleh pengilang. Ia ditandakan pada badan
pemuat.

SPE 1023 : PRINSIP ELEKTRIK 19

KAEDAH MENENTUKAN NILAI KEMUATAN

KOD BERCETAK KOD WARNA

KOD WARNA JALUR A JALUR B JALUR C JALUR D JALUR E
PENDARABAN TOLERAN HAD KADAR
HITAM NILAI NILAI VOLTAN
COKLAT TERIMA -
MERAH 0 0 1 pF ± 20% -
OREN/JINGGA 250
KUNING 1 1 10 pF ± 1%
HIJAU -
BIRU 2 2 100 pF ± 2% 400
UNGU
KELABU 3 3 1000 pF - -
PUTIH
4 4 10000 pF - 630
-
55 - ± 5% -

66 - - -

77 - -

8 8 0.01 pF -

9 9 0.1 pF ± 10%

KOD BERCETAK

KOD BERCETAK NILAI KEMUATAN

Nilai pemuat = 10 000 µF
Voltan kerja maksimum = 16 v
Suhu maksimum = + 85° C

Nilai Kemuatan : 10 000 µF 16 V +85°C

Nilai pemuat = 0.22 pf
Had terima J = 5%
Voltan kerja = 400 V

Nilai Kemuatan ialah 0.22 pF ±5% 400V

Kirakan nilai kemuatan berdasarkan kod bercetak
yang ditunjukkan pada badan pemuat.

• Nilai pemuat =
• Voltan kerja maksimum =
• Suhu maksimum =
• Nilai Kemuatan :

Kirakan nilai kemuatan berdasarkan kod bercetak
yang ditunjukkan pada badan pemuat.

• Nilai pemuat =
• Had terima, K=
• Voltan kerja =
• Nilai Kemuatan :

KOD WARNA

•Dalam sistem kod warna, terdapat 5
jalur atau titik yang menunjukkan

ANGKA PERTAMA
ANGKA KEDUA

PENDARAB (SENTIASA DALAM UNIT PF)
TOLARENSI

KADAR VOLTAN

•Jika terdapat jalur atau titik yang ke 6, ia
menunjukkan

CIRI-CIRI SUHU

JADUAL
PEMUAT

KOD WARNA JALUR A JALUR B JALUR C JALUR D JALUR E
PENDARABAN TOLERAN HAD KADAR
HITAM NILAI NILAI VOLTAN
COKLAT TERIMA
MERAH 0 0 1 pF ± 20% -
OREN/JINGGA -
KUNING 1 1 10 pF ± 1% 250
HIJAU
BIRU 2 2 100 pF ± 2% -
UNGU 400
KELABU 3 3 1000 pF -
PUTIH -
4 4 10000 pF -
630
55 - ± 5% -
-
66 - -
-
77 - -

8 8 0.01 pF -

9 9 0.1 pF ± 10%

Kirakan nilai kemuatan berdasarkan KOD BERWARNA yang ditunjukkan pada
badan pemuat.

JALUR 1 MERAH 2
JALUR 2
JALUR 3 OREN 3
JALUR 4
JALUR 5 KUNING x 104 pF
NILAI KEMUATAN
KELABU ± 5%

HIJAU + 400V

= 23 x 104 pF ± 5% +400V

Kirakan nilai kemuatan berdasarkan KOD BERWARNA yang ditunjukkan pada
badan pemuat.

JALUR 1 HIJAU 5
JALUR 2
JALUR 3 UNGU 7
JALUR 4
JALUR 5 COKLAT x 101pF
NILAI KEMUATAN
PUTIH ± 10%

OREN + 250V

= 57 x 101 pF ± 10% +250V

LITAR SIRI

LITAR SELARI



LITAR SIRI

LITAR SELARI

FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI PEMUAT

•jarak antara plat
•luas permukaan plat
•jenis bahan elektrik

•suhu persekitaran

JARAK ANTARA PLAT

• Apabila jarak antara plat didekatkan, maka lebih
kuat daya elektrik yang wujud antara plat
seterusnya nilai kemuatan akan bertambah.

• Apabila jarak antara plat dijauhkan, maka lebih
kuat daya elektrik yang wujud antara plat
seterusnya nilai kemuatan berkurangan.

• Kemuatan berkadar songsang kepada jarak antara
plat.

LUAS PERMUKAAN PLAT

•Luas permukaan plat yang besar
membenarkan lebih banyak elektron berada
dalam plat tersebut berbanding dengan luas

permukaan yang kecil.
•Ini kerana kerana ia boleh memegang lebih

elektron.
•Luas permukaan plat berkadar terus kepada

kemuatan.

JENIS DIELEKTRIK

• Bahan dielektrik yang biasa digunakan ialah udara,
mika, kertas, seramik,plastik dan oksida logam.
• Sifat bagi 1 dielektrik yang baik ialah yang
mempunyai kadar pengaliran yang rendah.

• Bahan dielektrik yang berbeza akan memberikan
nilai kemuatan yang berbeza.

• Untuk tujuan pengkelasan, kesan bagi semua bahan
dielektrik adalah dibandingkan dengan udara.

SUHU PERSEKITARAN



LATIHAN PENGIRAAN KOD PEMUAT

SOALAN JALUR 1 JALUR 2 JALUR 3 JALUR 4 JALUR 5

1 UNGU PUTIH KUNING HITAM MERAH

2 KUNING BIRU MERAH COKLAT BIRU

3 COKLAT HIJAU MERAH HIJAU KUNING

4 HIJAU KELABU JINGGA MERAH MERAH

5 OREN COKLAT MERAH HIJAU KUNING

6 KELABU UNGU HITAM BIRU HIJAU

7 MERAH MERAH OREN PUTIH KELABU

8 HITAM HIJAU COKLAT MERAH PUTIH

LATIHAN LITAR PEMUAT SIRI DAN SELARI

SOALAN C1 C2 C3
5F 8µF 10µF
1 20µF 15F 18F
2 22µF 38µF 42µF
3 9µF 10µF 15F
4 6µF 8µF 10µF
5 16µF 17µF 24µF
6


Click to View FlipBook Version
Previous Book
2.0 KOMPONEN PASIF (PEARUH)
Next Book
2.0 KOMPONEN PASIF (PERINTANG)