The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.
Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by parnis412, 2021-04-30 04:22:17

TATA SURYA

SUSUNAN TATA SURYA

Keywords: IPA

Tata Surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah bintang yang disebut
Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya gravitasinya.

Tata Surya terdiri atas Matahari (pusat Tata Surya), planet-planet yang mempunyai orbit
berbentuk elips, meteor, asteorid, komet, dan satelit alami yang bergerak mengelilinginya.
Untuk lebih jelasnya, berikut beberapa sifat yang dimiliki oleh anggota Tata Surya kita.

a. Matahari

Matahari adalah pusat Tata Surya. Ukuran garis tengah Matahari adalah seratus kali lebih
besar dari Bumi. Walaupun begitu, untuk ukuran jagat raya Matahari termasuk bintang yang
kecil. Masih ada bintang yang besarnya seratus kali dari Matahari. Jarak Matahari ke Bumi
sekitar 150 juta kilometer. Jarak Matahari ke Bumi disebut satu satuan astronomi (1 sa).
Waktu yang dibutuhkan oleh sinar Matahari untuk sampai ke Bumi 8,33 menit.

Matahari terdiri atas bagian inti dan lapisan kulit. Bagian kulit Matahari terdiri atas lapisan
fotosfera, khromosfera, dan korona. Fotosfera merupakan gas yang dipancarkan ke segala
penjuru. Di atas fotosfera terdapat lapisan khromosfera. Korona berada pada bagian terluar
Matahari, berupa lidah api yang menyala-nyala.
Seperti halnya bintang lainnya, Matahari mengeluarkan energi hasil reaksi nuklir yang sangat
dahsyat. Pancaran energi hasil reaksi nuklir pada bagian inti menghasilkan panas sebesar
15.000.000°C. Bandingkan dengan suhu pada permukaannya yang hanya 6.000°C. Oleh
karena itu di dalam Matahari tidak ada benda padat. Semuanya berupa gas.

b. Planet

Planet merupakan benda langit dalam Tata Surya yang bergerak mengelilingi Matahari pada
lintasan (orbit) yang stabil. Sejak duduk di bangku sekolah dasar, kamu sudah diperkenalkan
dengan sistem Tata Surya. Berapakah jumlah planet-planet di sistem Tata Surya? Ya, dahulu
kita mengenal ada sembilan planet yaitu Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturnus,
Uranus, Neptunus, dan Pluto. Tetapi saat ini yang diakui sebagai planet anggota Tata Surya
hanya delapan, kecuali Pluto.

Dalam dunia ilmu pengetahuan, kebenaran bukanlah suatu hal yang mutlak. Yang dahulunya
dianggap benar saat ini bisa dianggap salah. Hal itu terjadi seiring dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan kemajuan teknologi. Demikian halnya yang terjadi dalam ilmu
astronomi dunia. Sidang Umum Perkumpulan Astronomi Internasional (International
Astronomical Union/IAU) ke-26 yang berlangsung di Praha, Republik Ceko, pada tanggal 25

Agustus 2006 telah memutuskan beberapa keputusan yang penting, di antaranya adalah
resolusi 5A yang berisi mengenai definisi sebuah planet.

Suatu benda angkasa dapat disebut sebagai planet apabila memiliki syarat-syarat sebagai
berikut.

1. Berada dalam suatu orbit yang mengelilingi matahari
2. Mempunyai berat yang cukup untuk gravitasi dirinya dalam mengatasi tekanan rigid

supaya ia menjadi satu ekuilibrium hidrostatik (bentuk hampir bulat).
3. Merupakan objek yang dominan dalam orbitnya sendiri.

c. Planet Kerdil/Planet Katai/Dwarf Planet

Selain mendefinisikan sebuah planet, hasil resolusi IAU yang berlangsung di Praha juga
mendefinisikan tentang ”dwarf planet” atau planet kerdil. Syarat-syarat pendefinisian ”dwarf
planet” hampir sama dengan definisi planet. Yang membedakan adalah planet kerdil bukan
benda dominan pada orbitnya serta bukan satelit (benda angkasa yang mengorbit planet).

Pluto yang dahulunya masuk dalam deretan planet di Tata Surya, statusnya diubah sebagai
planet kerdil. Bersamaan dengan Pluto ada beberapa objek yang berada di sekitar Pluto
dikategorikan sebagai planet kerdil, yaitu asteroid Ceres, 2003 UB313 (ditemukan oleh Mike
Brown dari Institut Teknologi California dengan nama samaran 'Xena') dan bulan terbesar di
Pluto yang disebut Charon.

d. Asteroid

Asteroid merupakan planet berbatu yang kecil (diameter 1.700 km) dengan jumlah yang
sangat banyak. Dalam Tata Surya terdapat beribu-ribu asteroid yang juga mengelilingi
Matahari. Asteroid yang orbitnya melewati orbit bumi dinamakan asteroid Apollo. Selain itu,
banyak di antara asteroid yang sudah diberi nama sesuai dengan nama penemunya.

Sebagian besar kelompok asteroid dijumpai berada di antara orbit planet Mars dan Yupiter.
Daerah ini dikenal sebagai Sabuk Utama (Main Belt). Selain asteroid yang mendiami daerah
Sabuk Utama, ada pula kelompok asteroid dengan orbit yang berbeda, seperti kelompok
Trojan dan kelompok asteroid AAA (Triple A Asteroids-Amor, Apollo, Aten).

e. Meteor

Ketika kita melihat sejenak ke langit yang cerah pada malam hari, tampak seberkas cahaya
bergerak cepat lalu hilang. Itulah meteor. Meteor atau disebut juga bintang jatuh merupakan
bagian dari asteroid yang terpisah. Meteor yang jatuh mengarah ke Bumi akan tampak seperti
bola api.

Meteor yang jatuh terkadang sangat banyak dan disebut sebagai hujan meteor. Ketika terjadi
hujan meteor, jutaan meteor masuk ke dalam atmosfer Bumi, tetapi sebagian besar terbakar
habis sebelum mencapai permukaan Bumi. Kadang-kadang meteor yang besar tidak terbakar
habis dan akhirnya sampai ke permukaan Bumi dan disebut sebagai meteorit. Meteor besar
yang jatuh ke Bumi akan membentuk kawah besar seperti kawah Barringer di wilayah Arizona.
Kawah ini terbentuk oleh meteor yang jatuh kira-kira 40.000 tahun yang lalu.

f. Komet

Komet merupakan benda angkasa yang terlihat bercahaya dikarenakan adanya gesekan
atom-atom di udara. Ukurannya dapat melebihi 10 mil dan mempunyai ekor yang panjangnya
jutaan mil. Oleh karena itu, komet sering disebut juga bintang berekor. Ciri khas komet adalah
ekornya yang sangat panjang. Panjangnya bisa mencapai 100 juta km. Inti komet disebut
nukleus yang terdiri atas bongkahan es serta gas yang telah membeku. Diameter nukleus
bisa mencapai 10 km. Ekor merupakan bagian dari komet, berasal dari coma yang
menyelimuti inti komet. Diameter coma bisa mencapai 100.000 km.

Salah satu komet yang terkenal adalah komet Halley. Komet ini ditemukan oleh Edmond
Halley. Rata-rata periode munculnya orbit komet Halley terjadi setiap 76–79 tahun sekali.
Komet Halley terakhir terlihat pada tahun 1986 dan diperkirakan akan tampak kembali pada
tahun 2061. Inti atau pusat dari komet Halley sangatlah gelap dengan diameter kurang lebih
1.024 km. Selain komet Halley terdapat beberapa nama komet lainnya, seperti komet
Hyakutake dan Hale-Bopp.

Para ahli menyebutkan, pada 251 juta tahun lalu terjadi kepunahan yang sangat besar
disebabkan komet atau asteroid telah menabrak Bumi. Kesimpulan itu diperoleh dari atom
yang terjebak di dalam kerangka molekuler karbon. Tetapi belum diketahui di mana letak
tempat tabrakan komet atau asteroid dengan Bumi tersebut.



Planet
1. Merkurius

Merkurius adalah planet terkecil di dalam tata surya dan juga yang terdekat
dengan Matahari dengan kala revolusi 88 hari. Kecerahan planet ini berkisar di antara -2
sampai 5,5 dalam magnitudo tampak namun tidak mudah terlihat karena sudut pandangnya
dengan matahari kecil (dengan rentangan paling jauh sebesar 28,3 derajat. Merkurius hanya
bisa terlihat pada saat subuh atau maghrib. Tidak begitu banyak yang diketahui tentang
Merkurius karena hanya satu pesawat antariksa yang pernah mendekatinya yaitu Mariner 10
pada tahun 1974 sampai 1975. Mariner 10 hanya berhasil memetakan sekitar 40 sampai 45
persen dari permukaan planet.
Mirip dengan Bulan, Merkurius mempunyai banyak kawah dan juga tidak mempunyai satelit
alami serta atmosfir. Merkurius mempunyai inti besi yang menciptakan sebuah medan
magnet dengan kekuatan 0.1% dari kekuatan medan magnet bumi. Suhu permukaan dari
Merkurius berkisar antara 90 sampai 700 Kelvin (-180 sampai 430 derajat Celcius).
garis tengah : 4850 KM
volume : 0,054 isi bumi
kepadatan :5,4 ( Air = 1)
massa :0,055 massa bumi
daya tarik :0,37 daya tarik bumi
jarak ke matahari : 58,000.000 km
kecepatan edar : 4,2 km/detik
periode rotasi : 59 hari
mengitari matahari : 87,97 hari
kecepatan pada orbit : 42,9 km/detik
satelit : tidak ada

2. Venus
Venus atau Bintang Kejora adalah planet terdekat kedua dari matahari setelah Merkurius.
Planet ini memiliki radius 6.052 km dan mengelilingi Matahari dalam waktu 225 hari. Atmosfer
Venus mengandung 97% karbondioksida (CO2) dan 3% nitrogen, sehingga hampir tidak
mungkin terdapat kehidupan.Arah rotasi Venus berlawanan dengan arah rotasi planet-planet
lain. Selain itu, jangka waktu rotasi Venus lebih lama daripada jangka waktu revolusinya dalam
mengelilingi Matahari.
garis tengah : 13.140 KM
volume : 0,88 isi bumi
kepadatan :5,2 ( Air = 1)
massa :0,82 massa bumi
daya tarik :0,88 daya tarik bumi
jarak ke matahari : 108.000.000 km
kecepatan edar : 10,3 km/detik
periode rotasi : 244 hari
mengitari matahari : 224,7 hari
kecepatan pada orbit : 35,0 km/detik
satelit : tidak ada

3. BUMI
Bumi adalah planet ketiga dari delapan planet dalam Tata Surya. Diperkirakan usianya
mencapai 4,6 milyar tahun. Jarak antara Bumi dengan matahari adalah 149.6 juta kilometer
atau 1 AU (ing: astronomical unit). Bumi mempunyai lapisan udara (atmosfer) dan medan

magnet yang disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan Bumi dari angin matahari,
sinar ultraungu, dan radiasi dari luar angkasa. Lapisan udara ini menyelimuti bumi hingga
ketinggian sekitar 700 kilometer. Lapisan udara ini dibagi menjadi Troposfer, Stratosfer,
Mesosfer, Termosfer, dan Eksosfer.
garis tengah : 1.756 KM
volume : 1,08106 cu KM
kepadatan :5,52 ( Air = 1)
massa :5,98 x 102 ton
jarak ke matahari : 149.000.000 km
kecepatan edar : 0,5 km/detik
periode rotasi : 365 hari
satelit : 1 yaitu bulan

4. MARS
Mars adalah planet terdekat keempat dari Matahari. Namanya diambil
dari dewa perang Romawi, Mars. Planet ini sering dijuluki sebagai “planet merah” karena
tampak dari jauh berwarna kemerah-kemerahan. Ini disebabkan oleh keberadaan besi
oksida di permukaan planet Mars. Mars adalah planet bebatuan dengan atmosfer yang tipis.
Di permukaan Mars terdapat kawah, gunung berapi, lembah, gurun, dan lapisan es. Periode
rotasi dan siklus musim Mars mirip dengan Bumi. Di Mars berdiri Olympus Mons, gunung
tertinggi di Tata Surya, dan Valles Marineris, lembah terbesar di Tata Surya. Selain itu, di
belahan utara terdapat cekungan Borealis yang meliputi 40% permukaan Mars.
garis tengah : 6790 KM
volume : 0,15 isi bumi
kepadatan :3,9 ( Air = 1)
massa :0,11 massa bumi
daya tarik :0,38 daya tarik bumi
jarak ke matahari : 228.000.000 km
kecepatan edar : 5,0 km/detik
periode rotasi : 24 jam, 37 detik
mengitari matahari : 687 hari
kecepatan pada orbit : 24,1 km/detik
satelit : 2

5. JUPITER
Yupiter atau Jupiter adalah planet terdekat kelima dari matahari setelah Merkurius, Venus,
Bumi, dan Mars. Jarak rata-rata antara Jupiter dan Matahari adalah 778,3 juta km. Jupiter
adalah planet terbesar dan terberat dengan diameter ekuatornya 14.980 km dan memiliki
massa 318 kali massa bumi. Periode rotasi planet ini adalah 9,8 jam, sedangkan periode
revolusi adalah 11,86 tahun. Volume Jupiter 1.319 kali volume Bumi
garis tengah : 142,600 KM
volume : 1,316 isi bumi
kepadatan :1,34 ( Air = 1)
massa :317,8 massa bumi
daya tarik :2,64 daya tarik bumi
jarak ke matahari :778.000.000 km
kecepatan edar : 61 km/detik
periode rotasi : 9 jam, 55M menit
mengitari matahari : 11,9 tahun
kecepatan pada orbit :13,1 km/detik
satelit : 16

6. SATURNUS
Saturnus adalah planet keenam dari Matahari dan planet kedua terbesar di tata surya, setelah
Jupiter. Saturnus, bersama-sama dengan Jupiter, Uranus dan Neptunus, diklasifikasikan
sebagai sebuah planet bergas.
Saturnus berasal dari bahasa Arab tetapi jika dilihat dalam Bahasa Inggris, dikenal sebagai
planet Saturnus, diambil dewa Romawi, Saturnus, yang menyerupai Yunani Kronos (Titan
bapa Zeus) dan juga Babylon yaitu Ninurta. Simbolnya adalah sabit dewa dalam bentuk
ringkas stylized).
garis tengah : 120.000 KM
volume : 755 isi bumi
kepadatan :0,70 ( Air = 1)
massa :95,2 massa bumi
daya tarik :1,2 daya tarik bumi
jarak ke matahari :1427.000.000 km
kecepatan edar : 37 km/detik
periode rotasi : 10-14 jam
mengitari matahari : 11,9 tahun
kecepatan pada orbit :9,6 km/detik
satelit : 23

7. URANUS
Uranus adalah planet ketujuh dari Matahari dan planet yang terbesar ketiga dan terberat
keempat dalam Tata Surya. Ia dinamai dari nama dewa langit Yunani kuno Uranus (Οὐρανός)
ayah dari Kronos (Saturnus) dan kakek dari Zeus (Jupiter). Meskipun Uranus terlihat dengan
mata telanjang seperti lima planet klasik, ia tidak pernah dikenali sebagai planet oleh
pengamat dahulu kala karena redupnya dan orbitnya yang lambat. Sir William Herschel
mengumumkan penemuannya pada tanggal 13 Maret 1781, menambah batas yang diketahui
dari Tata Surya untuk pertama kalinya dalam sejarah modern. Uranus juga merupakan planet
pertama yang ditemukan dengan menggunakan teleskop.
garis tengah : 49.000 KM
volume : 52 isi bumi
kepadatan :1,58 liter ( Air = 1)
daya tarik :1,1 daya tarik bumi
jarak ke matahari :2.870.000.000 km
kecepatan edar : 22 km/detik
periode rotasi : 16-28 jam
mengitari matahari : 84,0 tahun
kecepatan pada orbit :6,8 km/detik
satelit : 5

8. NEPTUNUS
Neptunus merupakan planet terjauh (kedelapan) jika ditinjau dari Matahari. Planet ini dinamai
dari dewa lautan Romawi. Neptunus merupakan planet terbesar keempat berdasarkan
diameter (49.530 km) dan terbesar ketiga berdasarkan massa. Massa Neptunus tercatat 17
kali lebih besar daripada Bumi, dan sedikit lebih besar daripada Uranus. Neptunus mengorbit
Matahari pada jarak 30,1 SA atau sekitar 4.450 juta km. Periode rotasi planet ini adalah 16,1

jam, sedangkan periode revolusinya adalah 164,8 tahun. Simbol astronomisnya adalah ♆,
yang merupakan trident dewa Neptunus.
garis tengah : 50.200KM
volume : 44 isi bumi
kepadatan :2,30 ( Air = 1)
massa :17,2 massa bumi
daya tarik :1,4 daya tarik bumi
jarak ke matahari :4.497.000.000 km
kecepatan edar : 25 km/detik

periode rotasi : 18-20 jam
mengitari matahari : 164,8 tahun
kecepatan pada orbit :5,4 km/detik
satelit : 2


Click to View FlipBook Version
Previous Book
แนวทางการจัดการเรียนการสอนทางไกลcovid19-1
Next Book
Buletin Keusahawanan