The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.
Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by dinanafifah72, 2021-03-28 23:47:34

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

3.1. Menerapkan logika dan algoritma komputer……………………………………………………………………
4.1. Menerapkan logika dan algoritma komputer……………………………………………………………………
3.2. Menerapkan metode peta-minda……………………………………………………………………
4.2. Membuat peta-minda……………………………………………………………………

3.3. Mengevaluasi paragraf deskriptif, argumentatif, naratif, dan
persuasif…………………………………………………………………
4.3. Menyusun kembali format doku-men pengolah
kata……………………………………………………………………
3.4. Menerapkan logika dan operasi perhitungan data……………………………………………………………………
4.4. Mengoperasikan perangkat lunak pengolah
angka……………………………………………………………………
3.5. Menganalisis fitur yang tepat untuk pembuatan
slide……………………………………………………………………
4.5. Membuat slide untuk presentasi…………………………………………………………………
3.6. Menerapkan teknik presentasi yang efektif……………………………………………………………………
4.6. Melakukan presentasi yang efektif……………………………………………………………………

3.1 - 4.1Menerapkan logika dan algoritma komputer

LOGIKA

Diperkenalkan pertama kali oleh Aristoteles (384-322 SM)

Logika merupakan :
1. Penalaran atau bentuk pemikiran.
2. Ilmu yang memberikan prinsip-prinsip yang harus diikuti agar dapat berfikir valid menurut aturan yang berlaku.

ALGORITMA
Diperkenalkan Oleh Ahli Matematika : Abu Ja’far Muhammad Ibnu Musa Al Khawarizmi. Seorang ilmuan Persia yang menulis kitab Al Jabr w’al
Muqabala (Rules of Restoration and Reduction) sekitar tahun 825 M.

Algoritma merupakan :
1. Langkah – langkah yang dilakukan agar solusi masalah dapat diperoleh.
2. Suatu prosedur yang merupakan urutan langkah-langkah yg berintegrasi.
3. Suatu m etode khusus yang digunakan untuk menyelesaikan suatu masalah yang nyata.(Webster Dictionary)

TAHAP PENYELESAIAN MASALAH

KRITERIA PEMILIHAN ALGORITMA
1. Terdapat Output
2. Efektifitas dan Efesiensi
3. Jumlah Langkahnya Berhingga
4. Berakhir
5. Terstruktur
Suatu Algoritma yang baik merupakan :
“Suatu algoritma harus menghasilkan output yang tepat guna (efektif) dalam waktu yang relatif singkat & penggunaan memori yg relatif sedikit (efesien)

dengan langkah yang berhingga & prosedurnya berakhir baik dalam keadaan diperoleh suatu solusi ataupun tdk ada solusinya.”
Contoh :
Sebuah prosedur ketika akan mengirim kan surat kepada teman:
1. Tulis surat pada secarik kertas surat
2. Ambil sampul surat atau amplop
3. Masukkan surat ke dalam amplop
4. Tutup amplop surat dengan perekat
5. Tulis alamat surat yg dituju, jika tidak ingat, lebih dahulu ambil buku alamat & cari alamat yang dituju, lalu tulis alamat tersebeut pada amplop surat.
6. Tempelkan perangko pada amplop surat
7. Bawa surat ke kantor pos untuk diserahkan pada pegawai pos.

TAHAPAN ANALISA ALGORITMA

1. Bagaimana merencanakan suatu algoritma.
2. Bagaimana menyatakan suatu algoritma
3. Bagaimana validitas suatu algoritma.
4. Bagaimana Menganalisa suatu Algoritma.
5. Bagaimana Menguji Program dari suatu Algoritma.

Cara Menyatakan Suatu Algoritma
a. Dengan bahasa semu (pseudocode).
Contoh :
Untuk menghitung Luas Segi tiga :
1. Masukan Nilai Alas
2. Masukan Nilai Tinggi
3. Hitung Luas =( Alas * Tinggi ) / 2
4. Cetak Luas
b. Dengan diagram alur atau flowchart,
Contoh :

c. Dengan Statement program / penggalan
Program
Contoh (menggunakan C++):
cin >> Alas ; //untuk input data
cin >> Tinggi;
Luas = (Alas * Tinggi)/2; // proses
cout << Luas; //untuk output data

Tahapan Proses Uji Algoritma
a. Fase Debugging yaitu fase dari proses program eksekusi yang akan melakukan koreksi terhadap kesalahan.
b. Fase Profilling yaitu fase yang akan bekerja jika program tersebut sudah benar (telah melewati fase debugging).

Analisis Suatu Algoritma
(Untuk melihat faktor efesiensi & efektifitas dari algoritma tersebut), Dapat dilakukan terhadap suatu algoritma dengan melihat pada :
a. Waktu Tempuh (Running Time) dr suatu Algortima.
Hal-hal yang dapat mempengaruhi waktu tempuh adalah :
1. Banyaknya langkah.
2. Besar dan jenis input data.
3. Jenis Operasi.
4. Komputer dan kompilator
b. Jumlah Memori Yang Digunakan.
Sifat – Sifat Algoritma
• Banyaknya Langkah Instruksi Harus Berhingga,
• Langkah atau Instruksi harus Jelas,
• Proses harus Jelas dan mempunyai batasan,
• Input dan Output harus mempunyai Batasan,
• Efektifitas,
• Adanya Batasan Ruang Lingkup

Tahapan Proses Uji Algoritma
a. Fase Debugging yaitu fase dari proses program eksekusi yang akan melakukan koreksi terhadap kesalahan.
b. Fase Profilling yaitu fase yang akan bekerja jika program tersebut sudah benar (telah melewati fase debugging).

Analisis Suatu Algoritma
(Untuk melihat faktor efesiensi & efektifitas dari algoritma tersebut), Dapat dilakukan terhadap suatu algoritma dengan melihat pada :
a. Waktu Tempuh (Running Time) dr suatu Algortima.
Hal-hal yg dpt m empengaruhi drpd waktu tempuh adalah :
1. Banyaknya langkah.
2. Besar dan jenis input data.
3. Jenis Operasi.
4. Komputer dan kompilator
b. Jumlah Memori Yang Digunakan.
Sifat – Sifat Algoritma
• Banyaknya Langkah Instruksi Harus Berhingga,
• Langkah atau Instruksi harus Jelas,
• Proses harus Jelas dan mempunyai batasan,
• Input dan Output harus mempunyai Batasan,
• Efektifitas,
• Adanya Batasan Ruang Lingkup

PENGENALAN FLOWCHART

Flowchart merupakan gambar atau bagan yang memperlihatkan urutan dan hubungan antar proses beserta instruksinya. Gambaran ini dinyatakan
dengan simbol. Dengan demikian setiap simbol menggambarkan proses tertentu. Sedangkan hubungan antar proses digambarkan dengan garis
penghubung.
Jadi, pengertian Flowchart ( Bagan Alir ) adalah bagan (chart) yang menunjukkan alir (flow / urutan) di dalam program
atau prosedur sistem secara logika. Bagan alir (flowchart) digunakan terutama untuk alat bantu komunikasi dan untuk dokumentasi.
Flowchart ini merupakan langkah awal pembuatan program. Dengan adanya flowchart urutan poses kegiatan menjadi lebih jelas. Jika ada penambahan proses
maka dapat dilakukan lebih mudah. Setelah flowchart selesai disusun, selanjutnya pemrogram (programmer) menerjemahkannya ke bentuk program dengan
bahsa pemrograman.

Jenis Jenis Flowchart / Bagan Alir
Ada beberapa jenis – Jenis flowchart diantaranya:
1. Bagan alir sistem (systems flowchart).
2. Bagan alir dokumen (document flowchart).
3. Bagan alir skematik (schematic flowchart).
4. Bagan alir program (program flowchart).
5. Bagan alir proses (process flowchart).
a. System Flowchart
System flowchart dapat didefinisikan sebagai bagan yang menunjukkan arus pekerjaan secara keseluruhan dari sistem. Bagan ini menjelaskan urut-urutan dari
prosedur-prosedur yang ada di dalam sistem. Bagan alir sistem menunjukkan apa yang dikerjakan di sistem.
b. Document Flowchart
Bagan alir dokumen (document flowchart) atau disebut juga bagan alir formulir (form flowchart) atau paperwork flowchart merupakan bagan alir yang
menunjukkan arus dari laporan dan formulir termasuk tembusan-tembusannya.
c. Schematic Flowchart
Bagan alir skematik (schematic flowchart) merupakan bagan alir yang mirip dengan bagan alir sistem, yaitu untuk menggambarkan prosedur di dalam sistem.
Perbedaannya adalah, bagan alir skematik selain menggunakan simbol-simbol bagan alir sistem, juga menggunakan gambar-gambar komputer dan peralatan
lainnya yang digunakan. Maksud penggunaan gambar-gambar ini adalah untuk memudahkan komunikasi kepada orang yang kurang paham dengan simbol-
simbol bagan alir. Penggunaan gambar-gambar ini memudahkan untuk dipahami, tetapi sulit dan lama menggambarnya.
d. Program Flowchart
Bagan alir program (program flowchart) merupakan bagan yang menjelaskan secara rinci langkah-langkah dari proses program. Bagan alir program dibuat
dari derivikasi bagan alir sistem.
Bagan alir program dapat terdiri dari dua macam, yaitu bagan alir logika program (program logic flowchart) dan bagan alir program komputer terinci (detailed
computer program flowchart). Bagan alir logika program digunakan untuk menggambarkan tiap-tiap langkah di dalam program komputer secara logika. Bagan
alat- logika program ini dipersiapkan oleh analis sistem. Gambar berikut menunjukkan bagan alir logika program. Bagan alir program komputer terinci (detailed
computer program flow-chart) digunakan untuk menggambarkan instruksi-instruksi program komputer secara terinci. Bagan alir ini dipersiapkan oleh
pemrogram.
e. Process Flowchart
Bagan alir proses (process flowchart) merupakan bagan alir yang banyak digunakan di teknik industri. Bagan alir ini juga berguna bagi analis sistem untuk
menggambarkan proses dalam suatu prosedur.
Simbol – Simbol Flowchart / Bagan Alir

Contoh Flowchart / Bagan Alir

3.2.-4.2. Menerapkan metode peta-minda

Peta Minda / Konsep Berfikir Praktis
Metode peta-minda untuk penguraian masalah
PENGERTIAN PETA MINDA
Peta minda adalah suatu ilustrasi grafis yang konkrit yang dapat menunjukan bagaimanasuatu konsep berhubungan atau terkait dengan konsep-konsep lain yang termasuk
kategoriyang sama. Peta minda ialah suatu skema atau ringkasan dari hasil belajar. Peta minda jugadikenal dengan peta konsep (min mapping).Peta minda merupakan salah
satu cara visual-spatial dalam bentuk kecerdasan beragam atauMultiple Intellenges yang sekarang ini sudah diterapkan dalam sistem pembelajaran di sekolah-sekolah. Seluruh
siswa dianjurkan untuk menguasai teknik ini setelah mempelajari sesuatu babguna mengingat dan mengupas kembali pemahaman siswa dalam bab tersebut. Banyak
orang beranggapan bahwa teknik ini sulit untuk diaplikasikan. Sebenarnya, teknik ini akan lebihmemudahkan siswa guna mengingat kembali fakta-fakta penting yang telah di
pelajarinya.Peta konsep adalah suatu gambar yang memaparkan struktur konsep yaitu keterkaitan antarkonsep dari suatu gambaran yang menyatakan hubungan yang
bermakna antara konsep-konsepdari suatu materi pelajaran yang dihubungkan dengan suatu kata penghubung sehinggamembentuk suatu proposisi. Karena itu, peta konsep
akan mendorong siswa menghubungkankonsep-konsep selama belajar, sehingga tercapai pembelajaran yang bermakna(Dahar,1989:123).Menurut Hudojo, et al (2002) peta
konsep adalah keterkaitan antara konsep dan prinsip yangdirepresentasikan bagai jaringan konsep yang perlu dikonstruk dan jaringan konsep hasilkonstruksi inilah yang disebut
peta konsep. Sedangkan menurut Suparno (dalam Basuki, 2000,h.9) peta konsep merupakan suatu bagan skematik untuk menggambarkan suatu pengertiankonseptual
seseorang dalam suatu rangkaian pernyataan. peta konsep bukan hanyamenggambarkan konsep-konsep yang penting, melainkan juga menghubungkan antara konsep-konsep
itu. Novak and Gowin (1985) menyatakan bahwa peta konsep adalah alat atau carayang dapat digunakan guru untuk mengetahui apa yang telah diketahui oleh siswa. Gagasan
Novak ini didasarkan pada teori belajar Ausabel. Ausabel sangat menekankan agar guru mengetahui konsep-konsep yang telah dimiliki oleh siswa supaya belajar bermakna
dapat berlangsung. Dalam belajar bermakna pengetahuan baru harus dikaitkan dengan konsep-konsep relevan yang sudah ada dalam struktur kognitif (otak) siswa. Bila dalam
strukturkognitif tidak terdapat konsep-konsep relevan, pengetahuan baru yang telah dipelajari hanyalahhapalan semata.

Peta konsep digunakan untuk menyatakan hubungan yang bermakna antara konsep-konsepdalam bentuk proposisi-proposisi. Proposisi-proposisi merupakan dua atau lebih
konsep-konsep yang dihubungkan oleh kata-kata dalam suatu unit semantic. Dalam bentuk yang palingsederhana, peta konsep dapat berupa dua konsep yang dihubungkan
oleh kata penghubunguntuk membentuk proposisi. Sebagai contoh : ” langit itu biru” mewakili peta konsep sederhanayang membentuk proposisi yang sahih tentang konsep
”langit” dan ”biru”. Dengan demikiansiswa dapat mengorganisasi konsep pelajaran yang telah dipelajari berdasarkan arti danhubungan antara komponennya. Hubungan satu
konsep (informasi) dengan konsep lain disebut proposisi. Peta konsep menggambarkan jalinan antar konsep yang dibahas dalam bab yang bersangkutan. Konsep yang
dinyatakan dalam bentuk istilah atau label konsep. Konsep-konsepdijalin secara bermakna dengan kata-kata penghubung sehingga dapat membentuk proposisi.Satu proposisi
mengandung dua konsep dan kata menghubung. Konsep yang satu mempunyaicakupan yang lebih luas daripada konsep yang lain. Dengan kata lain konsep yang satu
lebihinklusif daripada konsep yang lain. Keseluruhan konsep-konsep tersebut disusun menjadisebuah tingkatan dari konsep yang paling umum, kurang umum dan akhirnya
sampai padakonsep yang paling khusus. Tingkatan dari konsep-konsep ini disebut dengan hierarki.Pada peta konsep, konsep yang lebih inklusif diletakkan di atas. Konsep
yang kurang inklusifkemudian dihubungkan dengan kata penghubung. Konsep yang lebih khusus ditempatkan di bawahnya dan dihubungkan lagi dengan kata penghubung.
Konsep yang inklusif dapatdihubungkan dengan beberapa konsep yang kurang inklusif. Konsep yang paling inklusifdiletakkan pada pohon konsep. Konsep ini disebut kunci
konsep. Konsep pada jalur yang satudapat dihubungkan dengan konsep pada jalur yang lain dengan kata penghubung. Hubunganini disebut dengan kaitan silang.Waktu yang
tepat untuk menggunakan peta minda ini adlaah digunakan pada setiap baik diawal persekolahan maupun saat akhir menhadapi ujian. Siswa sangat dianjurkan untuk berlatih
petaminda dari awal pembelajaran guna memudahkan siswa menguasai semua subjek dengan baikdan cemerlang.Peta pikiran penting bagi siswa untuk memudahkan belajar.
Selain itu, peta minda juga penting karena :
1. Menghemat waktu belajar dan mengulang.
2. Memfasilitasi pembelajaran.
3. Memperkuat ingatan.
4. Memungkinkan siswa menginterpretasikan semua pelajaran yang telah dipelajari.Peta pikiran adalah metode pembelajaran terbaru yang dapat membantu siswa

mengingatsubjek secara efektif.

Ini adalah salah satu cara visual-spatial dalam bentuk kecerdasan beragam (MultipleIntellenges) yang kini diterapkan dalam system pembelajaran di sekolah-sekolah.

Jenis-Jenis Peta Minda

Peta minda dibedakan menjadi berikut.
1. Circle Map (Peta Bulatan), digunakan untuk sumbangsaran ide yang memamerkan pengetahuan sedia berkaitan sesuatu tajuk dengan memberikan maklumat

mengikutkonteks.

2. Bubble Map (Peta Buih), digunakan untuk memperbanyak kebolehan murid untukmengenal pasti atau atau menunjukan kualitas. Umumnya bubble map
menggunakan perkataan deskriptif atau uraian.

3. Double Bubble Map (Peta Buih Berganda), digunakan untuk membandingkan bezasesuatu.

4. Tree Map (peta Pokok) digunakan untuk mengklarifikasikan bahan atau ide

5. Brace Map (Peta Dakap) digunakan untuk menganalisis objek fisikal. Garis sebelah kiri adalah nama atau gambar keseluruhan objek. Garis pada bagian kedua adalah
bagian utama

6. Flow Map (Peta Alir) digunakan untuk membuat urutan sesuatu proses

7. Multi Flow Map (Peta Pelbagai Alir) digunakan untuk menunjukkan dan menganalisis hubungan sebab akibat. Segiempat yang berada di tengah adalah peristiwa yang
penting. Bagian sebelah kiri adalah sebab-akibat peristiwa, manakala bagian sebelah kanan pula adalah akibat daripada peristiwa tersebut

8. Bridge Map (Peta Titi), digunakan untuk memberi peluang kepada pelajar untukmengaplikasikan proses analogi dengan menggunakan faktor penghubungan..
Manfaat Peta Minda Bagi Guru
Dibawah ini merupakan manfaat peta minda bagi guru adalah :
1. Membantu guru memahami macam-macam konsep yang terdapat dalam topik yangakan diajarkan dan memperoleh wawasan baru.
2. Membantu untuk melihat keterkaitan logis antar konsep-konsep khusus.
3. Membantu dalam menghindari miskonsepsi oleh siswa.
4. Membantu untuk mengorganisasi urutan kegiatan belajar mengajar di kelas.
5. Dengan mengidentifikasi konsep-konsep sebelum membuat peta konsep, guru dapatmenemukan topik-topik sains secara jelas, sehingga dapat membantu untukmenentukan

topik-topik yang perlu dipelajari.
6. Membantu untuk penilaian siswa.
7. Sebagai alat untuk menggalakkan pembelajaran kooperatif.
8. Membantu untuk menggali pemahaman siswa sebelum dilakukan pembelajaran.

Bagi Siswa
Dibawah ini merupakan manfaat peta minda bagi siswa.
1. Secara tidak langsung mengajak siswa belajar kooperatif.
2. Membantu siswa menghindari miskonsepsi.
3. Membantu mempelajari cara belajar menyusun peta konsep.
4. Membantu untuk mempelajari sains secara bermakna.

5. Membantu untuk memperoleh wawasan baru.
6. Membantu dalam mempelajari konsep-konsep pokok dan proposisi, serta membantudalam menghubungkan atau mengaitkan pengetahuan yang telah dimilikinya

denganyang sedang dipelajarinya.

Cara Membuat Peta Minda

Mind mapping ini juga mempunyai pengertian ialah sebagai alat berpikir yang mampu untukmencerminkan cara kerja alami dari otak manusia. Dengan penggunaan peta minda
ini akanmemungkinkan otak itu untuk dapat menggunakan semua gambar serta juga asosiasinyadalam sebuah pola radial dan juga jaringan sebagaimana sebuah otak
dirancang.

Caramembuat peta minda ialah sebagai berikut :Dibawah ini merupakan cara membuat peta minda :
Pertama, tentukan terlebih dahulu bahan bacaan.
Tentukan konsep-konsep yang relevan.
Urutkan konsep-konsep tersebut mulai dari yang paling inklusif sampai yang palingtidak inklusif atau contoh-contoh.
Susunlah konsep-konsep tersebut di atas kertas, mulai dari konsep yang paling inklusifdi puncak ke konsep yang paling tidak inklusif.
Kemudian hubungkan kosep yang berkaitan dengan garis-garis penghubung danmemberi kata penghubung pada setiap garis punghubung tersebut.
Kembangkan peta minda yang telah dibuat tersebut. Contohnya dengan menambahkandua atau lebih konsep yang baru ke setiap konsep yang sudah ada di dalam peta minda

Manfaat Mind Maping Atau Peta Minda
Mind maping itu harus dipahami oleh seorang pendidik disebabkan karna bisa membantusiswa didalam memperlajari pembelajaran. Beberapa manfaat penerapan peta konsep
inidiantaranya :
1. Membantu seorang untuk bisa/dapat merencanakan serta berkomunikasi
2. Membuat kamu menjadi lebih kreatif
3. Membantu kamu didalam menyelesaikan sebuah masalah
4. Membantu kamu juga untuk dapat lebih fokus di dalam menyelesaikan permasalahan.
5. Memudahkan kamu didalam menyusun serta juga menjelaskan pikiran-pikiran yangterdapat dalam pemikiran kamu
6. Membantu kamu untuk lebih mudah dalam mengingat yang tentang dipelajari
7. Membantu kamu untuk bisa/dapat belajar lebih cepat, efesien dan juga melatihgambar keseluruhan.
8. Mampu untuk mengefesienkan waktu didalam mempelajari sebuah informasi

Dengan kata lain peta konsep ini mampu untuk menyajikan gambaran menyeluruh atas suatuhal serta juga mengubah pola pencatatan waktu menjadi lebih efektif serta membuat
individuitu dapat memahami suatu hal dalam waktu yang singkat.

Solusi pemecahan masalah
Alternatif dalam Solusi Pemecahan Masalah Dengan Menggunakan Peta MindaDalam metode peta konsep, solusi pemecahan masalah yang ditawarkan ialah dengan
melaluicara berpikir radial uamo mirip sebatang pohon dengan cabang rantingnya.Sebuah ide pokok atau juga masalah digambarkan ialah sebagai batang, semencara cabang-
cabangnya itu menggambarkan solusi alternatif yang bisa kita gunakan dalam memecahkanmasalah tersebut.

2. Langkah-langkah menyusun meyusun peta konsep (Arends 1997;258) sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi pokok yang melingkupi sejumlah konsep (Memilih suatu bahan bacaan)
2. Mengidentifikasi ide atau konsep sekunder yang menunjang ide utama. (Menentukankonsep-konsep yang relevan)
3. Tempatkan ide utama di tengah atau di puncak (Mengelompokkan/mengurutkan konsep-konsep dari yang paling inklusif ke yang paling tidak inklusif)
4. Kelompokkan ide sekunder di sekeliling ide utama yang secara visual menunjukkanhubungan ide-ide terebut dengan ide utama (Menyusun konsep-konsep tersebut

dalamsuatu bagan, konsep-konsep yang paling inklusif diletakkan di bagian atas atau di pusat bagan tersebut)Menurut Nur (2000) dalam Erman (2003: 24) peta konsep ada
empat macam yaitu: pohon jaringan (network tree), rantai kejadian (events chain), peta konsep siklus (cycle conceptmap), dan peta konsep laba-laba (spider concept map).

Pohon Jaringan ( network tree )
Ide-ide pokok dibuat dalam persegi empat, sedangkan beberapa kata lain dihubungkan olehgaris penghubung. Kata-kata pada garis penghubung memberikan hubungan antara
konsep-konsep. Pada saat mengkonstruksi suatu pohon jaringan, tulislah topik itu dan daftar konsep-konsep utama yang berkaitan dengan topik itu. Daftar dan mulailah dengan
menempatkan ide-ide atau konsep-konsep dalam suatu susunan dari umum ke khusus. Cabangkan konsep-konsepyang berkaitan itu dari konsep utama dan berikan
hubungannya pada garis-garis itu (Nur dalamErman 2003: 25) .Pohon jaringan cocok digunakan untuk memvisualisasikan hal-hal:
1. Menunjukan informasi sebab-akibat
2. Suatu hirarki
3. Prosedur yang bercabang

Rantai kejadian (event chain)
Nur dalam Erman (2003:26) mengemukakan bahwa peta konsep rantai kejadian dapat digunakan untuk memberikan suatu urutan kejadian, langkah-langkah dalam suatu
prosedur,atau tahap-tahap dalam suatu proses. Misalnya dalam melakukan eksperimen. Rantai kejadian cocok digunakan untuk memvisualisasikan hal-hal:
1. Memerikan tahap-tahap suatu proses
2. Langkah-langkah dalam suatu prosedur
3. Suatu urutan kejadian

Siklus peta konsep (cycle concept mapping)
Dalam peta konsep siklus, rangkaian kejadian tidak menghasilkan suatu hasil akhir. Kejadianakhir pada rantai itu menghubungkan kembali ke kejadian awal. Seterusnya kejadian
akhir itumenghubungkan kembali ke kejadian awal siklus itu berulang dengan sendirinya dan tidak adaakhirnya. Peta konsep siklus cocok diterapkan untuk menunjukkan
hubungan bagaimana suaturangkaian kejadian berinteraksi untuk menghasilkan suatu kelompok hasil yang berulang-ulang.

Peta konsep laba-laba (spider concept map)
Peta konsep laba-laba dapat digunakan untuk curah pendapat. Dalam melakukan curah pendapat ide-ide berasal dari suatu ide sentral, sehingga dapat memperoleh sejumlah
besar ideyang bercampur aduk. Banyak dari ide-ide tersebut berkaitan dengan ide sentral namun belumtentu jelas hubungannya satu sama lain. Kita dapat memulainya dengan
memisah-misahkan dan mengelompokkan istilah-istilah menurut kaitan tertentu sehingga istilah itu menjadi lebih berguna dengan menuliskannya di luar konsep utama. Peta
konsep laba-laba cocok digunakan untuk memvisualisasikan hal-hal:
1. Tidak menurut hirarki, kecuali berada dalam suatu kategori
2. Kategori yang tidak parallel
3. Hasil curah pendapa
contoh peta konsep-google.comGambar peta konsep di atas mempunyai tema organisasi komputer.

Contoh Peta Konsep Lingkungan
contoh gambar peta konsep-google.comPeta konsep lingkungan tentang ala

Peta Konsep Kreatif Unik
contoh peta konsep menarik-google.com

3.3. – 4.3.Mengevaluasi paragraf deskriptif, argumentatif, naratif, dan persuasive

Kebutuhan setiap orang terhadap informasi mengakibatkan perubahan perilaku pemenuhan kebutuhan ke arah digital. Dahulu, buku menjadi sumber utama untuk memperoleh
informasi. Pada saat ini, naskah digital menjadi salah satu sumber dalam memperoleh informasi.
Dalam menyusun naskah digital yang baik, kemampuan seseorang dalam mengolah data perlu dikembangkan. Dengan pengetahuan tersebut, diharapkan seseorang mampu
mengubah format file teks menjadi naskah digital, bahkan menambahkan video dan suara dalam naskah digital tersebut.
Perkembangan digital memungkinkan mewujudkan naskah “nirkertas”, bahkan naskah “maya” yang memberi kemudahan untuk dibawa, disimpan, dan dibaca ketika diperlukan.
Teks yang menjadi hakikat buku dapat disimpan dalam bentuk digital.
Pengelolaan informasi digital memuat materi tentang bagaimana pengolahan informasi digital yang didapat dari hasil pencarian mesin pelacak, menyimpan hasil pelacakan,
mengolah/memformatnya menggunakan perangkat lunak pengolah kata dan pengolah angka, kemudian melakukan persiapan untuk mengomunikasikannya menggunakan
perangkat lunak pengolah presentasi, dan penyampaian pengelolaan informasi dengan teknik presentasi.
Berdasarkan kepemilikan dan hak pemakaian, perangkat lunak dapat digolongkan menjadi 2 kelompok, yaitu perangkat lunak yang dilindungi hak cipta (proprietary software)
dan perangkat lunak sumber terbuka (open source). Perangkat lunak yang dilindungi hak cipta (proprietary software) atau lazim disebut perangkat lunak berbayar adalah
perangkat lunak dengan pembatasan terhadap penggunaan, penyalinan, dan modifikasi yang diterapkan oleh proprietor atau pemegang hak. Open source software adalah

jenis perangkat lunak yang kode sumbernya terbuka untuk dipelajari, diubah, ditingkatkan, dan disebarluaskan dengan catatan, bahwa tiap perubahan mewajibkan pengembang
memberitahukan hal yang dilakukan kepada penciptanya.
Program Aplikasi atau perangkat lunak yang umum digunakan dalam mengolah data ini adalah paket aplikasi perkantoran (office suite). Paket aplikasi perkantoran yang paling
dominan saat ini adalah Microsoft Office, yang tersedia untuk sistem operasi Microsoft Windows dan Macintosh. Paket aplikasi perkantoran seperti Microsoft Office atau Lotus
Smart Suite merupakan contoh proprietary software. Adapun beberapa paket perkantoran lainnya seperti OpenOffice, Kingsoft Office 2013, atau Libre Office adalah contoh
aplikasi perangkat lunak terbuka (open source). Pada pembelajaran ini, akan digunakan aplikasi perkantoran Microsoft Office 2013.
Program aplikasi perkantoran Microsoft Office tidak terlepas dari penggunaan papan ketik. Papan ketik yang umum digunakan dan petunjuk letak jari ditunjukkan pada Gambar
3.1.
Letak Jari pada Papan Ketik Pada saat ini, tombol pada mesin ketik dan papan ketik pada komputer dengan tatanan QWERTY, diberlakukan sebagai s tandar yang digunakan
di Indonesia. Penempatan jari pada tombol papan ketik komputer dengan tepat akan mempercepat proses pengetikan. Pengukuran kecepatan mengetik dilakukan dengan
satuan jumlah ketukan tiap menit.

Letak jari pada huruf ASDFG dan HJKL:. Huruf F dan G diketuk dengan jari telunjuk tangan kiri. Huruf J dan H diketuk dengan jari telunjuk tangan kanan.

Letak jari pada huruf ZXCVB dan NM<>?. Huruf V dan B diketuk dengan jari telunjuk tangan kiri. Huruf M dan N diketuk dengan jari telunjuk tangan kanan. Perhatikan baik-baik!
Pada ketiga kasus, ibu jari kiri dan ibu jari kanan digunakan hanya untuk tombol spasi. Sekarang, mulailah berlatih menekan tombol huruf dengan jari yang benar. Teruskan
berlatih! Latihlah jari-jemari hingga fasih. Tanpa melihat papan ketik pun, jari-jari yang terlatih seolah-olah tahu di mana letak tombol semua huruf dalam alfabet yang terdapat
pada papan ketik. Pada hakikatnya, “mengetik 10 jari” adalah mengetik huruf, bukan kata atau kalimat
Pada pelajaran Bahasa Indonesia, telah dipelajari berbagai jenis teks paragraf, antara lain deskriptif, naratif, argumentatif, persuasif. Pengetahuan ini diperlukan agar Anda
mampu membuat tulisan terkait dengan ide yang diperolah dan dalam rangka mengomunikasikannya kepada orang lain. Berikut ini adalah contoh beberapa jenis teks paragraf.
1. Teks Deskripsi

Borobudur adalah candi Buddha terbesar di dunia.Terletak di Magelang, Jawa Tengah, lokasi candi ini berada di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat
Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana. Monumen ini terdiri atas enam
teras berbentuk bujur sangkar yang di atasnya terdapat tiga pelataran melingkar. Dindingnya dihiasi 2.672 panel relief dan aslinya terdapat 504 arca Buddha. Candi
Borobudur memiliki koleksi relief Buddha terlengkap dan terbanyak di dunia. Stupa utama terbesar teletak di tengah sekaligus memahkotai bangunan ini. Bangunan ini
dikelilingi oleh tiga barisan melingkar 72 stupa berlubang yang di dalamnya terdapat arca Buddha tengah duduk bersila dalam posisi teratai sempurna dengan mudra (sikap
tangan) Dharmachakra mudra (memutar roda dharma).
2. Teks Narasi
Bangunan Borobudur pertama kali ditemukan 1814 oleh Sir Thomas Stamford Raffles, yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Jenderal Inggris atas Jawa. Masa
pembangunan Borobudur diperkirakan 850 Masehi. Borobudur dibangun di atas bukit alami, bagian atas bukit diratakan dan pelataran datar diperluas. Pembangunan
Borobudur diperkirakan sudah rampung sekitar 825 M, dua puluh lima tahun lebih awal sebelum dimulainya pembangunan candi Siwa Prambanan sekitar tahun 850 M.
Setelah pemugaran besar-besaran pada 1973 yang didukung oleh UNESCO, Borobudur kembali menjadi pusat keagamaan dan ziarah agama Buddha. Proyek pemugaran
terbesar digelar pada kurun 1975 hingga 1982 atas upaya Pemerintah Republik Indonesia dan UNESCO. Pada 21 Januari 1985, sembilan stupa rusak parah akibat
sembilan bom. Pada 1991, seorang penceramah muslim beraliran ekstrem yang tunanetra, Husein Ali Al Habsyie, dihukum penjara seumur hidup karena berperan sebagai
otak serangkaian serangan bom pada pertengahan dekade 1980-an, termasuk serangan atas Candi Borobudur.
3. Teks Eksposisi
Pasar adalah tempat bertemunya calon penjual dan calon pembeli barang dan jasa. Penjual dan pembeli akan melakukan transaksi kesepakatan dalam kegiatan jual-beli.
Syarat terjadinya transaksi adalah ada barang yang diperjualbelikan, ada pedagang, ada pembeli, ada kesepakatan harga barang, dan tidak ada paksaan dari pihak mana
pun. Menurut bentuk kegiatannya, pasar terbagi menjadi 2, yaitu pasar nyata dan pasar tidak nyata (abstrak). Pasar nyata adalah pasar yang memperjualbelikan barang
dan dapat dibeli oleh pembeli secara langsung. Contoh pasar tradisional dan pasar swalayan. Pasar abstrak adalah pasar yang para pedagangnya tidak menawar barang-
barang yang akan dijual dan tidak membeli secara langsung, tetapi hanya dengan menggunakan surat dagangan. Contoh pasar online, pasar saham, pasar modal dan
pasar valuta asing. Menurut cara transaksinya, jenis pasar dibedakan menjadi pasar tradisional dan pasar modern. Pasar tradisional adalah tempat para penjual dan
pembeli dapat mengadakan tawar-menawar secara langsung. Barang-barang yang diperjualbelikan adalah barang kebutuhan pokok. Pasar modern adalah pasar yang
memperjualbelikan barang dengan harga pas dan dengan layanan sendiri, di mal atau plaza.
4. Teks Argumentasi
Keberadaan pasar modern saat ini telah menggeser minat masyarakat untuk berkunjung ke pasar tradisional. Keberadaan pasar ini selalu berkembang seiring dengan
berubahnya gaya hidup masyarakat. Saat ini kita sangat mudah menjumpai swalayan, supermarket, dan hypermarket daripada pasar tradisional. Tempat-tempat ini tidak
hanya menawarkan lebih banyak kenyamanan dalam berbelanja, tetapi harganya pun tidak kalah menarik daripada pasar tradisional.
Pasar tradisional kini mulai meredup dengan makin banyaknya minat masyarakat untuk berbelanja ke supermarket. Perkembangan pusat perbelanjaan ini secara umum
akan menguntungkan konsumen karena tersedia banyak pilihan untuk berbelanja. Persaingan makin tajam antara pusat perbelanjaan dan pengecer. Persaingan juga akan
menguntungkan karena mereka akan berusaha untuk menarik konsumen dengan memberikan pelayanan yang lebih baik. Pusat perbelanjaan modern merupakan pesaing
dan akan mengancam keberadaan pedagang di pasar tradisional. Jika dahulu pusat perbelanjaan lebih banyak ditujukan untuk penduduk berpendapatan menengah ke
atas, kini mereka mulai masuk juga ke kelas menengah ke bawah.
Masyarakat akan lebih suka berbelanja ke pasar-pasar yang lokasinya lebih dekat. Akan tetapi, pusat-pusat perbelanjaan terus berkembang memburu lokasi-lokasi
potensial. Dengan makin marak dan tersebarnya lokasi pusat perbelanjaan modern, keunggulan lokasi juga akan makin hilang. Supermarket-supermarket kini sudah mulai
menjamur sampai ke perdesaan sebab inilah yang menjadikan mudahnya masyarakat memilih untuk berbelanja di supermarket daripada pasar tradisional.

Perbedaan-perbedaan yang penting dapat kita lihat antara pasar tradisional dan pasar modern. Dari segi kebersihan, pasar modern lebih terjaga kebersihannya dengan
baik daripada pasar tradisional karena sudah ada petugas yang membersihkannya setiap waktu. Harga, konsumen tidak perlu dihadapkan dengan kebingungan berapa
harga dari setiap produk yang ingin dia beli karena harga telah dicantumkan dalam setiap produk yang mereka tawarkan. Konsumen tanpa harus bersusah payah menawar
untuk membeli barang. Ini merupakan suatu strategi penjualan yang dilakukan oleh pasar modern.
5. Teks Persuasi
Pecinta shopping dan fashion sudah pasti tergiur untuk berlama-lama di sini, di pasar Tanah Abang. Waktu menjadi sangat penting. Pada weekdays, biasanya yang
berkunjung adalah para pedagang grosir. Jika Anda tertarik dan ingin berkunjung, usahakan datang pukul 09.00, karena Pasar Tanah Abang sudah buka sejak pagi. Kalau
Anda datang siang, dipastikan akan ramai, penuh sesak. Ingat bahwa ini adalah Pasar Grosir. Jangan lupa melakukan penawaran. Di sini, pedagangnya sudah biasa
menghadapi pembeli yang menawar. Jadi, berbelanjalah dengan santai, lakukan tawar-menawar untuk memperoleh harga dengan harga yang pantas. Atau, kalau Anda
tipe-tipe yang “betah” belanja, silakan saja membanding-bandingkan harga dari satu kios ke kios lainnya. Namun, perlu juga diingat bahwa “ana rega ana rupa”, maksudnya
kualitas sangat memengaruhi harga. Jangan sampai Anda tergiur dengan barang harga murah, tetapi kualitas yang tidak bagus. Belilah barang yang ada di dalam gedung
(Blok A atau B). Jika Anda membeli barang di luar pasar (Blok F), harganya pasti jauh lebih mahal karena pedangangpedagang di sana pun mengambil barang dari dalam
pasar. Sumber: hp://dpuspito.blogspot.com/ dan hp://www.yogyes.com/id/
Untuk mempelajari teks dan paragraf lebih lanjut, silakan bertanya kepada Guru Bahasa Indonesia di sekolah. Simulasi dan Komunikasi Digital.

3.4.- 4.4. Menerapkan logika dan operasi perhitungan data

PEMANFAATAN PERANGKAT LUNAK PENGOLAH ANGKA
Microsoft Excel merupakan salah satu perangkat lunak pengolah angka yang menjadi bagian dari aplikasi Microsoft Office. Perangkat lunak ini sering digunakan untuk
mengerjakan perhitungan, menyimpan, mengatur, dan menganalisis informasi. Pemanfaatan perangkat lunak ini sangat beragam, mulai dari membuat pengaturan budget
bulanan, mencatat dan merinci neraca keuangan bisnis, ataupun mengelola data dengan jumlah sangat banyak untuk keperluan analisis statistik. Aplikasi ini juga dikenal dengan
nama Spreadsheet (Excel) (spreadsheet). Berbeda dengan perangkat lunak pengelola kata, dokumen Excel terdiri atas kolom dan baris data, yang memuat sel data. Setiap sel
dapat berisi teks maupun nilai angka yang dapat dihitung menggunakan formula

Keterangan

Dengan memanfaatkan fitur-fitur yang tersedia pada perangkat lunak tersebut, kita dapat melakukan berbagai pengolahan informasi, misalnya dengan memanfaatkan fitur
berikut ini.

1. Baris dan Kolom
Secara default, setiap tampilan baris dan kolom yang terdapat pada workbook akan memiliki tinggi dan lebar yang sama. Lebar dan tinggi sel dapat dimodifikasi sesuai
teks yang dimasukkan.
Gambar berikut merupakan contoh tampilan teks melewati batas kolom B. Untuk melebarkannya dengan cara klik kolom B, kemudian posisikan kursor di antara kolom B
dan C sehingga muncul tanda panah ganda. Geser tanda panah ganda ke kanan sampai tulisan memenuhi kolom B dengan hasil sebagai berikut.

Jika bekerja dengan sel yang lebih komplekss, dapat memanfaatkan fitur AutoFit yang secara otomatis mengatur lebar baris atau kolom. Perhatikan contoh berikut.

Untuk menggunakan fitur AutoFit, lakukan langkah berikut.
(1) Pilih kolom atau baris yang akan dijadikan otomatis. Pada contoh ini dipilih semua baris sel dengan cara blok karena semuanya akan dibuat otomatis.
(2) Pada tab Home, klik Format kemudian pilih AutoFit Column Width.

2. Memodifikasi Tinggi/ Lebar Semua Baris dan Kolom
Tinggi dan lebar setiap baris dan kolom dapat dilakukan pada waktu yang sama. Hal ini memungkinkan mengatur ukuran keseragaman setiap baris dan kolom dalam
lembar kerja. Perhatikan contoh berikut ini

(1) Klik tombol Select All di bawah Name Box untuk memilih semua

(2) Arahkan kursor di antara nama baris sehingga muncul panah ganda.

(3) Klik dan tarik ke bawah untuk untuk menambah atau

mengurangi tinggi baris, kemudian lepaskan mouse

jika tinggi telah ditentukan. Tinggi baris akan berubah untuk seluruh worksheet. Dapat juga dilakukan hal yang

sama untuk sebagian baris atau kolom dengan memilih baris/kolom yang akan diubah sebelum mengubah

tinggi/lebarnya.

(4) Untuk mendapatkan posisi teks yang sama, pilih jenis rata teks yang disediakan di kelompok Alignment.

Misalnya dipilih “Middle Align” dan “Align Left” pada kolom nama.

3. Font, Cell Border, dan Styles
Batas sel (cell border) dapat ditambahkan ke dalam teks yang diketikkan pada lembar kerja. Berikut adalah contoh penambahan border pada Excel agar membantu
membedakan dengan sel lain

Untuk membuat tampilan tabel seperti contoh di atas, lakukan langkah berikut. tombol Enter. Maka teks yang akan ditampilkan pada
(1) Posisikan kursor di sel B2, ketik teks “Daftar Siswa Teladan berubah ke mode Wrap Text.
(2) Gunakan tombol ALT + Enter untuk memindahkan kursor di bawah pada Excel.
(3) Ketik teks “SMK Pembangunan Bangsa” dan tekan

Formula bar hanya “Daftar Siswa Teladan” karena sel
(4) Blok sel B2 hingga F2.

(5) Pilih Merge & Center untuk menggabungkan sel menjadi satu. Aturlah tinggi sel yang telah digabung agar enak dipandang

(6) Pilih Fonts “Times New Roman”, ukuran “11”, bentuk tebal “B”, dan pilih warna Green, Accent 6, Darker 25%.

(7) Selanjutnya buatlah border dengan cara sebagai berikut.

(a) Blok sel yang ingin ditambahkan border. Klik Borders pada tab Home, maka akan muncul drop down menu. Pilih border style yang diinginkan, misalnya All

Borders.

(b) Tambahkan style dengan memilih pada kelompok Styles, misalnya dipilih 20% - Accent6.

4. Format Nomor
Ketika menggunakan Spreadsheet (Excel), dapat menggunakan pemformatan nomor yang sesuai dengan data yang dibutuhkan. Format tersebut memberi tahu jenis data
apa yang digunakan, misalnya: tanggal, waktu, persentase (%), mata uang (IDR), dan sebagainya. Menggunakan format nomor tidak hanya membuat Spreadsheet (Excel)
mudah dibaca dan digunakan, tetapi juga mempermudah Spreadsheet (Excel) dalam memahami data yang dimasukan dan memastikan bahwa data yang dimasukkan
konsisten dengan rumus sehingga akan dihitung dengan benar.
Ketika melakukan pemformatan angka, Spreadsheet (Excel) akan diberi tahu jenis nilai apa yang disimpan di dalam sel. Misalnya, format tanggal memberi tahu
Spreadsheet (Excel) bahwa Anda memasukkan tanggal kalender. Dengan menggunakan format yang sesuai, penyajian data di excel akan lebih mudah dipahami.
Jika Anda tidak menggunakan format nomor tertentu, secara default, Spreadsheet (Excel) akan menerapkan format umum (general). Tanpa pengubahan format, angka
akan ditampilkan apa adanya sehingga cocok untuk data yang tidak memerlukan format khusus. Perhatikan contoh pemakaian format nomor berikut.

Langkah yang dapat dilakukan untuk membuat contoh di atas adalah sebagai berikut.
(1) Pada tab Home, klik menu drop-down Number Format pada kelompok Number, dan pilih format yang diinginkan. Misalnya, untuk memilih tanggal, kita dapat

menggunakan format Short Date atau Long Date. Namun, yang akan dicontohkan yaitu dengan menggunakan format tanggal untuk Indonesia, yaitu dengan cara klik
More Number Format
Berikut penjelasan dari setiap format nomor
Tabel 3.4 Deskripsi Fungsi pada Pemformatan Nomor Excel.

(2) Maka akan tampil kotak dialog Format Cells, klik Locale dan pilih Indonesian, kemudian tentukan format tanggal, misalnya dipilih “14-03-2012

(3) Pilih Date (sebelumnya short date menjadi date) dan masukkan tanggal, misalnya tanggal 06 Desember 2016, akan dituliskan dengan format “06-12-2016”.
(4) Selanjutnya, masukkan format Accounting dan masukkan nominal uang, misalnya Rp. 5.000, sel akan menampilkan “IDR 5000”. Untuk melakukan langkah ini atur

juga di More Number Format. Pilih format IDR untuk mata uang rupiah, dan tentukan jumlah desimal yang akan digunakan, misalnya dipilih “0”. Decimal places dapat
digunakan ketika kita ingin menampilkan satuan angka di belakang koma.
(5) Ketik hingga akhir data yang dibutuhkan.

5. Multiple Worksheets
Setiap workbook secara default berisi satu lembar kerja (worksheet). Ketika bekerja dengan sejumlah besar data, kita dapat membuat beberapa lembar kerja untuk
membantu mengatur buku kerja dan membuatnya lebih mudah untuk menemukan konten. Lembar kerja juga dapat dikelompokan agar dapat menambahkan informasi
dengan cepat ke beberapa lembar kerja sekaligus.
Perhatikan contoh di kanan.
Pengaturan pada lembar kerja dibagi dalam beberapa bagian.

a. Menambah Baru tombol New Sheet yang berada di sebelah kanan
Menambah lembar kerja baru dapat dilakukan dengan klik
lembar kerja.

b. Menyalin Lembar Kerja

Menyalin lembar kerja yang sudah ada dilakukan dengan cara berikut.
(1) Klik kanan dan pilih Move or Copy.
(2) Maka akan muncul kotak dialog Move or Copy, pilih lokasi akan ditempatkan. Pada contoh ini sheet yang baru
centang pada Create a copy.
akan ditempatkan sebelum sheet 4. Kemudian, beri tanda
(3) Klik tombol OK, akan tampil hasil berikut

Setelah membut sheet baru, namanya dapat diganti (rename) sesuai dengan keinginan.

c. Memindahkan Lembar Kerja
Jika sheet yang telah dibuat kurang sesuai dengan keinginan, sheet dapat dipindahkan dengan melakukan geser (drag) ke posisi yang diinginkan. Misalnya,
menggeser slide maret yang sebelumnya setelah Sheet4 menjadi setelah Sheet Februari.

6. Formula
Salah satu fitur yang paling hebat di Excel adalah kemampuan untuk menghitung informasi numerik menggunakan rumus (formula). Sama seperti kalkulator, Excel dapat
menambah, mengurangi, mengalikan, dan membagi. Dalam pelajaran ini, kita akan belajar cara menggunakan referensi sel untuk membuat formula sederhana. Excel
menggunakan standar operator rumus, seperti tanda plus (+) untuk penambahan, tanda minus (-) untuk pengurangan, tanda bintang (*) untuk perkalian, garis miring (/)
untuk pembagian, dan sebuah tanda sisipan (^) untuk eksponen. Semua rumus harus dimulai dengan tanda sama dengan (=). Hal ini karena sel berisi rumus dan nilai
yang akan dihitung.

Contoh: Hitung nilai berikut mengunakan rumus di Excel! a. 3 + 5 b. 8 – 4 c. 2 x 6 d. 6 : 3 e. 2 3
Jawab : Hasil perhitungan ditampilkan pada tabel berikut ini

Untuk menghitung perhitungan di atas, lakukanlah langkah berikut.
(1) Ketik angka pertama (3, 8, 2, 6) di kolom A, ketik angka kedua (5, 4, 6, 3) di kolom B. Khusus untuk pemakaian eksponen dijadikan satu pada kolom A.
(2) Ketik tanda sama dengan (=) di kolom C.
(3) Klik sel yang akan dihitung pada kolom A, misalnya sel A1.
(4) Gunakan simbol yang sesuai pada operator yang digunakan.
(5) Klik sel yang akan dihitung pada kolom B, misalnya sel B1.
(6) Tekan tombol Enter.
Jika terdapat perubahan pada salah satu sel masukan, hasilnya pun akan berubah sesuai dengan masukan. Hal ini karena pengaruh referensi sel (Cell references), yang
akan memperbarui data dalam lembar kerja tanpa harus menulis ulang rumus. Perhatikan contoh berikut ini

Pada contoh di atas, sel A1 dimodifikasi dengan cara mengubah nilai dari 4 menjadi 456. Ketika ditekan tombol Enter, rumus pada sel C1 secara otomatis akan menghitung
ulang dan menampilkan nilai baru, dari nilai 9 menjadi nilai 461. Jika hasil dari formula terlalu besar, akan ditampilkan pada sel sebagai tanda pound (#######), bukannya
nilai. Ini berarti kolom tidak cukup lebar untuk menampilkan isi sel. Cukup lebarkan kolom untuk menunjukkan isi sel.

7. Rumus Kompleks
Rumus sederhana adalah ekspresi matematika yang berisi satu operator, seperti 4+7. Rumus kompleks adalah rumus yang berisi beberapa operator matematika, seperti
4+ 6*7. Ketika terdapat lebih dari satu operasi dalam formula, urutan operasi akan memberi tahu Excel operasi yang akan dihitung pertama kali. Dalam rangka menghitung
rumus yang kompleks, perlu dipahami urutan operasi sebagai berikut.
a. Operasi yang diapit tanda kurung (...).
b. Perhitungan eksponensial.
c. Perkalian dan pembagian, mana saja yang lebih dahulu.
d. Penambahan dan pengurangan, mana saja yang lebih dahulu

Contoh perhitungan pada berbagai operator

Sekarang kita gabungkan urutan operasi menjadi satu

Jika dituliskan pada Excel, akan didapatkan hasil sebagai berikut

8. Fill Handle

Rumus juga dapat disalin ke sel yang berdekatan menggunakan fitur fill handle, yang dapat menghemat banyak waktu dan usaha jika ingin melakukan perhitungan yang

sama dalam beberapa kali pada lembar kerja. Fill handle adalah kotak kecil di sudut kanan bawah sel yang dipilih. Perhatikan contoh berikut ini.

a. Pilih sel yang berisi formula yang akan disalin. Klik dan tarik Fill Handle melalui sel-sel yang ingin diisi. Pada contoh berikut sel

yang akan disalin adalah sel F4, yang ditarik ke bawah sampai dengan sel F10.

b. Setelah sampai pada sel F10, lepaskan mouse, rumus akan disalin ke sel yang dipilih.

Tips Menulis Huruf Kapital di Setiap Kata pada Excel agar menjadi kapital pada setiap awal kata, yaitu
Excel menyediakan fungsi yang dapat membantu mengubah teks daripada menulis ulang teks yang akan diubah.
fungsi Proper. Fungsi ini dapat membantu bekerja lebih cepat mempunyai format yang sama. Format tersebut
Pada contoh berikut, tampilan nama siswa pada kolom C tidak proper pada kolom D, rumus yang dipakai adalah
akan diubah menjadi kapital di setiap awal kata menggunakan
=Proper(C3). Tarik ke bawah untuk mengkopi rumus.

Setelah mendapatkah hasil teks baru yang baru mempunyai format yang sama di kolom D, tidak bisa dilakukan
copy (CTRL+C) dan paste (CTRL+V) secara langsung terhadap teks tersebut. Untuk melakukan paste, klik kanan dan pilihlah Paste Values Only
Sekarang, kita memiliki kolom yang menampilkan nama-nama yang telah dikoreksi, yang tidak bergantung pada formula atau sel referensi. Ini berarti
kita dapat menghapus kolom asli (kolom C). Hasil lembar kerja akan terlihat rapi pada semua nama-nama menggunakan proper

9. Relative dan Absolute Cell References
Referensi relatif (relative) dan referensi mutlak (absolute) berbeda cara kerjanya ketika disalin dan diisi dengan sel lainnya. Referensi relatif akan berubah ketika formula
disalin ke sel lain. Sebaliknya, referensi mutlak tetap konstan tidak peduli di mana mereka akan disalin.
a. Referensi Relatif
Secara default, semua referensi sel adalah referensi relatif. Ketika disalin di beberapa sel, mereka berubah berdasarkan posisi relatif baris dan kolom. Perhatikan
contoh berikut ini.

Pada contoh di atas, salin rumus pada sel F4 = D4*E4 dari baris F4 ke baris F5 dan setelahnya dengan menggunakan fitur fill handle, rumus pada sel F5 sampai
dengan F10 berturut-turut adalah F5 = D5*F5, F6= D6*F6, ..., dan F10= D10*F

Dapat disimpulkan bahwa referensi relatif sangat baik digunakan jika ingin mengulang perhitungan yang sama di beberapa baris atau kolom.
b. Referensi Mutlak

Kadang kala kita tidak menginginkan berubahnya referensi sel ketika disalin ke sel lain. Gunakan referensi mutlak untuk menjaga baris dan / atau kolom tetap konstan.
Referensi mutlak digunakan dengan penambahan tanda dolar ($). Tanda ini dapat diletakkan sebelum referensi kolom, sebelum referensi baris, atau keduanya.

Biasanya, format yang sering digunakan adalah $A$2 ketika menggunakan referensi absolut. Dua format yang lain lebih jarang digunakan. Perhatikan contoh berikut
ini

Ditambahkan sebuah kolom dengan nama + biaya tidak terduga (BTT). BTT ini diperkirakan sebesar 5% dari perkiraan harga per item. Untuk mengisinya, dapat
dilakukan dengan cara sebagai berikut.
(1) Pilih sel di kolom +BTT, misalnya dipilih sel F5.
(2) Masukkan rumus untuk menghitung nilai yang diinginkan. Pada contoh ini digunakan rumus = (D5*E5)*$G$3, untuk membuat $G$3 sebagai referensi mutlak

(3) Tekan tombol Enter pada keyboard. Rumus akan menghitung, dan hasilnya akan ditampilkan dalam sel.
(4) Gunakan fill handle untuk membuat referensi mutlak pada sel F6 sampai F10. Ketika kita klik, salah satu sel tersebut akan memiliki sel referensi yang sama,

yaitu sel G3. Jika terdapat sel pada F6 s.d. F10 yang tidak menggunakan tanda dolar ($),terjadi suatu kesalahan, periksa ulang hingga benar

Saat menulis rumus, tekan tombol F4 pada keyboard untuk beralih di antara referensi relatif dan referensi mutlak. Ini adalah cara yang mudah untuk memasukkan
referensi absolut dengan cepat.

c. Menggunakan Referensi Sel pada Beberapa Lembar Kerja
Program Spreadsheet (Excel) memungkinkan untuk melakukan referensi pada setiap sel dalam lembar kerja, yang dapat sangat membantu jika ingin mereferensikan
nilai tertentu dari satu lembar kerja ke yang lainnya. Untuk melakukan ini, kita hanya perlu memulai referensi sel dengan nama lembar kerja, diikuti oleh tanda seru
(!). Misalnya, jika ingin merujuk sel A1 pada Sheet1, akan diperoleh rujukan sel menjadi Sheet1! A1.
Jika nama worksheet memiliki spasi, sertakanlah tanda kutip tunggal (‘ ‘) di antara nama. Misalnya, jika ingin mereferensi sel A1 pada lembar kerja bernama Anggaran
Kemah, referensi sel tersebut akan menjadi ‘Anggaran Kemah’! A1.
Misalnya, seorang panitia kegiatan kemah membuat perencanaan anggaran biaya kemah pada lembar kerja dengan nama “Rencana Anggaran”, referensinya kepada
sel yang nilainya telah dihitung pada lembar kerja “Kebutuhan Regu”. Dapat dirujuk, tanpa menulis ulang rumus atau menyalin data dengan cara mengikuti langkah-
langkah sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang ingin dirujuk, yaitu sel G12

(2) Arahkan ke lembar kerja yang diinginkan, yaitu pada lembar kerja “Rencana Anggaran” pada sel D6. Ketik tanda

sama dengan (=), nama sheet, diikuti oleh tanda seru (!), dan alamat sel. Pada contoh ini diketik = 'Kebutuhan

Regu'!G12.

(3) Tekan tombol Enter pada keyboard. Nilai dari sel yang dirujuk akan

muncul. Pada kondisi ini, jika nilai sel G12 pada lembar kerja

“Kebutuhan Regu” berubah, secara otomatis nilai pada lembar kerja “Rencana Anggaran” akan diperbaharui.

10. Fungsi
Fungsi (function) adalah rumus yang telah ditetapkan untuk melakukan perhitungan dengan menggunakan nilai-nilai tertentu
dalam urutan tertentu. Excel memiliki banyak fungsi umum yang dapat digunakan agar cepat menemukan jumlah (sum), rata-
rata (average), perhitungan (count), nilai maksimum (max), dan nilai minimum (min) pada berbagai sel. Untuk menggunakan fungsi dengan benar, harus dipahami bagian-
bagian yang berbeda dari sebuah fungsi dan cara membuat argumen untuk menghitung nilai-nilai dan referensi sel.

a. Bagian-Bagian Fungsi

Supaya bekerja dengan cara yang benar, fungsi harus ditulis dengan cara tertentu, yang disebut sintak (syntaks). Sintak dasar untuk

fungsi adalah tanda sama dengan (=), nama fungsi (misalnya SUM), dan satu atau lebih argumen. Argumen berisi informasi yang ingin

dihitung. Contoh di bawah ini adalah fungsi yang menambah nilai dari rentang sel B2:B8.

Argumen dapat merujuk pada sebuah sel atau rentang sel, dan harus ditutup dengan tanda kurung. Dapat

melakukan penyertaan satu argumen atau beberapa argumen, tergantung pada sintaks yang diperlukan untuk fungsi. Jika ingin

menggunakan beberapa argumen pisahkan dengan koma. Contoh, fungsi = SUM(B2:B4, C2:C3, D2) , yang akan menambahkan nilai-nilai

semua sel dalam tiga argumen.

b. Menggunakan Fungsi
Terdapat berbagai fungsi yang tersedia di Excel. Berikut adalah beberapa fungsi yang paling umum yang akan digunakan.
(1) SUM: Fungsi ini menambahkan semua nilai dari sel-sel dalam argumen.

(2) AVERAGE: Fungsi ini menentukan nilai rata-rata yang ada dalam argumen, dengan cara menghitung jumlah dari sel-sel kemudian membagi nilai tersebut
dengan jumlah sel dalam argumen. (3) COUNT: Fungsi ini menghitung jumlah sel dengan data numerik dalam argumen. Paling cocok digunakan untuk
menghitung dengan cepat nilai dalam rentang sel.

(4) MAX: Fungsi ini menentukan nilai sel tertinggi yang terdapat dalam argumen.
(5) MIN: Fungsi ini menentukan nilai sel terendah yang terdapat dalam argumen.
Untuk menggunakan rumus di atas, ketik secara langsung atau menggunakan fitur AutoSum yang terdapat pada tab Home atau tab Formulas. Perhatikan contoh
berikut ini.

Contoh tersebut memiliki beberapa bagian yang belum terisi, yaitu pada Total, Rata -Rata, Nilai Terendah, Nilai Tengah, dan Nilai Tertinggi.
Dapat diitung dengan memanfa atkan rumus sebagai berikut

c. Fungsi Sum
Digunakan untuk menghitung nilai total dengan langkah sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi Sum, yaitu I3.
(2) Masukkan rumus Sum, contoh ini digunakan AutoSum yang terdapat pada tab Home. Klik AutoSum dan pilih Sum yang berada di kelompok editing

(3) Secara otomatis sel I3 akan menampilkan rumus =SUM(D3:H3).
(4) Tekan tombol Enter, akan tampil nilai 450, nilai to tal untuk siswa dengan nama Asif Safa’at.
(5) Gunakan fill handle untuk membuat nilai total siswa lainnya

d. Fungsi Average
Digunakan untuk menghitung rata-rata dengan langkah sebagai berikut
(1) Pilih sel yang akan diberi fungssi Sum, yaitu J3.
(2) Masukkan rumus Average, contoh ini digunakan AutoAverage yang terdapat pada tab Home. Klik AutoSum dan pilih Average yang berada di kelompok editing.

(3) Secara otomatis sel J3 akan menampilkan rumus =AVERAGE(D3:H3).
(4) Tekan tombol Enter, akan tampil nilai 90, nilai rata-rata untuk siswa dengan nama Asif Safa’at

(5) Gunakan fill handle untuk membuat nilai rata-rata siswa lainnya

e. Fungsi Min
Fungsi Min digunakan untuk menghitung nilai terendah dengan cara sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi Min, yaitu D13.
(2) Masukkan rumus Min, contoh ini digunakan AutoSum yang terdapat pada tab Home. Klik AutoSum dan pilih Min yang berada di kelompok editing

(3) Secara otomatis sel D13 akan menampilkan rumus =Min(D3:D12)

(4) Tekan tombol Enter maka akan tampil nilai 70, nilai minimum untuk siswa yang mengikuti Kuis 1.
(5) Gunakan fill handle ke kanan untuk menentukan nilai minimum pada nilai ulangan lainnya.

f. Fungsi Median
Digunakan untuk menghitung nilai tengah dengan cara sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi Median, yaitu D14.
(2) Masukkan rumus Median, contoh ini digunakan AutoSum yang terdapat pada tab Home. Klik AutoSum dan pilih More Functions.

(3) Maka, akan tampil kotak dialog Insert Function. Ketik Median pada kotak pencarian dan tekan tombol Go.
Didapatkan hasil bahwa Median terletak pada kategori Statistical.

(4) Klik tombol OK, akan muncul kotak dialog Function Arguments, masukkan rentang sel yang akan
dihitung pada Number1, yaitu D3:D12.

(5) Tekan tombol Enter, akan tampil nilai 80, nilai tengah untuk siswa yang mengikuti Kuis 1.
(6) Gunakan fill handle ke kanan untuk menentukan nilai tengah pada nilai ulangan lainnya.
g. Fungsi Max
Fungsi Max digunakan untuk menghitung nilai tertinggi dengan cara sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi Max, yaitu D15.
(2) Masukkan rumus Max, contoh ini digunakan AutoSum yang terdapat pada tab Home.
(3) Klik AutoSum dan pilih Max yang berada di kelompok editing.

(4) Secara otomatis sel D15 akan menampilkan rumus =Max(D3:D12).
(5) Tekan tombol Enter, akan tampil nilai 85, nilai maksimum untuk siswa yang mengikuti Kuis 1.
(6) Gunakan fill handle ke kanan untuk menentukan nilai maksimum pada nilai ulangan lainnya

h. Fungsi Sumproduct
Program Excel memungkinkan untuk menghitung rata-rata dengan mudah, yaitu dengan menggunakan fungsi Average. Akan tetapi, bagaimana jika beberapa nilai
mempunyai bobot daripada yang lain. Misalnya, dalam suatu kelas terdiri dari berbagai aspek penilaian untuk sebuah mata pelajaran, antara lain kuis, tugas, ujian
tengah semester, ujian akhir semester, dan proyek akhir. Setiap aspek penilaian memiliki bobot yang berbeda. Pada kondisi ini, perlu dilakukan perhitungan terhadap
bobot rata-rata dengan memanfaatkan fungsi Sumproduct sebagai berikut

Untuk menghitung bobot rata-rata, diperlukan dua bagian. Bagian pertama adalah bobot, pada contoh ini bobot berada di sel D3:I3. Bagian kedua adalah adalah nilai
untuk setiap tugas atau tes, pada contoh ini adalah skor nilai yang berada di bawah sel D4 dan I4 (D5:I14). Bobot yang mempunyai skor nilai yang tinggi akan memiliki
pengaruh yang besar terhadap hasil akhir. Selanjutnya lakukan perhitungan dengan langkah-langkah sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi Sumproduct, yaitu sel J5.
(2) Fungsi Sumproduct memiliki sintak sebagai berikut

Ketik rumus yang dibutuhkan, yaitu:

Digunakan referensi sel mutlak agar referensi sel tidak berubah ketika disalin

(3) Tekan tombol Enter, akan dihasilkan nilai skor akhir 88.5 untuk siswa Asif Safa’at

(4) Buatlah fill handle untuk mendapatkan nilai sel J6 sampai dengan J14.
i. Fungsi Logika IF

Fungsi logika IF digunakan untuk melakukan pemilihan berdasarkan kondisi tertentu. Misalnya, siswa yang mendapat nilai rata-rata lebih dari atau sama dengan 70,
siswa tersebut lulus. Jika tidak memenuhi kondisi tersebut, tidak lulus.

Untuk memenuhi kondisi di atas, lakukan hal-hal sebagai berikut.
(1) Pilih sel yang akan diberi fungsi logika If, yaitu sel K5.
(2) Fungsi logika If memiliki sintak sebagai berikut.

Ketik rumus yang dibutuhkan, yaitu =IF(J5>=70, "Lulus", "Tidak Lulus").
(3) Tekan tombol Enter
(4) Buatlah fill handle untuk mendapatkan nilai sel K6 sampai dengan K14 j.

j. Fungsi Library
Saat ini terdapat banyak fungsi dalam Excel, yang sebagian besar penggunaannya bergantung pada jenis data dan isi buku kerja. Tidak perlu untuk mempelajari
setiap fungsi, tetapi mengekspolari beberapa jenis function akan membantu ketika membuat proyek baru. Bahkan, kita dapat menelusuri fungsi berdasarkan kategori,
seperti Financial, Logical, Text, dan Date & Time.
Kelompok Function Library berada pada tab Formulas pada Ribbon.

Pada kelompok function library terdapat beberapa jenis fungsi yang dikategorikan menjadi kelompok berikut.
a. Insert Function: Fitur ini dapat digunakan untuk melakukan pencarian fungsi dengan menggunakan kata kunci.
b. AutoSum: Perintah AutoSum digunakan secara otomatis membuat fungsi umum, seperti SUM, AVERAGE, dan COUNT.
c. Recently Used: Kategori ini memberikan akses ke fungsi yang baru saja digunakan.
d. Financial: Kategori Financial berisi fungsi untuk perhitungan keuangan seperti menentukan pembayaran (PMT) atau tingkat suku bunga untuk pinjaman (RATE).
e. Logical Fungsi ini untuk nilai atau kondisi (IF). Sebagai contoh, jika nilai lebih dari atau sama dengan 70, tampilkan keterangan “Lulus”; jika kurang dari 70

tampilkan keterangan “Tidak Lulus”.
f. Text: Kategori Text berisi fungsi yang mengolah teks di dalam argumen untuk melakukan tugas-tugas tertentu, seperti mengubah teks menjadi huruf kecil

(LOWER) atau mengganti teks (REPLACE).
g. Date and Time: Kategori Date and Time berisi fungsi yang mengelola tanggal dan waktu dan akan mengembalikan hasil seperti tanggal dan waktu (NOW) atau

detik (SECOND).
h. Lookup and Reference: Kategori Lookup and Reference berisi fungsi yang akan mengembalikan hasil dalam menemukan dan mereferensikan informasi.

Misalnya, dapat menambahkan hyperlink ke sel (HYPERLINK) atau mengembalikan nilai dari baris tertentu dan persimpangan kolom (INDEX).
i. Math and Trig: Kategori Math and Trig termasuk fungsi untuk argumen numerik. Misalnya, dapat membulatkan nilai (ROUND), menemukan nilai Pi (PI), perkalian

(PRODUCT), dan subtotal (SUBTOTAL).
j. More Functions: Kategori More Functions berisi fungsi tambahan di bawah kategori, misalnya untuk statistik, engineering, cube, information, dan compatibility.

11. Freeze Panel dan View Option
Bekerja dengan banyak data, kemungkinan akan mengalami kesulitkan untuk membandingkan informasi dalam buku kerja. Program excel mencakup beberapa alat yang
dapat mempermudah untuk melihat konten dari berbagai bagian lembar kerja pada saat yang sama, termasuk kemampuan untuk membekukan panel (freeze panes) dan
membagi (split) lembar kerja.
Perhatikan contoh berikut.

Contoh di atas adalah contoh freeze pada baris. Freeze baris pada contoh tersebut digunakan untuk menggulirkan daftar nilai siswa paling atas sampai daftar nilai siswa
paling bawah, ini akan memudahkan jika melakukan modifikasi terhadap nilai yang masuk. Untuk menambahkan freeze baris gunakan langkah-langkah sebagai berikut.

(1) Pilih baris yang berada di bawah baris yang ingin diberi fitur freeze. Dalam contoh ini, kita ingin menggunakan freeze

pada baris 1 dan 2, sehingga kita akan memilih baris ketiga.

(2) Pada tab view, klik Freeze Panes dan pilih Freeze Panes, yang terdapat pada bagian

paling atas.

(3) Baris akan menjadi freeze. Gulir ke bawah worksheet sambil terus melihat baris 1 dan 2.

Jika ingin mengembalikan baris yang di freeze, klik Freeze Panes dan pilih Unfreeze Panes. Selain

menggunakan freeze pada baris, juga dapat menggunakan freeze pada kolom. Dengan langkah yang sama, pilih kolom pada awal

memilihnya.

12. View Option
Konten dalam buku kerja yang banyak membuat sulit untuk membandingkan bagian yang berbeda. Excel memiliki pilihan tambahan untuk membuat lembar kerja lebih
mudah untuk dilihat dan dibandingkan. Untuk memilih tampilan tersebut klik tab View, dan pilih mode yang diinginkan. Misalnya, buka jendela baru (New Window) untuk
membukan jendela baru pada buku kerja atau membagi lembar kerja ke panel terpisah (Split).

Jika dipilih New Window maka lembar kerja akan ditampilkan menjadi dua sebagai berikut

Jika dipilih Split maka lembar kerja akan ditampilkan sebagai berikut

13. Sorting Data
Ketika menambahkan lebih banyak konten ke worksheet, pengorganisasian informasi akan menjadi sangat penting. Lembar kerja dapat dengan cepat diatur ulang dengan
mengurutkan (sorting) data. Misalnya, ingin mengatur daftar informasi kontak berdasarkan nama lengkap. Konten dapat diurutkan berdasarkan abjad, numerik, dan dengan
banyak cara lain.
Jenis pengurutan terdiri dari dua bagian sebagai berikut.

a. Pengurutan Sheet
Pengurutan sheet akan mengatur semua data di lembar kerja berdasarkan satu kolom. Informasi terkait di setiap baris akan diurutkan bersama ketika pengurutan
diterapkan. Pada contoh di berikut ini, kolom Nama Peserta (kolom C) telah dibuat urut agar menampilkan nama-nama sesuai abjad.

Lakukan langkah-langkah berikut ini untuk mengurutkan data seperti gambar di atas.
(1) Pilih sel pada kolom yang ingin diurutkan. Contoh pilih sel C4. dilakukan melalui tab Home atau tab Data. Contoh
(2) Pengurutan untuk contoh ini adalah dari A ke Z, dan dapat pada kolom “Nama Peserta”, juga dapat mengurutkan

berikut ini pada tab Data, klik A to Z.
(3) Lembar kerja akan diurutkan sesuai dengan abjad. Selain mengurutkan data

pada kolom lainnya.

b. Pengurutan Range
Pengurutan range akan mengurutkan data dalam rentang sel, yang akan sangat membantu ketika mengerjakan lembar yang berisi beberapa tabel. Pengurutan range
tidak akan mempengaruhi konten lainnya pada lembar kerja. Perhatikan contoh data Ukuran Pakaian yang diurutkan menggunakan kisaran sel berikut.

Pada contoh tersebut, kolom ukuran pakaian (kolom D) telah dibuat urut dari kecil ke besar, Small,
Medium, Large, dan XLarge. Untuk membuatnya dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut ini.
1) Pilih rentang sel yang ingin diurutkan. Contoh pilih rentang sel B2:E42.
2) Pilih tab Data pada ribbon, lalu klik perintah Sort .
3) Kotak dialog Sort akan muncul. Pilih kolom yang ingin diurut, misalnya kolom “Ukuran Pakaian”, kemudian pada

Order pilih Custom List.
4 Ketik daftar baru yang diinginkan pada List Entries.
5) Klik tombol Add hingga daftar baru masuk ke Custom List.
6) Klik tombol OK

7) Daftar baru akan tampil di menu order, klik tombol OK maka tampilan kolom “Ukuran Pakaian” akan tampil sesuai urutan yang bar dibuat

14. Filtering Data
Lembar kerja yang berisi banyak konten akan sulit untuk menemukan informasi dengan cepat. Filter dapat digunakan untuk mempersempit data dalam lembar kerja,
sehingga dapat melihat hanya informasi yang dibutuhkan.
Perhatikan contoh melakukan filter untuk mendapatkan data peserta yang telah melunasi pembayaran pemesanan kaos. Setelah itu data diurutkan berdasarkan tanggal
lama hingga tanggal terbaru pada tanggal pembayaran

Cara membuat filter pada contoh di atas yaitu sebagai berikut.
a. Agar filter dilakukan dengan benar, lembar kerja harus menyertakan baris header yang akan digunakan untuk mengidentifikasi nama masing-masing kolom. Contoh

berikut digunakan nama kolom No, Nama Anggota, Ukuran Pakaian, Status Pembayaran, dan Tanggal Pembayaran.
b. Pilih masing-masing nama kolom tersebut dengan cara blok. Pada contoh ini digunakan freeze sehingga tidak semua data bisa ditampilkan.

c. Klik tab Data, pilih Filter, maka akan muncul tanda panah ke bawah di akhir setiap nama kolom.

d. Klik tanda panah ke bawah pada Status Pembayaran, maka akan muncul pilihan menu tanda centang pada Select All,
Belum Lunas, dan Lunas. Hilangi tanda centang pada Belum Lunas dengan cara klik

e. Klik tanda panah ke bawah pada Tanggal Pembayaran, pilih Sort Oldest to Newest untuk menampilkan tanggal
pembayaran dari awal.
lanjutan dengan klik Date Filter, dan pilih cara
Ketika data yang dilakukan filter pada jenis format tanggal, dapat dilakukan filter pembayaran minggu ini.
pengurutan data yang diinginkan, misalnya pilih This Week untuk menampilkan data klik Filter yang berada di tab Data. Data akan kembali
Jika telah selesai melakukan filter, dapat dihapus dengan cara
ke kondisi terakhir setelah dilakukan pemfilteran.

15. Group dan Subtotal

Konten lembar kerja hendaknya tidak terlalu banyak dan disampaikan dengan kalimat yang mudah dipahami karena konten yang

banyak menjadi sulit ketika dibaca. Excel dapat mengatur data ke dalam kelompok/grup (group), sehingga dapat dengan mudah menampilkan dan menyembunyikan

bagian tertentu dari lembar kerja. Untuk meringkas kelompok yang berbeda dapat menggunakan perintah subtotal dan membuat garis besar pada lembar kerja.

a. Mengelompokkan Baris atau Kolom
Baris atau kolom dapat dikelompokkan agar memudahkan dalam mengelola konten. Perhatikan contoh berikut.

Untuk mengelompokkan kolom seperti gambar tersebut, lakukan langkah-langkah berikut. kolom C dan D.
1) Pilih baris atau kolom yang ingin dikelompokkan. Contoh berikut pilih kelompok outline untuk membuat grup.
2) Pilih tab Data pada Ribbon, lalu klik perintah Group yang berada di Ungroup.
dan ditampilkan dengan klik tombol Hide detail.
Jika ingin mengembalikan ke posisi sebelum di jadikan grup, klik hanya tampil kolom B dan D.
3) Setelah dibuat grup, tampilan pengaturannya dapat disembunyikan

Berikut adalah contoh tampilan ketika grup disembunyikan, yang

b. Membuat Subtotal

Bila membuat subtotal, lembar kerja akan dibagi ke dalam beberapa tingkatan. Antartingkatan ini dapat dialihkan

agar dapat mengontrol dengan cepat berapa banyak informasi yang ditampilkan di lembar kerja dengan mengklik

tombol Level di sebelah kiri lembar kerja. Dalam contoh ini, kita akan beralih di antara ketiga tingkatan pada kolom Status Pembayaran

Level 1

Level 2

Level 3 yang tampil dengan menggunakan split kelompok outine.
Untuk dapat beralih antarlevel dengan menggunakan subtotal, dapat mengikuti langkahlangkah berikut ini. bawah pada At each change in: untuk menentukan
1) Pilih tab Data, kemudian klik Subtotal yang berada di bawah pada Use function: untuk menentukan jenis
2) Kotak dialog Subtotal akan muncul. Klik tanda panah ke subtotal tersebut ingin dimunculkan. Contoh berikut ini,

kolom mana yang ingin dijumlahkan. Klik tanda panah ke klik nama level pada tampilan.
fungsi yang digunakan. Pada Add subtotal to: pilih kolom di mana penghitungan
dipilih Status Pembayaran, fungsi Count, dan mencentang Status Pembayaran.
3) Klik tombol OK.
Setelah subtotal selesai dibuat, dapat beralih ke dalam level 1, 2, atau 3 dengan cara

Untuk mengahapus subtotal, klik Subtotal pada tab Data, kemudian klik tombol Remove all. Data akan kembali ke bentuk normal, tanpa
ada level.

16. Tabel
Tabel digunakan untuk meningkatkan tampilan dan nuansa dari buku kerja, membantu mengatur konten, dan membuatnya menjadi lebih mudah digunakan. Excel memiliki
beberapa alat dan gaya tabel yang telah ditetapkan, yang memungkinkan untuk membuat tabel dengan cepat dan mudah. Perhatikan contoh berikut ini

Lakukan langkah-langkah berikut untuk memformat tabel sesuai dengan gambar di atas. F10.
a. Pilih sel yang ingin diformat sebagai tabel. Contoh pilih rentang sel B3: kelompok Styles. Akan tampil styles, pilih “Table Syles
b. Pada tab Home, klik perintah Format as Tabel yang terdapat di
mengonfirmasikan area sel terpilih untuk dibuat tabel.
Light 14”. dibuat tabel.
c. Sebuah kotak dialog Fomat As Table akan muncul, untuk akan muncul tab Design, dan jika diinginkan, dapat

Klik tombol OK jika sudah benar, jika belum ketik area yang akan
d. Ketika di klik di salah satu sel atau semua area tabel secara otomatis

menambahkan pilihan yang disediakan. Misalnya

e. Gunakan Autofit Column Width untuk mengatur lebarnya.

Menghapus Tabel

Setelah tabel selesai dibuat, dapat dilakukan modifikasi jika diperlukan. Misalnya dapat ditambahkan kolom atau baris, memilih styles yang lain, atau ingin menghilangkan

tabel.

Untuk menghilangkannya gunakan cara sebagai berikut.

1) Pilih sel dalam tabel, kemudian klik tab Desain.

2) Pilih Convert to Range pada kelompok Tools.

3) Sebuah kotak dialog akan muncul. Klik tombol Yes.

4) Setelah format tabel dihapus, rentang sel tidak lagi menjadi tabel namun sel- sel masih menyimpan data dan format sebelumnya

17. Grafik dan Diagram
Lembar kerja Excel yang berisi banyak data tidak mudah untuk ditafsirkan. Penyajian dalam bentuk grafik/diagram (chart) memungkinkan untuk menggambarkan lembar
kerja secara grafis, yang membuat mudah dalam memvisualisasikan perbandingan dan tren.
Proses pembuatan grafik dapat dibagi menjadi 4 tahap, yaitu
1) menentukan data yang ingin disampaikan,
2) mengatur data,
3) menyiapkan grafik, dan
4) format diagram.
Hal yang paling penting adalah mengetahui dengan jelas alasan dan tujuan membuat diagram/grafik, lalu memilih jenis diagram/grafik yang sesuai. Setidaknya terdapat 6
alasan umum sebagai pertimbangan dalam menyajikan data dalam bentuk diagram/grafik. Alasan – alasan tersebut adalah untuk :
1) melakukan perbandingan data;
2) menunjukkan distribusi data;
3) menjelaskan bagian dari keseluruhan;
4) menunjukkan kecenderungan dari waktu ke waktu;
5) mengetahui penyimpangan; dan
6) memahami hubungan antara data yang satu dengan lainnya.
Alasan pembuatan grafik dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam menentukan jenis grafik yang akan dibuat. Excel memiliki beberapa jenis diagram/grafik yang berbeda,
yang memungkinkan untuk memilih salah satu yang paling sesuai dengan data. Jenis diagram/grafik tersebut memiliki keuntungan tersendiri, untuk menggunakan secara
efektif, harus memahami bagaimana grafik yang berbeda digunakan. Berbagai jenis grafik yang disediakan yaitu kolom (column), garis (line), pie, batang (bar), area, dan
permukaan (surface).
a. Grafik Kolom
Grafik kolom menggunakan batang vertikal untuk merepresentasikan data. Grafik jenis ini dapat bekerja dengan berbagai jenis data, juga yang paling sering digunakan
untuk membandingkan informasi.

b. Grafik Garis
Grafik garis ideal untuk menampilkan tren. Terdapat titik data saling yang terhubung dengan garis-garis, yang membuat mudah untuk melihat apakah nilai meningkat
atau menurun dari waktu ke waktu. Perhatikan gambar berikut.

c. Diagram Pie
Diagram pie mempermudah dalam membandingkan proporsi. Setiap nilai ditampilkan seperti sepotong kue, sehingga mudah untuk melihat nilai-nilai yang membentuk
persentase keseluruhan. Jenis ini hanya menerima sebuah data series. Contoh ini menggunakan data penerimaan siswa baru SMK Pembangunan Bangsa hanya
pada tahun 2016

d. Diagram Batang
Diagram batang hampir seperti grafik kolom, namun jenis ini menggunakan batang horizontal sedangkan grafik kolom menggunakan batang vertikal.

e. Grafik Area
Grafik area menyerupai grafik garis, kecuali daerah bawah garis yang terisi

f. Grafik Permukaan
Grafik permukaan memungkinkan untuk menampilkan data pada tampilan 3 dimensi. Grafik ini sangat tepat digunakan untuk data dalam skala besar, yang
memungkinkan untuk melihat berbagai informasi pada saat yang sama.

Selain mengetahui jenis grafik, perlu dipahami cara membaca grafik. Grafik mengandung beberapa unsur atau bagian yang berbeda, yang dapat membantu
menginterpretasikan data

Berikut penjelasan dari masing-masing bagian grafik di atas.
1) Chart Title: Judul pada grafik.
2) Vertical Axis: Sumbu vertikal, juga dikenal sebagai sumbu y, adalah bagian vertikal dari grafik yang mengukur nilai dari kolom. Pada contoh ini, nilai yang terukur

adalah jumlah siswa yang diterima dikompetensi keahlian masing-masing.
3) Horizontal Axis: Sumbu horisontal, juga dikenal sebagai sumbu x, adalah bagian horisontal dari grafik yang mengidentifikasi kategori pada grafik. Pada contoh

ini, menunjukkan kelompok penerimaan per tahun.
4) Data Series: Seri data terdiri dari titik-titik data terkait dalam sebuah grafik. Pada contoh ini, seperti yang kita lihat dalam legenda, kolom perak (silver) mewakili

penerimaan siswa baru pada kompetensi keahlian tata busana pada tahun 2013.
5) Legend: Legenda mengidentifikasi setiap serial data yang mewakili setiap warna grafik. Contoh ini, legenda mengidentifikasikan kompetensi keahlian yang

berbeda pada grafik.
a. Menambahkan Grafik

Untuk menambahkan gafik di excel lakukan langkah-langkah berikut ini.
1) Pilih sel yang ingin dibuat grafiknya, termasuk judul kolom dan label baris. Sel-sel ini akan menjadi sumber data

grafik. Pada contoh ini, dipilih sel B2: F6.
2) Dari tab Insert, klik Chart yang diinginkan. Dalam contoh kita, kita akan pilih Column dan format 2D. Jika tidak yakin

jenis grafik apa yang akan digunakan, pilih Recommended Charts yang akan memilihkan format grafik berdasarkan format nomor yang
digunakan.
3) Grafik yang dipilih akan ditampilkan dalam lembar kerja. Berikut ini contoh tampilan awal tabel kolom sebelum dimodifikasi

b. Menambah Elemen, Layout dan Style Grafik
Elemen grafik dapat ditambahkan, seperti judul grafik, legenda, dan label data agar grafik lebih mudah dibaca. Perhatikan contoh berikut ini.

Untuk menambahkan elemen berupa legend dan style sesuai tampilan di atas, lakukan langkah-langkah berikut ini.
1) Klik grafik yang akan diubah maka muncul tab Design dan tab Format.
2) Pada tab design, klik Add Chart Element kemudian pilih Legend. Tentukan posisi legend di sebelah kanan, pilih Right. Add chart element akan menambahkan

elemen satu per satu, dapat menambahkan beberapa elemen sekaligus dengan menggunakan quick layout. Klik Quick Layout dan pilih Layout 1 untuk
menambahkan legend di sebelah kanan.

3) Style grafik terdapat di kelompok Chart styles. Pada contoh ini, digunakan format “Styles 10” pada chart styles

4) Untuk menambahkan elemen grafik, dapat menggunakan tombol shortcut agar pemformatan grafik dapat dilakukan dengan
cepat, mengubah style grafik, dan menyaring data grafik. Klik grafik agar tombol shortcut sebelah kanan tampil.

c. Menukar Baris/ Kolom dan Memilih Data
Terkadang diinginkan pengubahan kelompok data grafik dengan cara menukar tampilan baris dan kolom. Misalnya, pada contoh ini kita akan membalik baris dan
kolom sehingga baris tahun berganti dengan kolom kompetensi keahlian, yang diketahui mudah dengan melihat legend

Untuk mengubah posisi baris dan kolom, lakukanlah langkah-langkah berikut ini.
1) Pilih grafik yang ingin diubah.
2) Dari tab design, klik Switch Row / Column. yang akan dibuat grafik dapat ditentukan. Posisi baris
3) Jika diklik Select Data di sebelah kanan Switch Row/Column, data Switch Row/Column.

dan kolom juga dapat diubah dengan cara menekan tombol

d. Mengubah Tipe Grafik
Jika grafik yang sudah dibuat kurang begitu cocok, dapat beralih ke jenis grafik yang lain. Contoh berikut ini, akan diubah
dari grafik kolom 2 dimensi menjadi grafik kolom 3 dimensi.

Agar dapat mengubahnya, lakukan langkah-langkah berikut ini. contoh ini dipilih 3D Clustered Column pada bagian kiri.
1) Klik tab design, pilih Change Chart Type.
2) Maka akan muncul kotak dialog Change Chart Type. Pilih jenis yang lain, pada
3) Klik tombol OK, grafik akan berubah jenis dari 2D menjadi 3D

18. Conditional Formatting
Lembar kerja yang memiliki ribuan baris data akan menyulitkan apabila ingin melihat pola dan tren pada informasi yang ada. Serupa dengan grafik, format bersyarat
(conditional formatting) menyediakan cara lain untuk memvisualisasikan data dan membuat lembar kerja lebih mudah untuk dipahami.
Format bersyarat menerapkan pemformatan seperti warna, ikon, dan data bar pada satu sel atau lebih berdasarkan nilai sel. Untuk melakukan ini, harus membuat aturan
format bersyarat. Misalnya, jika nilai tugas mempunyai nilai lebih dari 90, maka sel akan berwarna hijau. Dengan menerapkan aturan ini, dapat melihat dengan cepat sel
yang berisi nilai lebih dari 90. Perhatikan contoh berikut

Untuk membuat tampilan seperti di atas, lakukan langkah-langkah berikut ini.
a. Pilih sel yang akan dibuat format bersyarat, blok sel D3:J14

b. Pada tab Home, klik Conditional Formatting, maka sebuah kotak dialog akan muncul. Pilih Highlight Cells Rules dan pilih Greater Than.
c. Kotak dialog Greather than akan muncul, ketik angka 90 pada format cells that are Greater Than. Kemudian pilih Green Fill with Dark

Green Text.

d. Ketik tombol OK.
Pilihan lain yang tersedia pada format bersyarat adalah menggunakan beberapa format yang telah ditetapkan, yaitu Data Bars, Color
Scales, dan Icon Sets sebagai berikut

Jika menggunakan lebih dari satu kondisi format bersyarat, dapat dilakukan pengaturannya pada menu Manage Rules sebagai berikut.
Menghapus Conditional Formatting
Menghapus format bersyarat dapat dilakukan dengan pada menu Clear Rules dan pilih salah satu :
Clear Rules from Selected Cells, untuk menghapus aturan dari teks yang dipilih; dan Clear Rules from Entire Text, untuk menghapus aturan
dari lembar kerja yang digunakan.

3.5.- 4.5 Menganalisis fitur yang tepat untuk pembuatan slide

PEMANFAATAN PERANGKAT LUNAK PRESENTASI
Presentasi merupakan salah satu bentuk komunikasi yang dilakukan untuk menyampaikan suatu topik, pendapat ataupun informasi kepada orang lain. Sebuah presentasi
terdapat beberapa unsur pokok, yaitu :
1. pihak yang melakukan presentasi, yang disebut presenter;
2. peserta presentasi/pemirsa, yang disebut audience; dan
3. media atau perangkat presentasi.
Pada materi ini akan dibahas bagaimana membuat presentasi menggunakan Microsoft PowerPoint 2013.

Keterangan

PowerPoint memiliki beberapa fitur yang dapat membantu untuk mempresentasikan gagasan dan konsep. Beberapa fitur yang dapat dimanfaatkan antara lain sebagai berikut.
1. Slides

Sebuah file presentasi terdiri atas rangkaian slide yang disajikan secara runtut dengan informasi yang tersaji dengan menarik. Informasi yang menjadi konten presentasi
dapat berupa teks, tabel, grafik, smartArt, gambar, audio, maupun video.

Untuk membuat slide seperti di atas, dapat mengikuti langkah-langkah berikut ini.
a. Tambahkan slide baru dengan klik New Slide.
b. Pilih tata letak (layout) Two Content seperti gambar berikut
c. Tuliskan konten yang akan dipresentasikan pada placeholder yang tersedia. Placeholders dapat berisi berbagai jenis konten: teks,

gambar, video, tabel, grafik, maupun smartArt.
Sesuai contoh di atas, tambahkan konten teks maupun gambar, seperti berikut :

Selain menggunakan Two Content pada slide, dapat menggunakan layout lainnya tergantung jenis informasi yang akan disampaikan. Pemilihan layout yang cocok
dengan kebutuhan dengan meng-klik fitur Layout pada tab Home.

2. Mengelola Slide

Mengelola slide yang berarti dapat melakukan duplikasi slide (duplicate slides), memindahkan slide (move slide), menghapus
slide (delete slide), menambahkan section, dan memublikasikan slide.
Duplikasi slide sama saja dengan menyalin slide, yaitu dengan menekan tombol CTRL + C dan paste (CTRL + V)
pada tempat yang diinginkan. Dapat juga dilakukan dengan cara klik kanan slide kemudian pilih Duplicate Slide.
Jika slide yang dibuat tidak pada posisi yang tepat, slide tersebut dapat dipindahkan pada posisi yang diinginkan. Misalnya
slide 2 akan dipindahkan ke slide 3, dengan cara klik slide 2, pindah (drag) di bawah slide 3 pada panel navigasi.

3. Ruler, Guides, dan Gridlines gridlines, dan guides. Klik tab View dan berilah tanda
Untuk mengatur posisi objek yang disusun di slide manfaatkanlah ruler,
centang pada fitur yang diinginkan di kelompok Show.

4. Desain Tema dan Latar Belakang
PowerPoint dilengkapi dengan kemampuan mendesain slide, sehingga menjadi lebih menarik ketika pemaparan presentasi. Perhatikan contoh berikut ini.

Untuk membuat tampilan seperti di atas, dibutuhkan fitur tema yang berada di tab Design dengan cara sebagai berikut.
a. Klik More pada kelompok Themes

b. Pilih Metropolitan. Jika menginginkan tema selain yang tersedia, klik Browse for Themes.
c. Klik More pada kelompok Variants, pilih Colors → Blue Green.
Styles. Ketika telah menentukan variants, maka
Kelompok variants juga memiliki fitur lain yaitu Fonts, Effect, dan Background mengubah satu atau beberapa slide, manfaatkan
seluruh slide akan mengikuti seluruh tema yang telah ditentukan. Jika ingin yang digunakan yaitu widescreen (16:9), agar dapat
Format Background di kelompok Customize. Pada PowerPoint 2013 ukuran
mengubah ukuran slide, gunakan Slide Size.

5. Slide Master slide dan layout pada presentasi dengan cepat.
Slide Master merupakan fitur khusus pada PowerPoint yang digunakan untuk memodifikasi
Memodifikasi slide master berarti memodifikasi seluruh slide yang digunakan.
Perhatikan contoh berikut

Gambar 3.11. Contoh template yang menggunakan slide master

Contoh di atas merupakan modifikasi dari desain “Metropolitan” yang ditambahkan dengan logo, pictures, font, dan shapes. Template slide master dapat dibuat seperti
pada gambar tersebut dengan mengikuti langkah sebagai berikut.
a. Pada tab VIEW, klik Slide Master

b. Slide paling atas pada panel navigasi di sebelah kiri adalah Slide Master, sedangkan slide di bawahnya adalah berbagai pilihan layout yang disediakan, misalnya
Slide Layout 1, Slide Layout 2, dan seterusnya.

c. Modifikasi yang dilakukan pada Master Slide tersebut adalah sebagai berikut.

1) Menambahkan Logo

a) Klik tab Insert.

b) Kemudian klik Pictures pada kelompok Images.

c) Letakkan logo pada pojok kiri di bawah slide master dan pojok kanan atas slide layout 1.

2) Menambahkan Pictures

a) Klik tab Insert,

b) Klik Pictures.

c) Pilih salah satu posisi gambar, yaitu

a) gambar diletakkan di belakang teks, dengan cara klik kanan gambar pilih Send to Back pada slide layout 1, dan,

b) gambar diletakkan di belakang Date dan Footer (Send to Back) pada slide master.

3) Menambahkan Font

a) Pilih Fonts pada tab Slide Master.

b) Tentukan jenis font yang digunakan, misalnya “Rounded Elegance” untuk Heading Font dan “Trebucet MS” untuk Body

Font.

4) Menambahkan Shapes

i. Klik tab Insert.

ii. Pilih Shapes.

iii. Gunakan dua jenis shapes, yaitu :

a) bentuk “Line” yang diletakkan di bawah heading font, dan

b) bentuk “Pentagon” yang diletakkan di belakang slide number di pojok kanan bawah slide master.

d. Setelah modifikasi selesai dilakukan, klik Close Master View pada tab Slide Master

Selain contoh modifikasi yang telah dilakukan di atas, modifikasi lain juga dapat dilakukan pada slide layout, misalnya menyisipkan slide layout baru,
menambahkan placeholder, atau memodifikasi background yang sesuai keinginan

6. Hyperlink
Hyperlink digunakan untuk menautkan satu laman web ke halaman web ke laman yang lain. Pada PowerPoint, hyperlink digunakan untuk menautkan laman web, file, e-
mail, ke dalam slide.
Hyperlink terdiri atas dua bagian yaitu alamat halaman web (webpage), alamat email, atau lokasi lain dalam bentuk tautan (link), dan tampilan link berupa teks, gambar,
atau bentuk (shapes). Sebagai contoh menambahkan tautan http://www.simulasidigital.seamolec.org dengan tampilan teks Simulasi Digital.

Perhatikan contoh pemakaian hyperlink dari satu slide ke slide yang lain contoh berikut ini.
Untuk dapat membuat tautan tersebut dengan langkah-langkah berikut ini.
a. Blok teks “Kedudukan Simdig”.
b. Klik kanan pada teks, kemudian klik Hyperlink.
c. Kotak dialog hyperlink akan muncul. Tambahkan hyperlink dengan cara pilih Place in This Document, kemudian klik judul slide “3. Kedudukan Simdig”.

d. Klik tombol OK.

Setelah selesai menambahkan hyperlink, cobalah menambahkan tautan yang telah dibuat dengan cara klik kanan, pilih Open Hyperlink. Jika
ingin memodifikasinya pilih menu Edit Hyperlink, dan untuk menghapusnya pilih menu Remove Hyperlink. Selain contoh di atas, juga dapat
menambahkan link ke file yang tersedia atau web (Existing File or Web Page) dan link ke alamat email (Email Address)

7. Transisi
Transisi (Transitions) merupakan efek khusus yang terjadi ketika perpindahan dari satu slide ke slide yang lain ketika presentasi ditayangkan. Sebagai contoh digunakan
efek menghapus (wipe), efek memudar (fade), atau efek kedip (flash). PowerPoint membagi transisi menjadi tiga jenis sebagai berikut.
a. Subtle, yang merupakan jenis transisi yang paling dasar dengan efek sederhana. Contoh: cut, fade, wipe, flash.
b. Exciting, yang menggunakan efek animasi yang lebih kompleks dibanding jenis Subtle, sehingga lebih menarik. Contoh: curtain, airplane, origami, flip, cube.
c. Dinamic Content, jenis ini hanya menggerakkan placeholder yang terdapat pada sebuah slide dan tidak menggerrakkan slide. Contoh: pan, conveyor, rotate, orbit.
Untuk menambahkan efek transisi, dapat melakukan langkah-langkah berikut ini.
a. Tentukan slide yang ingin ditambahkan transisi.
b. Klik tab Transitions.
c. Pilih jenis transisi yang diinginkan, misalnya dipilih model “Gallery”. Effect Option dapat menambahkan efek pada model yang digunakan, misalnya dipilih “From
Right”.
Langkah tersebut digunakan untuk mengatur transisi pada masing-masing slide. Jika ingin mengatur satu jenis transisi untuk semua slide, klik fitur Appy to All pada
kelompok Timing di sebelah kanan kelompok Transition to This Slide. Tersedia juga fitur Sound untuk menambahkan suara pada tiap slide. Langkah terakhir yang perlu
dilakukan adalah memeriksa slide yang telah diberi transisi, dengan cara klik Preview di sebelah kiri kelompok Transition to This Slide.

8. Animasi

Pada PowerPoint, dapat ditambahkan animasi (animation) pada teks atau objek yang berada di placeholder yang dipilih. Menambahkan animasi dapat digunakan untuk

menarik perhatian audien ke teks atau objek tertentu sehinga konten presentasi lebih mudah dimengerti. Animasi yang disediakan dibagi menjadi empat jenis sebagai

berikut.

a. Entrance, yang akan mengkontrol bagaimana teks atau objek memasuki slide. Contoh: appear, split, grow and turn, zoom.

b. Emphasis,yang akan menekankan teks atau objek yang berada pada slide. Biasanya bekerja setelah dipicu oleh klik mouse. Contoh: pulse, teater, spin, grow or

shrink

c. Exit, yang akan mengkontrol bagaimana teks atau objek keluar dari slide. Contoh: disapear, fade, fly out, float out.

d. Motion Paths, yang berfungsi menekankan teks atau objek, hampir mirip dengan jenis Emphasis, namun pergerakan teks atau objek yang diberi animasi akan

mengikuti path yang ditentukan dari awal.

Contoh: lines, arcs, shapes, loops, custom path.

Untuk menambahkan efek animasi, lakukan langkah-langkah berikut ini.

a. Tentukan teks atau objek pada placeholder yang ingin ditambahkan animasi.

b. Klik tab Animations.

c. Pilih jenis animasi yang diinginkan, misalnya dipilih model “Bounce”. Untuk dapat menambahkan pilihan efek pada model yang digunakan, manfaatkan Effect

Option, misalnya dipilih “By Paragraph”.

Apabila ingin mengatur pemilihan waktu untuk menampilkan animasi, gunakanlah Animation Pane. Animation Pane adalah satu panel

yang berisi daftar objek yang dapat dianimasikan untuk ditampilkan pada slide, misalnya: Start On Click.

Untuk menampilkan Animation Pane, perlu di-klik Animation Pane di kelompok Advanced Animation. Untuk melihat animasi yang

telah ditambahkan, klik tombol Play From di sebelah kiri kelompok Transition to This Slide. Tombol tersebut akan berubah menjadi Play

All setelah diklik pada slide presentasi.

9. Media

PowerPoint menyediakan fitur insert media yang memungkinkan untuk menjalankan berbagai jenis media pada saat melakukan

presentasi. Dengan penggunaan berbagai media ini, menjadikan presentasi lebih menarik. Media yang dapat diintegrasikan dengan

PowerPoint meliputi video, audio, dan screen recording.

a. Menambahkan Video Video dapat ditambahkan dan diedit pada presentasi. Misalnya memotong video, menambahkan

poster, atau memilih style.

Perhatikan contoh berikut ini. Untuk dapat menambahkan video pada file presentasi dengan cara sebagai berikut.

1) Masukkan video ke dalam slide.

a) Jika bekerja pada slide yang memiliki ikon video di place holder, klik Insert Video.

Tentukan video yang akan disisipkan, yaitu : From a file, menyisipkan video yang terdapat di komputer;

One Drive – Personal, menyisipkan video yang terkoneksi pada One Drive; YouTube , menyisipkan video dari

YouTube (video hanya bisa dijalankan ketika terhubung ke internet);

From a Video Embed Code, menyisipkan kode video dari website atau dari akun facebook

b) Jika sedang mengerjakan slide yang tidak memiliki place holder dengan ikon video, dapat meng-klik Video pada

tab Insert.

Contoh berikut ini yang akan digunakan adalah video yang lokasinya di komputer, sehingga dipilih Video on My PC. Penyisipan video juga

dapat dilakukan dari internet dengan cara klik Online Video, namun perlu diingat bahwa video tersebut tidak melekat pada slide, sehingga perlu terhubung

dengan internet ketika mempresentasikannya.

Pilih video yang ingin disisipkan, misalnya Recycle-Botol Rev.

2) Mengatur video.

Video yang telah dimasukkan dapat diatur pada tab Playback atau tab Format yang muncul secara otomatis ketika video ditambahkan. Sebagai contoh, untuk

memotong video digunakanlah Trim Video.

3) Video yang telah ditambahkan dapat diberikan style dengan memilih salah satu jenis style. Misalnya dipilih jenis “Rounded Diagonal Corner,White”.

4) Langkah terakhir adalah menambahkan poster pada video dengan cara klik Poster Frame pada tab Format, pilih Image from File, kemudian tentukan poster
yang diinginkan

b. Menambahkan Audio

Efek sound, background music, maupun narasi dapat ditambahkan dengan cara menambahkan audio pada PowerPoint.

Untuk dapat menyisipkan audio dengan mengikuti langkah –langkah berikut ini.

1) Klik tab Insert.

2) Klik Audio.

3) Pilih Audio on My PC.

Jika diperlukan, rekamlah suara yang diinginkan dengan memilih fitur Record Audio hingga menghasilkan file audio.

4) Pilih file audio yang telah dibuat atau telah tersedia kemudian klik tombol Insert.

5) Audio yang telah dimasukkan akan memiliki tampilan sebagai berikut.

6) Aturlah audio pada posisi yang diinginkan!

Sama halnya dengan video yang sudah ditambahkan, pada audio juga dapat disunting atau diubah menjadi format tertentu dengan

menggunakan tab Playback atau tab Format yang secara otomatis muncul ketika audio ditambahkan.

c. Menambahkan Screen Recording

Screen recording merupakan cara lain untuk menambahkan video pada sebuah slide dengan cara merekam bagian layar (screen) yang diinginkan. Untuk

menambahkan screen recording, dapat dilakukan langkah sebagai berikut.

1) Klik Screen Recording pada tab Insert.

2) PowerPoint akan di-minimize, hingga muncul menu screen recording di bagian tengah atas layar.

3) Klik menu Select Area dan tentukan bagian layar yang akan di rekam.

4) Klik tombol Record untuk memulai merekam. menghentikannya arahkan kursor ke bagian tengah
5) Ketika mulai merekam, menu screen recording akan disembunyikan. Untuk Windows + Shift + Q

atas layar monitor kemudian klik tombol Stop, atau menggunakan shortcut

10. Menayangkan Presentasi

Presentasi yang selesai disunting sebaiknya diuji coba dengan cara menanyangkan slide per slide. Pemanfaatan berbagai jenis editing dapat dilakukan pada saat slide

tersebut ditayangkan, misalnya slide desain, transisi, atau animasi. Menayangkan slide dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut ini.

a. Menayangkan dari awal slide, shortcut F5

1) Klik tab Slide Show.

2) Klik From Beginning.

b. Menanyangkan dari slide yang dibuka

Klik From Current Slide yang berada di samping From beginning, atau dengan cara klik fitur Slide Show yang berada di bagian bawah

presentasi, untuk menayangkan slide mulai dari slide yang sedang dibuka.

Presentasi yang sedang ditanyangkan akan memenuhi seluruh tampilan layar monitor. Pada kondisi tersebut, manfaatkan fitur-fitur berikut ini.

a. Previous, yang berfungsi untuk menayangkan slide sebelumnya.

b. Next, yang berfungsi untuk menayangkan slide berikutnya.

Secara default jika meng-klik pada slide yang sedang ditampilkan, otomatis akan pindah ke slide berikutnya.

c. Laser pointer, pen, highlighter, dan eraser yang berfungsi untuk menambahkan fitur-fitur :

* laser pointer, untuk menambahkan penunjuk laser;

* pen, untuk memberikan tulisan pena;

* highlighter, untuk menyorot isi slide;

* eraser, untuk menghapus perubahan yang terjadi menggunakan fitur ini.

d. See all slides, yang berfungsi untuk menampilkan semua slide.

e. Zoom, yang berfungsi untuk memperbesar tampilan slide.

f. More, yang digunakan untuk memilih pengaturan lebih lanjut.

Tampilan akan berbeda jika komputer yang digunakan sudah terhubung dengan proyektor (mode presenter view). Akan tetapi masih dapat menggunakan fitur-fitur
tambahan ketika presentasi ditayangkan. Pada mode ini terdapat fitur tambahan seperti black or unblack yang berfungsi untuk menyembunyikan slide dengan tampilan
hitam.

Setelah selesai melakukan presentasi, agar dapat keluar dari mode presentasi dengan cara klik tombol Esc .

3.6. - 4.6. Menerapkan teknik presentasi yang efektif

TEKNIK PRESENTASI
Presentasi merupakan salah satu bagian dari aktivitas berkomunikasi yang bertujuan menginformasikan sesuatu kepada orang lain. Presentasi yang dianggap efektif tidak
hanya mampu menarik perhatian audien, namun juga dapat menggerakan audien untuk melakukan sesuatu hal. Agar presentasi menjadi efektif, perlu menggunakan teknik
presentasi.
1. Penyusunan Slide

Halaman pada perangkat lunak penyaji presentasi umumnya disebut slide. Slide digunakan sebagai alat yang memudahkan audien memahami apa yang disampaikan
oleh presenter (orang yang melakukan presentasi). Karena peranannya, dalam menyusun slide harus memperhatikan fokus dan kesesuaian dengan yang disampaikan
oleh presenter, sehingga mampu menarik perhatian audien. Slide yang efektif tidak hanya dapat menarik perhatian audien, tetapi dapat pula menentukan apakah audien
akan tergerak melakukan sesuatu yang diinginkan oleh presenter. Perhatikan gambar berikut.

Sumber: http://www.ihatepresentations.com/bad-business-presentation-2/
Gambar Perbandingan Presentasi yang membosankan dengan yang menarik

Apakah Anda pernah melakukan presentasi di hadapan teman-teman?
Apakah audien tertarik atau memperhatikan dengan seksama apa yang disampaikan?

Anda dapat menebak apakah presentasi yang dilakukan cukup efektif sehingga menarik minat audien, atau sebaliknya. Jika audien sibuk saling berbicara dengan audien
lain, atau mereka asik dengan gadget atau laptop, atau bahkan audien sampai tertidur, maka apakah presentasi itu perlu dilanjutkan?. Hal tersebut kemungkinan
menunjukan ketidaktertarikan audien pada suatu presentasi.
Sebaliknya, apabila audien mendengarkan dengan saksama dan penuh antusias, artinya presentasi itu telah berhasil disajikan dengan baik

Tiga hal utama yang menyebabkan audien tidak tertarik dengan presentasi, yaitu :
1) Penyampaian yang buruk;
2) inti yang ingin disampaikan tidak jelas; dan
3) slide yang rumit atau mengalihkan fokus.

Alasan utama pemirsa tidak memerhatikan presenter disebabkan tiga hal, yaitu :
1) pesan yang ingin disampaikan tidak jelas;
2) penyampaiannya buruk; dan
3) slide yang membosankan dan rumit

Ada baiknya kita meninjau unsur yang dapat memengaruhi audien? yaitu ethical, emotional, dan logical. Ketiga unsur ini saling terkait satu dengan lainnya.
a. Ethical terkait dengan sosok presenter dan pemirsa, antara lain karakter, kredibilitas, latar belakang, dan reputasi. Jika seseorang berbicara dengan seorang doktor,

tentunya berbeda jika berbicara dengan seorang yang tidak mengenyam pendidikan. Begitupula sikap berbeda apabila berinteraksi dengan anak-anak dibandingkan
dengan orang tua.
b. Logical terkait dengan fakta dan data. Apabila apa yang disampaikan memiliki fakta yang diperkuat dengan data, maka tidak ada alasan bagi orang lain menyanggah
apa yang disampaikan.
c. Emotional terkait dengan memberikan sentuhan emosi kepada pemirsa sehingga tertarik dengan apa yang disampaikan. Kata-kata yang keluar dari mulut, akan
berbicara di pikiran, namun emosi yang ada pada slide akan berbicara di hati audien.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam presentasi.
a. Pesan
Fokus pada satu ide. Tidaklah menjadi berkesan apabila menonton film yang yang menggabungkan semua genre (komedi, horor, dan aksi).
b. Mengapa itu penting?
Presentasi yang dianggap tidak penting oleh pemirsa, tidak akan diperhatikan.
c. Bagaimana hal tersebut memecahkan masalah?
Meskipun pesan yang disampaikan jelas dan fokus, serta dinilai penting oleh audien, namun hal itu tidak dapat memecahkan suatu masalah, maka hal itu tidak akan
menggerakan audien melakukan apapun.
2. Presentasi = Bercerita
Dokumen word merupakan kumpulan teks yang memiliki keterbatasan untuk menggambarkan emosi. Berbeda dengan sinema berupa media dengar-pandang yang sarat
akan emosi.
Presentasi berada di antara keduanya karena dapat dilengkapi dengan slide yang memuat teks serta media dengar-pandang. Inilah yang membuat presentasi dan bercerita
memiliki kesamaan, dan cara mengungkapkan ide yang paling efektif adalah melalui cerita.

Sumber: Dokumen Kemendikbud
Gambar Kedudukan presentasi diantara dokumen dan sinema

Sumber: http://thisishumanity.weebly.com/blog/power-point-6
Gambar Contoh tampilan Slide Shorter Power Point

Selama ribuan tahun, nilai-nilai budaya masa lalu yang diturunkan dari generasi-ke-genarasi yang diceritakan turun-temurun, masih kekal dan menjadi sebuah dongeng.
Selain cerita, ada suatu hal yang "ajaib" dalam bentuk simbol yang memiliki makna, sehingga hal tersebut dapat memengaruhi seseorang untuk menghormatinya lebih
dari sekadar simbol. Sebuah cerita dapat memicu reaksi fisika dan menyebabkan sebuah imajinasi seseorang yang mendengarnya. Apakah Anda pernah mendengarkan
cerita dari orang lain sehingga hati Anda tergugah, mata terbelalak, atau mengakibatkan bulu roma merinding?
Cerita yang baik tentunya haruslah mengalir. Sama seperti presentasi, buatlah alur cerita terlebih dahulu menggunakan slide-shorter, sehingga apa yang Anda
presentasikan mengalir, namun sebelum Anda menyusunnya pada slide-shorter, tentu saja Anda harus sudah mengetahui kalimat apa yang akan Anda sampaikan kepada
audien

Setelah menyusun alur cerita menggunakan slide-shorter, kemudian tentukan apakah Anda akan menggunakan gambar atau media dengar-pandang lain pada setiap
slide. Gambar yang dipilih tentunya harus disesuaikan dengan apa yang akan disampaikan pada slide itu.
Adakalanya suatu slide hanya berisi satu atau beberapa kata, ada juga hanya sebuah gambar yang memiliki makna yang dalam untuk disampaikan. Semua slide yang
berisi gambar akan mengingatkan kita pada storyboard

Ada pepatah yang mengatakan semakin sederhana akan semakin mahal. Namun tetap diperhatikan bahwa sebuah barang yang tidak berfungsi karena semua fiturnya
dibuat sederhana bukanlah perwujudan dari kesederhanaan.
3. Sederhana, bukan seadanya

Sumber: https://fashionthemallblog.blogspot.co.id/2012/03/ipod-shuffle -is-2gbb-description.html
Gambar Perbandingan ukuran ipod dengan walkman

Buatlah slide sederhana, namun tidak semaunya. Coba Anda perhatikan tampilan halaman mesin penelusur Google yang dibuat sangat sederhana, tidak meletakkan
apapun semaunya karena desain dirancang sesuai dengan peruntukannya, yaitu sebagai mesin penelusur dan tidak disertai dengan beragam tampilan yang
membingungkan pemakai.

Sumber: https://google.com dan http://yahoo.com
Gambar Perbandingan tampilan mesin pencaru Google dan Yahoo

Perhatikan gambar berikut! dan apa yang ada di benak Anda setelah melihatnya?

Sumber: https://id.pinterest.com/pin/386746686726828926/
Gambar Tampilan Slide pada presentasi Bill Gates

Dengan melihat slide tersebut, Anda akan sulit mengetahui pesan yang ingin disampaikan oleh Bill Gates, darimana membacanya, dan apa yang menjadi fokusnya. Untuk
menghindari hal itu, janganlah menumpuk ide/pesan dalam satu slide. Hal ini akan membingungkan audien
ketika melihat dan membaca alur pesan. Audien tidak lagi fokus pada pembicara, melainkan berusaha membaca alur slide.
Pesan yang muncul pertama adalah Online Workshop.

Jelaskan apa yang dimaksud, kemudian munculkan Face-to-face workshop.

Uraikan dengan jelas, disusul dengan kemunculan Implementation of Online Collaborative.
Dengan berurutannya pesan yang muncul, akan tertata di pikiran pemirsa sedikit-demi-sedikit sehingga menjadi gambaran utuh di akhir kemunculan.
Jelaskan apa yang dimaksud, kemudian munculkan Face-to-Face workshop. Uraikan dengan jelas, disusul dengan kemunculan Implementation of Online Collaborative.
Dengan berurutannya pesan yang muncul, akan tertata di pikiran audien sedikit-demi-sedikit sehingga menjadi gambaran utuh di akhir kemunculan.

4. Hindari Text-Oriented
Perhatikan contoh slide berikut! Mungkin Anda dan termasuk saya pernah membuat slide seperti ini. Apa yang ada di benak Anda melihat slide seperti ini?

Sumber: Dokumen Kemendikbud
Gambar Contoh Slide ument

Jawabannya tentu saja beragam. Namun dapat kita pastikan sebagian besar akan menjawab latar belakang mengaburkan teks putih. Itu benar, namun ada hal lainnya
yaitu kita telah memaksakan slide ini menjadi sebuah dokumen. Jikalau dengan teks audien sudah dapat mengetahui apa yang ingin disampaikan, lalu untuk apa kita
harus presentasi membaca kembali teks tersebut jika bisa mengirimkannya melalui email sehingga tidak membuang waktu audien?
Slide yang berisi teks akan membuat bosan pemirsa dan menghilangkan ketertarikan mereka. Slide yang dipaksa menjadi dokumen disebut slide-ument. Harus diingat
bahwa teks yang dibaca audien hanya bertahan 2 menit di memori otak, serta perhatian audien tidak lagi kepada presenter melainkan terfokus membaca teks.
5. Visual dan Verbal
Perhatikan kembali gambar berikut dan hapalkan dalam waktu dua menit.

Sebutkan kembali tanpa melihatnya.
Sekarang lihat hasil modifikasi ini

Dengan memberikan warna pada teks, akan membantu audien mengingat poin utama pada slide.
Bandingkan dengan tampilan slide berikut ini!

Dengan visualisasi, audien lebih lama mengingatnya. Namun tentu hal ini akan berbeda dengan seseorang yang kemampuan mengingatnya bukan visual, melainkan
verbal.
Untuk mengetahui apakah Anda, seseorang dengan kemampuan daya ingat visual atau verbal, perhatikan gambar berikut dan sebutkan negara peserta yang dapat Anda
hapal dalam dua menit.

Selain pemberian warna pada teks, pemberian bingkai juga memperkuat penekanan pesan. Namun perlu juga diperhatikan kesesuaian dan komposisi warna yang
digunakan antara teks dengan latar.

Jika harus menampilkan diagram pada slide, perhatikan prinsip-prinsip yang telah dijelaskan.
Jelaskan bagaimana membaca alur pada grafik berikut ini.

Gambar Contoh Slide yang rumit

Apakah Anda mengalami kesulitan dalam membacanya? apakah Anda pernah membuat slide seperti ini? Jika jawabannya adalah "ya", maka yang lalu biarlah berlalu,
sekarang saatnya Anda membuat yang lebih baik. Buatlah grafik sesederhana mungkin dan tidak membingungkan audien. Hindari teks yang sulit dibaca. Grafik digunakan
hanya untuk memperkuat ide/pesan yang disampaikan.
6. Gangguan
Perhatikan gambar berikut ini dengan saksama, manakah gambar yang tidak diperlukan?

Gambar Contoh Slide yang memiliki noise

Jawaban Anda mungkin sama dengan teman Anda, bahwa icon bendera dan panah yang melengkung sesungguhnya tidaklah diperlukan. Gambar yang diletakan pada
slide dan tidak memperkuat pesan yang disampaikan hanya akan mengganggu, atau bisa disebut noise. Selain noise, penggunaan gambar beerta penempatannya dapat
membingungkan alur pembacaannya
Perhatikan kembali gambar berikut ini

Gambar Contoh Slide yang mengalihkan fokus

Apakah yang menjadi fokus Anda jika melihat slide tersebut? membaca tulisan atau melihat mobil?
Sekarang perhatikan gambar berikut. Agar slide menjadi sederhana namun tidak mengurangi pesan yang disampaikan, manakah yang dapat dihilangkan pada slide berikut

Apakah baris Presiden? atau Dalam Pidatonya? atau...salah satu foto? Perhatikan gambar berikut! apakah telah memiliki sebuah makna jika disederhanakan.

Sumber: http://www.bintang.com/lifestyle/read/2219407/pidato-ir-soekarno-di-kaa-1955-yang-bakal-bikin-kamu-merinding

Gambar tersebut diketahui secara umum adalah Soekarno. Sehingga tulisan "Presiden Soekarno" tidak perlu lagi ditulis. Ide dari slide ini adalah pesan yang disampaikan
oleh Soekarno, bukan tanggal pesan tersebut disampaikan.

Seringkali kita memasukan semua gambar yang kita miliki atau yang kita suka ke dalam slide, tanpa memperhatikan apakah gambar yang dimasukan akan memperkuat
pesan yang disampaikan. Gambar yang menjadi noise, selain mengalihkan fokus, juga akan mempersempit ruang slide
Contoh slide berikut ini menjadi salah satu dari kasus yang sering terjadi.

Sumber : Dokumen Kemendikbud
Gambar Contoh Slide yang mempersempit ruang

Gambar tersebut selain mempersempit ruang, juga menggunakan ilustrasi yang tidak mewakili suatu emosi, hanya imajinasi. Apabila Anda memang ingin menggunakan
gambar mahluk hidup, hindari penggunaan ilustrasi dua dimensi yang tidak memiliki ekspresi.
7. Unsur Emosi
Apakah Anda mengetahui apa yang sedang dilakukan seorang pria pada ilustrasi yang ada berikut ini?

Sumber: https://sites.google.com/site/digitalinformationmanagement/penyaji-presentasi/slide/teknik-menyusunslide?tmpl=%2Fsystem%2Fapp%2Ftemplates%2Fprint%2F&showPrintDialog=1
Gambar Contoh gambar yang memiliki dan tidak memiliki emosi

Apakah ia sedang mengantuk, tertidur, bersedih, atau bahkan melihat semut? Berbeda dengan gambar seorang wanita di sampingnya, yang mencerminkan emosi
kekhawatiran. Selain emosi yang digunakan melalui gambar, penggunaan kalimat yang tepat juga dapat memengaruhi emosi audien.
Jika kemudian ditanyakan, "gambar seperti apa yang tepat?"
Perhatikan gambar berikut ini.

SELESAI


Click to View FlipBook Version
Previous Book
มาตรฐานงานทางหลวงท้องถิ่น
Next Book
Tyh