The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

Biodata dan kisah Imam Abu Hanifah.

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by puterinurdalilahsyahirah, 2021-04-18 10:05:55

IMAM ABU HANIFAH

Biodata dan kisah Imam Abu Hanifah.

RIWAYAT HIDUP ABU HANIFAH

Nama • Al-nukman Bin
Penuh
Thabit Al-Kufi Tarikh • 150 Hijrah,
Wafat 15 Rejab
Tarikh • 80 Hijrah di
Lahir (15 Ogos
Kota Kufah,Iraq 767)

Kuniah • Abu
Hanifah

IMAM ABU HANIFAH

• Sangat memuliakan ilmu • Hamad Bin Abi
pengetahuan. Sulaiman

• Kuat beribadat seperti • Ataq Bin Yasar
sentiasa melakukan
qiyamullai’,berpuasa sunat • Amru Bin Dinar
dan selalu khatam al-quran.

• Seorang pemurah dan
penyayang.

• Tidak terpengaruh dengan
kedudukan luar.
Kepribadian
Guru Yang
Tersohor

SUMBANGAN TOKOH DALAM
TAMADUN ISLAM
(ABU HANIFAH)

Hasil Karya Mengasaskan Mazhab Murid Yang Mazhab Hanafi
Berdasarkan Terkenal Tersebar
• Al-Faraid
• Al-Fiqhu Akhbar • Petua Para Sahabat • Abu Yusuf • Diseluruh Asia
• Al-Alimu Wa Al- (Aqwal Al-Sohabat) • Muhammad Bin Tengah dan
Eropah
Mutaallim • Qiyas Al-Hasan Al-
• Istihsan Syaibani
• Ijmak • Zufar Bin Al-Huzail
• Uruf

KISAH IMAM ABU HANIFAH

Abū Ḥanīfa al-Nuʿmān b. Thābit b. Zūṭā b. Marzubān ( Arab : ; ‫أبو حنيفة نعمان بن ثابت بن زوطا بن مرزبان‬c. 699 - 767 CE),
yang dikenali sebagai Abū Ḥanīfa untuk pendek, atau dengan hormat sebagai Imam Abū Ḥanīfa oleh Muslim
Sunni , adalah seorang Muslim Sunni abad ke-8 ahli teologi dan ahli undang-undang untuk Persian asal,yang
menjadi pengasas eponim daripada Hanafi sekolah fiqh Sunni , yang kekal sekolah undang-undang yang
sangat banyak dibuat dalam tradisi Sunni,mendominasi di Asia Tengah , Afghanistan , Parsi (hingga abad ke-
16), Balkan , Rusia , Chechnya , Pakistan , Bangladesh , umat Islam di India , Turki , dan beberapa bahagian
dunia Arab .

Abū Ḥanīfah dilahirkan di kota Kufah di Iraq , semasa pemerintahan khalifah Umayyah, Abd al-Malik ibn
Marwan . Ayahnya, Thabit bin Zuta, seorang pedagang dari Kabul ( Afghanistan moden), berusia 40 tahun
ketika kelahiran Abu Hanifa.

Atuknya Zuta dikatakan dibawa sebagai budak dari Kabul dan diangkut ke Kufah,tempat Abu Hanifa
dilahirkan. Dia belajar di Kufah dan secara beransur-ansur memperoleh pengaruh sebagai otoritas pada
pertanyaan hukum, mendirikan sekolah rasionalis Islam yang rasionalis yang dinamai namanya.

Dikatakan bahawa keluarganya berhijrah dari Charikar di utara Kabul ke Baghdad pada abad kelapan.

Keturunannya umumnya diterima sebagai berasal dari Parsi seperti yang disarankan oleh etimologi nama-
nama datuknya (Zuta) dan Tok buyut (Mah). Sejarawan Al-Khatib al-Baghdadi mencatatkan pernyataan dari
cucu Imām Abū Ḥanīfah, Ismail bin Hammad, yang memberikan keturunan Abū Ḥanīfah sebagai Thabit bin
Numan bin Marzban dan mengaku berasal dari Parsi. Perbezaan nama, seperti yang diberikan oleh Ismail dari
datuk dan tok buyut Abū Ḥanīfah, dianggap disebabkan oleh penerimaan Zuta dari nama Arab (Numan)
setelah dia menerima Islam dan bahawa Mah dan Marzbanadalah gelaran atau sebutan rasmi di Parsi,
dengan yang terakhir, yang bermaksud margrave , merujuk kepada keturunan bangsawan keluarga Abū
Ḥanīfah sebagai orang Sasanian Marzbans (setara dengan margraves ). Pendapat yang diterima secara luas,
bagaimanapun, adalah bahawa kemungkinan besar dia berasal dari keturunan Parsi.

SUMBER METEOLOGI DAN PELAJAR IMAM ABU HANIFAH

Sumber-sumber dari mana Abu Hanifa mengambil undang-undang Islam, mengikut urutan kepentingan
dan keutamaannya, adalah: Al - Qur'an , riwayat sahih nabi Muslim Muhammad (dikenali sebagai hadis
), konsensus masyarakat Islam ( ijma ), pertimbangan analogis ( qiyas ), kebijaksanaan hukum ( istihsan )
dan adat istiadat penduduk setempat yang memberlakukan undang-undang tersebut ( urf).
Perkembangan akal analogi dan ruang lingkup serta batasan-batasan penggunaannya diakui oleh
mayoritas ahli hukum Islam, tetapi penubuhannya sebagai alat hukum adalah hasil mazhab Hanafi.
Walaupun digunakan oleh beberapa gurunya, Abu Hanifa dianggap oleh sarjana moden sebagai orang
pertama yang secara formal mengadopsi dan menerapkan alasan analogis sebagai bagian dari hukum
IslamSebagai khalifah keempat, Ali telah memindahkan ibukota Islam ke Kufah , dan banyak dari
generasi pertama umat Islam telah menetap di sana, mazhab Hanafi mendasarkan banyak peraturannya
mengenai tradisi kenabian sebagaimana yang disampaikan oleh orang-orang Islam generasi pertama
yang tinggal di Iraq . Oleh itu, mazhab Hanafi dikenali sebagai sekolah Kufan atau Iraq pada zaman
dahulu. Ali dan Abdullah bin Masud membentuk banyak asas sekolah, serta personaliti yang lain dari
saudara-mara langsung (atau Ahli-ll-Bayt ) daripada Mohammad yang daripadanya Abu Hanifah pernah
belajar seperti Muhammad al-Baqir. Banyak ahli hukum dan sejarawan dilaporkan tinggal di Kufah,
termasuk salah seorang guru utama Abu Hanifa, Hammad ibn Abi Sulayman.

Banyak orang datang untuk belajar di bawah Imām Abu Hanifa dari berbagai belahan dunia Islam
dalam hidupnya. Imām Yusuf ibn Abd al-Rahman al-Mizzi menyenaraikan 97 ulama hadis yang
merupakan pelajarnya. Sebilangan besar dari mereka adalah ulama hadis yang terkenal dan hadis yang
diriwayatkan disusun dalam buku Sahih al-Bukhari , Sahih Muslim dan kitab-kitab hadis terkenal yang lain.
Imām Badr al-Din al-Ayni termasuk 260 pelajar lain yang mempelajari Hadis dan Fiqh dari Abu Hanifa.
Pelajarnya yang paling terkenal adalah Imām Abu Yusuf , yang bertugas sebagai ketua hakim pertama
di dunia Muslim. Pelajar lain yang terkenal ialah Imām Muhammad al-Shaybani , yang merupakan guru
pengasas mazhab Syafi'i , Imām Al-Shafi'i .

KEWAFATAN IMAM ABU HANIFAH

Pada tahun 763, al-Mansur , raja Abbasiyah menawarkan Abu Hanifa jawatan Ketua Hakim Negara, tetapi
dia menolak tawaran itu, memilih untuk tetap bebas. Pelajarnya Abu Yusuf kemudiannya dilantik sebagai
Qadi Al-Qudat (Ketua Hakim Negara) oleh Khalifah Harun al-Rashid .

Dalam jawapannya kepada al-Mansur, Abū Ḥanīfah mengatakan bahawa dia tidak sesuai untuk jawatan
itu. Al-Mansur, yang mempunyai idea dan alasan sendiri untuk menawarkan jawatan itu, hilang sabar dan
menuduh Abū Ḥanīfah berbohong.

"Jika saya berbohong," kata Abū Ḥanīfah, "maka pernyataan saya itu dua kali benar. Bagaimana anda
boleh melantik pembohong ke jawatan Ketua Qadi (Hakim) yang mulia?"

Kesal dengan jawapan ini, penguasa telah Abū Ḥanīfah ditangkap, dikurung di penjara dan diseksa. Dia
tidak pernah diberi makan atau dijaga. Bahkan di sana, ahli hukum terus mengajar mereka yang diizinkan
untuk datang kepadanya.

Pada 15 Rajab 150 [18] (15 Ogos 767 ), Abū Ḥanīfah meninggal dunia di penjara. Punca kematiannya tidak
jelas, kerana ada yang mengatakan bahawa Abū Ḥanīfah mengeluarkan pendapat hukum karena
bersenjata melawan Al-Mansur, dan yang terakhir membuatnya diracuni. Rakan tawanan dan pengasas
Karaite Yahudi, Anan Ben David, dikatakan telah menerima nasihat menyelamatkan nyawa dari subjek
tersebut.Dikatakan bahawa begitu banyak orang menghadiri pemakamannya sehingga upacara
pemakaman diulang enam kali untuk lebih dari 50,000 orang yang telah dikumpulkan sebelum dia benar-
benar dikebumikan. Atas kewibawaan sejarawan al-Khatib, dapat dikatakan bahawa selama dua puluh
hari penuh orang melakukan solat jenazah untuknya. Kemudian, setelah bertahun-tahun, Masjid Abū
Ḥanīfahdibina di kejiranan Adhamiyah di Baghdad . Abū Ḥanīfah juga menyokong perjuangan Zayd ibn Ali
dan Ibrahim al Qamar kedua-duanya Imam Alid Zaidi .Makam Abū Ḥanīfah dan makam Abdul Qadir Gilani
dimusnahkan oleh Shah Ismail dari kerajaan Safavi pada tahun 1508.Pada tahun 1533, Uthmaniyyah
menakluki Baghdad dan membina semula makam Abū Ḥanīfah dan tempat-tempat Sunni yang lain.

SEKIAN ,
ASSALAMUALAIKUM

DAN
TERIMA KASIH


Click to View FlipBook Version
Previous Book
Temenggong Daeng Ibrahim-converted (3)
Next Book
งานนำเสนอโคช์ชิงครั้งที่่ 1แก้ไข2