The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.
Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by andhikafaiz53, 2021-06-06 09:14:35

Tugas Akhir ABS Offering A

TUGAS AKHIR ABS OFFERING A (1)

RAGAM ASPEK APRESIASI BAHASA DAN SENI :

KOMUNIKASI HINGGA MUSIK

PENYUSUN
MAHASISWA MATA KULIAH APRESIASI BAHASA DAN SENI

DOSEN
PIDEKSO ADI

OFFERING A

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA, SASTRA INDONESIA DAN DAERAH
FAKULTAS SASTRA

UNIVERSITAS NEGERI MALANG
MEI 2021

RAGAM ASPEK APRESIASI BAHASA DAN SENI :
KOMUNIKASI HINGGA MUSIK

Tugas akhir sebagai persyaratan kelulusan Mata Kuliah Apresiasi Bahasa dan Seni
Fakultas Sastra

Motto Kelas
KEBERHASILAN TIDAK AKAN TERCAPAI TANPA ILMU PENGETAHUAN

DAFTAR ISI

Contents

DAFTAR ISI ............................................................................................................................................. 3
KATA PENGANTAR ................................................................................................................................. 6
BAB 1...................................................................................................................................................... 7

INTERPERSONAL PROCESS 1 ..................................................................................................... 7
1. Pengertian Komunikasi........................................................................................................... 7
2. Unsur-Unsur Komunikasi........................................................................................................ 8
3. Pengertian Komunikasi Interpersonal.................................................................................... 9
4. Tujuan Komunikasi Interpersonal ........................................................................................ 10
5. Pentingnya Komunikasi Interpersonal ................................................................................. 11
1. Alasan Mengapa Kita Berkomunikasi ................................................................................... 13
1. Prinsip Komunikasi Interpersonal ........................................................................................ 15
2. Proses Proses Dalam Komunikasi Interpersonal .................................................................. 16

BAB 2 .................................................................................................................................................... 19
NONVERBAL COMMUNICATION .............................................................................................. 19
1. JENIS KOMUNIKASI NONVERBAL.......................................................................................... 20
2. FUNGSI KOMUNIKASI NONVERBAL...................................................................................... 23
3. KARAKTERISTIK KOMUNIKASI NONVERBAL ......................................................................... 24
4. PERBEDAAN KOMUNIKASI VERBAL DAN NONVERBAL......................................................... 26

BAB 3 .................................................................................................................................................... 32
UNDERSTANDING CULTURE THROUGH A LINGUA FRANCA...................................................... 32
1. Bahasa Indonesia sebagai Sarana Komunikasi Antardaerah................................................ 33
2. Implikasi Pengajaran Bahasa Indonesia ............................................................................... 34
3. Bahasa Kedua (Second Language Acquisition)..................................................................... 36
4. Implikasi Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Kedua.............................................................. 37
5. Pengaruh Bahasa Indonesia sebagai Lingua Franca terhadap Budaya Lokal....................... 38

BAB 4 .................................................................................................................................................... 41
SENSITIZING FOREIGN LANGUAGE LEARNERS TO CULTURAL DIVERSITY THROUGH DEVELOPING
INTERCULTURAL COMMUNICATIVE COMPETENCE .................................................................. 41
1. Budaya dan Pembelajaran Bahasa Kedua/Asing.................................................................. 45
2. Kompetensi Komunikatif Antarbudaya (ICC) ....................................................................... 46
3. Konsepsi Guru tentang Budaya dan pengajaran ICC: Beberapa Temuan Penelitian ........... 48

1. Materi Pelatihan Guru ICC.................................................................................................... 50
BAB 5 .................................................................................................................................................... 53

LANGUAGE DISTANCE ACROSS CULTURES AS A WAY OF EXPRESSING POLITENESS AND NOT
ONLY ..................................................................................................................................... 53

1. Pengertian Jarak Bahasa....................................................................................................... 53
2. Kata Ganti Kehormatan Orang Ketiga dan Bentuk Kata Kerja yang Menyertainya ............. 54
3. Jarak Psikologis dengan Jarak Linguistik............................................................................... 55
4. Kata Ganti Kehormatan Orang Kedua dan Bentuk Kata Kerja yang Menyertainya ............. 57
5. Cara Meningkatkan Jarak Bahasa......................................................................................... 58
6. Cara Mengurangi Jarak Bahasa ............................................................................................ 59
8. Penggunaan Kosa Kata Abstrak dalam Situasi Formal ......................................................... 60
BAB 6 .................................................................................................................................................... 63
PRAGMATIC ASPECTS OF CULTURE IN FOREIGN LANGUAGE LEARNING ................................... 63
1. Ilmu Pragmatik ..................................................................................................................... 63
2. Pergantian Pembicara .......................................................................................................... 64
3. Kaidah Pertuturan ................................................................................................................ 65
4. Implikasi Tindak Tutur Bagi Pengajar Bahasa Asing ............................................................. 66
BAB 7 .................................................................................................................................................... 69
ART, MEANING, AND AESTHETIC : THE CASE FOR A COGNITIVE…............................................. 69
1. Seni, Estetika, Dan Psikologi................................................................................................. 70
2. Estetika dan filosofi seni....................................................................................................... 70
3. Seni, estetika, dan apresiasi ................................................................................................. 72
4. Sebuah model untuk ilmu saraf kognitif seni....................................................................... 73
5. Model Hierarki dan Mesin Perhatian ................................................................................... 75
6. Arti Penting Artistik, Apresiasi Artistik, Tanggapan Afektif dan Perwujudan Terhadap Karya
Seni . ............................................................................................................................................. 76
6. Tanggapan Afektif ................................................................................................................ 76
7. Kasus Kognitif seni................................................................................................................ 77
BAB 8 .................................................................................................................................................... 80
AESTHETIC APRECIATION ....................................................................................................... 80
1. Bagaimana psikolog memahami pengalaman estetika seni? .............................................. 81
2. Metode psikologis ................................................................................................................ 82
3. Komponen pengalaman estetika seni — perilaku dan pendekatan fisiologis ..................... 82
4. Peran Konteks ...................................................................................................................... 83
5. Dimana fisiologi memainkan peran yang menentukan: emosi estetika? ............................ 84
6. Proses Awal: Perubahan Dalam Bidang Persepsi ................................................................. 84

7. Representasi: konten dan gaya? Seni tertentu? .................................................................. 85
8 Keahlian dan pengetahuan seni ........................................................................................... 86
BAB 9 .................................................................................................................................................... 89
BEAUTIFUL AMBODIMENT: THE SHAPING OF AESTHETIC PREFERENCE BY PERSONAL EXPERIENCE
............................................................................................................................................. 89
1. Pembentukan Persepsi melalui Tindakan ............................................................................ 90
2. Pembentukan Tindakan dengan Persepsi ............................................................................ 92
3. Estetika Aksi ......................................................................................................................... 93
4. Bagaimana Pengalaman Aksi Membentuk Preferensi di Penonton Tari ............................. 94
5. Menggunakan Tarian untuk Mengeksplorasi Perwujdan dan Estetika................................ 97
BAB 10 ................................................................................................................................................ 101
LIKING MUSIC: GENRES, CONTEXTUAL FAKTORS, AND INDIVIDUAL DIFFERENCES ...................101
1. Menyukai Genre Musik yang Berbeda ............................................................................... 101
2. Struktur Preferensi Musik .................................................................................................. 102
3. Preferensi Genre dan Perbedaan Individu ......................................................................... 103
4. Menyukai Karya Musik Individu ......................................................................................... 104
5. Kesukaan dan Paparan atau Eksposur ............................................................................... 104
6. Kesukaan dan Kompleksitas ............................................................................................... 106
7. Kesukaan dan Perasaan...................................................................................................... 108
8. Kesukaan dan Perasaan Tertentu....................................................................................... 110

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat serta anugerahNya
sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan e-book ini dengan baik dan dalam bentuk
yang sederhana. Semoga e-book ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk
maupun pedoman bagi pembaca mengenai Ragam Aspek Apresiasi Bahasa Dan Seni.

Harapan kami semoga e-book ini dapat menambah pengetahuan dan pengalaman bagi
para pembaca, walapun kami akui masih banyak kekurangan dalam penyajian e-book ini
karena ilmu yang kami miliki masih sangat kurang.

Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan
serta dalam penyusunan e-book ini, dari awal sampai akhir hingga menjadi sebuah e-book.
Kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk pembuatan e-book
selanjutnya. Terimakasih.

Malang, 02 Juni 2021

Penyusun

BAB 1

INTERPERSONAL PROCESS 1

Bunga Fajri Aulia, Fianti Putri Erwintha, Iche Fatmasari Nastiti

1. Pengertian Komunikasi

Sumber : https://www.ayoksinau.com/pengertian-komunikasi/

Manusia sebagai makhluk sosial, tentu membutuhkan bantuan dan ingin saling
berhubungan dengan manusia lainnya. Maka dari itu, kita semua sebagai manusia
perlu untuk berkomunikasi. Komunikasi bukanlah sesuatu yang dilakukan orang satu
sama lain, tetapi proses di mana mereka menciptakan hubungan dengan
berinteraksi. Manusia telah berkomunikasi selama puluhan ribu tahun. Dalam hal ini,
sebagian besar waktu jaga manusia digunakan untuk berkomunikasi. Kemampuan
komunikasi itu merupakan sesuatu yang harus dipelajari sehingga setiap manusia
dapat mengembangkan kemampuan dalam berkomunikasinya untuk dapat
beradaptasi dengan lingkungannya.

Komunikasi berasal dari kata Latin Communicare atau Communis yang berarti
sama atau menjadi milik bersama. Sedangkan menurut Onong Cahyana Effendi,
komunikasi merupakan proses penyampaian pesan oleh seseorang kepada orang lain
untuk memberitahu, mengubah sikap, pendapat, atau perilaku, baik langsung
dengan cara lisan ataupun tidak langsung (melalui media). Raymond Ross juga
berpendapat bahwa komunikasi merupakan proses menyortir, memilih, serta
pengiriman simbol-simbol sehingga membantu pendengar untuk menanggapinya
dengan respon. Gumilang berpendapat bahwa keterampilan komunikasi
interpersonal merupakan keterampilan yang dimiliki individu untuk mengolah
hubungan interpersonal dalam mengatur komunikasi . Tujuan komunikasi yaitu
menciptakan pemahaman bersama atau mengubah persepsi, bahkan perilaku (Riant

Nugroho, 2004: 72). Selain itu, adapun manfaat dan fungsi komunikasi menurut Alo
Liliweri (2007: 18) yaitu sebagai sumber dalam menyebarluaskan informasi agar
dapat diketahui dan mendidik penerima.

2. Unsur-Unsur Komunikasi

Sumber: https://kitchenuhmaykoosib.com/proses-komunikasi/
Menurut Model Aristoteles dalam Mulyana (2010) adanya tiga unsur penting
yang terjadi dalam proses komunikasi, yaitu pengirim pesan / komunikator, pesan,
dan penerima pesan / komunikan. Sedangkan, menurut Riswandi (2009) dalam
bukunya “Ilmu Komunikasi” menjelaskan bahwa adanya lima unsur penting dalam
proses komunikasi yang saling bergantung satu sama lain, yaitu:
• Sumber

Sumber yaitu pihak yang mempunyai kebutuhan untuk berkomunikasi.
Dalam hal ini, sumber sering disebut juga dengan pengirim (sender),
penyandi (encoding), komunikator, pembicara (speaker).
• Pesan
Pesan yang dimaksud yaitu apa yang dikomunikasikan dari sumber kepada
penerima. Pesan tersebut dapat berupa simbol baik verbal maupun
nonverbal yang mewakili nilai, perasaan, gagasan atau ide dari maksud
sumber tersebut.
• Saluran atau media
Dalam berkomunikasi, adanya media atau saluran yang digunakan sumber
untuk menyampaikan pesan kepada penerima. Saluran dibagi menjadi dua,
yaitu secara langsung (tatap muka) dan tidak langsung atau melalui media
(cetak atau elektronik).
• Penerima (receiver)
Penerima pesan atau sering disebut juga dengan sasaran atau tujuan,
komunikan, penyandi balik (decoder), penafsir, ataupun pendengar yaitu
orang yang menerima pesan dari sumber.
• Efek
Efek yaitu reaksi atau apa yang terjadi kepada penerima setelah ia menerima
pesan tersebut. Komunikasi antarpribadi ini dapat dikatakan ampuh untuk
mengubah sikap atau perilaku, kepercayaan, dan opini seseorang. Hal

tersebut dikarenakan komunikasi terjadi secara langsung (tatap muka)
(Devito, 2001: 10).
• Gangguan atau noise
Terkadang pesan yang disampaikan oleh pengirim tidak dapat diterima
secara jelas oleh penerima. Hal tersebut dapat terjadi karena adanya
gangguan atau noise dalam proses komunikasi. Gangguan atau noise dibagi
menjadi empat, yaitu:

1. Gangguan/noise Fisik
Gangguan dalam proses komunikasi yang berasal dari luar dan
mengganggu transmisi pesan seperti suara kendaraan yang terlalu
bising, kegaduhan, dan lainnya.

2. Gangguan/noise Psikologis
Gangguan ini terjadi karena adanya perbedaan gagasan dan berasal
dari mental atau psikologis peserta komunikasi. Misalnya, emosi
yang tidak terkontrol, trauma dengan kejadian bencana alam, dan
lainnya.

3. Gangguan/noise Fisiologis
Gangguan komunikasi ini berasal dari fisik peserta komunikasi.
Misalnya, kurangnya pendengaran atau kondisi yang tidak sehat
seperti mata rabun atau minus.

4. Gangguan/noise Semantik
Gangguan dalam komunikasi yang disebabkan karena adanya dua
makna ganda pada bahasa yang digunakan sehinggu munculnya
kesalahpahaman dalam menerima pesan yang dimaksud.
Contohnya, yaitu perbedaan bahasa yang digunakan dalam
berkomunikasi.

• Umpan Balik
Terjadinya umpan balik antara pengirim dan penerima pesan dalam
komunikasi. Umpan balik dapat bersifat positif apabila menguntungkan dan
bersifat negatif apabila merugikan

3. Pengertian Komunikasi Interpersonal

Sumber : https://www.konsultanpsikologijakarta.com/pengertian-komunikasi-interpersonal/

Komunikasi antarpribadi (interpersonal communication) merupakan
komunikasi antara dua orang atau lebih secara bertatap muka, dimana setiap

peserta komunikasi dapat menanggapi pesan yang disampaikan oleh pengirim secara
langsung, baik secara verbal maupun nonverbal. Komunikasi ini dapat berlangsung
antara dua partisipan seperti suami dan istri, dua sahabat dekat, dua sejawat, guru
dan murid, dan sebagainya. Menurut Agus M. Hardjana (2003: 85) mengemukakan
bahwa komunikasi antarpribadi adalah komunikasi yang berlangsung secara tatap
muka antara dua orang atau beberapa orang, dimana pengirim pesan dapat
menyampaikan pesan secara langsung dan penerima pesan juga dapat menerima
serta menanggapi pesan secara langsung juga.

Komunikasi antarpribadi merupakan komunikasi di dalam diri sendiri, di
dalam diri manusia terdapat komponen-komponen komunikasi seperti sumber,
pesan, saluran penerima dan balikan. Pesan yang disampaikan bermula dari diri
seseorang dan akan berakhir dalam diri individu masing-masing. Komunikasi
interpersonal mempengaruhi semua apa yang terjadi dengan hubungan diantara
manusia (Muhammad, 1995 : 158). Komunikasi antarpribadi juga didefiniskan
sebagai komunikasi yang terjadi diantara dua orang yang mempunyai hubungan
dekat, misalnya percakapan seorang ayah dengan anaknya, sepasang suami istri,
guru dengan murid, dan lain sebagainya (Devito, 1997 : 231).

Komunikasi interpersonal dianggap penting dibandingkan dengan komunikasi
lainnya karena dapat mengubah sikap, perilaku, kepercayaan, dan opini komunikan.
Komunikasi ini berlangsung secara tatap muka sehingga terjadilah kontak pribadi
(Personal Contact). Oleh karena itu, komunikasi interpersonal seringkali digunakan
untuk menyampaikan komunikasi persuasif yaitu salah satu teknik komunikasi secara
psikologis manusiawi berupa ajakan atau rayuan yang halus. Adapun bentuk khusus
dari komunikasi interpersonal ini yaitu komunikasi diadik yaitu komunkasi yang
mencakup hubungan antar manusia yang paling erat, misalnya komunikasi antara
dua orang yang saling menyayangi (Tubbs & Moss, 1996: 16). Dengan demikian,
dapat diketahui bahwa setiap pelaku komunikasi akan melakukan empat tindakan
dalam berkomunikasi yaitu membentuk, menyampaikan, menerima dan mengolah
pesan. Hal tersebut bertujuan untuk menciptakan ide atau gagasan dengan tujuan
tertentu.

4. Tujuan Komunikasi Interpersonal

Sumber : http://atrofardians.blogspot.com/2014/03/faktor-yang-mempengaruhi-hubungan.html

Komunikasi antarpribadi yaitu suatu tindakan yang berorientasi pada tujuan
tertentu. Adapun tujuan komunikasi antarpribadi atau yang biasa disebut dengan
komunikasi interpersonal yaitu sebagai berikut:

• Mengenal diri sendiri dan orang lain

Salah satu cara yang dapat kita lakukan agar kita dapat mengenali diri
kita sendiri yaitu dengan melakukan komunikasi antarpribadi. Komunikasi ini
memberikan kita kesempatan untuk membicarakan mengenai diri kita sendiri
kepada orang lain, sehingga munculnya pandangan baru tentang diri kita
yang belum kita kenali. Hal itu membuat kita dapat lebih memahami
mengenai perilaku dan sikap kita selama ini. Selain itu, kita juga dapat belajar
dalam memahami orang lain dan menilai perilaku atau sikap orang tersebut
serta memprediksi tindakan yang akan dilakukannya.

• Mengetahui dunia luar

Komunikasi antarpribadi atau biasa disebut dengan komunikasi
interpersonal ini juga dapat membuat kita dalam memahami lingkungan baik
mengenai objek, peristiwa, ataupun orang lain. Banyak informasi yang kita
dapat melalui komunikasi antarpribadi, meskipun topik obrolan yang dibahas
berasal dari media massa. Hal ini menjelaskan bahwa dengan kita
berinteraksi dengan orang lain membuat kita menjalin hubungan baik dengan
mereka yang dapat mempengaruhi perilaku kita.

• Menciptakan dan memelihara hubungan yang harmonis

Manusia sebagai makhluk individu sekaligus makhluk sosial, tentu
ingin merasa dicintai dan ingin saling berhubungan dengan orang lain. Maka
dari itu, dengan komunikasi antarpribadi kita dapat menciptakan dan
memelihara hubungan sosial yang harmonis dengan orang lain. Tujuannya
yaitu membantu kita dalam mengurangi rasa kesepian dan selalu berpikiran
positif terhadap diri kita sendiri.

• Mengubah sikap dan perilaku

Dalam komunikasi antarpribadi, kita banyak mempergunakan waktu untuk
mempersuasi orang lain. Misalnya, kita menginginkan seseorang dalam
memilih suatu cara tertentu, mencoba makanan baru, menonton bioskop,
percaya bahwa sesuatu itu baik atau tidak baik, membaca buku,
mendengarkan musik, dan lainnya.

• Bermain dan mencari hiburan

Bermain dan mencari hiburan dengan komunikasi antarpribadi dapat
menciptakan kesenangan dalam diri kita sendiri. Contohnya bercerita tentang
pengalaman lucu, membicarakan cinta, menceritakan waktu liburan, dan
lainnya yang membuat kita dapat merasa lepas dari kesedihan, kesusahan,
ketegangan, kejenuhan, dan perasaan yang lain.

• Membantu orang lain

Dalam komunikasi antarpribadi, adanya beberapa profesi yang menggunakan
komunikasi tersebut untuk menolong orang lain seperti psikiater, ahli terapi,
dan psikologi klinik. Pekerjaan-pekerjaan tersebut membantu orang lain
dalam menyelesaikan masalah yang sedang dihadapinya dengan memberikan
nasihat dan saran mengenai masalah tersebut.

5. Pentingnya Komunikasi Interpersonal

Sumber : https://berbagibentuk.blogspot.com/2019/10/bentuk-bentuk-komunikasi-antar-
pribadi.html

Komunikasi antarpribadi dianggap penting bagi kesejahteraan dan
kebahagiaan hidup seseorang. Johnson (1981) mengatakan adanya beberapa
peranan komunikasi antarpribadi dalam menciptakan kebahagiaan dan
kesejahteraan hidup manusia yaitu:

a. Komunikasi antarpribadi membantu dalam perkembangan intelektual dan

sosial setiap manusia. Perkembangan manusia mulai dari bayi hingga dewasa,
tentu akan mempengaruhi lingkungan komunikasinya. Maka dari itu, dengan
bertambahnya usia maka lingkungan komunikasi kita akan semakin luas.
Selain itu, perkembangan intelektual dan sosial setiap orang pun ditentukan
dengan kualitas komunikasinya dengan orang lain.

b. Identitas atau jati diri seseorang akan terbentuk karena adanya komunikasi

dengan orang lain. Selama kita berkomunikasi, secara sadar atau tidak kita
akan mengamati, memerhatikan, dan mencatat dalam hati respon dari orang
lain terhadap diri kita. Sehingga, kita dapat mengetahui identitas atau jati diri
kita yang sebenarnya melalui respon atau tanggapan yang diberikan orang
lain kepada kita.

c. Dalam memahami realitas lingkungan sosial di lingkungan sekitarnya dan

menguji kebenaran kesan-kesan dan pemahaman yang dimilikinya tentang
lingkungan sekitarnya. Maka, seseorang perlu untuk membandingkan dengan
kesan-kesan dan pemahaman orang lain tentang suatu realitas. Sehingga
dalam hal ini, komunikasi antarpribadi digunakan untuk perbandingan sosial
(social comparation).

d. Kesehatan mental sebagian besar orang ditentukan oleh kualitas komunikasi

atau hubungannya dengan orang lain. Apabila hubungannya dengan orang
lain diliputi dengan berbagai masalah, tentu ia akan cemas yang akhirnya ia
merasa frustasi. Tetapi, apabila ia memilih untuk menghindar dari orang lain,
maka ia akan merasakan kesepian yang dapat menimbulkan kerusakan pada
emosional dan batin, bahkan fisiknya.

Dengan demikian, untuk mendapatkan kebahagiaan dan kesejahteraan dalam
hidup manusia memerlukan komunikasi antarpribadi yang dapat memberikan
sebuah pengakuan atau konfirmasi dari orang lain. Adapun lawan dari konfirmasi
yaitu diskonfirmasi yang artinya penolakan dari orang lain. Maka, dalam hal ini

konfirmasi atau diskonfirmasi yang akan diperoleh seseorang akan diketahui apabila
ia melakukan komunikasi antarpribadi.

6. Ciri-Ciri Komunikasi Antarpribadi Yang Efektif

Sumber : https://www.dictio.id/t/apa-saja-ciri-ciri-komunikasi-interpersonal-
yang-efektif/124880

Alo Liliweri mengutip pendapat Joseph A. Devito dalam buku Komunikasi
Antarpribadi mengenai ciri komunikasi antarpribadi yang efektif, yaitu:

• Keterbukaan (openness)

Keterbukaan yang dimaksud yaitu kemauan dalam menanggapi informasi
dengan senang hati atau terbuka dalam hubungan antarpribadi.

• Empati (emphaty)

Seseorang yang memiliki rasa empati, ia akan mampu memahami
pengalaman orang lain, perasaan dan sikap mereka, serta keinginan atau
tujuan mereka sehingga dapat mengomunikasikan empati, baik secara verbal
maupun nonverbal.

• Dukungan (supportiveness)

Hubungan antarpribadi yang dapat dikatakan efektif yaitu terdapat sikap
mendukung. Dapat diketahui jika situasi yang terbuka dapat mendukung
komunikasi berlangsung secara efektif.

• Rasa Positif (positiveness)

Terciptanya situasi komunikasi yang kondusif untuk interaksi yang efektif,
sehingga seseorang harus memiliki perasaan positif terhadap dirinya sendiri.

• Kesetaraan (equality)

Menurut Liliweri (1991: 13) Komunikasi antarpribadi sebenarnya merupakan
suatu proses sosial dimana orang-orang yang terlibat di dalamnya saling
mempengaruhi. Proses saling mempengaruhi ini merupakan suatu proses
bersifat psikologis dan karenanya juga merupakan permulaan dari ikatan
psikologis antarmanusia yang memiliki suatu pribadi.

1. Alasan Mengapa Kita Berkomunikasi

Frederick II, Kaisar Jerman dari 1196-1250 telah melakukan penelitian mengenai
pentingnya komunikasi yang menunjukkan bahwa kita sebagai manusia tidak bisa
hidup sendirian dan membutuhkan bantuan dari orang lain yang dapat dikatakan
sebagai makhluk sosial, sehingga kita semua memerlukan komunikasi. Adapun
alasan mengapa kita berkomunikasi, yaitu :

a. Kebutuhan Fisik
Komunikasi dapat dikatakan mampu menyembuhkan manusia. Komunikasi
dapat meningkatkan kesehatan fisik seseorang, sehingga komunikasi
interpersonal berperan penting untuk kesejahteraan kita. Beberapa peneliti
menemukan bagaimana pentingnya komunikasi untuk kesehatan fisik
manusia, diantaranya :
1. Orang yang memproses pengalaman negatif dengan
membicarakannya peningkatan kepuasan hidup akan mengalami
peningkatan kesehatan mental dan fisik, dibandingkan dengan mereka
yang hanya memikirkannya secara pribadi (Francis, 2003; Sousa,
2002).
2. Penelitian yang dilakukan kepada polisi menemukan bahwa mampu
berbicara dengan mudah dengan rekan kerja dan supervisor tentang
trauma terkait pekerjaan dikaitkan dengan kesehatan fisik dan mental
yang lebih baik (Stephens & Long, 2000).
3. Studi yang lebih luas kepada 3.500 orang dewasa mengungkapkan
bahwa hanya berbicara 10 menit sehari, tatap muka atau melalui
telepon dapat meningkatkan memori dan meningkatkan fungsi
intelektual (Ybarra et al., 2008).

Penelitian semacam itu menunjukkan pentingnya berkomunkasi dan
menjelaskan mengapa ilmuwan sosial menyimpulkan bahwa komunikasi sangat
diperlukan untuk kesehatan. Tidak semua orang membutuhkan jumlah kontak yang
sama, dan kualitas komunikasi yang sama. Meskipun demikian intinya tetaplah:
Komunikasi pribadi sangat penting untuk kesejahteraan kita.

b. Kebutuhan Ego/Identitas
Kebutuhan identitas yang dimaksud yaitu bahwa setiap manusia memerlukan
rasa identitas atau kepercayaan pada diri mereka dan siapa mereka. Apakah
kita pintar atau bodoh, menarik atau jelek, terampil atau tidak kompeten?
Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini tidak datang dari bercermin. Reaksi
orang lain membentuk siapa kita. Reaksi tersebut akan kita dapat setelah kita
berinteraksi dan berkomunikasi dengan orang lain.

c. Kebutuhan Sosial
Manusia sebagai makhluk sosial yang artinya tidak dapat hidup sendiri,
sehingga kita saling berkomunikasi untuk memenuhi kebutuhan sosial.
William Schutz (1966) menjelaskan tiga jenis kebutuhan sosial yang kita
upayakan untuk dipenuhi dengan berkomunikasi, yaitu :
1. Inklusi yaitu kebutuhan untuk merasa memiliki suatu hubungan
pribadi. Contohnya memiliki teman dan melakukan kerja kelompok.
2. Kendali yaitu kebutuhan untuk mempengaruhi orang lain dan
merasa berkuasa. Seperti ketua kelas yang mengendalkan teman
sekelasnya.
3. Kasih sayang yaitu kebutuhan untuk memperhatikan orang lain dan
mengetahui bahwa mereka memperhatikan kita.

d. Kebutuhan Praktis
Komunikasi yang kita lakukan dapat membuat praktis kehidupan sehari hari.
Seperti memberi tahu penata rambut untuk sedikit menyimpang,

mengarahkan dokter ke tempat yang sakit, dan memberi tahu tukang ledeng
bahwa pipa yang rusak perlu diperbaiki. Komunikasi juga merupakan sarana
pembelajaran informasi penting seperti ketika di sekolah atau saat bekerja.

Psikolog Abraham Maslow (1968) mengemukakan bahwa kebutuhan manusia
terbagi dalam lima kategori, yang masing-masing harus dipenuhi sebelum kita
memenuhi kebutuhan berikutnya.

1. Kebutuhan paling dasar adalah kebutuhan fisik seperti cukup udara, air,
makanan, dan istirahat serta kemampuan untuk berkembang biak sebagai
suatu spesies.

2. Kategori kedua dari kebutuhan Maslow melibatkan keamanan yaitu
perlindungan dari ancaman terhadap kesejahteraan kita.

3. Kebutuhan yang ketiga adalah kebutuhan sosial.
4. Kebutuhan yang keempat Maslow menyebutkan bahwa kita masing-masing

memiliki kebutuhan akan harga diri yaitu keinginan untuk mempercayai
bahwa kita adalah orang yang berharga.
5. Kategori kebutuhan terakhir melibatkan aktualisasi diri yaitu keinginan untuk
mengembangkan potensi kita semaksimal mungkin, untuk menjadi orang
terbaik yang kita bisa.

1. Prinsip Komunikasi Interpersonal

Sumber : kompasiana.com

Dalam prinsip komunikasi, kita dapat melihat dan menarik kesimpulan tentang
apa saja komunikasi dan apa saja yang bukan komunikasi. Prinsip komunikasi
menunjukkan apa dan bagaimana komunikasi dilakukan. Berikut disajikan beberapa
prinsip komunikasi :

• Komunikasi dapat dilakukan secara sengaja maupun tidak sengaja

Tidak semua komunikasi dilakukan dengan sengaja. Selain memberikan pesan
secara verbal, terkadang kita juga dapat melakukan pesan nonverbal yang
dapat disadari maupun tidak sadari seperti memasang muka masam atau
muka bosan. Contoh : Saat kita berbicara dengan anggota kelompok pada
saat berdiskusi, dan contoh komunikasi yang dilakukan secara tidak sengaja
adalah memasang muka bosan saat mulai bosan dengan pembicaraan yang
telah dilakukan.

• Tidak mungkin bahwa komunikasi tidak pernah dilakukan

Kita tidak dapat berhenti berkomunikasi. Meskipun kita tidak melakukan
pembicaraan komunikasi dapat tetap berjalan dengan adanya ekspresi,

gerakan tubuh, maupun perilaku nonverbal lainnya. Contoh : Marahnya
seseorang akan terlihat walaupun saat mereka diam saja, hal tersebut
dilakukan secara konstan.

• Semua pesan memiliki konten dan dimensi relasional.

Hampir setiap pernyataan lisan memiliki konten atau informasi yang eksplisit
di dalamnya sehingga hal tersebut dapat dinamakan konten. Dimensi
relasional memiliki arti bahwa komunikasi dapat mengungkapkan bagaimana
perasaan anda tentang seseorang. Contoh : Mengucapkan “terima kasih
telah memberi saya roti” namun dalam nada yang bosan.

• Komunikasi tidak dapat diubah

Dalam hal ni, yang dimaksut komunikasi tidak dapat diubah adalah kita tidak
dapat melakukan pembalikan dalam komunikasi seperti menarik kembali
kata kata. Hal yang dapat kita lakukan adalah menjabarkan penjelasan untuk
menghilangkan kebingungan yang ada. Contoh : Kita tidak dapat
menghilangkan keputusan juri dalam sidang yang telah dibuat.

2. Proses Proses Dalam Komunikasi Interpersonal

Sumber : dictiocommunity

1) Proses Komunikasi Linier
Proses komunikasi linier adalah proses komunikasi satu arah. Komunikasi

dilakukan dengan mengkodekan ide dan perasaan pengirim ke dalam semacam
pesan dan kemudian mengirimkannya ke penerima. Jika pesan dapat melewati
gangguan gangguan apapun, maka proses komunikasi tersebut berhasil. Hal ini
membuat komunikasi linier dapat menunjukkan perbedaan tanggapan dalam
komunikasi.

Perspektif ini memang memberikan beberapa informasi yang berguna.
Misalnya, saluran yang berbeda dapat mempengaruhi cara penerima menanggapi
pesan. Hal tersebut dikarenakan setiap saluran memang memiliki perbedaannya.
Saluran yang dmaksut disini adalah seperti saluran pidato media telepon dan lain
lain.

2) Proses Komunikasi Interaktif
Dalam proses ini, komunikasi yang terjadi adalah komunikasi dua arah.

Komunikasi yang erjadi adalah penyampaian pesan oleh komunikator kepada
kounikan yang akan mendapat tanggapan secara langsung baik melalui media
ataupun tidak. Komunikasi ini terjadi biasanya pada 2 orang.

Setelah periode interaksi, komunikasi yang digambarkan oleh pengirim dan
penerimaakan saling menyambung apabila berhasil mengabaikan gangguan-
gangguan yang ada. Namun, akan wajar apabila terdapat kesalahpahaman yang

sering terjadi dalam komunikasi. Seperti, saran konstruktif dapat dijadikan sebagai
kritik dan lelucon ramah dapat dianggap sebagai penghinaan kesalahpahaman.

Hal semacam ini sering terjadi karena pengirim dan penerima memiliki
lingkungan yang berbeda dan kondisi yang bervarasi. Lingkungan yang berbeda tidak
ada tidak hanya mengacu pada lokasi fisik tetapi juga pada sejarah pribadi setiap
orang yang dibawa dalam percakapan karena masing-masing melihat situasinya
dengan cara yang unik.

3) Proses Komunikasi Transaksional
Proses komunikasi transaksional adalah proses dimana komunikan dan

komunikator melakukan komunikasi secara terus menerus. Proses ini lebih
menunjukkan tentang bagaimana komunikasi yang dilakuan oleh pengirim dapat
menyebabkan beberapa efek pada penerima dan menunjukkan bahwa pada saat
tertentu mereka berkomunikasi dengan perspektif yang berbeda. Pada saat tertentu
kita mampu menerima, memecahkan kode, dan menanggapi perilaku orang lain,
sementara pada saat yang sama orang lain menerima dan menanggapi perilaku kita.

DAFTAR RUJUKAN

ER Roem, Sarmiati. (2019). Komunikasi Interpersonal. Malang: CV IRDH.

Patriana, Eva. (2014). Komunikasi Interpersonal yang Berlangsung Antara Pembimbing
Kemasyarakatan dan Keluarga Anak Pelaku Pidana di Bapas Surakarta. Journal of
Rural and Development, 5(2), 1-12.

RD Novianti, Sondakh, Rembang. (2017). Komunikasi Antarpribadi dalam Menciptakan
Harmonisasi (Suami dan Istri) Keluarga di Desa Sagea Kabupaten Halmahera Tengah.
E-Journal Acta Diurna, 6(2), 1-15.

Devi. (2020). Konseling kelompok analisis transaksional dalam meningkatkan keterampilan
komunikasi interpersonal mahasiswa. Indonesian Journal of School Counseling
(2020), 5(1), 1-11. Universitas Kanjuruhan Malang

Irawan. 2017. Pengaruh Konsep Diri Terhadap Komunikasi Interpersonal Mahasiswa.
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Kristen Satya Wacana. Scholaria,
Vol. 7 No 1, Januari 2017.

BAB 2

NONVERBAL COMMUNICATION

Aida Dewi Fatimah, Annas Setya Wicaksono, dan Condro Ayu Mukti Kuncoro.

Manusia dalam melakukan komunikasi menggunakan suatu kode yang dapat
berupa verbal maupun nonverbal. Kode komunikai nonverbal biasa disebut dengan
istilah isyarat atau dapat juga bahasa diam (silent language). Dengan mengunakan
komunikasi nonverbal kita dapat mengetahui suasana emosional seseorang atau lawan
bicara kita, apakah dirinya tengah dalam keadaan bahagia, sedih marah, bingung, atau
pun marah. Kesan pertama ketika kita mengenal seseorang sering didasarkan kepada
sikap nonverbalnya, yang mendorong diri kita untuk mengenal jauh lebih dalam.

Komunikasi nonverbal merupakan segala isyarat di luar bentuk kata-kata.
Berbagai pesan nonverbal sangat mempengaruhi komunikasi. Simbol-simbol nonverbal
kebanyakan sukar untuk ditafsirkan dari pada simbol komunikasi verbal. Bahasa dalam
verbal sealur dengan bahasa nonverbal, misalnya disaat kita mengatakan “iya” pasti
kepala kita melakukan gerakan mengangguk. Komunikasi nonverbal dapat dikatan lebih
jujur dalam mengungkapkan suatu hal yang ingin diungkapkan karena keluar secara
spontan. Komunikasi nonverbal tidak dapat dipungkiri juga, jauh lebih banyak digunakan
daripada komuniasi verbal. Komunikasi nonverbal bersifat selalu ada dan tetap.

Komunikasi nonverbal terdiri dari semua aspek dalam berkomunikasi kecuali
kata-kata yang diucapkan misalnya, volume dalam berkomunikasi dan bagaimana kita
mengucapkan kata-kata tersebut, fitur, lingkungan yang mempengaruhi saat kita
berinteraksi seperti suhu, pencahayaan dan lainnya, bahkan benda-benda yang
mempengaruhi citra pribadi dan pola saat berkomunikasi seperti pakaian, perhiasan,
hingga perabotan yang ada di sekitar kita.

Menurut Albert Mahrabian (1971) pada sebuah yang dilakukannya dapat
disimpulkan bahwa tingkat kepercayaan saat berkomunikasi terdiri dari 7% bahasa
verbal, 38% vokal saat mengucapkan kata-kata, dan 55% dari ekspresi muka saat

berkomunikasi. Albert menambahkan bahwa apabila terjadi pertentangan antara
sesuatu yang diucapkan dengan perbuatannya maka orang lain yang menanggapinya
akan lebih percaya pada hal yang bersifat non verbal.

JENIS KOMUNIKASI NONVERBAL

Komunikasi nonverbal memiliki beberapa jenis yaitu:
• Sentuhan (haptic)
Sentuhan atau tactile message, adalah pesan nonverbal nonvisual dan
non vokal. Tempat penerima sentuhan adalah kulit, yang mampu menerima,
merasakan dan membedakan berbagai emosi yang disampaikan orang
melalui sentuhan. Alma I Smith, seorang peneliti dari Cutaneous
Communication Laboratory mengemukakan bahwa berbagai perasaan yang
dapat disampaikan melalui sentuhan, salah satunya adalah kasih sayang
(mothering) dan sentuhan itu memiliki khasiat kesehatan.
• Komunikasi Objek
Penggunaan komunikasi objek yang paling sering adalah penggunaan
pakaian. Orang sering dinilai dari jenis pakaian yang digunakannya, walaupun
ini termasuk bentuk penilaian terhadap seseorang hanya berdasarkan
persepsi. Contohnya dapat dilihat pada penggunaan seragam warna merah
oleh pegawai sebuah perusahaan X, maka semua orang akan mudah
menyatakan identitas perusahaan X berwarna merah.
• Kronemik
Chronemics refers to how we perceive and use time to define identities
and interactions. (Wood.2007). Kronemik adalah bagaimana komunikasi
nonverbal yang dilakukan ketika menggunakan waktu, yang berkaitan dengan
peranan budaya dalam konteks tertentu. Contohnya, karyawan yang
menghargai waktu. Ada kalanya kita mampu menilai bagaimana karyawan
yang memanfaatkan dan mengaplikasikan waktunya secara benar, tepat dan
efektif.
• Gerakan Tubuh (Kinestetik)
Gerakan tubuh biasanya digunakan untuk menggantikan suatu kata
atau frasa. Beberapa bentuk dari kinestetik yaitu:

a) Emblem, adalah gerakan tubuh yang secara langsung dapat
diterjemahkan ke dalam pesan verbal tertentu. Biasanya berfungsi
untuk menggantikan sesuatu. Misalnya, jempol/ibu jari sebagai tanda
setuju, telunjuk di depan mulut tanda jangan berisik.

b) Ilustrator, adalah gerakan tubuh yang menyertai pesan verbal untuk
menggambarkan pesan sekaligus melengkapi serta memperkuat
pesan. Biasanya dilakukan secara sengaja. Misalnya, digunakan untuk
berpidato

c) Affect displays, yaitu gerakan tubuh khususnya wajah yang
memperlihatkan perasaan dan emosi. Seperti contohnya sedih dan
senang, lemah dan kuat, semangat dan kelelahan, marah dan takut.
Terkadang diungkapkan dengan sadar maupun tidak sadar.

d) Regulator, yaitu gerakan nonverbal yang digunakan untuk mengatur ,
memantau, memelihara atau mengendalikan pembicaraan orang lain.
Regulator terikat dengan kultur dan tidak bersifat universal. Misalnya,
ketika kita mendengar orang berbicara serius, kita menganggukkan
kepala, dan memfokuskan mata.

e) Adaptor, yaitu gerakan tubuh yang digunakan untuk memuaskan
kebutuhan fisik dan mengendalikan emosi. Ini dilakukan ketika
seseorang sedang sendirian dan tidak disengaja. Misalnya, menggigit
bibir, memainkan pensil di tangan, garuk garuk rambut kepala saat
sedang cemas atau bingung.

f) Selain gerakan tubuh, terdapat pula gerakan mata (tatapan) dalam
komunikasi nonverbal. Tatapan adalah penggunaan mata untuk
memberikan informasi dan menerima informasi dari pihak lain dalam
proses komunikasi.Fungsi tatapan meliputi mencari umpan balik
antara pembicara dan pendengar, menginformasikan pihak lain untuk
berbicara, mengisyaratkan sifat hubungan (hubungan positif bila
pandangan terfokus dan penuh perhatian. Hubungan negatif bila
terjadi penghindaran kontak mata), dan berfungsi penginderaan.
Misalnya saat bertemu pasangan yang sedang berselisih, pandangan
mata kita alihkan untuk menjaga privasi mereka.

• Proxemik
Proxemik adalah bahasa ruang, yaitu jarak yang digunakan ketika

berkomunikasi dengan orang lain, termasuk juga tempat atau lokasi posisi
berada. Pengaturan jarak menentukan seberapa dekat tingkat keakraban
seseorang dengan orang lain. jarak mampu mengartikan suatu hubungan.
Richard West dan Lynn H. Turner pada Introducing Communication theory
(2007) membagi zona proksemik pada berbagai macam pembagian, yaitu :

a) Jarak intim, jaraknya dari 0 – 45 cm.
(Fase dekat 0-15 cm, Fase Jauh 15-45 cm), jarak ini dianggap terlalu
dekat sehingga tidak dilakukan di depan umum, biasanya terjadi oleh
suami istri, adik kakak, dan bisa saja pada dokter dan pasien.

b) Jarak personal, jaraknya 45-120 cm . (Fase dekat 45 -75 cm yang bisa
disentuh dengan uluran tangan, Fase jauh 75 - 120 cm yang bisa
disentuh dengan dua uluran tangan. Jarak ini menentukan batas
kendali fisik atas orang lain, yg bisa dilihat rambut, pakaian, gigi,
muka. Bila ruang pribadi ini diganggu, kita sering merasa tidak
nyaman.

c) Jarak sosial, jaraknya 120 – 360 cm. Contohnya, kita dengan pedagang
di pasar.

d) Jarak publik, lebih dari 360-750 cm. Contohnya, dosen dengan
mahasiswa di kelas.

• Lingkungan
Lingkungan juga dapat digunakan untuk menyampaikan pesan-pesan

tertentu. Diantaranya adalah penggunaan ruang, jarak, temperatur,
penerangan, dan warna.
• Vokalik

Vokalik atau paralanguage adalah unsur nonverbal dalam sebuah
ucapan, yaitu cara berbicara. Misalnya adalah nada bicara, nada suara, keras
atau lemahnya suara, kecepatan berbicara, kualitas suara, intonasi, dan lain-
lain. Contohnya, ketika kita berbicara kata-kata yang kasar, namun
intonasinya rendah maka orang lain tidak menganggap itu kasar. Namun

ketika kita berbicara kata-kata yang biasa dengan intonasi keras maka orang
lainpun akan mengira kita sedang marah.

FUNGSI KOMUNIKASI NONVERBAL
Mark Knapp (1978) menyebut bahwa kode nonverbal dalam berkomunikasi

memiliki fungsi untuk :
a) Repeating (Repetisi), merupakan bentuk mengulang kembali suatu pesan
yang disampaikan dengan cara verbal. Misalnya ketika seseorang
menganggukkan kepala secara tidak langsung telah mengatakan ‘Iya’
sedangakan menggelengkan kepala disepakati sebagai bentuk isyarat dalam
mengatakan ‘Tidak’.
b) Substituting (Substitusi), dapat diartikan sebagai cara mengantikan lambang-
lambang dalam komukasi verbal. Salah satu contohnya adalah
menggoyangkan tangan kita dengan telapak tangan dihadapkan depan
sebagai isyarat penganti kata ‘Tidak’ pada saat pedagang menghampiri kita.
Kita tidak harus secara verbal menanggapi dengan menyatakan kata
"menang", namun cukup dengan mengacungkan dua jari kita saja untuk
membentuk huruf `V' (victory) yang memiliki makna kemenangan. Dalam
upaya untuk menyatakan perasaan terharu tidak harus berupa kata-kata,
melainkan dapat dengan mata yang secara tak sadar berlinang-linang.
c) Contradicting (Kontradiksi), adalah bentuk penolakan pesan verbal atau
dengan memberikan makna berbeda kepada pesan verbal. Misalnya seorang
suami yang mengungkapkan kata ‘Bagus’ saat dimintai komentar sang istri
mengenai dress baru yang dibelinya, namun mata si suami terus terpaku
kepada koran yang tengah dibacanya.
d) Complementing (Komplemen), ialah melengkapi serta memperkaya pesan
atau sebuah makna nonverbal. Salah satu gambaran bentuknya adalah
melambaikan tangan ketika mengucapkan selamat jalan.
e) Accenting (Aksentuasi), merupakan penegasan pesan verbal atau memberi
garis bawah. Misalnya seorang mahasiswa yang sedang membereskan buku-
bukunya atau melihat jam tangan saat jam kuliah berakhir maupun akan

berakhir, sehingga dosen pun akan sadar diri dan pada akhirnya menutup
kuliahnya.

Menelisik perkembangannya, fungsi komunikasi nonverbal dilihat sebagai bentuk
pesan-pesan holistik, lebih dari itu sebagai sebuah fungsi pemrosesan informasi yang
dapat dipandang sederhana. Fungsi-fungsi holistik banyak mencakup identifikasi,
pembentukan serta manajemen kesan, ada juga muslihat, emosi dan struktur dalam
percakapan. Komunikasi nonverbal mempunyai fungsi utama untuk mengendalikan
(controlling), dalam hal ini kita diminta untuk berupaya agar orang lain bias melakukan
apa yang kita inginkan atau perintahkan.

Stacks dan Hickson menegaskan bahwa berbagai fungsi holistik tersebut bisa
diturunkan ke dalam 8 fungsi, antara lain : pengendalian kepada percakapan, kontrol
terhadap perilaku seseorang, ketertarikan atau dapat juga kesenangan, penolakan
maupun ketidaksenangan, peragaan sebuah informasi kognitif, peragaan dalam
informasi afektif, penipuan terhadap diri (self-deception) serta muslihat yang ditujukan
terhadap orang lain.

Komunikasi nonverbal dapat dipakai untuk memastikan bahwa sebuah makna
yang dalam keadaan sebenarnya dari berbagai pesan verbal sehingga dapat dipahami
atau bahkan tidak bisa dimengerti. Keduanya, komunikasi verbal serta nonverbal, kurang
bisa beroperasi secara sendiri-sendiri atau terpisah, satu dengan yang lain saling
berkaitan dan membutuhkan guna meraih komunikasi yang kemudian dapat dikatakan
efektif.

KARAKTERISTIK KOMUNIKASI NONVERBAL
Komunikasi nonverbal memiliki karakteristik yang bersifat universal, antara lain:
a) Komunikatif
Komunikatif merupakan perilaku baik yang disengaja ataupun tidak
yang dilakukan untuk mengkomunikasikan sesuatu. Hal ini bertujuan agar
pesan yang dimaksudkan bisa diterima secara sadar dan dipahami dengan
baik. Contoh: mahasiswa yang memandang ke arah jendela saat jam

perkuliahan dirasa sudah cukup lama, hal tersebut menunjukkan perasaan
bosan dan ingin segera keluar.
b) Kesamaan Perilaku

Kesamaan perilaku merupakan perilaku nonverbal yang sama diantara
satu orang dengan orang lainnya. Secara umum bisa terlihat pada gerakan
tangan, cara duduk, berdiri, volume suara, pola bicara, hingga cara diam.
Contoh: gerakan tangan yang menunjukkan tutup mulut antara guru dan
murid untuk menunjukkan sikap diam saat pembelajaran di kelas.
c) Artifaktual

Artifaktual merupakan komunikasi nonverbal yang bisa diwujudkan
dalam bentuk artefak. Artefak yang dimaksud seperti cara berpakaian, tata
rias wajah, alat tulis, mobil, rumah, perabotan rumah lengkap dengan
penataannya, hingga barang yang dipakai seperti jam tangan, anting, kalung,
dan lain sebagainya. Contoh: masyarakat dari kalangan menengah ke atas
umumnya cara berpakaiannya modis dan barang yang dipakai terlihat mahal-
mahal.
d) Konstektual

Konstektual merupakan bahasa nonverbal yang terjadi dalam suatu
konteks tertentu dan bertujuan untuk menentukan makna dari setiap
perilaku nonverbal lainnya. Contoh: memukul meja saat pidato akan berbeda
makna dengan memukul meja saat mendengar berita duka.
e) Paket

Paket merupakan bahasa nonverbal yang tercipta dalam satu
kesatuan. Paket nonverbal akan tercipta apabila seluruh bagian tubuh
bekerjasama untuk mengkomunikasikan makna tertentu, cara melihatnya
juga harus menyeluruh agar tersampaikan makna yang dimaksud. Contoh:
Perempuan yang berjalan kemudian mengedipkan mata. Gabungan paket
verbal dan nonverbal tersebut misalnya, marah secara verbal disertai tubuh
dan wajah menegang, dahi berkerut. Hal yang wajar jadi tidak diperhatikan.
Dikatakan tidak satu paket apabila menyatakan “Saya senang berjumpa
dengan anda” (verbal) tapi hindari kontak mata atau melihat atau mencari
orang lain (nonverbal).

f) Dapat dipercaya
Pada kesehariannya, kita akan lebih mudah percaya pada perilaku

nonverbal daripada perilaku verbal. Maka dari itu, perilaku nonverbal dan
verbal harus konsisten, sebab apabila keduanya tidak konsisten maka akan
tampak pada bahasa nonverbal yang akan mudah dipahami oleh orang lain.
Contoh: seorang pembohong akan banyak melakukan gerakan-gerakan yang
tidak disadari saat ia berbicara yang mencurigakan.
g) Dikendalikan oleh aturan

Komunikasi nonverbal dilakukan dengan pengendalian suatu aturan
umum, sebab sejak kecil kita sudah mempelajari kaidah-kaidah kepatutan
melalui pengamatan perilaku orang dewasa. Misalnya, mempelajari
penyampaian simpati seperti kapan, dimana, dan alasannya atau keadaan
menyentuh seperti kapan dan situasi apa yang boleh atau tidak boleh.
Contoh: anak remaja yang harus memahami situasi yang boleh dan tidak
boleh dilakukan.

Saat melakukan komunikasi yang terdiri dari komunikasi verbal dan
nonverbal, hanya sebagian sedikit yakni 35% yang diduduki oleh komunikasi verbal
selebihnya 65% dikuasai oleh komunikasi nonverbal. Hal tersebut dikarenakan,
bahasa yang pada umumnya digunakan pada komunikasi verbal memiliki berbagai
keterbatasan dibandingkan komunikasi nonverbal. Keterbatasan tersebut
dipengaruhi oleh faktor integritas, faktor, budaya, faktor pengetahuan, faktor
kepribadian, faktor biologis dan faktor pengalaman. Meskipun begitu, komunikasi
verbal dan nonverbal tetap berpengaruh dan saling melengkapi satu sama lain.
Meskipun beda cara maupun bentuk, pada hakikatnya komunikasi verbal dan
nonverbal tetap saja bertujuan untuk menyampaikan pesan dan mendapatkan
respon, timbal balik maupun efek

PERBEDAAN KOMUNIKASI VERBAL DAN NONVERBAL
Komunikasi verbal dan nonverbal adalah satu kesatuan yang tidak bisa

dipisahkan, dalam mengutarakan makna. Kedua bahasa itu bekerja secara bersama-

sama untuk mencapai sebuah makna atau arti. Namun, tetap saja keduanya pasti
mempunyai perbedaan-perbedaan yang mendasar. Menurut Don Stacks, terdapat
delapan perbedaan utama dalam komunikasi verbal dan non verbal, antara lain:

b. Kesengajaan (Intentionality)
Perbedaan pertama dan utama dalam komunikasi verbal dan

nonverbal ialah persepsi atau sudut pandang mengenai niat (intent). Niat
dapat menjadi bahasan yang lebih penting serta menarik ketika kita
tengah membicarakan lambang atau sebuah kode verbal. Michael Ruffner
dan Michael Burgoon temempergas bahwa suatu pesan verbal merupakan
komunikasi jika pesan itu dikirim oleh sumber dengan maksud sengaja
serta diterima dengan sengaja juga. Komunikasi nonverbal tidak banyak
memiliki batasan dikarenakan oleh niat. Komunikasi nonverbal
kebanyakan dilakukan tanpa sengaja. Komunikasi nonverbal juga
mengarah kepada norma-norma yang tengah berlaku. Sebagai sebuah
contoh, norma yang diterapkan untuk penampilan secara fisik. Kita semua
tentunya berpakaian, namun berapa seringkah kita dengan sengaja
berpakaian untuk sebuah situasi tertentu dalam hidup? Berapa kali
seorang teman kita memberi komentar terhadap penampilan yang ada
dalam diri kita? Persepsi atau pendapat receiver mengenai niat kita ini
sudah cukup untuk memenuhi persyaratan agar dapat mendefinisikan
komunikasi nonverbal.
c. Perbedaan Simbolik (symbolic differences)

Niat bias dipahami karena beberapa dampak atau timbal balik
simbolik dari komunikasi. Contohnya, saat menggunakan pakaian dengan
model atau warna tertentu, bias jadi akan dimengerti sebagai suatu
bentuk `pesan' oleh orang lain (misalnya menggunakan pakaian dengan
warna merah akan diperoleh makna sebagai seseorang yang pemberani).
Komunikasi verbal adalah sebuah bentuk komunikasi yang dirantai. Dalam
komunikasi verbal kita mencoba memperoleh kesimpulan terhadap arti
atau makna apa yang diterapkan kepada suatu pilihan kata. Kata-kata yang
kita pakai merupakan abstraksi yang sudah disepakati makna dan artinya,
sehingga komunikasi verbal bersifat intensional dan pasti 'dibagi' di antara

peserta komunikasi yang terlibat didalammnya. Namun sebaliknya,
komunikasi nonverbal lebih dirasa alami, sebagai sebuah perilaku yang
didasarkan pada norma yang berlaku.
d. Mekanisme Pemrosesan (processing mechanism)

Segala informasi termasuk jalannya komunikasi diproses oleh dan
melalui otak, selanjutnya otak menafsirkan informasi tersebut lewat
pikiran yang mempunyai fungsi mengendalikan semua bentuk perilaku
fisiologis (refleks) serta sosiologis (perilaku yang dapat dipelajari dan
perilaku social kita). Salah satu perbedaan utama di dalam sebuah
pemrosesan ialah tipe informasi dalam setiap belahan otak kita. Belahan
otak kiri merupakan tipe informasi yang mencetak lebih tidak
berkesinambungan serta berubah-ubah, sedangkan belahan otak sebelah
kanan, menghasilakn tipe informasi yang lebih berkesinambungan dan
alami. Berbagai pesan dalam bentuk verbal dan nonverbal juga berbeda
pada konteks struktur pesan-pesannya. Komunikasi nonverbal dapat
dipastikan kurang terstruktur. Aturan-aturan saat kita berkomunikasi
dengan menggunakan bahasa nonverbal akan lebih sederhana
dibandingkan jika kita menggunakan bahasa komunikasi verbal yang
memiliki peraturan berupa tata bahasa dan kalimat. Komunikasi nonverbal
biasanya diekspresikan ketika komunikasi tengah berlangsung. Bahasa
komunikasi nonverbal tidak dapat mengekspresikan topik peristiwa
komunikasi di masa yang telah lalu atau masa yang akan datang. Dilain itu,
komunikasi nonverbal menerapkan persyaratan sebuah
pengertian/pemahaman terhadap konteks di mana interaksi itu terjadi,
sebaliknya komunikasi verbal justru membangun konteks tersebut.
e. Struktur vs Nonstruktur

Komunikasi verbal disusun dengan terstruktur serta mempunyai
aturan-aturan tata bahasa yang berlaku. Komunikasi nonverbal tidak
memiliki struktur formal yang diperlukan untuk mengarahkan komunikasi,
karena komunikasi nonverbal terjadi secara tak disadari, tanpa dibarengi
dengan urut-urutan kejadian yang bisa diramalkan sebelumnya. Perilaku

nonverbal yang sama bisa memberi makna yang tidak sama disaat yang
berlainan misalnya di tempat yang berbeda.
e. Linguistik vs Nonlinguistik

Linguistik mempelajari mengenai berbagai macam bahasa verbal,
salah satunya yaitu sebuah sistem yang bersumber dari bermacam-macam
lambang yang telah diatur pemberian arti atau maknanya. Dalam
komunikasi nonverbal, sukar untuk memberi makna terhadap lambang
karena tidak mempunyai struktur.
f. Continuous vs Discontinuous

Komunikasi nonverbal memperoleh label dari kebanyakan orang yang
berpendapat bahwa komunikasi tersebut bersifat kontinyu, dilain sisi
komunikasi verbal dipandang memiliki sifat terputus-putus. Komunikasi
nonverbal baru dapat berhenti apabila peserta komunikasi yang terlibat di
dalamnya meninggalkan tempat.
g. Dipelajari vs Didapat

Kebanyakan secara ilmiah komunikasi nonverbal begitu jarang untuk
dipelajari atau diteliti. Manusia lahir dengan naluri dasar penyokong
nonverbal. Sebaliknya komunikasi verbal ialah sesuatu yang sifatnya wajib
dipelajari.
h. Pemrosesan Bagian Otak Kiri vs Pemrosesan

Bagian pada otak kanan secara umum terstimuli nonverbal yang
diproses dalam bagian otak kanan, sedangkan stimuli verbal yang
membutuhkan analisis serta penalaran, diproses pada bagian otak sebelah
kiri manusia.

Untuk memahami lebih mudahnya secara singkat, perbedaan antara
komunikasi verbal dan nonverbal dijabarkan melalui tabel berikut.

Tipe komunikasi Vokal Non Vokal
Verbal Bahasa lisan Bahasa tulisan

Nonverbal Nada Suara (tone of voice), Isyarat (gesture), gerakan
desah (sighs), jeritan (movement) penampilan
(screams),kualitas vokal (appearance), ekspresi
(vocal quality) wajah (facial expression)

DAFTAR RUJUKAN

Adler. Ronald. B. dkk. 2018. Interplay : The Procces of Interpersonal Communication. New
York : Oxford University Press
Widyo Nugroho. Modul Teori Komunikasi Verbal dan Nonverbal.
Faisal Wibowo.2010. Komunikasi Verbal dan Nonverbal.
Ani Atih.2015. Komunikasi Verbal dan Nonverbal dalam Hubungan Interpersonal.
Universitas Negeri Jakarta.
Prof. Dr. H. Hafied Cangara, Pengantar Ilmu Komunikasi, Jakarta: Raja Grafindo Perkasa,
2007

BAB 3

UNDERSTANDING CULTURE THROUGH A LINGUA FRANCA

Cindy Usama Rusli, Dristanta Setya Pradipta, dan Rangga Dzulhamdani

Pengertian lingua franca menurut Oxford English Dictionary yaitu: A language
used for communication between different groups of people who speak different
languages. Dapat diartikan bahasa yang digunakan untuk komunikasi antara
berbagai kelompok orang, yang berbicara dalam bahasa yang berbeda. Sedangkan
menurut KBBI, lingua franca adalah Bahasa
pengantar/perhubungan/pergaulan/perantara. Mengacu pada Kleden-Probonegoro
dan Katubi (2005:3), Lingua Franca adalah sebuah bahasa yang berfungsi sebagai
bahasa antara atau bahasa pengantar, bahasa pergaulan.

Lingua franca adalah kata serapan yang berasal dari bahasa italia. Lingua atau
dalam bahasa inggris Language sama dengan bahasa dalam Bahasa Indonesia,
sedangkan franca dalam bahasa Indonesia adalah pergaulan. Dengan kata lain lingua
franca (bahasa Latin yang artinya adalah "bahasa bangsa Franka" adalah sebuah
istilah linguistik yang artinya adalah "bahasa pengantar" atau "bahasa pergaulan" di
suatu tempat dimana terdapat penutur bahasa yang berbeda-beda. Ayat rohaedi
menerjemahkan istilah ini dengan istilah basantara, dari kata "basa" atau "bahasa"
dan "antara".

Lingua Franca atau bisa juga disebut bridge language adalah sebuah bahasa
yang secara sistematik digunakan untuk sarana komunikasi antara pihak-pihak yang
tidak memiliki kesamaan bahasa. Misalnya penggunaan bahasa Latin di seluruh area
Kekaisaran Romawi hingga tahun 610 M, penggunaan bahasa Yunani di Kekaisaran
Romawi Timur (Byzantium) dan diaspora Yunani di sepanjang pesisir Laut
Mediterania, kemudian penggunaan bahasa Tionghoa Klasik di kawasan Asia Timur,
serta bahasa Inggris di era modern saat ini dalam bidang informasi, kedokteran,
serta aviasi.

Kita coba bahas sedikit lebih detail terkait beberapa bahasa yang menjadi
Lingua Franca. Contoh pertama adalah bahasa Latin pada era Kekaisaran Romawi
Kuno yang daerah kekuasaannya sangatlah besar, meliputi hampir seluruh daratan
Eropa modern, sebagian area Timur tengah, dan seluruh pesisir utara pantai Afrika.
Area geografis seluas itu tentu memiliki latar belakang budaya dan bahasa lokal yang
sangat beragam. Namun kekaisaran Romawi kuno bisa dipersatukan oleh bahasa
Latin selama ratusan tahun. Orang Timur Tengah bisa berkomunikasi dengan suku
bangsa Eropa menggunakan bahasa Latin, orang Afrika bagian utara bisa
berkomunikasi dengan orang Galia menggunakan bahasa Latin. Bahasa Latin adalah
Lingua Franca atau bridge language. Contoh lain dari Lingua Franca adalah
penggunaan bahasa Yunani (varian Koine) sebagai pengganti bahasa Latin saat
Kekaisaran Romawi Timur bangkit di bawah komando Aleksander Agung. Kedua
bahasa tersebut (Latin dan Yunani) menjadi dua bahasa yang sangat penting di

Eropa, Asia Kecil, serta area-area lain di Mediterania. Selain faktor religius dalam
praktik ibadah kaum Nasrani, kedua bahasa tersebut juga memiliki peranan penting
sebagai bahasa-bahasa utama dalam edukasi, administrasi pemerintahan, serta
komando militer.

Dengan adanya bahasa Latin dan Yunani, seluruh area Kekaisaran Romawi
(dan Romawi Timur) seperti Eropa Barat & Tengah (bahasa Galia, bahasa Briton,
bahasa Goth), Asia Kecil dan Suriah (bahasa Aram, bahasa Suryani), serta Afrika
Utara (bahasa Punisia, bahasa Koptik) dapat dipersatukan. Meski secara resmi
tergantikan oleh bahasa Yunani, uniknya bahasa Latin tetap menjadi Lingua Franca di
Eropa hingga abad ke-19 dalam bidang sains, liturgi gereja, serta sastra. Begitu pula
untuk bahasa Indonesia tumbuh dan berkembang dari bahasa Melayu, yang sejak
dahulu sudah dipakai sebagai bahasa perantara (Lingua Franca), di Kepulauan
Nusantara, melainkan juga pada beberapa wilayah Asia Tenggara.

8. Bahasa Indonesia sebagai Sarana Komunikasi Antardaerah

Salah satu fungsi bahasa Indonesia yang dalam kedudukannya sebagai
bahasa nasional, adalah sebagai alat yang memungkinkan terlaksananya
penyatuan berbagai suku bangsa yang memiliki latar belakang sosial budaya dan
bahasa yang berbeda-beda ke dalam satu kesatuan kebangsaan yang bulat. Di
dalam hubungan ini, bahasa Indonesia memungkinkan berbagai suku bangsa itu
mencapai keserasian hidup sebagai bangsa yang bersatu dengan tidak perlu
meninggalkan identitas kesukuan dan kesetiaan pada nilai-nilai sosial budaya
serta latar belakang bahasa daerah yang bersangkutan. Lebih dari itu, dengan
bahasa nasional itu kita dapat meletakan kepentingan nasional jauh di atas
kepentingan daerah atau golongan.

Perlu diketahui bahwa Negara Indonesia memiliki 746 bahasa daerah (Pusat
Bahasa, 2008). Jika bahasa daerah tersebut sedikit demi sedikit ditinggalkan oleh
para penuturnya akan dapat dipastikan ikut punah jati diri dan identitas suatu
daerah. Hal ini tentunya juga berdampak negatif pada bahasa nasional sebagai
Lingua Franca. Bangsa Indonesia harus mampu mempertahankan dan
mengembangkan bahasa daerah dan bahasa nasional (Indonesia). Mau tidak
mau harus ada keberanian pemerintah dan masyarakat untuk mengadakan
berbagai upaya, agar bahasa yang dimiliki tetap lestari dan dicintai oleh para
penuturnya. Desakan arus globalisasi dan semakin meningkatnya ilmu
pengetahuan dan teknologi, meminta seluruh warga negara Indonesia untuk
lebih giat dalam menyikapi dan mempertahankan eksistensi dan jati diri bangsa
melalui penggunaan bahasa Indonesia dengan baik dan benar tentunya. Tidak
bosan dan pantang menyerah untuk mengajak dan menyerukan dalam setiap
kesempatan agar penutur bahasa Indonesia semakin bangga dengan bahasanya.

Pengaturan komunikatif antar budaya di mana penutur dari latar belakang
bahasa dan budaya yang berbeda menggunakan bahasa Indonesia sebagai
media komunikasi. Mengacu pada berbagai strategi atau praktik komunikatif
yang digunakan para pembicara dalam konteks komunikatif antar budaya. Ketika
kita berbicara tentang bahasa, budaya pasti secara otomatis juga akan masuk di
dalamnya. Hal ini terjadi karena adanya hubungan yang sangat erat antara
bahasa dan budaya. Misalnya, ketika dalam bahasa Inggris rice dapat bermakna
beras, nasi, padi, atau gabah dalam bahasa Jawa. Kemudian dalam kalimat “we

need some rice to feed the chickens”, kata rice bisa berarti nasi atau beras,
(kami membutuhkan beras untuk memberi makan ayam). Dalam kalimat
“farmers grow rice in the rainy season” kata rice berarti padi, (petani menanam
padi pada musim hujan). Sedangkan dalam kalimat “i had fried rice for breakfast
this morning” kata rice berarti nasi, (saya makan nasi goreng untuk sarapan pagi
ini). Namun dalam bahasa Jawa, rice maknanya dapat beragam mulai pari,
gabah, beras, sega, hingga menir, upa, dan sebagainya. Hal yang demikian bisa
terjadi karena bagi orang Inggris rice bukanlah bahan atau makanan utama
karena di Inggris padi tidak tumbuh. Bagi orang Jawa yang makanan utamanya
nasi sehingga nasi atau beras sangat dekat dengan kehidupan mereka maka
produk beras dapat dinamai bermacam-macam bergantung pada konteks
keberadaannya. Selain itu juga masih banyak daerah yang memiliki perbedaan
dalam penyebutan suatu benda, oleh karenanya untuk memudahkan orang-
orang yang berasal dari berbagai daerah di indonesia untuk berkomunikasi satu
sama lain. Bahasa Indonesia inilah yang digunakan sebagai Lingua Franca atau
bahasa pengantar sekaligus bahasa pemersatu.

Bahasa Indonesia berkedudukan sebagai bahasa Nasional;
kedudukannya berada di atas bahasa-bahasa daerah. Selain itu, di dalam
Undang-Undang Dasar 1945 tercantum pasal khusus (Bab XV, Pasal 36)
mengenai kedudukan bahasa Indonesia yang menyatakan bahwa bahasa negara
adalah bahasa Indonesia. Disadari atau tidak, generasi muda dan masyarakat
masih banyak yang belum mengerti tentang kedudukan dan fungsi bahasa
Indonesia tersebut. Mereka lupa bahwa bahasa Indonesia sebenarnya memiliki
fungsi sebagai lambang kebanggaan kebangsaan, identitas nasional, alat
perhubungan antarwarga, antardaerah, dan antarbudaya, serta alat yang
memungkinkan penyatuan berbagai suku bangsa dengan latar belakang sosial
budaya dan bahasanya masing-masing ke dalam kesatuan kebangsaan
Indonesia. Sudah sangat jelas bahwa bahasa Indonesia sebagai bahasa perantara
pergaulan (lingua franca) dari zaman dahulu kala.

9. Implikasi Pengajaran Bahasa Indonesia

Menurut Suyuno (dalam, Ramadhan at al, 2017), membaca-berpikir-menulis
merupakan inti kegiatan yang sangat diperlukan siswa untuk menyelesaikan
studi dan melanjutkan studi. Bisa dikatakan bahwa bahasa sebagai salah satu
kebutuhan primer yang mempunyai peran sebagai pengatur sirkulasi kelanjutan
hidup. Bahkan, bahasa juga dapat dikategorikan sebagai senjata yang paling
ampuh untuk membentengi diri dan negeri dari ancaman-ancaman perpecahan.
Hal ini sesuai dengan hasil penelitian penulis tentang menggunakan bahasa
Indonesia 62,5% responden menyatakan sangat setuju dan 37,5% responden
menyatakan setuju dengan pernyataan merasa akrab dan sopan dengan teman
sekelas untuk berdiskusi pada saat pembelajaran bahasa Indonesia. Bahasa
sebagai alat komunikasi mempunyai peranan penting dalam interaksi manusia.
Bahasa dapat digunakan manusia untuk menyampaikan ide, gagasan, keinginan,
perasaan dan pengalamannya kepada orang lain. Bahasa adalah salah satu
bentuk perwujudan peradaban dan kebudayaan manusia, dalam kamus
linguistik, bahasa adalah satuan lambang bunyi yang arbitrer yang digunakan

oleh suatu anggota masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi dan
mengidentifikasi diri (dalam Susanti, 2012).

Dardjowidjojo (dalam Susanti, 2012) berpendapat bahwa pemakaian bahasa
berkaitan dengan praktik pengetahuan bahasa. Semakin luas pengetahuan
bahasa yang digunakan dalam komunikasi, semakin meningkat kemampuan
keterampilan dalam memberi makna suatu kata atau kalimat. Menurut Nazir
(dalam Ramadhan at al, 2017), menyatakan bahwa metode deskriptif bertujuan
untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis, Manusia
memerlukan bahasa sebagai alat berkomunikasi. Bahasa sebagai alat
komunikasi, memegang peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia
karena dengan bahasa manusia dapat berinteraksi dan berbicara mengenai apa
saja. Berdasarkan cara penyajiannya bahasa dibedakan menjadi dua sarana,
yaitu sarana dengan bahasa tulis dan bahasa lisan, Baik bahasa lisan atau bahasa
tulis salah satu fungsinya adalah untuk berkomunikasi sehingga mempengaruhi
interaksi sosial dalam masyarakat dapat terjalin. Bahasa lisan antara daerah satu
dengan daerah lain berbeda yang disebut dengan dialek. Guna menyatukan
bahasa di masyarakat dari beberapa daerah, diperlukan bahasa nasional. Selain
itu di dalam proses berkomunikasi juga terjadi tindak tutur. Penutur cenderung
menggunakan bahasa seperlunya dalam berkomunikasi. Pemilihan bahasa oleh
penutur lebih mengarah pada bahasa yang komunikatif. Dengan konteks situasi
yang jelas, dimana komunikasi itu tersebut terjadi, siapa lawan bicaranya, tujuan
pembicaraan, norma, pesan, serta alat yang digunakan (lisan atau tulis) suatu
peristiwa komunikatif dapat berjalan dengan lancar. Di era globalisasi saat ini
penggunaan bahasa sebagai media komunikasi sangatlah terpengaruh oleh laju
perkembangan teknologi dan informasi.

Terdapat dua pengaruh pada bahasa setelah terkontaminasi dengan adanya
laju teknologi dan informasi yang sangat cepat yaitu pengaruh positif dan
pengaruh negatif. Adapun pengaruh positif yang dapat diperoleh adalah dimana
media teknologi informasi sangat memperlancar hubungan komunikasi antar
sesama. Mereka dapat menyampaikan segala komunikasi jarak jauh maupun
jarak dekat dengan sangat praktis dan efisien. Dipandang dari sisi lain, kemajuan
teknologi dan cepatnya akses informasi juga mempunyai dampak negatif yang
sangat mempengaruhi kelangsungan dari bahasa yang telah kita miliki dan kita
sepakati untuk menjadi bahasa pemersatu bangsa serta tanah air yaitu bahasa
Indonesia. Dapat kita ketahui bersama bahwa, sekarang ini banyak bahasa
pergaulan yang sangat berbeda dengan kaidah-kaidah kebahasaan. Dengan
menurunnya kemampuan berbahasa masyarakat bangsa ini, secara tidak
langsung juga akan mengurangi rasa nasionalisme yang tertanam pada diri
mereka. Sehingga benteng pertahanan yang selama ini terbangun kukuh akan
lebih mudah untuk diporak-porandakan oleh musuh.

Secara sederhana, bahasa dapat diartikan sebagai alat untuk menyampaikan
sesuatu yang terlintas di dalam hati. Namun, lebih jauh bahasa bahasa adalah
alat untuk berinteraksi atau alat untuk berkomunikasi, dalam arti alat untuk
menyampaikan pikiran, gagasan, konsep atau perasaan. Dalam studi
sosiolinguistik, bahasa diartikan sebagai sebuah sistem lambang, berupa bunyi,
bersifat arbitrer, produktif, dinamis, beragam dan manusiawi. Bahasa adalah
sebuah sistem, artinya, bahasa dibentuk oleh sejumlah komponen yang berpola

secara tetap dan dapat dikaidahkan. Sistem bahasa berupa lambang-lambang
bunyi, setiap lambang bahasa melambangkan sesuatu yang disebut makna atau
konsep. Karena setiap lambang bunyi itu memiliki atau menyatakan suatu
konsep atau makna, maka dapat disimpulkan bahwa setiap suatu ujaran bahasa
memiliki makna. Contoh lambang bahasa yang berbunyi “nasi” melambangkan
konsep atau makna ‘sesuatu yang biasa dimakan orang sebagai makanan pokok’.

Dari hasil penelitian yang saya peroleh 81,3% menyatakan sangat setuju dan
18, 3% menyatakan setuju bahwa menggunakan bahasa indonesia sebagai
bahasa utama dalam pembelajaran bahasa Indonesia. Sebanyak 75,8%
menyatakan sangat setuju, 20% setuju dan 4,2% tidak setuju bahwa fungsi
membaca dan menulis teks deskripsi bisa meningkatkan keterampilan menulis
siswa. Manusia tidak dapat lepas dari bahasa. Terbukti dari penggunaannya
untuk percakapan sehari-hari, tentu ada peran bahasa yang membuat satu sama
lain dapat berkomunikasi, saling menyampaikan maksud. Tidak hanya dalam
bentuk lisan, tentu saja bahasa juga digunakan dalam bentuk tulisan. Pemikiran
seseorang tentunya akan lebih mendapat pengakuan ketika sudah “dituliskan”
sehingga orang lain yang membaca akan mengetahui apa yang ingin
disampaikan seorang penulis. Pada dasarnya seluruh kegiatan manusia akan
sangat berkaitan erat dengan bahasa. Baik sekedar bercakap-cakap dengan
teman, atau dalam kegiatan formal seperti sekolah, kuliah bahkan dalam
pekerjaan. Filsafat juga tidak dapat lepas dari bahasa. Banyak filsuf yang justru
mengawali pemikirannya dari problem bahasa. Tentunya bahasa disini bukan
berarti sekedar mempelajari tata gramatikal bahasa ataupun bahasa asing,
melainkan bagaimana pengertian seseorang dapat terpengaruh ‘hanya’ dari
penggunaan kata-kata atau pemikiran. Sangat penting untuk dapat tetap
berpikir kritis dalam mengerti ucapan seseorang maupun teks. Teori-teori yang
berkembang dalam filsafat bahasa inilah yang kemudian menjadi alat bagi setiap
orang untuk dapat lebih mengeksploitasi sebuah pemikiran, baik yang
terucapkan maupun dalam bentuk teks.

Bahasa tidak hanya mencakup bagaimana seseorang berkomunikasi dengan
orang lain, tetapi juga dapat menjadi hal yang kompleks. Sebuah perjanjian
antar negara juga menggunakan bahasa yang disepakati pihak-pihak yang terkait
agar tercapai kesepakatan. Tanda-tanda yang hadir dalam kehidupan kita sehari-
hari juga bagian dari bahasa. Contoh, rambu-rambu lalu lintas tentu akan sangat
tidak efisien jika dituliskan dalam bentuk huruf. Para pengguna jalan tentu tidak
akan sempat membaca tulisan-tulisan itu. Karena itu untuk mempermudah,
dibuat simbol-simbol yang dikonvensikan dan dimengerti masyarakat.

Perkembangan bahasa Indonesia dilakukan dengan usaha-usaha pembakuan
agar tercapai pemakaian bahasa yang cermat, tepat dan efisien dalam
berkomunikasi. Telah di kembangkan bahwa bahasa Indonesia adalah alat
pemersatu antarnegara yang satu dengan negara yang lain. Maka, dapat
disimpulkan bahwa kedudukan dan fungsi bahasa Indonesia dalam
perkembangan bahasa Indonesia untuk pemersatu negara kesatuan republik
Indonesia (NKRI) sangatlah penting.

10. Bahasa Kedua (Second Language Acquisition)

Sebelum membahas lebih jauh mengenai apa itu pemerolehan bahasa kedua,
ada baiknya kita memahami lebih dulu apa itu bahasa kedua. Bahasa kedua
sendiri didefinisikan dalam pengertian-pengertian yang luas. Berdasarkan
urutannya, bahasa kedua adalah bahasa yang diperoleh anak setelah mereka
memperoleh bahasa lain. Bahasa yang diperoleh itu disebut sebagai B2 jika
bahasa yang diperoleh lebih dulu itu telah dikuasai dengan relatif sempurna. Jika
penguasaannya belum sempurna, bahasa yang diperoleh kemudian pun disebut
B1. B2 memegang peran yang kurang kuat dibandingkan B1. Jika B1 digunakan
untuk semua aspek kehidupan, terutama yang bersifat emosional, B2 pada
aspek-aspek tertentu saja.

Bahasa kedua adalah bahasa yang diperoleh anak setelah mereka
memperoleh bahasa lain (Harras dan Bachari, 2009:71). Pembelajaran bahasa
kedua sendiri merupakan fenomena yang muncul dalam suatu masyarakat yang
multilingual, dalam hal ini mengacu pada bahasa nasional atau bahasa kedua.
Pengertian lain yang lebih jauh mengungkapkan bahwa bahasa kedua
merupakan bahasa resmi atau dominan secara sosial yang biasanya dibutuhkan
untuk pendidikan, pekerjaan, dan tujuan lainnya. Ketika bahasa pertama
dianggap sebagai bahasa yang diperoleh tanpa upaya sadar, bahasa kedua ini
memiliki karakteristik tersendiri dalam proses dan kondisi pemerolehannya.
Terlebih, bahasa kedua tidak hanya terbatas pada bahasa yang dipelajari oleh
anak, melainkan mencakup pemeroleh yang lebih heterogen dalam berbagai
segi. Jadi dapat diartikan bahwa bahasa kedua adalah bahasa yang diperoleh
setelah bahasa pertama dikuasai dan dipelajari untuk tujuan yang variatif.

Untuk memperdalam pengetahuan mengenai pemerolehan bahasa kedua,
berikut penjelasan dari para ahli. Menurut Henry Guntur Tarigan, pemerolehan
bahasa kedua diartikan dengan mengajar dan belajar bahasa asing dan atau
bahasa kedua lainnya. Menurut Dardjowidjojo, bahasa kedua diperoleh melalui
proses orang dewasa yang belajar di kelas adalah pembelajaran secara formal
dibandingkan dengan bahasa permata secara alamiah. Menurut Chaer dan
Agustina, pemerolehan bahasa kedua adalah rentang bertahap yang dimulai dari
menguasai bahasa pertama (B1) ditambah sedikit mengetahui bahasa kedua
(B2), lalu penguasaan B2 meningkat secara bertahap, sampai akhirnya
penguasaan B2 sama baiknya dengan B1. Sedangkan menurut Kholid A. Harras,
bahasa kedua adalah bahasa yang diperoleh anak setelah mereka memperoleh
bahasa pertama. Dapat disimpulkan bahwa pemerolehan bahasa kedua adalah
proses seseorang belajar bahasa kedua disamping bahasa ibu, mereka mengacu
pada aspek sadar dan bawah sadar dari masing-masing proses. Bahasa kedua
atau B2 biasanya mengacu pada semua bahasa yang dipelajari setelah bahasa
ibu mereka, yang juga disebut bahasa pertama, B1.

11. Implikasi Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Kedua

Bahasa Indonesia sebagai bahasa kedua dapat dilihat dari fenomena yang
ada di sekitar kita. Misalnya saja pada percakapan yang dilakukan oleh orang
yang berasal dari Malang dan orang yang berasal dari Bandung. Maka bahasa
yang digunakan adalah bahasa Indonesia. Hal ini dikarenakan bahasa pertama
antara masyarakat Malang dan masyarakat Bandung berbeda. Masyarakat

Malang biasa menggunakan bahasa Jawa untuk percakapan sehari-hari atau
bahasa pertama mereka. Sedangkan masyarakat Bandung menggunakan bahasa
Sunda sebagai bahasa pertama mereka. Untuk itu diperlukan bahasa Indonesia
sebagai bahasa kedua yang bisa digunakan juga sebagai bahasa pemersatu
bangsa. Tentu tidak mungkin apabila mereka melakukan percakapan
menggunakan bahasa pertama masing-masing, yang akan terjadi hanyalah
ketidakberhasilan komunikasi di antara dua belah pihak, seperti berikut.

Sumber:
https://encryptedtbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcRYxxCPVZEAAf7A9GiOQvrI26Jgkit

HUBGKQg&usqp=CAU

12. Pengaruh Bahasa Indonesia sebagai Lingua Franca terhadap Budaya Lokal
Selain menjadi sarana komunikasi antarbudaya, bahasa Indonesia juga turut

memberikan pengaruh terhadap budaya dan kearifan lokal yang ada. Bahasa
Indonesia memungkinkan berbagai suku bangsa mencapai keserasian hidup
sebagai bangsa yang bersatu tanpa perlu meninggalkan identitas kesukuan dan
kesetiaan pada nilai-nilai sosial budaya serta latar belakang bahasa daerah yang
bersangkutan. Tetapi, perlu diketahui juga Negara Indonesia memiliki 746
bahasa daerah (Pusat Bahasa, 2008). Jika bahasa daerah tersebut sedikit demi
sedikit ditinggalkan oleh para penuturnya akan dapat dipastikan ikut punah jati
diri dan identitas suatu daerah. Bangsa Indonesia harus mampu
mempertahankan dan mengembangkan bahasa daerah dan bahasa nasional.

Dalam kasus bahasa-bahasa daerah di Indonesia, tidak sedikit bahasa daerah
yang berada di ambang kepunahan. Punahnya bahasa-bahasa daerah di
Indonesia memang tidak dapat dihindari karena kondisi saat ini membutuhkan
bahasa pemersatu untuk berkomunikasi lebih cepat. Tidak sedikit bahasa daerah
yang mulai hilang karena dalam percakapan sehari-hari lebih banyak
menggunakan bahasa Indonesia. Bahasa Hamap di Kabupaten Alor (Provinsi
Nusa Tenggara Timur) misalnya, yang penuturnya diperkirakan tinggal sekitar
1000 orang.

Terdapat banyak faktor yang dapat menyebabkan kepunahan suatu bahasa.
Faktor pertama, yaitu pengaruh bahasa mayoritas di mana bahasa daerah
tersebut digunakan. Kedua, kondisi masyarakat penuturnya yang bilingual atau

bahkan multilingual. Artinya, kondisi di mana seorang penutur mampu
menggunakan dua bahasa atau bahkan multi bahasa. Ketiga, era globalisasi
sekarang ini yang terjadi dalam berbagai dimensi kehidupan manusia seperti
ekonomi, sosial, politik, dan budaya telah mendorong penutur sebuah bahasa
untuk secara berhasil dapat berkomunikasi dan berinteraksi dengan penutur
bahasa lain yang berasal dari negara lain terutama negara yang berbahasa
Inggris. Keempat, yaitu migrasi penduduk keluar dari daerah asalnya baik karena
pekerjaan, pendidikan, keluarga, maupun karena beberapa faktor lainnya turut
pula menentukan kelangsungan hidup bahasanya. Kelima, perkawinan
antaretnik (intermarriage). Interaksi sosial antaretnik yang ada di Indonesia
khususnya perkawinan antaretnik yang terjadi turut pula mendorong proses
kepunahan bahasa daerah. Keenam, adalah bencana alam dan musibah, juga
dapat turut menjadi penyebab kepunahan sebuah bahasa. Ketujuh, yaitu
kurangnya penghargaan terhadap bahasa etnik sendiri. Kedelapan, kurangnya
intensitas komunikasi berbahasa daerah dalam berbagai ranah khususnya dalam
ranah rumah tangga. Kesembilan, yaitu faktor ekonomi. Faktor ini secara tidak
langsung turut pula menempatkan beberapa bahasa daerah dalam posisi di
ambang kepunahan. Faktor kesepuluh, yang dapat diidentifikasi di sini ialah
faktor bahasa Indonesia. Persaingan dengan bahasa Indonesia yang
pengaruhnya sangat kuat ini telah menyebabkan bahasa-bahasa daerah
mengalami pergeseran (language shift). Bahkan bagi banyak orang Indonesia,
bahasa Indonesia telah menjadi bahasa primer sehingga tidak sedikit yang
menggunakannya sebagai bahasa pertama, menggeser bahasa daerah
(Gunarwan 2006: 96).

Dapat dilihat bahwa bahasa Indonesia tidak hanya dapat menjadi sarana
komunikasi antardaerah atau antarbudaya, tetapi juga menjadi salah satu faktor
hilangnya suatu bahasa daerah. Bahasa Indonesia telah menjadi bahasa primer
sehingga tidak sedikit yang menggunakannya sebagai bahasa daerah. Dari kasus
tersebut, dikhawatirkan akan menghilangkan identitas kesukuan dan kesetiaan
pada nilai-nilai sosial budaya serta latar belakang bahasa daerah yang
bersangkutan.

DAFTAR RUJUKAN

Arwansyah, Y. B., Suwandi, S., & Widodo, S. T. 2017. Revitalisasi Peran Budaya Lokal dalam
Materi Pembelajaran Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA). Proceedings
Education and Language International Conference, 1(1), 915-920. Dari
http://lppmunissula.com/jurnal.unissula.ac.id/index.php/ELIC/article/view/131
8/1025

Dardjowidjojo, S. 2010. Psikolinguistik: Pengantar Pemahaman Bahasa Manusia. Jakarta:
Yayasan Obor Indonesia.

De Swaan, A. 2001. Words of the World. Cambridge: Blackwell Publisher Ltd.
Niżegorodcew, A. 2011. Understanding Culture Through a Lingua Franca. Dalam Janusz

Arabski & Adam Wojtaszek (Ed.). Aspect of Culture in Second Language
Acquisition and Foreign Language Learning (hlm. 7-19). Berlin: Springer Science
& Business Media.
Nuryanto, T. 2015. Menurunnya Penutur Bahasa Indonesia sebagai Lingua Franca. Indonesian
Language Education and Literature, 1(1), 29-41. DOI:
http://dx.doi.org/10.24235/ileal.v1i1.50
Rohimah, D. F. 2018. Internasionalisasi Bahasa Indonesia dan Internalisasi Budaya Indonesia
melalui Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA). An-Nas, 2(2), 199-212. DOI:
https://doi.org/10.36840/an-nas.v2i2.104
Ryeo, P. J. (2019). Pemerolehan Bahasa Kedua (Bahasa Indonesia) pada Anak Usia 2 Tahun.
Ksatra: Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra, 1(1), 15-28. DOI:
https://doi.org/10.52217/ksatra.v1i1.6
Sugono, D. 2009. Mahir Berbahasa Indonesia dengan Benar. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka
Utama.
Tondo, H.F. 2009. Kepunahan Bahasa-bahasa Daerah: Faktor Penyebab dan Implikasi
Etnolinguistis. Jurnal masyarakat dan budaya, 11(2), 277-296. DOI:
https://doi.org/10.14203/jmb.v11i2.245

BAB 4

SENSITIZING FOREIGN LANGUAGE LEARNERS TO CULTURAL
DIVERSITY THROUGH DEVELOPING INTERCULTURAL
COMMUNICATIVE COMPETENCE

Achmad Muzakki Bin Hamran, Hellena Puri Trisnawati, dan Ida Tri Wahyuni

Sumber : kompasiana.com

Dalam pembelajaran ini berfokus pada pokok materi terkait pemikiran
terkini tentang lingkup pengajaran bahasa dan budaya. Bahasa sangat berperan
penting untuk mengembangkan kompetensi komunikatif antar kultural dan
kompetensi guru sangat diperlukan bagaimana siswa bisa memiliki rasa kepekaan
pelajar bahasa asing terdapat keragaman budaya yakni budaya kita dengan budaya
yang lainnya. Pelajar bahasa terhadap keragaman budaya juga mempengaruhi
repertoar linguistik yang ditemui dalam situasi komunikatif yang beragam. Sehingga
akuisisi dalam bahasa sangat tepat dan akurat.

Hubungan antara pengajaran budaya dan bahasa bahkan lebih kompleks
karena fakta tujuan belajar bahasa asing telah berevolusi atas bertahun-tahun dari
linguistik melalui komunikatif hingga antarkultural dan interkultural kompetensi
komunikatif. Mengembangkan kompetensi linguistik yang berfokus pada bahasa
sebagai kode, sementara kompetensi komunikatif dihasilkan dari menafsirkan
bahasa sebagai sistem komunikasi. Memahami bahasa sebagai praktik sosial telah
menyebabkan munculnya kompetensi komunikatif antar kultural (Scarino: 2010).

Menurut Poerwadarminta (2007: 80) bahasa adalah sistem lambang yang
berupa sembarang bunyi (bunyi bahasa) dipakai orang untuk melahirkan pikiran dan
perasaan dalam memperluas pengetahuan. Bahasa adalah sistem lambang bunyi
yang arbitrer yang digunakan oleh anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama,
berinteraksi, dan mengidentifikasi diri (Moeliono (Peny.), 2007: 88). Menurut
Kridalaksana (2009: 24) bahasa adalah sistem lambang bunyi yang dipergunakan
oleh para anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan
mengidentifikasikan diri. Bertolak dari pernyataan di atas, peneliti dapat
menyimpulkan bahwa bahasa merupakan sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang
digunakan oleh anggota masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan
mengidentifikasikan diri dalam rangka memperluas pengetahuan.

Budaya yang brekenaan dengan kehidupan manusia karena adanya factor
utama yang tanpa disadari melekat sejak lahir. Tubbs, Stewart and Moss, Silvia
(dalam Rini Darmastuti: 2013, 29) bahwa “culture is a way of life developed and
shared by a group of people and passed down form generation to generation” yang
dapat diartikan menjadi “budaya adalah sebuah cara hidup yang dikembangkan dan
diberikan oleh sekelompok orang dan diwariskan dari generasi ke generasi”.
Menurut stewart (1974) komunikasi antarbudaya adalah komunikasi yang terjadi
dalam suatu kondisi yang menunjukkan adanya perbedaan budaya seperti bahasa,
nilai, adat, dan kebiasaan (dalam Daryanto, 2016: 207).

Di dalam budaya hasil cipta karya manusia berupa norma-norma, nilai-nilai,
kepercayaan, tingkah laku, dan teknologi yang dipelajari serta dimiliki oleh anggota
masyarakat. Norma-norma di setiap budaya berbeda-beda ketika kita ada di budaya
Jawa, norma kita kepada orang lain yang lebih tua berbeda, misalnya; saya berumur
12 tahun dan mempunyai kakak ipar berumur 17 tahun, ketika saya berkomunikasi
bahasa yang saya gunakan menggunakan bahasa Jawa karma alus. Hal ini berbeda
ketika saya berbicara dengan teman saya yang menggunakan bahasa Jawa krama
ngoko. Norma kesopanan itu berlaku bukan hanya yang lebih tua saja namun
terkadang norma itu juga dipakai ketika seseorang tidak saling mengenal
sebelumnya. Nilai-nilai yang ada pada budaya juga berbeda-beda karena masing-
masing budaya memiliki nilai ciri khas yang berbeda-beda. Pada budaya Jawa, nilai-
nilainya juga sangat banyak, misalnya brakahan, selamatan, sepasaran bayi, dan lain-
lain. Kepercayaan setiap masing-masing budaya juga berbeda di mana kepercayaan
itu suatu hal yang dianggap menjadi kenyataan. Kepercayaan itu sangat erat
hubungannya dengan zaman masa lampau, sebab budaya sejatinya merupakan
warisan yang turun temurun.

Gambar 1 Berbagai Budaya
Mengenai Adat Istiadat di Jawa
Timur.Begalan, Wayang Kulit.)

Sumber: wordPress.com

Gambar 2 Budaya, Makanan
dan ciri Khas Adat Istiadat
Kalimantan Tengah

Sumber : WordAds.com

Pada abad kedua puluh satu adalah usia globalisasi dengan bahasa Inggris
sebagai lingua franca yang diyakini bahwa orang menggunakan bahasa Inggris untuk
berkomunikasi dengan penduduk asli dan penutur asli bahasa ini dari latar belakang
budaya yang beragam. Penutur non-asli bahasa Inggris berkomunikasi harus
mengatasi tiga konteks budaya yang berbeda, yaitu budaya bahasa pertama mereka,
budaya bahasa asing mereka, dan budaya lawan bicara mereka.

Komunikasi pasti membutuhkan kompetensi komunikatif terdiri dari
kompetensi linguistik, sosiolinguistik dan pragmatis yang dikombinasikan dengan
bahasa kompetensi umum pelajar (Common European Framework for Languages:
Pembelajaran, Pengajaran dan Penilaian, 2001; selanjutnya CEFR). Kemampuan
sangat terhubung dengan aspek budaya komunikasi dan dasar untuk
mengidentifikasi apa yang telah dikenal sebagai komunikatif antarkultural
kompetensi (ICC). Kompetensi komunikatif antarbudaya menurut Bennet yaitu
kemampuan berkomunikasi efektif dalam situasi lintas budaya dan berhubungan
layak dalam berbagai konteks budaya (Modian dalam Mulyana, 2011: 11).

Kompetensi komunikatif antarbudaya menurut Samovar, Porter, dan
Mc.Daniel (2010: 461), kompetensi komunikasi antarbudaya/ Intercultural
Communicative Competence (ICC) meliputi:

KOMPETENSI 1. Motivasi untuk berkomunikasi
KOMUNIKATIF ANTAR 2. Pengetahuan yang cukup mengenai

BUDAYA budaya
3. Kemampuan komunikasi yang sesuai
4. Sensitivitas
5. Karakter

Pertama, motivasi untuk berkomunikasi yakni motivasi dalam hubungannya
dengan kompetensi komunikasi antarbudaya berarti bahwa anda memiliki keinginan
pribadi untuk meningkatkan kemampuan berkomunikasi. Contohnya, seorang yang
berasal dari budaya Jawa yang mempunyai niat untuk mengenali budaya Minang.

Kedua, pengetahuan yang cukup mengenai budaya yakni komponen
pengetahuan dalam kompetensi komunikasi antarbudaya yang berarti menyadari
dan memahami peraturan, norma, dan harapan yang diasosiasikan dengan budaya
orang-orang yang berhubungan.

Ketiga, kemampuan komunikasi yang sesuai yaitu sebagai komunikator
antarbudaya yang kompeten, seperti halnya mendengar, mengamati, menganalisis,
dan menginterpretasikan serta mengaplikasikan perilaku khusus ini dalam cara yang
memungkinkan untuk mencapai tujuan.

Keempat, sensitivitas yaitu kompetensi komunikasi membutuhkan partisipan
suatu interaksi yang sensitif satu sama lainnya dan terhadap budaya yang
ditampilkan dalam suatu interaksi meliputi sifat fleksibel, sabar, empati,
keingintahuan mengenai budaya yang lain, terbuka pada perbedaan, dan merasa
nyaman dengan yang lain.

Kelima, karakter yaitu keseluruhan dari pilihan seseorang melaksanakan
pilihan tersebut ketika berinteraksi dengan orang yang berbeda budayanya. Sifat
yang diasosiasikan dengan karakter adalah apakah mereka dapat dipercaya atau
tidak dan sifat kadang diasosiasikan dengan orang yang terpercaya adalah kejujuran,
penghargaan, kewajaran, dan kemampuan untuk melakukan pilihan yang tepat, dan
juga kehormatan, altruisme (sifat mementingkan kepentingan orang lain), ketulusan,
dan niat baik (Samovar, Porter, dan Mc.Daniel, 2010:463).

Sumber:
https://images.app.goo.gl/Hm1vrh
7AhpCjZJTX7

Sumber: kompasiana.com

1. Budaya dan Pembelajaran Bahasa Kedua/Asing

Para linguis dan antropolog telah lama menyatakan bahwa bahasa berfungsi sebagai
alat untuk merefleksikan nilai-nilai budaya masyarakat di mana bahasa itu digunakan.
Karenanya, bagi seorang pembelajar bahasa, mempunyai kompetensi bahasa saja tidak
akan cukup untuk menguasai keseluruhan bahasa yang dipelajari. Pernyataan ini telah
memberikan alasan tegas bahwa secara ilmiah, budaya memiliki hubungan yang sangat
erat dengan bahasa, baik dalam konteks sosial maupun dalam konteks pendidikan. Dalam
konteks sosial, bahasa menjadi merupakan media yang digunakan dalam berkomunikasi,
menyampaikan informasi, pengalaman, dan informasi tentang apa yang terjadi di dunia.
Dalam konteks pendidikan sendiri, memahami budaya penutur bahasa target merupakan
kelaziman dalam pembelajaran bahasa asing. Karena komunikasi yang baik dan lancar
akan tercipta secara ideal apabila menguasai budaya penutur bahasa target.

Tidak akan aneh apabila beberapa ilmuan, pendidik, maupun profesional
menyatakan bahwa mengajar bahasa tanpa mengajar budaya adalah ketidaklayakan.
Guru sebagai pengajar di kelas merupakan mediator profesional antara bahasa asing dan
budaya. Dapat diketahui bahwa budaya berhubungan erat dengan bahasa. Namun
penguasaan budaya bahasa target tidaklah mudah. Levy (2007) mengkhawatirkan
pembelajaran dan pengajaran budaya karena berkembang pesatnya teknologi, informasi,
dan komunikasi yang baru.

Budaya merupakan hal yang kompleks untuk dipelajari, karena budaya sendiri
dipengaruhi dan mempengaruhi oleh berbagai aspek identitas manusia, ras dan agama
misalnya. Karena hal ini, Levy (2007) mempertimbangkan budaya yang kompleks itu
sebagai berikut:
a. Budaya adalah elemental. Suatu penganut budaya telah terpapar oleh budayanya

sejak lahir, memungkinkan mereka “jatuh” terlalu dalam dan menyebabkan adanya
kemungkinan untuk gagal dalam mengenali budayanya sendiri. Hal ini disebabkan
oleh perbedaan tingkat keyakinan, sikap, serta emosi yang dimiliki tiap individunya.
b. Budaya itu relatif. Budaya itu hanya bisa dipahami melalui melalui budaya lainnya.
Pendapat ini akan membuka ruang perbandingan untuk budaya dalam kontak yang
ada, yang kemungkinan bisa menyebabkan generalisasi dan stereotip.
c. Budaya itu terbukti dalam keanggotaan grup. Budaya adalah sekelompok orang yang
diidentifikasi oleh sejarah bersama, nilai-nilai, dan pola perilaku.
d. Budaya itu diperebutkan. Budaya yang diperebutkan berada pada tingkat individu.
Dalam artian, seorang pembelajar bahasa asing misalnya, membutuhkan kontak
pelajar dengan budaya bahasa target. Namun, akan terjadi keraguan dan
ketidakpastian tentang budaya bahasa target, terutama ketika budaya tersebut
memiliki nilai, kepercayaan dan sikap yang berbeda dengan budaya asli.
e. Budaya adalah individu. Walaupun budaya merupakan sekelompok orang yang
tergabung dalam sejarah, nilai-nilai, dan sikap yang sama, mereka tetap individu
yang berbeda. Tiap individu memiliki pemahaman dan interpretasi yang berbeda.
Sehingga budaya di satu sisi itu sama, sekaligus berbeda.

Pergeseran pemahaman peran budaya dalam pengajaran bahasa asing telah
tercerminkan dalam dokumen-dokumen, seperti The Standards for Foreign Language
Learning (2006), The Common European Framework of Reference (CEFR, 2001), dan
dalam laporan “Foreign languages and higher education: New structures for a changed
world” (2007). Dokumen-dokumen ini secara umum berisi bagaimana menghubungkan

anatar konten bahasa dengan pembelajaran budaya, bagaimana menentukan tujuan
edukatif yang akan difokuskan, serta memberikan klarifikasi asumsi tentang peran yang
ada dan yang diinginkan untuk berbagai bahasa. Setiap dokumen ini juga menambahkan
bahwa penggunaan bahasa harus dilihat sebagai suatu bola dunia ketika mereka
(budaya dan bahasa) berinteraksi satu sama lain, dengan cara yang semakin bervariasi,
bahkan melintasi jarak yang jauh.

Pernyataan-pernyataan yang telah disebutkan sebelumnya, telah membuktikan
bahwa dasar mempelajari bahasa adalah mempelajari budayanya. Kompetensi linguistik
saja tidak akan cukup untuk memahami bahasa suatu bangsa ataupun kelompok
masyarakat. Karenanya, terdapat kompetensi antarbudaya yang berperan penting dalam
proses penguasaan bahasa asing. Kompetensi antarbudaya tidak hanya berfokus pada
budaya itu sendiri saja, melainkan juga meliputi hingga pemahaman geografi, hiburan,
peristiwa bersejarah, tata krama, bahkan bahasa tubuh. Kompetensi antarbudaya juga
akan membantu pemahaman pembelajar bahasa asing terhadap penguasaan kosa kata
dan tata bahasa dengan mempelajari norma sosial budaya penuturnya. Misalnya,
seorang pembelajar bahasa asing belajar di negara dengan bahasa resmi bahasa Inggris.
Karena ia kurang paham dengan budayanya, ia kebingungan ketika menaggapi
pertanyaan, “What’s up?”. Pertanyaan ini secara kultural tidak perlu dijawab, karena
pertanyaan ini hanyalah kalimat pembuka. Bisa dilihat secara nyata, seberapa
pentingnya menguasai kompetensi antarbudaya di samping menguasai kompetensi
linguistik.

Salah satu kompetensi antarbudaya yang mendukung serta mencerminkan
pemahaman tentang budaya, yang telah diteliti oleh para ahli dan pendidik, yang pada
akhirnya direkomendasikan sebagai pengajaran bahasa dan budaya, dan telah
disebutkan dalam dokumen CEFR (2001), Intercultural Communicative Competence (ICC)
atau Kompetensi Komunikasi Antarbudaya.

2. Kompetensi Komunikatif Antarbudaya (ICC)

Kompetensi komunikasi antarbudaya (Intercultural Communication Competence/ICC)
adalah kemampuan untuk menjalankan berbagai perilaku komunikasi dengan efektif
(effective) dan sesuai (appropriate), yang dapat memadukan identitas budaya yang satu
dengan yang lain atau berbagai identitas dalam lingkungan kebudayaan yang berbeda-
beda (Chen dan Starosta: 1996). Saat ini, ICC menjadi perhatian baik secara internasional
maupun di antara budaya domestik yang berada di negara multikultural. Namun perlu
terus dikembangkan tidak hanya pada tataran teori saja melainkan sampai pada tahapan
praktis yang dapat membantu orang lain sukses dalam pertemuan antarbudaya mereka.

ICC juga dijelaskan oleh Wiseman (dikutip dalam Penbek, Yurdakul, & Cerit, 2009)
sebagai penyatuan pengetahuan, keterampilan, dan motivasi yang diperlukan untuk
berinteraksi dengan efektif dan sesuai dengan individu-individu dari budaya yang
berbeda. Selain itu, Kim (dikutip dalam Williams, 2005) merangkum ke dalam satu
hipotesis bahwa kompetensi komunikasi antarbudaya merupakan hasil kemampuan
adaptasi, yaitu kemampuan seseorang untuk menyesuaikan beberapa cara atau adat
lama suatu budaya, di mana ia akan mempelajari dan menyesuaikan diri dengan adat
yang baru, serta secara kreatif dapat menemukan cara untuk mengatur dinamika dari

perbedaan budaya atau ketidakakraban, gaya antarkelompok, dan pengendalian atas
tekanan.

Dari penjelasan tersebut, maka pemerolehan kompetensi antarbudaya (compétence
interculturelle) bagi pembelajar adalah membantu mengembangkan kepribadian dan
identitas pembelajar secara terpadu berdasarkan pengalaman yang diperkaya dengan
materi kebahasaan dan kebudayaan. Pemerolehan kompetensi antarbudaya dapat
membantu meningkatkan kemampuan mereka tidak hanya pada penguasaan bahasa
asing akan tetapi juga pada dimensi bahasa dan budaya sebagai upaya menghadapi
permasalahan di antaranya stéréotype sosial, rasisme, ethnosentrisme, dan chauvinisme
untuk berusaha menghormati dan terbuka terhadap budaya lain.

Adapun ide kompetensi komunikatif antarbudaya (ICC) yang terdiri dari:

1. Savoir adalah pengetahuan tentang kelompok sosial serta praktiknya di dalam
dan di negara lawan bicaranya, dan proses umum interaksi antara masyarakat
dan individu.

2. Savoir-comprendre (tahu bagaimana memahaminya) adalah kemampuan untuk
menafsirkan dokumen atau peristiwa dari budaya lain, untuk menjelaskan dan
menghubungkannya dengan dokumen atau peristiwa dari seseorang.

3. Savoir-apprendre/faire (tahu bagaimana caranya belajar) adalah kemampuan
untuk memperoleh pengetahuan baru tentang budaya dan praktik budaya serta
memiliki kemampuan untuk mengoperasikan pengetahuan, sikap dan
keterampilan di bawah batasan komunikasi dan interaksi waktu nyata.

4. Savoir s'engager (tahu cara terlibat) digambarkan sebagai kesadaran budaya
kritis dan memiliki kemampuan untuk mengevaluasi secara kritis dan
berdasarkan kriteria eksplisit, perspektif, praktik dan produk dalam budaya
sendiri dan budaya lain.

5. Savoir-êtrerefers (tahu bagaimana harus direferensikan) yaitu untuk
keingintahuan dan keterbukaan kesiapan untuk menangguhkan
ketidakpercayaan tentang budaya lain dan keyakinan tentang diri sendiri.

Kompetensi umum yang mengacu pada aspek budaya pembelajaran dan
penggunaan bahasa terdiri dari komponen berikut:

a. Declarative knowledge (savoir) atau pengembangan pengetahuan.
Meliputi pengetahuan tentang dunia, pengetahuan sosial budaya yang

berkaitan dengan kehidupan sehari-hari, kondisi kehidupan, hubungan
interpersonal, nilai-nilai, kepercayaan dan sikap, bahasa tubuh, konvensi sosial,
dan perilaku ritual.

Pengetahuan yang dimaksudkan adalah pengetahuan mengenai kelompok
sosial dan produk mereka serta praktiknya dalam suatu budaya dan dalam budaya
negara teman bicaranya. Pengetahuan-pengetahuan tersebut akan berdampak
pada proses dalam interaksi sosial. Semakin banyak kompetensi pengetahuan
yang dikuasai, semakin mudah seseorang melakukan proses komunkasi
antarbudaya. Tanpa dibekali pengetahuan yang cukup, maka seseorang akan
mengalami kesulitan dalam memahami suatu budaya.
b. Skills and know-how (savoir faire) atau pengembangan keterampilan terdiri dari.

1. Keterampilan praktis dan pengetahuan yang mengacu pada keterampilan
sosial, kehidupan, kejuruan dan profesional.

2. Keterampilan dan pengetahuan antar budaya yang mencerminkan
kemampuan peserta didik untuk menghubungkan budaya L1 dan L2, serta
untuk menunjukkan kepekaan budaya.

Pada tingkat ini pembelajar dituntut untuk memiliki:

1. Kemampuan menciptakan hubungan antara budaya sendiri dengan
budaya asing.

2. Kepekaan terhadap makna budaya dan kemampuan untuk menggunakan
berbagai strategi untuk melakukan kontak dengan orang lain yang
berbeda budaya.

3. Kemampuan untuk berperan sebagai perantara budaya antara budaya
sendiri dan budaya asing dan mampu mengatur secara efektif konflik
budaya.

4. Kemampuan untuk menangani permasalahan stereotype.
c. Existential competence (savoir-être) atau pembentukan kepribadian

Mencakup apa yang disebut faktor kedirian yang dispesifikasikan sebagai
sikap, motivasi, nilai, kepercayaan, gaya kognitif dan faktor kepribadian.

Untuk membentuk pribadi yang memiliki jiwa antarbudaya, pembelajar harus
selalu dihadapkan pada situasi dimana ia harus berusaha untuk membentuk dan
mempertahankan sikap dalam hubungannya dengan individu lain. Pada tingkat ini
pengajar berusaha menentukan unsur-unsur yang dapat membentuk identitas
dan perilaku pembelajarnya yang akan membantu kemampuan mereka dalam
belajar. Perilaku atau cara bersikap yang diharapkan berupa:

1. Keterbukaan dan ketertarikan terhadap pengalaman baru, orang lain,
gagasan lain, masyarakat lain, dan budaya lain.

2. Keinginan untuk menyesuaikan sudut pandang dan sistem nilai pada
budaya lain.

3. Keinginan dan kemampuan untuk mengatur jarak terhadap perilaku
sekolah atau perilaku wisata berhubungan dengan perbedaan budaya.

4. Termotivasi untuk melakukan komunikasi dengan budaya lain sehingga
terjadi dialog budaya.

d. Ability to learn (savoir-apprendre) atau kesiapan diri
Kesiapan diri mengandung arti penyatuan atau realisasi dari pengembangan

pengetahuan, pengembangan diri, dan pengembangan keterampilan. Kesiapan
diri di sini dapat diartikan kesiapan untuk memahami orang lain, bahasa lain,
budaya lain atau pengetahuan baru.

3. Konsepsi Guru tentang Budaya dan pengajaran ICC: Beberapa Temuan Penelitian

Dalam penelitian konsepsi guru mengenai budaya dan pengajaran ICC tidak terlalu
ekstensif tetapi di dalam studi begitu menarik dan juga informatif. Pembelajaran berbasis
budaya dapat dilandaskan pada pengakuan budaya sebagai bagian yang fundamental
bagi pendidikan, ekspresi, dan komunikasi suatu gagasan, serta perkembangan
pengetahuan.

a. Belajar tentang Budaya
Di dalam belajar tentang budaya menempatkan budaya sebagai bidang ilmu.
Menurut sardjiyo dan panen (2005: 88), budaya sebagi ilmu berarti budaya
dipelajari dalam satu mata pembelajaran khusus mengenai budaya untuk budaya.

b. Belajar dengan Budaya
Dalam pembelajaran budaya, budaya dan perwujudannya media pembelajaran
dalam proses belajar, menjadi konteks dari contoh tentang konsep atau prinsip
mata pelajaran, dan konteks prinsip atau prosedur dalam mata pelajaran.

c. Belajar melalui Budaya
Di dalam belajar melalui budaya merupakan salah satu bentuk multiple
representation of learning (drijen dikti, 2004: 15), atau bentuk menilaian
pemahaman dalam beragam bentuk yang ada. Misalnya, mahasiswa tidak perlu
mengerjakan tes untuk mengerjakan topik tentang lingkungan hidup, namun
mahasiswa dapat menggunakan poster.

Dalam studi sercu yang pertama, Sercu (2005) telah menunjukkan perhatian yang
mendalam bagaimana guru bahasa asing memandang budaya pengajaran dan bagaimana
memiliki rasa kompeten untuk mengajar ICC. Di dalam melakukan penelitian beberapa
guru dengan tujuan bagimana peran seorang guru paham megenai konsep pelajaran dan
pemahaman konsep budaya. Hasil penelitian ini mengungkapkan bahwa guru itu asing
dengan pengajaran bahasa termasuk pengajaran bahasa yang berbentuk kompetensi
komunikatif, sebenarnya mereka paham dengan pengajaran budaya namun masih dalam
artian menggunakan konsep-konsep biasa. Seperti dalam kehidupan sehari-hari, geografi,
sejarah, kondisi politik.

Dalam penelitian ini konsep sorang guru berkaitan dengan ICC, guru memberikan
sikap positif yang diteliti. Pada dasarnya, guru itu tidaklah sadar bukan hanya
menerapkan konsep budaya pada umunya tetapi dengan menggunakan konsep
komunikatif. Dengan demikian, para guru memberikan pendapat mereka bahwa budaya
antarkultural itu diperlukan dalam pengajaran, namun mereka tidak mengambil tanggung
jawab antarkultural itu yang diperlukan dalam proses pengajaran, namun mereka tidak
mengambil tanggung jawab karena mereka juga sudah merasa tidak mampu untuk
melakukan pengajaran ke ranah sampai antarkultural.

Dalam Studi Sercu yang kedua (2006), guru-guru lebih mengungkapkan karakter
internasionalnya. Hal ini mempunyai dua tujuan, tujuan pertama adalah mengidentifikasi
profil personal guru yakni mengidentifikasi profil profesional guru yang didefinisikan
sebagai persepsi mereka dalam mengajar ICC (dalam hal ruang kerja yang dijelaskan di
atas) daripada kompetensi komunikatif dan praktik pengajaran bahasa dan budaya
mereka. Tujuan yang kedua mengetahui sejauh mana profil guru sesuai dengan kualifikasi
menjadi guru asing dan guru ICC, yakni para guru memiliki pengetahuan budaya yang
sekiranya cukup mengajar budaya, tetapi sebagian besar guru pengetahuannya terbatas
tentang budaya. Semisal pemahaman budaya dasar. Guru-guru sedikit yang melakukan
pendekatan experiential untuk mengajar ICC, misalnya mengatur perjalanan dan program
pertukaran antar budaya. Dari penelitian ini menimbulkan bahwa guru itu mempunyai
kemampuan pengajaran yang cukup untuk mengajar bahasa asing dan mengajar sebagai
konsep ICC, namun terbatas pada mengajar pada budaya, semisal budaya dasar. Selain
itu, guru tidak bisa mengembangkan konsep ICC, namun guru tersebut tetap memberikan
sikap positif terhadap konsep ICC dan bahasa. Dari penelitian ini, para guru

mengharapkan bahwa pengajaran budaya dan bahasa itu digabungkan agar pelajar
memiliki nilai toleran dan bisa mengklaim bahwa ICC harus dikembangkan di seluruh
kurikulum, tidak hanya di kelas bahasa.

Studi Sercu (2006) mengungkapkan bahwa guru bahasa asing dari beberapa negara
yang berbeda, dan bekerja dalam kondisi yang berbeda, rata-rata mengenai “profil
pengajaran bahasa dan budaya”, menunjukkan bahwa cara mengajar kompetensi dan
budaya komunikatif. Di dalam studi ini mesikipun seorang guru belum menjadi guru ICC,
mereka juga berkeinginan untuk mengajar secara lintas budaya yang bererti mereka
harus diberi kesempatan untuk memperoleh pengetahuan dan juga keterampilan yang
diperlukan.

Dari sudut pandang CEFR (2001), mereka merasa kompeten untuk mengajar
deklaratif pengetahuan budaya (pengetahuan pertama dari daftar kompetensi umum). Di
dalam pandangan ini bahwa budaya sebagai pengetahuan faktual. Namun di dalam
pelatihan antarbudaya harus mencakup savoir lainnya. Para guru juga memerlukan kelas
praktek untuk pelatihan. Mereka juga siap mengambil peralihan budaya untuk
pengajaran budaya peka terhadap bahasa asing, mereka juga membutuhkan pelatihan
dalam proses pemahaman dan kompetensi yang di ikuti untuk ICC.

4. Materi Pelatihan Guru ICC

Kompetensi komunikasi antarbudaya tentu membutuhkan semacam materi
pelatihan yang ideal agar seorang guru bisa mengajar dengan tepat. Dengan melihat
seberapa pentingnya hubungan antara bahasa dan budaya, dibuatlah berbagai buku
pelatihan kompetesi komunikasi antarbudaya. Developing and Assessmenting
Intercultural Communicative Competence — A Guide to Language Teachers and Teacher
Educators (Lázár, 2008), dan Mirrow and Windows (Huber-Kriegler, 2003), adalah dua
buku yang berisi tentang pelatihan kompetensi komunikasi antarbudaya. Selain dua buku
di atas, masih banyak lagi buku yang berisi ataupun menjelaskan pelatihan kompetensi
komunikasi antarbudaya.

Buku Mirror and Windows karya Huber-Kriegler diterbitkan pada tahun 2003. Buku
ini menjelaskan tentang cara mengembangkan pemikiran-pemikiran reflektif tentang diri
sendiri dan budaya lain. Buku ini ditulis tidak hanya untuk para guru bahasa dan
antarbudaya, tetapi juga untuk pelatih guru, calon guru, guru sekolah menengah atas
mata pelajaran apa pun. Buku ini mungkin memang berbahasa Inggris, yang telah
menjadi bahasa komunikasi resmi dunia dan bahasa negoisasi antarbudaya, namun
gagasan serta prinsip dalam buku ini bisa digunakan pada situasi dan aktivitas penutur
bahasa lainnya.

Buku ini cocok untuk digunakan dalam pendidikan guru sebagai buku pelajaran yang
praktis tentang komunikasi antarbudaya. Atau buku ini juga bisa sebagai bahan
pelengkap dalam pengembangan bahasa dan kursus metodologi. Dapat pula diterapkan
dalam pembelajaran individu atau untuk proyek.

Buku ini pula mendorong beberapa tujuan untuk membantu pengembangan
komuikasi atarbudaya. Tujuan dalam buku ini adalah:
a. Untuk merefleksikan nilai-nilai dan perilaku yang ditentukan oleh budaya siswa

sendiri dengan cara pemikirannya.
b. Untuk meningkatkan kesadaran akan perbedaan antarbudaya dalam nilai, perilaku,

dan cara berpikir.


Click to View FlipBook Version
Previous Book
12 มัทธิว 12:1-14
Next Book
PERKAWINAN DOMBA TEPAT WAKTU_95_BARU