The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

Modul ini membahas bidang kompetensi Melaksanakan Manajemen Pengelolaan Aset/Barang modal bagi insinyur teknik mesin untuk mengembangkan keterampilan peserta PSPPI dalam Melaksanakan tugas pengadaan aset, Melaksanakan pengawasan tugas pemeliharaan aset/barang modal, Melaksanakan tugas pengendalian optimasi aset/barang modal, Melaksanakan tugas penghapusan aset/barang modal yang cakupan materinya telah di validasi dan dikatakan layak oleh ahli di bidang teknik mesin.

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by ivanyoan39, 2022-07-05 11:44:23

MODUL UNIT M.71INS02.011.1 (MANAJEMEN PENGELOLAAN ASET/BARANG MODAL) SISTEM ONLINE PADA PENDIDIKAN PROFESI INSINYUR TEKNIK MESIN

Modul ini membahas bidang kompetensi Melaksanakan Manajemen Pengelolaan Aset/Barang modal bagi insinyur teknik mesin untuk mengembangkan keterampilan peserta PSPPI dalam Melaksanakan tugas pengadaan aset, Melaksanakan pengawasan tugas pemeliharaan aset/barang modal, Melaksanakan tugas pengendalian optimasi aset/barang modal, Melaksanakan tugas penghapusan aset/barang modal yang cakupan materinya telah di validasi dan dikatakan layak oleh ahli di bidang teknik mesin.

Keywords: modul

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah menganugerahkan rahmat serta
inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan modul Unit M.71INS02.011.1
(Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal) sistem online pada pendidikan
profesi insinyur teknik mesin.

Modul ini disusun untuk memenuhi kebutuhan peserta didik PSPPI teknik
mesin agar memiliki kualifikasi insinyur professional sehingga dapat bersaing di
kancah ASEAN. Sesuai dengan segmentasi peserta, maka modul ini disusun dengan
kualifikasi sesuai Surat Keputusan Menteri Ketenagakerjaan RI Nomor 132 Tahun
2018 Tentang Penetapan SKKNI.

Modul ini berisikan materi seputar manajemen pengelolaan aset/barang
modal untuk insinyur teknik mesin yang mencakup elemen kompetensi 1).
Melaksanakan tugas pengadaan aset, 2). Melaksanakan pengawasan tugas
pemeliharaan aset/barang modal, 3). Melaksanakan tugas pengendalian optimasi
aset/barang modal, 4). Melaksanakan tugas penghapusan aset/barang modal. Tidak
lupa latihan soal serta evaluasi sebagai standar keberhasilan peserta didik dalam
mencapai kompetensi ada di dalam modul ini.

Penyusun menyadari bahwa di dalam pembuatan modul masih banyak
kekurangan, untuk itu penyusun mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya
membangun demi kesempurnaan modul ini.

Semarang, 2021

Penulis

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................... ii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... iii
DAFTAR INFORMASI VISUAL ................................................................... vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ......................................................... vii
PENDAHULUAN.............................................................................................. ix

A. Latar Belakang ................................................................................. ix

B. Deskripsi Singkat ............................................................................. x

C. Tujuan Pembelajaran........................................................................ x

D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ............................................... xi

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 MELAKSANAKAN TUGAS
PENGADAAN ASET........................................................................................ 1

A. Indikator keberhasilan ...................................................................... 1

B. Uraian Materi ................................................................................... 1

1. Melakukan Penyelidikan Terhadap Kebutuhan Aset/Barang
Modal........................................................................................... 1

2. Menyiapkan Spesifikasi atau Uraian Pengadaaan Aset/Barang
Modal............................................................................................. 2

3. Melakukan Kegiatan Pengadaan/Pembelian Aset/Barang Modal
Sesuai dengan Kebutuhan............................................................ 4

4. Melaksanakan Kontribusi pada Saat Serah Terima Aset/Barang
Modal........................................................................................... 10

C. Latihan.............................................................................................. 11

D. Rangkuman....................................................................................... 12

E. Evaluasi ............................................................................................ 13

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik...................................................... 16

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 MELAKSANAKAN PENGAWASAN
PEMELIHARAAN ASET ................................................................................ 17

A. Indikator keberhasilan ...................................................................... 17

B. Uraian Materi ................................................................................... 17

1. Melakukan Pengembangan Kaidah Pemeliharaan dan

Parameter Kinerja Aset................................................................ 17

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin iii

2. Melaksanakan Penyiapan Jadwal Pemeliharaan dan
Pencegahan .................................................................................. 19

3. Penyusunan Panduan untuk Pemeliharaan/Perbaikan Aset......... 19
4. Menentukan dan Merancang Alat Bantu Uji untuk

Pemeliharaan .............................................................................. 20
5. Melaporkan Tugas Pemeliharaan Aset........................................ 21
6. Menetapkan Kebutuhan Persediaan Suku Cadang ...................... 22
7. Melakukan Pemeriksaan atau Analisis atas Dampak

Kegagalan .................................................................................... 23
8. Analisis Terhadap Pola Kesalahan dan Akibatnya...................... 23
C. Latihan.............................................................................................. 24

D. Rangkuman....................................................................................... 25

E. Evaluasi ............................................................................................ 26

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik...................................................... 30

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 MELAKSANAKAN
PENGENDALIAN OPTIMASI ASET/BARANG MODAL......................... 31

A. Indikator keberhasilan ...................................................................... 31

B. Uraian Materi ................................................................................... 31

1. Perumusan Parameter Kinerja Aset/Barang Modal..................... 31
2. Melaksanakan Petunjuk Operasi dan Pelatihan Operator ........... 31
3. Melaksanakan dan Merencanakan Pemantauan Kondisi Aset .... 32
4. Melaksanakan dan Mencatat Pengawasan Sistem Pengoperasian

Aset.............................................................................................. 33
5. Melakukan Pengaturan Operasional Aset Untuk Menjamin

Pelayanan..................................................................................... 34
6. Melaporkan Kemungkinan Memperpanjang Umur Operasi

Aset/Barang Modal...................................................................... 34
C. Latihan.............................................................................................. 35

D. Rangkuman....................................................................................... 36

E. Evaluasi ............................................................................................ 37

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik...................................................... 41

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin iv

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 MELAKSANAKAN
PENGHAPUSAN ASET................................................................................... 42

A. Indikator keberhasilan ...................................................................... 42

B. Uraian Materi ................................................................................... 42

1. Menentukan Umur Ekonomis Aset/Barang Modal ..................... 42

2. Pengapusan Aset/Barang Modal Secara Ekonomis dan Akrab
Lingkungan.................................................................................. 44

3. Langkah Penghapusan Aset/Barang Modal................................. 45

4. Pemulihan Lahan Bekas Lokasi Aset/Barang Modal.................. 47

C. Latihan.............................................................................................. 51

D. Rangkuman....................................................................................... 51

E. Evaluasi ............................................................................................ 53

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik...................................................... 57

KUNCI JAWABAN .......................................................................................... 58
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 59
GLOSARI .......................................................................................................... 60

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin v

DAFTAR INFORMASI VISUAL

Gambar 1. Contoh Penyusunan Spesifikasi ..................................................... 3
Gambar 2. Alur Rancangan Pengadaan Barang............................................... 4
Gambar 3. Prinsip Pengadaan Barang.............................................................. 7
Gambar 4. Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan................................... 10
Gambar 5. Jenis Pemeliharaan ......................................................................... 19
Gambar 6. Kartu Pemeliharaan Barang ........................................................... 22
Gambar 7. Elemen Penjamin Pelayanan .......................................................... 34
Gambar 8. Menentukan Umur Ekonomis Barang/Aset ................................... 42

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin vi

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A.Petunjuk Bagi Peserta PSPPI

Untuk mendapat hasil belajar secara maksimal, maka langkah-langkah yang
perlu dilaksanakan dalam modul ini antara lain:
1. Bacalah dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada

masing-masing materi pokok. Bila terdapat materi yang kurang jelas, peserta
PSPPI dapat bertanya pada dosen/instruktur yang mengampu kegiatan belajar.
2. Kerjakan latihan soal dan evaluasi pada setiap materi pokok untuk mengetahui
seberapa besar pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang
dibahas dalam setiap materi pokok.
3. Untuk materi pokok yang terdiri dari pembelajaran teori, perhatikanlah hal-hal
berikut ini:
a. Perhatikan petunjuk-petunjuk yang berlaku dan pahami setiap langkah

pembelajaran dengan baik.
b. Jika belum menguasai level materi yang diharapkan, ulangi lagi pada materi

pokok sebelumnya atau bertanyalah kepada dosen/instruktur yang mengampu
kegiatan pembelajaran yang bersangkutan.

B.Petunjuk Bagi Pengajar

Dalam setiap kegiatan belajar pengajar berperan untuk:
1. Membantu peserta PSPPI dalam merencanakan kegiatan belajar.
2. Membimbing peserta PSPPI melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan

dalam kegiatan belajar.
3. Membantu peserta PSPPI dalam memahami konsep, praktik baru, dan menjawab

pertanyaan mengenai kegiatan belajar.
4. Membantu peserta PSPPI untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan

lain yang diperlukan untuk kegiatan belajar (apabila dibutuhkan).

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin vii

PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Insinyur Teknik Mesin adalah seseorang yang mempunyai gelar profesi di
bidang keinsinyuran teknik mesin. Insinyur Teknik Mesin merupakan profesi yang
mempunyai kompetensi integrasi beberapa cakupan disiplin teknik dalam fungsi
perekayasaan atau keinsinyuran yang dapat mencakupi bidang kompetensi: 1)
Melaksanakan kode etik insinyur dan etika profesi keinsinyuran teknik mesin; 2)
Memiliki kemampuan berkomunikasi; 3) Bekerja sebagai insinyur teknik mesin
profesional; 4) Melakukan kegiatan manajemen usaha praktik keinsinyuran; 5)
Mengerjakan perencanaan atau perancangan keinsinyuran bidang teknik mesin; 6)
Mengerjakan penelitian, pengembangan dan komersialisasi hasil penelitian di
bidang teknik mesin; 7) Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan bidang teknik
mesin; 8) Mengelola bahan baku dan komponen; 9) Mengerjakan proses produksi
dan manufaktur; 10) Melaksanakan pekerjaan konstruksi/instalasi bidang teknik
mesin; 11) Melaksanakan manajemen pengelolaan aset/barang modal; 12)
Mengelola rantai pasok (supply chain).

Dalam penyelenggaraan program studi pendidikan profesi insinyur
keberadaan modul ini memiliki peran yang sangat penting untuk membantu peserta
mengetahui, memahami, dan mengaplikasikan materi yang disampaikan oleh
tenaga pendidik. Modul ini disusun dengan mengacu pada Surat Keputusan Menteri
Ketenagakerjaan RI Nomor 132 Tahun 2018 Tentang Penetapan SKKNI yang
memuat bidang kompetensi disiplin teknik dalam fungsi perekayasaan atau
keinsinyuran. Penulisan modul ini bertujuan membantu peserta PSPPI dalam
memahami cakupan isi SKKNI terutama bidang kompetensi Melaksanakan
Manajemen Pengelolaan Aset/Barang modal.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin viii

B.Deskripsi Singkat

Kompetensi insinyur teknik mesin dengan kode M.71INS02.011.1 tentang
melaksanakan manajemen pengelolaan aset/barang modal merupakan kompetensi
yang berhubungan dengan pengetahuan, kemampuan dan keahlian insinyur teknik
mesin profesional dalam melakukan pengelolaan aset/barang modal bergerak dan
tidak bergerak yang berkaitan dengan keinsinyuran bidang teknik mesin dan
turunannya. Unit ini adalah Kompetensi khusus dan diperlukan kemampuan
manajerial keuangan dalam suatu aturan manajemen aset dan barang modal bagi
Insinyur Teknik Mesin Profesional yang memiliki pengalaman dalam praktik
manajemen pengelolaan aset dan telah mendapat bimbingan/arahan yang benar dari
yang lebih berpengalaman.

Modul ini membahas bidang kompetensi Melaksanakan Manajemen
Pengelolaan Aset/Barang modal bagi insinyur teknik mesin untuk mengembangkan
keterampilan peserta PSPPI dalam Melaksanakan tugas pengadaan aset,
Melaksanakan pengawasan tugas pemeliharaan aset/barang modal, Melaksanakan
tugas pengendalian optimasi aset/barang modal, Melaksanakan tugas penghapusan
aset/barang modal yang cakupan materinya telah di validasi dan dikatakan layak
oleh ahli di bidang teknik mesin.

C.Tujuan Pembelajaran

1. Tujuan Instruksional Umum (TIU)
Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran pada modul ini, pesera PSPPI

teknik mesin diarapkan dapat memiliki keterampilan pengadaan aset, memelihara
aset/barang modal, pengendalian optimasi aset/barang modal, dan penghapusan
aset/barang modal pada profesi insinyur teknik mesin.

2. Tujuan Instruksional Khusus (TIK)
Setelah selesai mengikuti pembelajaran peseta dapat:

a. Mengetahui hakikat manajemen pengelolaan barang aset/barang modal di
bidang teknik mesin.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin ix

b. Merencanakan hakikat manajemen pengelolaan barang aset/barang modal di
bidang teknik mesin.

c. Melaksanakan hakikat manajemen pengelolaan barang aset/barang modal di
bidang teknik mesin.

D.Materi Pokok dan Sub Materi Pokok

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA (KUK)

1. Melaksanakan tugas a. Dilakukan penyelidikan/catat terhadap

pengadaan aset kebutuhan aset/barang modal baru.

b. Kontribusi dalam persiapan

spesifikasi atau uraian untuk usulan

pengadaan aset dan barang modal baru

dilakukan.

c. Kegiatan pengadaan/pembelian

aset/barang modal dilakukan sesuai

dengan kebutuhan.

d. Kontribusi dalam pengujian pada saat

serah terima aset/barang modal diserahkan

dilaporkan

2. Melaksanakan a. Kontribusi untuk pengembangkan kaidah

pengawasan tugas pemeliharaan dan parameter kinerja aset

pemeliharaan aset/barang dilakukan.

modal b. Kontribusi dalam penyiapan jadwal

pemeliharaan dan pencegahan

dilaksanakan.

c. Penyusunan panduan untuk

pemeliharaan/perbaikan aset dilakukan.

d. Tentukan dan bila perlu dirancang

alat bantu uji untuk pemeliharaan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin x

e. Kebutuhan persediaan suku

cadang ditetapkan.

f. Pemeriksaan atau analisis atas

dampak kegagalan dilaksanakan.

g. Analisis terhadap pola kesalahan

dan akibatnya dilaksanakan.

3. Melaksanakan tugas a. Partisipasi dalam perumusan parameter

pengendalian optimasi kinerja aset/barang modal dikerjakan.

aset/barang modal b. Petunjuk operasi disiapkan dan pelatihan

operator dilakukan.

c. Tugas pemantauan kondisi aset

direncanakan dan dilaksanakan.

d. Tugas pengawasan system pengoperasian

aset dicatat dan dilaksanakan.

e. Pengaturan operasional aset untuk

menjamin pelayanan dilakukan.

f. Dilaporkan kemungkinan memperpanjang

umur operasi aset/barang modal.

4. Melaksanakan tugas a. Penentuan umur ekonomis aset/barang

penghapusan aset/barang modal didokumentasikan.

modal b. Penghapusan aset/barang modal secara

ekonomis dan akrab lingkungan dicatat.

c. Rekomendasi terhadap langkah

penghapusan aset/barang modal

dilaporkan.

d. Pemulihan lahan bekas lokasi aset/barang

modal dilakukan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin xi

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
MELAKSANAKAN TUGAS
PENGADAAN ASET

A. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari materi tentang melaksanakan tugas pengadaan aset
bidang teknik mesin, diharapkan peserta PSPPI mampu menjelaskan tentang
hakikat pengadaan aset/barang modal di bidang teknik mesin mulai dari pencatatan
kebutuhan, menyiapkas spesifikasi pengadaan, melakukan pengadaan, serta
melaksankan pengujian pada serah terima barang.

B. Uraian Materi

1. Penyelidikan dan Pencatatan Terhadap Kebutuhan Aset/Barang Modal
Baru
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun

2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah dan Peraturan Menteri
Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan
Barang Milik Daerah, menjelaskan bahwa perencanaan kebutuhan adalah kegiatan
merumuskan rincian kebutuhan barang untuk menghubungkan pengadaan barang
yang telah lalu dengan keadaan yang sedang berjalan sebagai dasar dalam
melakukan tindakan pemenuhan kebutuhan yang akan datang. Perencanaan
kebutuhan disusun dalam Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) dengan
memperhatikan ketersediaan barang yang sudah ada. Perencanaan ini harus
berpedoman pada standarisasi barang dan standarisasi kebutuhan barang/sarana
prasarana perkantoran.

Tujuan perencanaan pengadaan kebutuhan barang/aset adalah
mengoptimalkan barang/aset dalam rangka mewujudkan pengelolaan barang/aset
yang efektif, efisien, dan berkesinambungan. Ruang lingkup perencanaan

kebutuhan barang/aset antara lain:
a. Perencanaan pengadaan barang/aset;
b. Perencanaan pemeliharaan barang/aset;
c. Perencanaan pemanfaatan barang/aset;
d. Perencanaan pemindahtanganan barang/aset;
e. Perencanaan penghapusan barang/aset.

2. Menyiapkan Spesifikasi/Uraian Pengadaan Aset dan Barang Modal Baru
a. Pengertian
Spesifikasi pengadaan merupakan uraian secara rinci mengenai
persyaratan barang yang dibutuhkan untuk memaksimalkan kualitas dan
kinerja.

b. Tujuan
Memberikan informasi kepada penyedia barang untuk menyiapkan

barang sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan. Tanpa penyusunan
spesifikasi maka penyedia dapat memberikan barang yang tidak sesuai dengan
kontrak.

c. Spesifikasi barang
Pengadaan aset/barang dalam kontrak yang diserahkan kepada penyedia

barang harus memuat spesifikasi berikut:

1) Mutu dari Barang
Informasi mengenai mutu barang harus disampaikan kepada penyedia

barang agar tidak terjadi multitafsir. Contoh spesifikasi mutu dalam
pengadaan kendaraan adalah fungsi, desain, kapasitas, keamanan
pengguna, warna, dan sebagainya.

Spesifikasi mutu dari barang dapat ditetapkan dengan beberapa cara
seperti

a) Menggunakan merk apabila merk tersebut memang harus
digunakan seperti penggunaan suku cadang.

b) Standarisasi yang digunakan seperti SNI.
c) Sampel warna yang spesifik seperti warna seragam.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 1

d) Spesifikasi teknik seperti dimensi barang, kekuatan, desain,
material yang digunakan, metode pengoperasian, metode
perawatan, dan sebagainya.

e) Komposisi yang digunakan seperti obat-obatan.
f) Fungsi dan kinerja barang.

2) Jumlah Barang
Penetapan jumlah barang akan mempengaruhi efektifitas dan efisiensi

dalam pengadaan barang. Ketidaktepatan dalam penetapan jumlah barang
akan mempengaruhi biaya barang, biaya penyimpanan, dan biaya
administrasi.

3) Waktu Penyerahan Barang
Memuat waktu kedatangan, lokasi, dan bila memuat waktu tenggang

antara penandatangan kontrak dengan pengiriman barang.
Berikut format penulisan spesifikasi barang dapat dilihat pada gambar

berikut:

CONTOH PENYUSUNAN SPESIFIKASI

Jenis Pekerjaan : Pengadaan Suku Cadang Perbaikan Kendaraan Toyota Avanza
K3-VE
Nama Barang : Busi

Elemen Spesifikasi Uraian Spesifikasi
Spesifikasi Mutu NGK G-Power Platinum
Jumlah Barang 4 Buah
Waktu Penyerahan Barang 7 Hari Kerja

Nama Barang : Oli Mesin Uraian Spesifikasi
SAE 10W-40
Elemen Spesifikasi 4 Liter
Spesifikasi Mutu 7 Hari Kerja
Jumlah Barang
Waktu Penyerahan Barang

Gambar 1. Contoh Penyusunan Spesifikasi

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 2

3. Melakukan Kegiatan Pengadaan/Pembelian Aset/Barang Modal Sesuai
Dengan Kebutuhan
a. Menyusun Rancangan Pengadaan Barang
Kegiatan tersebut dilakukan dengan mebuat dokumen RKTB (Rancangan
Kebutuhan Tahunan Barang). Alur penyusunan rancangan kebutuhan dapat
dilihat pada gambar dibawah.

Kuasa Pengguna Pengguna Barang Pengelola Barang
Barang

Rancangan Spesifikasi Penelitian
kebutuhan Rancangan
perusahan Kebutuhan

Penyesuaian Tidak
Setuju

Draft penyesuaian Ya
rancangan
kebutuhan Tanda Tangan
Persetujuan
Rancangan

Gambar 2. Alur Rancangan Pengadaan Barang
(Sumber: Adaptasi Hadinata, 2011)

Alur penyusunan rancangan pengadaan barang dari gambar diatas dapat
diuraikan sebagai berikut:

1) Kuasa penguasa barang menyusun RKTB dan menyampaikannya secara
berjenjang kepada pengguna barang.

2) Pengguna barang mengkaji RKTB. Hasil kajian tersebut digunakan oleh
pengguna barang untuk menyusun spesifikasi tingkat pengguna barang
yang memuat data jumlah pegawai, data barang pada pengguna barang,

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 3

pertimbangan kebutuhan dan pengadaan, pemeliharaan, pemanfaatan,
pemindah tanganan dan penghapusan yang bersumber dari RKA.
3) Pengguna barang menyampaikan kajian RKTB barang kepada
pengelola barang.
4) Pengelola barang melakukan penelitian teradap RKTB yang
disampaikan oleh pengguna barang dengan berpedoman pada RKA,
standar barang, standar kebutuhan, data barang pada pengguna barang
dan/atau pengelola barang, dan jumlah pegawai.
5) Apabila pengelola barang menyetujui RKTB, pengelola barang
menandatangani rancangan tersebut.
6) Persetujuan RKTB disampaikan kepada pengguna barang sebagai
dokumen pendukung atas usulan anggaran untuk :
a) Pengadaan dan/atau pemeliharaan anggaran yang diusulkan (tanah,

gedung dan/atau bangunan dan peralatan); dan
b) Dasar penelaahan atas rencana kerja anggaran oleh direktorat

jenderal anggaran.
7) Apabila pengelola barang menolak sebagian atau seluruh RKTB,

pengelola barang memberitahukan secara tertulis kepada pengguna
barang disertai dengan alasan penolakan.
8) Penolakan rancangan pengadaan barang dapat disebabkan karena:
a) Tersedianya barang yang tidak digunakan untuk menunjang tugas

dan fungsi pengguna barang;
b) Tersedianya barang idle pada pengelola barang; dan
c) Berdasarkan standar barang dan standar kebutuhan, barang yang

dimiliki oleh pengguna barang masih mencukupi kebutuhan.
9) Atas penolakan rancangan pengadaan barang, pengguna barang

melakukan penyesuaian dan menyampaikannya kembali ke pengelola
barang.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 4

b. Pertimbangan
(Hadinata: 2011) menjelaskan poin-poin yang harus diperhatikan

sebelum melaksanakan pengadaan aset/barang.
1) Sifat dari aset yang akan diadakan (apakah aset-aset tersebut merupakan
aset umum atau khusus).
2) Kondisi pasar dan implikasinya terhadap biaya pengadaan (apakah
pasar penjual atau pembeli).
3) Kapasitas industri (jumlah dari kontraktor atau pemasok yang potensial
baik lokal maupun luar negeri yang mampu untuk menyediakan aset).
4) Standar industri (bagaimana normalnya aset-aset tersebut diperoleh).
5) Kecocokan kontraktor atau pemasok (apakah kontraktor/ pemasok perlu
mendapatkan pengesahan dari pemerintah).
Pertimbangan-pertimbangan tersebut perlu untuk diperhatikan agar

pengadaan aset/barang tidak mendapat kendala yang berakibat fatal seperti
pembengkakan dana dan pembatalan pengadaan.

c. Metode Pengadaan
Setelah rancangan kebutuan barang disetujui dan ditentukan, terdapat dua

metode pengadaan barang yaitu:
1) Aset (membeli, membangun, atau menyewa); dan
2) Non aset seperti alih status pengguna barang atau hibah.

d. Prinsip Dasar Pengadaan
Menurut (Hadinata: 2011) prinsip dasar yang harus dipegang dalam

pengadaan barang/jasa adalah efisien, efektif, terbuka dan bersaing,
transparan, adil, dan akuntabel. Setelah semua prinsip dasar tersebut di
aplikasikan maka kepercayaan konsumen akan meningkat sehingga
pengadaan barang/aset dapat dipertanggung jawabkan secara administrasi,
teknis, dan keuangan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 5

EFISIEN

AKUNTABEL EFEKTIF

PRISIPDASAR
PENGADAAN

TERBUKA
ADIL DAN

BERSAING

TRANSPAR
AN

Gambar 3. Prinsip Pengadaan Barang
(Sumber: Adaptasi Hadinata, 2011)
1) Efisien
Pengadaan barang harus dilakukan dengan memaksimalkan sumber
dana dan daya yang telah ditetapkan untuk mencapai hasil dan sasaran yang
memiliki kualitas maksimal.

2) Efektif
Pengadaan harus sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah

ditetapkan serta memberikan manfaat sebesar-besarnya.

3) Terbuka dan Bersaing
Pengadaan dapat diikuti oleh semua penyedia barang yang memenuhi

persyaratan/kriteria tertentu berdasarkan ketentuan dan prosedur yang jelas
dengan melalui persaingan yang sehat.

4) Transparan
Semua ketentuan dan informasi mengenai pengadaan baran bersifat

jelas dan dapat diketahui oleh semua penyedia barang/jasa yang berminat.

5) Adil
Memberikan perlakuan yang sama kepada semua penyedia barang

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 6

yang berminat dan tidak mengarah memberi keuntungan terhadap pihak
tertentu.

6) Akuntabel
Pengadaan barang harus sesuai ketentuan agar dapat dipertanggung

jawabkan.

e. Etika Pengadaan
Etika adalah aturan, norma, kaidah, ataupun tatacara yang digunakan

sebagai pedoman oleh individu atau kelompok untuk mengetaui baik, buruk,
benar, salah, dan tanggung jawab yang dilakukan seseorang. Dalam
pengadaan barang terdapat etika yang harus dilaksanakan oleh semua pihak
yang terlibat dalam pengadaan barang.

1) Melaksanakan tugas dengan tertib, disertai rasa tanggung jawab untuk
mencapai sasaran, kelancaran dan ketepatan tercapainya tujuan;

2) Bekerja secara profesional dan mandiri, serta menjaga kerahasiaan
dokumen pengadaan barang yang sifatnya harus dirahasiakan untuk
mencegah terjadinya penyimpangan;

3) Tidak saling mempengaruhi baik secara langsung maupun tidak
langsung yang mengakibatkan persaingan tidak sehat;

4) Menerima dan bertanggung jawab atas segala keputusan yang
ditetapkan sesuai dengan kesepakatan tertulis oleh semua pihak;

5) Menghindari dan mencegah terjadinya pertentangan kepentingan para
pihak yang terkait secara langsung maupun tidak langsung;

6) Menghindari dan mencegah terjadinya pemborosan dan kebocoran
keuangan dalam pengadaan barang;

7) Menghindari dan mencegah penyalahgunaan wewenang dan/atau kolusi
dengan tujuan untuk keuntungan pribadi, golongan atau pihak lain yang
secara langsung atau tidak langsung merugikan; dan

8) Tidak menerima, menawarkan atau menjanjikan hadiah, imbalan,
komisi, berupa apa saja dari atau kepada siapapun yang diketahui atau
patut diduga berkaitan dengan pengadaan barang.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 7

f. Jenis pengadaan barang/jasa
Pengadaan barang/jasa dapat dikelompokkan berdasarkan jenisnya,

diantaranya:

1) Barang
Barang adalah setiap benda baik bergerak maupun tidak bergerak,

berwujud maupun tidak berwujud, dapat diperdagangkan, dipakai,
dipergunakan atau dimanfaatkan oleh pengguna barang. Contoh, bahan
baku; barang setengah jadi; barang jadi/peralatan; mahluk hidup.

2) Pekerjaan Kontruksi
Seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan konstruksi

bangunan atau pembuatan wujud fisik lainnya disebut pekerjaan
konstruksi. Contoh, konstruksi kendaraan, pekerjaan yang berhubungan
dengan persiapan lahan, penggaliandan/atau penataan lahan (landscaping),
perakitan atau instalasi komponen pabrikasi, dan sebagainya.

3) Jasa Konsultasi
Jasa layanan profesional yang membutuhkan keahlian tertentu di

bidang keilmuan yang mengutamakan adanya olah pikir (brainware).
Contoh, jasa rekayasa (engineering), jasa keahlian profesi seperti
penasehatan, konsultan manajemen, perancangan (design) dan pengawasan
(supervision) untuk pekerjaan konstruksi, transportasi, pendidikan,
kesehatan, dan sebagainya.

4) Jasa Lainnya
Jasa yang membutuhkan kemampuan dan keterampilan (skillware)

tertentu untuk menyelesaikan suatu pekerjaan. Contoh, jasa boga (catering
service), layanan kebersihan (cleaning service), asuransi, perbankan dan
keuangan, layanan kesehatan, pendidikan, pengembangan sumber daya
manusia, kependudukan, iklan/ reklame, penjahitan/konveksi,
impor/ekspor, penyelenggaraan acara, dan jasa layanan internet.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 8

4. Melaksanakan Penilaian Pada Saat Serah Terima Asset/Barang Modal
Setelah barang hasil pengadaan telah didapat, maka langkah selanjutnya

adalah membuat berita acara serah terima pekerjaan seperti gambar berikut.

Gambar 4. Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan
Sumber (Sancoko, 2018)

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 9

Berita acara serah terima hasil pekerjaan merupakan bukti bahwa barang
pengadaan telah diberikan oleh pihak penyedia. Setelah barang diterima maka
pihak pertama berhak melakukan complain kepada pihak kedua apabila barang
yang diminta tidak sesuai atau mengalami kendala pengoperasian terutama kepada
alat sesuai dengan kesepakatan sbebelumnya.

C. Latihan Soal

Petunjuk Pengerjaan!
Untuk menjawab soal latihan ini dengan benar, Anda harus membaca dan

mempelajari Materi Melaksanakan Tugas Pengadaan Aset dalam Modul yang
meliputi:
1. Melakukan penyelidikan/pencatatan terhadap kebutuhan aset/barang modal

baru.
2. Menyiapkan spesifikasi atau uraian pengadaan aset dan barang modal baru.
3. Melakukan kegiatan pengadaan/pembelian aset/barang modal sesuai dengan

kebutuhan.
4. Melaksanakan kontribusi dalam pengujian pada saat serah terima aset/barang

modal
Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan

Anda mengerjakan soal latihan berikut ini!
1. Jelaskan Tujuan dari penyeledikan/pencatatan terhadap kebutuhan aset/barang!
2. Gambar dan jelaskan alur rancangan pengadaan barang/jasa!
3. Buatlah sebuah spesifikasi pengadaan sesuai dengan format! (Jenis barang

pengadaan bebas)
4. Jelaskan dan beri contoh jenis pengadaan barang/jasa!
5. Buatlah sebuah berita acara serah terima hasil pekerjaan! (Jenis pekerjaan bebas)

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 10

D. Rangkuman

1. Pengadaan aset/barang bertujuan menunjang tugas pengguna barang dengan
menfasilitasi kebutuhan yang digunakan dalam rangka meningkatkan pelayanan
umum. Dalam peyelidikan/pencatatan terhadap kebutuhan aset/barang modal
baru langkah yang harus dilaksanakan adalah membuat dokumen perencanaan
kebutuhan perusahaan/industri untuk pengadaan aset jangka pendek (dalam satu
tahun) maupun jangka panjang (lebih dari satu tahun).

2. Tujuan pembuatan spesifikasi pengadaan adalah memberikan informasi kepada
penyedia barang untuk menyiapkan barang sesuai dengan spesifikasi yang
dibutuhkan. Tanpa penyusunan spesifikasi maka penyedia dapat memberikan
barang yang tidak sesuai dengan kontrak.

3. Alur pengadaan barang/aset dimulai dari pembuatan rancangan pengadaan oleh
kuasa pengguna barang; diteruskan ke pengguna barang untuk diberi spesifikasi
berdasarkan data jumlah pegawai, data jumlah barang, pertimbangan kebutuhan
dan pengadaan, pemeliharaan, pemanfaatan, pemindah tanganan dan
penghapusan yang bersumber dari rencana kerja anggaran; selanjutnya
diindentifikasi oleh pengelola barang dengan berpedoman pada rencana kerja
anggaran, standar barang dan kebutuhan, data barang pada pengguna barang, dan
jumlah pegawai untuk kemudian disetujui kemudian dikeluarkan surat
persetujuan pengadaan barang. Apabila tidak maka spesifikasi rancangan
dikembalikkan ke pengguna barang agar disesuaikan untuk diajukan kembali.

4. Dalam pengadaan barang/jasa terdapat prisnsip dasar yang harus diketahui
adalah efisien, efektif, terbuka dan bersaing, transparan, adil, dan akuntabel
agar pengadaan barang/aset dapat dipertanggung jawabkan secara administrasi,
teknis, dan keuangan.

5. Jenis pengadaan barang/aset dapat berupa barang, pekerjaan konstruksi, jasa
konsultasi dan jasa lainnya.

6. Berita acara serah terima hasil pekerjaan merupakan bukti bahwa barang
pengadaan telah diberikan oleh pihak penyedia

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 11

E. Evaluasi Materi

Pilihlah salah satu jawaban yang menurut Anda paling tepat dari
beberapa alternatif jawaban yang disediakan!

1. Tujuan dari pengadaan barang aset adalah …
a. Merumuskan rincian kebutuhan barang untuk menghubungkan pengadaan
barang yang telah lalu dengan keadaan yang sedang berjalan sebagai dasar
dalam melakukan tindakan pemenuhan kebutuhan yang akan datang
b. Menunjang tugas kuasa pengguna barang dengan menfasilitasi kebutuhan
yang digunakan dalam rangka meningkatkan pelayanan umum
c. Menunjang tugas pengelola barang dengan menfasilitasi kebutuhan yang
digunakan dalam rangka meningkatkan pelayanan umum
d. Mengoptimalkan barang/aset dalam rangka mewujudkan pengelolaan
barang/aset yang efektif, efisien, dan berkesinambungan
e. Mengoptimalkan barang/aset dalam rangka mewujudkan pengadaan
barang/aset yang efektif, efisien, dan berkesinambungan

2. Di bawah ini yang merupakan tugas pengelola barang adalah …
a. Membuat rancangan pengadaan barang
b. Menyetujui rancangan pengadaan barang
c. Menunjang tugas pengguna barang
d. Melakukan revisi spesifikasi rancangan pengadaan barang
e. Membuat spesifikasi rancangan pengadaan barang

3. Di bawah ini yang merupakan tugas kuasa penegak barang adalah …
a. Membuat rancangan pengadaan barang
b. Menyetujui rancangan pengadaan barang
c. Menunjang tugas pengguna barang
d. Melakukan revisi spesifikasi rancangan pengadaan barang
e. Membuat spesifikasi rancangan pengadaan barang

4. Di bawah ini yang merupakan tugas pengelola barang adalah …
a. Membuat rancangan pengadaan barang

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 12

b. Menyetujui rancangan pengadaan barang
c. Menunjang tugas pengguna barang
d. Melakukan penolakan rancangan pengadaan barang
e. Membuat spesifikasi rancangan pengadaan barang

5. Perhatikan kalimat dibawah ini!
1) Sifat dari aset yang akan diadakan (apakah aset-aset tersebut merupakan aset
umum atau khusus);
2) Kondisi pasar dan implikasinya terhadap biaya pengadaan (apakah pasar
penjual atau pembeli);
3) Kapasitas industri (jumlah dari kontraktor atau pemasok yang potensial baik
lokal maupun luar negeri yang mampu untuk menyediakan aset);
4) Standar industri (bagaimana normalnya aset-aset tersebut diperoleh);
5) Kecocokan kontraktor atau pemasok (apakah kontraktor/ pemasok perlu
mendapatkan pengesahan dari pemerintah).
Manakah yang merupakan pertimbangan dalam pengadaan barang/aset?
a. 1,2,3,4,5
b. 1,4,5
c. 2,3,4,5
d. 4,5
e. 1,3,4

6. Apa saja prinsip dasar dalam pengadaan barang/aset?
a. Efisien, efektif, terbuka dan kolektif, transparan, adil, dan akuntabel.
b. Efisien, efektif, terbuka dan bersaing, transparan, adil, dan akuntabel.
c. Efisien, efektif, tertib dan bersaing, transparan, adil, dan akuntabel.
d. Efisien, efektif, terbuka dan bersaing, transparan, adil, dan rahasia.
e. Efisien, mandiri, terbuka dan bersaing, transparan, adil, dan akuntabel.

7. Apa yang dimaksud efisien dalam prinsip pengadaan barang/aset?
a. Sesuai ketentuan agar dapat dipertanggung jawabkan
b. Ketentuan dan informasi mengenai pengadaan barang/jasa bersifat jelas dan
dapat diketahui oleh semua pihak

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 13

c. Dilakukan dengan memaksimalkan sumber dana dan daya yang telah
ditetapkan

d. Sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah ditetapkan
e. Memberikan perlakuan yang sama kepada semua pihak

8. Apa yang dimaksud efektif dalam prinsip pengadaan barang/aset?
a. Sesuai ketentuan agar dapat dipertanggung jawabkan
b. Ketentuan dan informasi mengenai pengadaan barang/jasa bersifat jelas dan
dapat diketahui oleh semua pihak
c. Dilakukan dengan memaksimalkan sumber dana dan daya yang telah
ditetapkan
d. Sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah ditetapkan
e. Memberikan perlakuan yang sama kepada semua pihak

9. Apa yang dimaksud akuntabel dalam prinsip pengadaan barang/aset?
a. Sesuai ketentuan agar dapat dipertanggung jawabkan
b. Ketentuan dan informasi mengenai pengadaan barang/jasa bersifat jelas dan
dapat diketahui oleh semua pihak
c. Dilakukan dengan memaksimalkan sumber dana dan daya yang telah
ditetapkan
d. Sesuai dengan kebutuhan dan sasaran yang telah ditetapkan
e. Memberikan perlakuan yang sama kepada semua pihak

10. Dibawah ini manakah yang bukan jenis pengadaan barang/jasa?
a. Barang
b. Pekerjaan konstruksi
c. Jasa konsultasi
d. Jasa lainnya
e. leassing

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 14

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik

Periksalah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Evaluasi Materi
Melaksanakan Tugas Pengadaan Aset yang terdapat di bagian akhir Modul ini.
Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah
ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda.

Tingkat penguasaan = ℎ 100%
10

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai:

Persentase penilaian Interprestasi
≥ 90%-100% Sangat Baik
≥ 80% - 90%
≥ 70% - 80% Baik
0% - 70% Cukup Baik
Kurang baik

Bila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% atau lebih, silahkan menuju
ke materi selanjutnya. Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80%, ulangi kembali materi, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 15

KEGIATAN BELAJAR 2
MELAKSANAKAN PENGAWASAN
PEMELIHARAAN ASET/BARANG

A. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari materi tentang melaksanakan pengawasan
pemeliharaan aset/barang modal, diharapkan peserta PSPPI mampu menjelaskan
tentang hakikat pengawasan pemeliharaan aset/barang modal di bidang teknik
mesin mulai dari pengembangan kaidah pemeliharaan, menyiapkan jadwal
pemeliharaan, penyusunan panduan pemeliharaan, merancang alat bantu
pemeliharaan, melaporkan tugas pemeliharaan, dan analisis kegagalan.

B. Uraian Materi

1. Melakukan Pengembangan Kaidah Pemeliharaan dan Parameter Kinerja
Aset
Keputusan Menteri Keuangan Nomor 21/KMK.01/2012 tentang Pedoman

Pengamanan Barang Milik Negara di Lingkungan Kementerian Keuangan
menjelaskan pemeliharaan merupakan kegiatan atau tindakan agar semua barang
selalu dalam kedaan baik dan siap untuk digunakan secara berdaya guna dan
berhasil guna.

Pengguna barang dan kuasa pengguna barang wajib melakukan
pemeliharaan terhadap barang/aset yang berada dalam penguasaannya secara rutin
dan sewaktu-waktu dengan memperhatikan karakteristik barang/aset sesuai dengan
kebutuhan penyelenggaraan tugas dan fungsi pengguna barang dan kuasa pengguna
barang, kondisi barang/aset bersangkutan, dan/atau ketersediaan biaya.

a. Maksud dan Tujuan Pemeliharaan Barang/Aset
Penyelenggaraan pemeliharaan dimaksudkan untuk mencegah BMN

terhadap kerusakan yang disebabkan oleh faktor:

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 16

1) Cuaca, suhu dan sinar;
2) Air dan kelembaban;
3) Fisik yang meliputi proses penuaan, pengotoran debu, sifat barang yang

bersangkutan dan sifat barang lain, benturan, getaran dan tekanan; dan
4) Lain - lainnya yang dapat mengakibatkan perubahan kualitas dan sifat-

sifat lainnya yang mengurangi kegunaan barang.

b. Jenis Pemeliharaan
Pemeliharaan terbagi menjadi dua jenis, yakni:

1) Rutin
Pemeliharaan rutin dilaksanakan secara berkala dengan estimasi dana

seminimal mungkin. Pemeliharaan rutin dalam pelaksanaanya dibagi
menjadi pemeliharaan ringan dan sedang.

2) Khusus
Pemeliharaan khusus ditujukan untuk mengurangi kegagalan atau

degradasi performance barang/aset serta dilaksanakan segera guna
menghindari akibat-akibat yang serius. Pemeliharaan khusus dilakukan
sewaktu-waktu oleh tenaga ahli di bidangnya yang dalam pelaksanaannya
tidak dapat diduga sebelumnya, tetapi apabila tidak dilaksanakan dapat
mengakibatkan pembebanan anggaran.

Berikut merupakan contoh perbedaan pemeliharaan kendaraan secara
rutin dan khusus.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 17

PemeliharaanBarang/Aset

Rutin Khusus

Ringan Sedang Berat
Tuneup Turunmesin
Memanaskan
mesin Serviceberkala Overhaul

Mencuci mobil Penggantian suku cadang

Mengganti air bukanmesin
radiator

Gambar 5. Jenis Pemeliharaan

2. Melaksanakan Penyiapan Jadwal Pemeliharaan dan Pencegahan
Penyiapan jadwal pemeliharaan dan pencegahan telah diatur dalam

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 150/PMK.06/2014 tentang ketentuan umum
perencanaan kebutuhan barang. Isi dari peraturan yang dimaksud adalah setiap
Kuasa Pengguna Barang harus meyusun rencana kebutuhan pemeliharaan barang
(tahunan), dengan ketentuan:

a. Memuat ketentuan tentang macam/jenis barang, jenis pekerjaan, volume
pekerjaan, perkiraan biaya, dan waktu pelaksanaan.

b. Rencana kebutuhan pemeliharaan disampaikan secara berjenjang kepada
pengguna barang.

c. Menjadi bahan dalam menyusun rencana kebutuhan barang yang berupa
RKTB.

3. Penyusunan Panduan untuk Pemeliharaan/Perbaikan Barang/Aset
a. Menyusun Strategi Pemeliharaan
(Wijito, 2016) menjelaskan strategi pemeliharaan barang/aset yang
komprehensif, diantaranya:
1) Menjelaskan tentang barang/aset, kondisi yang diinginkan dari aset

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 18

tersebut, dan sampai batas kinerja minimal barang/aset dikehendaki.
2) Menjelaskan sistem dan prosedur yang akan dilaksanakan untuk

pemeliharaan.
3) Menentukan jenis dan alasan pemeliharaan yang akan dilakukan.
4) Menentukan sumber daya ahli, peralatan, dan suku cadang yang

dibutuhkan.
5) Menyajikan estimasi biaya dan waktu pemeliharaan untuk jangka

pendek dan panjang.

b. Rencana Operasional Pemeliharaan
Setelah menyusun strategi pemeliharaan, langkah selanjutya adalah

menetapkan rencana operasional agar pemeliharaan menjadi terarah. Rencana
operasional pemeliharaan harus mencakup:

1) Tanggung jawab, pengendalian, penilaian, keamanan barang/aset.
2) Level dan standar kinerja yang disyaratkan.
3) Tata cara pengumpulan, pelaporan, dan pemantauan data kinerja.
4) Pelatihan pegawai dalam pengoperasian barang/aset.
5) Estimasi biaya operasi.

4. Menentukan dan Merancang Alat Bantu Uji Pemeliharaan
Menentukan dan merancang alat bantu uji pemeliharaan diatur dalam

Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2015 tentang Pengadaan Barang atau Jasa
Pemerintah menetapkan dalam pelaksanaan kegiatan pemeliharaan barang harus
memperhatikan pula peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan
pengadaan barang/jasa pemerintah, baik dalam menentukan metode pengadaan jasa
pemeliharaan, metode pemilihan penyedia jasa, sampai kepada pembuatan surat
perintah kerja/kontrak dan penyusunan berita acara serah terima hasil kegiatan
pemeliharaan tersebut. Dalam peraturan tersebut menjelaskan pemeliharaan
barang/aset dapat dilakukan dengan cara sendiri atau swakelola, dan dengan
menggunakan pihak ketiga (vendor, after sales service, maupun penyedia jasa
perbaikan dan pemeliharaan barang yang bersangkutan).

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 19

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemeliharaan secara sendiri atau
swakelola adalah:

a. Fasilitas yang digunakan untuk perawatan sebanding dengan jumlah
barang/aset yang ada.

b. Perlunya disediakan buku referensi seperti:
1) Operator guide book.
2) Manual repair.
3) Katalog suku cadang.

c. Pemeliharaan dilakukan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan dan
dilakukan secara konsisten, kecuali urgent repair.

d. Dilaksanakannya pengamatan secara cermat terhadap barang/aset yang
telah dilakukan pemeliharaan.

e. Perlu dilakukan evaluasi urgensi kepemilikan sarana perbengkelan sendiri.
f. Hasil kegiatan pemeliharaan harus dapat memberikan umpan balik (feed

back) untuk mengadakan penyempurnaan pada masa yang akan datang.

5. Melaporkan Tugas Pemeliharaan Barang/Aset
Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 21/KMK.01/2012

tentang Pedoman Pengamanan Barang Milik Negara di Lingkungan Kementerian
Keuangan dalam rangka tertib pemeliharaan, maka setiap kegiatan pemeliaraan
oleh pihak terkait perlu dibuat kartu pemeliharaan yang dapat dijadikan sebagai
bahan evaluasi oleh pengguna barang. Kartu pemeliharaan yang dimaksud harus
memuat:

a. Nama barang;
b. Spesifikasinya;
c. Tanggal perawatan;
d. Jenis pekerjaan atau pemeliharaan;
e. Barang atau bahan yang dipergunakan;
f. Biaya pemeliharaan/perawatan;
g. Pihak yang melaksanakan pemeliharaan/perawatan;
h. Hal lain yang diperlukan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 20

Gambar 6. Kartu Pemeliharaan Barang

6. Menetapkan Kebutuhan Persediaan Suku Cadang
Suku cadang termasuk dalam jenis aset yang diatur dalam Peraturan Menteri

Keuangan Nomor 6 Tahun 2016 tentang Penatausahaan Barang Milik Negara. Suku
cadang masuk kedalam persediaan yang berupa barang atau perlengkapan
(supplies) yang digunakan dalam rangka kegiatan operasional pemerintah.

Beban kebutuhan persediaan diakui pada akhir periode pelaporan
berdasarkan perhitungan dari transaksi penggunaan persediaan , penyerahan
persediaan kepada masyarakat atau sebab lain yang mengakibatkan berkurangnya
jumlah persediaan. Dalam rangka penyajian beban kebutuhan persediaan pada
laporan operasional , beban persediaan dicatat sebesar pemakaian persediaan (use
of goods). Pengukuran pemakaian persediaan dihitung berdasarkan inventarisasi
fisik, yaitu dengan cara memperhitungkan saldo awal persediaan ditambah
pembelian atau perolehan persediaan dikurangi dengan saldo akhir persediaan,
yang hasilnya dikalikan nilai perunit sesuai dengan metode penilaian yang
digunakan. Untuk unit persediaan yang nilainya tidak material dan jenisnya
bermacam-macam seperti suku cadang, maka saldo persediaan dihitung
berdasarkan harga perolehan terakhir.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 21

7. Melakukan Pemeriksaan atau Analisis atas Dampak Kegagalan
Kegagalan merupakan ketidaksesuaian antara tujuan yang ingin dicapai

dengan hasil dari usaha yang telah dilaksanakan. Kegagalan pemeliharaan terjadi
pemanfaatan yang tidak sesuai dengan fungsi dan/atau pemanfaatan yang tidak
sesuai dengan manual pengoperasian, pemeliharaan, dan perawatan bangunan
gedung sehingga menimbulkan kerugian. Untuk mencegah dan meminimalisir
akibat dari kegagalan pemeliharaan dari swakelola maupun dari pihak ketiga perlu
diperhatikannya hal-hal berikut:

a. Membuat tim pengawasan untuk memeriksa hasil pemeliharaan.
b. Rencana pemeliharaan yang telah dibuat tidak boleh dibawah spesifikasi

yang ditetapkan seperti anggaran belanja, jenis produk dan perlatan yang
digunakan, cara pemeliharaan, dan lain-lain yang tela diatur dalam rencana
pemeliharaan.
c. Dibuatnya perjanian kontrak oleh pengguna dan pelaksana pemeliharaan
yang didalamnya memuat rencana pemeliharaan.

8. Analisis Terhadap Pola Kesalahan dan Akibatnya
Kesalahan dalam pemeliharaan berakibat berhentinya proses produksi, serta

keterlambatan penyediaan dan pengiriman barang yang menyebabkan lonjakan
biaya yang tidak dianggarkan. Beberapa contoh kasus pemeliharaan barang/aset
beserta akibatnya adalah:

a. Proses perbaikan dan pergantian komponen mobil yang tidak sesaui dengan
spesifikasi dapat menyebabkan kinerja kendaraan menurun, bahkan dapat
mengalami turun mesin pada beberapa kasus.

b. Pemeliharaan aset berupa rumah yang pengerjaannya sembarangan dapat
berakibat umur bangunan yang diharapkan setelah pemeliharaan tidak
tercapai.
Dari beberapa kasus diatas dapat disimpulkan kesalahan dalam

pemeliharaan dapat merugikan berbagai pihak yang terlibat, oleh karena itu dalam
proses pemeliharaan hendaknya mematuhi prinsip, ketentuan, dan rancangan yang
telah ditetapkan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 22

C. Latihan Soal

Petunjuk Pengerjaan!
Untuk menjawab soal latihan ini dengan benar, Anda harus membaca dan

mempelajari Melaksanakan Tugas Pemeliharan Barang/Aset dalam Modul yang
meliputi:
1. Melakukan kontribusi untuk pengembangan kaidah pemeliharaan dan

parameter kinerja aset.
2. Melaksanakan kontribusi dalam penyiapan jadwal pemeliharaan dan

pencegahan.
3. Penyusunan panduan untuk pemeliharaan/perbaikan aset.
4. Menentukan dan merancang alat bantu uji untuk pemeliharaan.
5. Melaporkan tugas pemeliharaan aset.
6. Menetapkan kebutuhan persediaan suku cadang.
7. Melakukan pemeriksaan atau analisis atas dampak kegagalan.
8. Analisis terhadap pola kesalahan dan akibatnya.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan
Anda mengerjakan soal latihan berikut ini!
1. Jelaskan apa yang dimaksud pemeliharaan barang/aset!
2. Jelaskan maksud dan tujuan pemeliharaan barang/jasa!
3. Sebutkan jenis pemeliharaan barang/jasa!
4. Jelaskan strategi pemeliharaan barang/jasa!
5. Sebutkan hal-hal yang harus diperhartikan dalam pemeliharaan barang/jasa

secara mandiri!

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 23

D. Rangkuman

1. Penyelenggaraan pemeliharaan dimaksudkan untuk mencegah BMN terhadap
kerusakan yang disebabkan oleh faktor: Cuaca, suhu dan sinar; Air dan
kelembaban; Fisik yang meliputi proses penuaan, pengotoran debu, sifat barang
yang bersangkutan dan sifat barang lain, benturan, getaran dan tekanan; dan
Lain - lainnya yang dapat mengakibatkan perubahan kualitas dan sifat-sifat
lainnya yang mengurangi kegunaan barang.

2. Strategi pemeliharaan barang/aset yang komprehensip menurut ahli adalah:
a) Menjelaskan tentang barang/aset, kondisi yang diinginkan/dipersyaratkan
dari aset tersebut, dan sampai batas kinerja minimal barang/aset
dikehendaki.
b) Menjelaskan sistem dan prosedur yang akan dilaksanakan untuk
pemeliharaan.
c) Menentukan jenis dan alasan pemeliharaan yang akan dilakukan.
d) Menentukan sumber daya ahli, peralatan, dan suku cadang yang
dibutuhkan.
e) Menyajikan estimasi biaya dan waktu pemeliharaan untuk jangka pendek
dan panjang.

3. Suku cadang termasuk dalam jenis aset persediaan yang berupa barang atau
perlengkapan (supplies) yang digunakan dalam rangka kegiatan operasional
pemerintah.

4. Untuk mencegah dan meminimalisir akibat dari kegagalan pemeliharaan dari
swakelola maupun dari pihak ketiga perlu diperhatikannya hal-hal berikut:
a. Membuat tim pengawasan untuk memeriksa hasil pemeliharaan.
b. Rencana pemeliharaan yang telah dibuat tidak boleh dibawah spesifikasi
yang ditetapkan seperti anggaran belanja, jenis produk dan perlatan yang
digunakan, cara pemeliharaan, dan lain-lain yang tela diatur dalam rencana
pemeliharaan.
c. Dibuatnya perjanian kontrak oleh pengguna dan pelaksana pemeliharaan
yang didalamnya memuat rencana pemeliharaan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 24

E. Evaluasi Materi

Pilihlah salah satu jawaban yang menurut Anda paling tepat dari
beberapa alternatif jawaban yang disediakan!
1. Apa yang dimaksud pemeliharaan barang/aset?

a. Kegiatan atau tindakan agar semua barang selalu dalam kedaan baik dan
siap untuk digunakan secara berdaya guna dan berhasil guna.

b. Kegiatan atau tindakan agar semua barang selalu dalam kedaan prima dan
siap untuk digunakan untuk reparasi dan produksi.

c. Kegiatan atau tindakan agar semua barang selalu siap bekerja untuk
membantu proses produksi.

d. Kegiatan atau tindakan agar semua barang berdaya guna dan berhasil guna
untuk menunjang pekerjaan.

e. Kegiatan atau tindakan agar barang selalu dalam kedaan baik jika tidak
digunakan.

2. Di bawah ini yang bukan merupakan faktor kerusakan barang adalah …
a. Cuaca, suhu dan sinar.
b. Air dan kelembaban.
c. Fisik.
d. Anggaran.
e. Faktor yang mengakibatkan penurunan kegunaan barang.

3. Apa yang dimaksud dengan pemeliharaan khusus?
a. Pemeliharaan yang dilakukan berkala oleh tenaga ahli di bidangnya yang
dalam pelaksanaannya tidak dapat diduga sebelumnya.
b. Pemeliharaan rutin dilaksanakan secara berkala dengan estimasi dana
seminimal mungkin.
c. Pemeliharaan rutin dilaksanakan secara bertahap dengan estimasi dana
seminimal mungkin.
d. Pemeliharaan khusus dilakukan sewaktu-waktu oleh tenaga ahli di
bidangnya yang dalam pelaksanaannya dapat diantisipasi sebelumnya.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 25

e. Pemeliharaan khusus dilakukan sewaktu-waktu oleh tenaga ahli di
bidangnya yang dalam pelaksanaannya tidak dapat diduga sebelumnya.

4. Di bawah ini yang bukan merupakan rencana kebutuhan pemeliharaan barang
adalah …
a. Memuat ketentuan tentang macam/jenis barang, jenis pekerjaan, dan
volume pekerjaan.
b. Rencana kebutuhan pemeliharaan disampaikan secara berjenjang kepada
pengelola barang.
c. Memuat ketentuan tentang perkiraan biaya, dan waktu pelaksanaan.
d. Rencana kebutuhan pemeliharaan disampaikan secara berjenjang kepada
pengguna barang.
e. Menjadi bahan dalam menyusun rencana kebutuhan barang yang berupa
RKTB.

5. Perhatikan kalimat dibawah ini!
1) Nama barang;
2) Spesifikasinya;
3) Tanggal pembelian;
4) Jenis pekerjaan atau pemeliharaan;
5) Barang atau bahan yang dipergunakan;
6) Biaya penjualan;
7) Pihak yang melaksanakan pemeliharaan/perawatan;
8) Hal lain yang diperlukan.
Manakah yang merupakan item yang harus dimasukkan ke dalam kartu
pemeliharaan?
a. 1,2,3,4,5
b. 1,4,5,7,8
c. 2,3,4,5
d. 4,5,6,7
e. 1,3,4,8

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 26

6. Perhatikan kalimat dibawah ini!
1) Tanggung jawab, pengendalian, penilaian, keamanan barang/aset.
2) Level dan standar kinerja yang disyaratkan.
3) Tata cara pengumpulan, pelaporan, dan pemantauan data kinerja.
4) Pelatihan pegawai dalam pengoperasian barang/aset.
5) Jenis pekerjaan atau pemeliharaan dan barang atau bahan yang
dipergunakan
6) Estimasi biaya operasi.
Manakah yang termasuk rencana operasional pemeliharaan?
a. 1,2,4,6
b. 1,2,3,4,5
c. 4,5,6
d. 2,5,6
e. 1,3,5

7. Di bawah ini manakah pernyataan yang benar mengenai suku cadang menurut
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 6 Tahun 2016 tentang Penatausahaan
Barang Milik Negara?
a. Aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan
untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah.
b. Barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam
rangka pelayanan kepada masyarakat.
c. Persediaan yang berupa barang atau perlengkapan (supplies) yang
digunakan dalam rangka kegiatan operasional pemerintah.
d. Bahan atau perlengkapan (supplies) yang akan digunakan dalam proses
produksi.
e. Barang-barang untuk tujuan berjaga-jaga atau strategis.

8. Apa saja yang tidak termasuk strategi pemeliharaan barang/aset komprehesif?
a. Menjelaskan sistem dan prosedur yang akan dilaksanakan untuk
pemeliharaan.
b. Menentukan jenis dan alasan pemeliharaan yang akan dilakukan.
c. Menjelaskan tentang barang/aset, kondisi yang diinginkan/dipersyaratkan

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 27

dari aset tersebut, dan sampai batas kinerja maksimal barang/aset
dikehendaki.
d. Menentukan sumber daya ahli, peralatan, dan suku cadang yang
dibutuhkan.
e. Menyajikan estimasi biaya dan waktu pemeliharaan untuk jangka pendek
dan panjang.

9. Manakah yang bukan tindakan mencegah dan meminimalisir akibat dari
kegagalan pemeliharaan dari swakelola maupun dari pihak ketiga?
a. Membuat tim pengawasan untuk memeriksa hasil pemeliharaan.
b. Rencana pemeliharaan yang telah dibuat tidak boleh dibawah spesifikasi
yang ditetapkan seperti anggaran belanja, jenis produk dan perlatan yang
digunakan.
c. Cara pemeliharaan diatur dalam rencana pemeliharaan.
d. Cara pemeliharaan diatur dalam anggaran pemeliharaan
e. Dibuatnya perjanian kontrak oleh pengguna dan pelaksana pemeliharaan
yang didalamnya memuat rencana pemeliharaan.

10. Dibawah ini manakah yang termasuk jenis pemeliharaan ringan?
a. Melakukan overhaul.
b. Melakukan tune up kendaraan.
c. Melaksankan pergantian suku cadang.
d. Melaksanakan pengecatan tembok.
e. Melaksanakan pembersihan bangunan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 28

F. Tindak Lanjut dan Umpan Balik

Periksalah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Evaluasi Materi
Melaksanakan Tugas Pemeliharaan Barang/Aset yang terdapat di bagian akhir
Modul ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda.

Tingkat penguasaan = ℎ 100%
10

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai:

Persentase penilaian Interprestasi
≥ 90%-100% Sangat Baik
≥ 80% - 90%
≥ 70% - 80% Baik
0% - 70% Cukup Baik
Kurang baik

Bila tingkat penguasaan Anda mencapai 80% atau lebih, silahkan menuju
ke materi selanjutnya. Tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80%, ulangi kembali materi, terutama pada bagian yang belum Anda kuasai.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 29

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
MELAKSANAKAN TUGAS
PENGENDALIAN OPTIMASI
ASET/BARANG MODAL

A. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari materi tentang Melaksanakan Tugas Pengendalian
Optimasi Aset/Barang Modal, diharapkan peserta PSPPI mampu menjelaskan
tentang hakikat pengendalian optimasi aset/barang modal di bidang teknik mesin
mulai dari perumusan parameter kinerja aset, melaksanakan petunjuk operasi dan
pelatihan operator, memantau kondisi aset, dan melaksanakan pengawasan sistem
pengoperasian aset.

B. Uraian Materi

1. Perumusan Parameter Kinerja Aset/Barang Modal
Perumusan kinerja aset/barang modal menurut SKKNI tahun 2018

merupakan penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan pengelolaan suatu
aset/barang modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja aset
dalam suatu periode tertentu.

2. Melaksanakan Petunjuk Operasi dan Pelatihan Operator
a. Petunjuk Operasi
Bertujuan memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk

dalam kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset agar tidak terjadi kesalahan
dalam pelaksanaan tugasnya. Dalam kegiatan melaksanakan petunjuk operasi
diperlukan dokumen yakni manual book pemeliharaan yang didalamnya memuat
langkah pemeliharaan serta pengoperasian aset yang digunakan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 30

b. Pelatihan Operator
Menurut UUD Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan dalam

Pasal 1 ayat 9 mengemukakan bahwa pelatihan kerja adalah keseluruhan kegiatan
untuk memberi, memperoleh, meningkatkan, serta mengembangkan kompetensi
kerja, produktivitas, disiplin, sikap, dan etos kerja pada tingkat keterampilan atau
keahlian tertentu sesuai dengan jenjang dan kualifikasi jabatan atau pekerjaan.
Sedangkan kompetensi kerja adalah kemampuan kerja setiap individu yang
mencakup aspek pengetahuan, keterampilan, dan sikap kerja yang sesuai dengan
standar yang ditetapkan. Berdasarkan keterangan tersebut maka dapat didapat
bahwa pelatihan operator pengendalian optimasi aset merupakan kegiatan untuk
memberi, memperoleh, serta meningkatkan kemampuan individu untuk
mengoperasikan, memeriksa, dan melaksanakan perawatan alat/barang sesuai
dengan standar yang didapatkan.

Operator pengendalian optimasi aset dilatih dengan metode onboarding
yaitu program pelatihan dan pengembangan yang dikhususkan untuk menyambut
karyawan baru untuk mengenalkan job description-nya. Onboarding dilaksanakan
agar operator dapat mengerti dengan mudah dan cepat job descriptionnya sehingga
dapat meminimalisir kelalaian dan kesalahan yang dilaksanakan.

3. Merencanakan dan Melaksanakan Pemantauan Kondisi Aset
Terdapat lima langkah dalam pelaksanaan Program Pemantauan Kondisi

Kesehatan Aset yaitu:

a. Identifikasi Aset
Langkah pertama adalah menentukan jenis-jenis aset. Hal tersebut akan

membantu anda mengidentifikasi variabel yang perlu diukur, data yang perlu
dikumpulkan, kemudian mengubahnya menjadi informasi untuk membantu
memutuskan jenis dan waktu pemeliharaan pada aset tersebut.

b. Tentukan dan Pahami Variabelnya
Setelah mengidentifikasi aset dan model apa yang akan digunakan

langkah selanjutnya adalah memahami parameter apa yang akan diukur dari aset
tersebut

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 31

c. Pilih Peralatan Pemantauan dan Buat Sistem Pengumpulan dan
Penyimpanan Data
Peralatan pemantauan dan sitem penyimpanan data tidak selalu harus

menggunakan mesin atau sistem, ada kalanya pemantauan dilaksankan oleh
operator. Pemilihan penggunaan SDM maupun tidak harus memperhatikan
keselamatan kerja yang berlaku.

d. Tetapkan dan Ikuti Penilaian Kondisi Secara Konsisten
Setelah melakukan langkah-langkah diatas, selanjutnya adalah

menetapkan kondisi aset dengan mengikuti panduan serta dengan memberikan
penilaian yang konsisten pada kondisi aset.

e. Pemantauan Kondisi dalam Strategi Pemeliharaan
Setelah menetapkan kondisi aset maka operator wajib melakukan

tindakan apabila dibutuhkan, sayangnya banyak kasus operator tidak
melaksanakan tugasnya sehingga kondisi aset tidak optimal ketika digunakan.
Oleh sebab itu wajib dilakukannya pemantauan oleh kepala operator atau pihak
yang terlibat agar masalah tersebut dapat diatasi.

4. Melaksanakan dan Mencatat Pengawasan Sistem Pengoperasian Aset
Pengawasan sistem pengoperasian aset dilakukan dengan melakukan

kegiatan terus menerus atau loop dari akuisisi data, analisis dan pengambilan
keputusan yang pada akhirnya mengarah ke aset yang lebih baik. Pengelolaan.
Pengawasan atau pemantauan kondisi adalah faktor penting untuk menilai
kesehatan aset.

a. Akuisisi Data
Akuisisi data merupakan kegiatan memperoleh kondisi aset terkini, baik

secara kasat mata maupun dengan peralatan manual maupun elektronik apabila
diperlukan. Kegiatan ini bertujuan untuk memperoleh data kondisi aset.

b. Analisis
Analisis merupakan kegiatan untuk mengolah data hasil akuisisi data.

Langkah ini dilaksanakan oleh ahli yang berpengalaman pada aset tersebut.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 32

c. Pengambilan Keputusan
Langkah ini merupakan langkah final dalam pemantauan kondisi aset.

Pengambilan keputusan dilakukan setelah data dianalisis untuk mengetahui
apakah aset masih dapat digunakan, perlu perawatan dan perbaikan, atau aset
sudah tidak dapat digunakan.

5. Melakukan Pengaturan Operasional Aset Untuk Menjamin Pelayanan
Menjamin pelayanan merupakan salah satu hasil dari pemeliharaan aset

yang efektif. Untuk menunjang pemeliharaan yang efektif maka setiap elemen
yang terlibat harus melaksanakan tugasnya dengan maksimal.

METODE MANUSIA

PERALATAN

Gambar 7. Elemen Penjamin Pelayanan
a. Manusia

Orang yang terlibat harus menguasai keterampilan yang diperlukan.

b. Metode
Metode pemeliharaan harus dilaksanakan dengan teliti dan konsisten.

c. Peralatan
Peralatan yang dibutuhkan untuk melaksanakan pemeliharaan harus

memadai dan berfungsi dengan maksimal.

6. Melaporkan Kemungkinan Memperpanjang Umur Operasi Aset/Barang
Modal
Seiring dengan berjalannya waktu, umur aset juga mengalami peningkatan.

Banyak aset yang sudah tua masih digunakan untuk menopang pekerjaan. Namum

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 33

bagi mesin umur bukanlah masalah selama aset tersebut digunakan, dan dirawat
dengan benar. Melakukan perawatan yang tepat diwaktu yang tepat merupakan
solusi untuk memperpanjang umur aset. Banyak ketidak tepatan waktu serta
penanganan yang salah aset saat perawatan yang menyebabkan pekerjaan tersebut
menjadi sia-sia, sehingga aset yang seharusnya dapat bertahan lebih lama menjadi
tidak dapat dimanfaatkan. Selama biaya perawatan pada aset dirasa tidak
membebani anggaran, maka aset tersebut masih bisa dipertahankan.

C. Latihan Soal

Petunjuk Pengerjaan!
Untuk menjawab soal latihan ini dengan benar, Anda harus membaca dan

mempelajari Melaksanakan Tugas Pengendalian Optimasi Aset/Barang Modal yang
meliputi:
1. Mengerjakan Partisipasi dalam Perumusan Parameter Kinerja Aset/Barang

Modal.
2. Menyiapkan Petunjuk Operasi dan Pelatihan Operator.
3. Merencanakan dan Melaksanakan Pemantauan Kondisi Aset.
4. Melaksanakan dan Mencatat Pengawasan Sistem Pengoperasian Aset.
5. Melakukan Pengaturan Operasional Aset Untuk Menjamin Pelayanan.
6. Melaporkan Kemungkinan Memperpanjang Umur Operasi Aset/Barang Modal.

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan
Anda mengerjakan soal latihan berikut ini!
1. Jelaskan apa yang dimasksud perumusan parameter kinerja aseet/barang modal!
2. Jelaskan langkah-langkah pemantauan kondisi kesehatan aset!
3. Apa yang dimaksud dengan pelatihan operator?

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 34

D. Rangkuman

1. Perumusan kinerja aset/barang modal menurut SKKNI tahun 2018 merupakan
penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan pengelolaan suatu aset/barang
modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja aset dalam suatu
periode tertentu.

2. Pelatihan operator pengendalian optimasi aset merupakan kegiatan untuk
memberi, memperoleh, serta meningkatkan kemampuan individu untuk
mengoperasikan, memeriksa, dan melaksanakan perawatan alat/barang sesuai
dengan standar yang didapatkan.

3. Lima langkah dalam pelaksanaan Program Pemantauan Kondisi Kesehatan
Aset yaitu:
a. Identifikasi aset.
b. Tentukan dan pahami variabelnya.
c. Pilih peralatan pemantauan dan buat sistem pengumpulan dan penyimpanan
data.
d. Tetapkan dan ikuti penilaian kondisi secara konsisten.
e. Pemantauan kondisi dalam strategi pemeliharaan.

4. Selama biaya perawatan pada aset dirasa tidak membebani anggaran, maka aset
tersebut masih bisa dipertahankan.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 35

E. Evaluasi Materi

Pilihlah salah satu jawaban yang menurut Anda paling tepat dari
beberapa alternatif jawaban yang disediakan!
1. Apakah yang dimasksud perumusan parameter kinerja aset/barang modal?

a. Penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan pengelolaan suatu
aset/barang modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja
aset dalam suatu periode tertentu.

b. Penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan penghapusan suatu
aset/barang modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja
aset dalam suatu periode tertentu.

c. Penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan pengelolaan suatu
aset/barang modal untuk melakukan pengadaan, penghapusan dan
mengevaluasi kinerja aset dalam suatu periode tertentu.

d. Penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan pengadaan suatu
aset/barang modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja
aset dalam suatu periode tertentu.

e. Penggabungan beberapa aspek dalam pekerjaan identifikasi suatu
aset/barang modal untuk menjaga, memonitor dan mengevaluasi kinerja
aset dalam suatu periode tertentu.

2. Di bawah ini yang bukan merupakan tujuan petunjuk operasi adalah…
a. Memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk dalam
kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset.
b. Memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk dalam
kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset.
c. Memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk dalam
kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset.
d. Memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk dalam
kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset.
e. Memberikan operator pelaksana pengendalian optimasi petunjuk dalam
kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan aset.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 36

3. Undang-undang yang mengatur tentang pelatihan kerja adalah…
a. UUD Nomor 13 Tahun 2003.
b. UUD Nomor 13 Tahun 2007.
c. UUD Nomor 22 Tahun 2003.
d. UUD Nomor 18 Tahun 2003.
e. UUD Nomor 22 Tahun 2007.

4. Metode yang digunakan untuk melatih operator pengendalian optimasi aset
adalah …
a. On The Job Training.
b. Force majeur.
c. Magang.
d. Onboarding.
e. Workshop.

5. Dibawah ini yang bukan merupakan lima langkah dalam pelaksanaan
Program Pemantauan Kondisi Kesehatan Aset yaitu …
a. Melaksanakan pengadaan aset.
b. Tentukan dan pahami variabelnya.
c. Pilih peralatan pemantauan dan buat sistem pengumpulan dan
penyimpanan data.
d. Tetapkan dan ikuti penilaian kondisi secara konsisten.
e. Pemantauan kondisi dalam strategi pemeliharaan.

6. Perhatikan kalimat dibawah ini!
Mengidentifikasi variable yang perlu diukur, data yang perlu dikumpulkan,
kemudian mengubahnya menjadi informasi untuk membantu memutuskan
jenis dan waktu pemeliharaan yang perlu diperlukan pada aset tersebut.
Kalimat diatas merupakan fungsi dari?
a. Identifikasi aset.
b. Tentukan dan pahami variabelnya.
c. Pilih peralatan pemantauan dan buat sistem pengumpulan dan
penyimpanan data.
d. Tetapkan dan ikuti penilaian kondisi secara konsisten.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 37

e. Pemantauan kondisi dalam strategi pemeliharaan.
7. Perhatikan kalimat dibawah ini!

Melakukan kegiatan terus menerus atau loop dari akuisisi data, analisis dan
pengambilan keputusan yang pada akhirnya mengarah ke aset yang lebih baik.
Kalimat diatas merupakan fungsi dari?
a. Identifikasi aset
b. Pinjam pakai
c. Force majeur
d. Onboarding
e. Pengawasan sistem pengoperasian aset
8. Pengawasan sistem pengoperasian aset dilakukan menggunakan metode?
a. Force majeur.
b. Magang.
c. Onboarding.
d. Identifikasi aset.
e. Loop.
9. Apa saja elemen yang terlibat dalam pemeliharaan yang efektif?
a. Manusia, identifikasi asset, metode.
b. Manusia, metode, peralatan.
c. Identifikasi aset, metode, peralatan.
d. Manusia, metode, pengaturan operasional.
e. Identifikasi aset, metode, pengaturan operasional.
10. Dalam memperpanjang umur asset hal yang harus diperhatikan adalah?
a. Selama biaya perawatan pada aset dirasa tidak membebani anggaran, maka

aset tersebut masih bisa dipertahankan.
b. Mengidentifikasi variabel yang perlu diukur, data yang perlu dikumpulkan,

kemudian mengubahnya menjadi informasi untuk membantu memutuskan
jenis dan waktu pemeliharaan yang perlu diperlukan pada aset tersebut.
c. Mengidentifikasi variabel yang perlu diukur, data yang perlu dikumpulkan,
kemudian mengubahnya menjadi informasi untuk membantu memutuskan
jenis dan waktu pemeliharaan yang perlu diperlukan pada aset tersebut.

Modul Manajemen Pengelolaan Aset/Barang Modal Teknik Mesin 38


Click to View FlipBook Version
Previous Book
KEJOHANAN OLAHRAGA 2022 SKM
Next Book
model book