The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.

modul ajar TIK berpikir komputational thinking

Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by negsas19, 2022-07-05 19:19:23

MA TIK-1

modul ajar TIK berpikir komputational thinking

Keywords: #ebook ATP

~1~


DAFTAR ISI 2
4
DAFTAR ISI 4
1. Acuan ATP 6
2. Identitas Modul 6
3. Konsep Utama 7
4. Pemetaan Tujuan – Konsep – Pertemuan – Aktivitas 7
8
a. Graph Ketergantungan Aktivitas 8
b. Kontribusi ke Pelajar Pancasila 8
5. Deskripsi Aktivitas 17
PERTEMUAN 1 (2 JP) 17
22
6.1 Aktivitas 1 - Ayo Mulai Mengenal Berpikir Komputasional ! 22
PERTEMUAN 2 (2 JP) 29
29
6.2 Aktivitas 2 - Ayo Bermain Sorting! 35
PERTEMUAN 3 (2 JP) 35
36
6.3 Aktivitas 3 - Ayo Diskusi Optimasi Penjadwalan dan Kodifikasi Boolean! 36
PERTEMUAN 4 (2 JP) 37

6.4 Aktivitas 4 - Ayo Diskusi Representasi Data Stack!
6. Lembar Refleksi Siswa
7. Lembar Refleksi Guru
8. Glossarium
9. Referensi
10. Pesan Pedagogi Perancang Modul untuk Guru

~2~


1. Acuan ATP

Acuan Tujuan Pembelajaran dan Konten ATP yang relevan dengan modul ajar ini :

Tujuan Pembelajaran (sequence) Konten (scope)

BK-K7-01-U ▪ Berpikir komputasional (computational

Siswa mampu menerapkan berpikir komputasional thinking), yakni :

untuk menghasilkan beberapa solusi dari persoalan 1. Dekomposisi
dengan data diskrit bervolume kecil 2. Pengenalan Pola
3. Abstraksi
BK-K7-02-U 4. Penyusunan Algoritma

Siswa mampu mendisposisikan berpikir ▪ Algoritma berpikir komputasional dan
komputasional dalam bidang lain terutama dalam pengembangannya
Optimasi penjadwalan, kodifikasi,
literasi, numerasi, dan literasi sains ▪ representasi data
(computationally literate)

2. Identitas Modul

Unit Pembelajaran : BERPIKIR KOMPUTASIONAL

Nama DWI WAHYUDI Jenjang/Kelas SMP/ VII INF.D.HIP.BK-K7
Mapel
Asal sekolah SMP Negeri 1 Sidoharjo Jumlah siswa Informatika

Alokasi waktu 4 x pertemuan (8 JP) Maksimal 32 siswa
320 menit

Profil pelajar ● Kreatif Model ▪ Tatap muka
pembelajaran ▪ Paduan tatap muka dan PJJ
Pancasila ● Bernalar kritis
(blended learning)
yang berkaitan ● Gotong royong

Fase D Domain Mapel Berpikir Komputasional
Tujuan (Computational Thinking)
Pembelajaran
BK-K7-01-U
Kata kunci Siswa mampu menerapkan berpikir komputasional untuk menghasilkan beberapa
Deskripsi solusi dari persoalan dengan data diskrit bervolume kecil
umum BK-K7-02-U
kegiatan Siswa mampu mendisposisikan berpikir komputasional dalam bidang lain terutama
dalam literasi, numerasi, dan literasi sains (computationally literate)

Computational thinking, dekomposisi, pengenalan pola, abstraksi, algoritma, stack

Kegiatan ini pada umumnya bertujuan untuk mengembangkan ketrampilan berpikir
siswa secara kritis dan kreatif dalam mencari atau membuat solusi pemecahan
masalah. Dalam kegiatan ini akan membahas tentang pendekatan berpikir

~3~


Materi ajar, komputasional (computational thinking), seperti dekomposisi, pengenalan pola,
alat, dan abstraksi, dan penyusunan algoritma untuk membantu mencari solusi yang efisien,
bahan efektif, dan optimal dalam memecahkan masalah di kehidupan sehari-hari. Selain itu,
dilengkapi pula dengan contoh-contoh soal berbasis logika, seperti soal-soal yang
diambil dari Tantangan Bebras, yakni tentang optimasi penjadwalan, kodifikasi, dan
representasi data. Terdapat pula permainan sederhana yang dapat mengembangkan
kreativitas dan kemampuan berpikir kritis siswa. Guru boleh memilih kasus-kasus lain
yang sesuai.

Materi ajar (terlampir) :
▪ Tentang Computational Thinking
▪ Contoh soal-soal Bebras Task, (https://bebras.or.id), terkait topik informatika yang

dipilih sesuai dengan Tujuan Pembelajaran.
▪ Permainan algoritma pengurutan (sorting)

Sarana Alat dan bahan :
Prasarana ▪ Lembar kerja siswa secara daring (menggunakan Google Docs/Form) atau dicetak
▪ Lembar penilaian secara daring (menggunakan Google Docs/Form) atau dicetak
Target Peserta ▪ Contoh soal Bebras Task (bebras.or.id) yang dicetak atau dituangkan dalam Google
Didik
Ketersediaan Form, Quizizz (quizizz.com) atau Kahoot (kahoot.com dan kahoot.it)
Materi 1. Ruang yang lapang untuk siswa beraktivitas
Kegiatan 2. Contoh soal dari Bebras Task
pembelajaran 3. Sarana computer/laptop/ponsel pintar (smartphone)
utama 4. Jaringan internet
5. Proyektor / Papan Tulis / Whiteboard
Siswa Regular

Ada pengayaan untuk siswa berpencapaian tinggi

Pengaturan siswa:
▪ Individu
▪ Berkelompok ( > 2 orang)

Metode :
Pertemuan 1 : Mengenal Berpikir Komputasional (unplugged)
Pertemuan 2 : Gamifikasi (unplugged)
Pertemuan 3 : Diskusi (unplugged)
Pertemuan 4 : Diskusi (unplugged)

Asesmen ▪ Penilaian kelompok
▪ Penilaian individu
Persiapan
Pembelajaran ▪ Guru mempersiapkan dan memiliki RPP kaitannya dengan domain Computational

Thinking
▪ Guru mempersiapkan lembar kerja siswa dan penilaian (asesmen)
▪ Guru mempersiapkan dalam bentuk file yang akan ditampilkan di proyektor atau

mencetak contoh-contoh permasalahan dalam kehidupan sehari-hari yang dapat
dianalisis dan dicari solusinya oleh siswa

~4~


▪ Guru mempersiapkan dalam bentuk file yang akan ditampilkan di proyektor atau
mencetak contoh soal-soal BK (Berpikir Komputasional) atau computational
thinking dari Bebras Task (dapat mengunduh dari https://bebras.or.id/v3/

▪ Guru mempersiapkan dan mencetak kit permainan computational thinking

3. Konsep Utama

4. Pemetaan Tujuan – Konsep – Pertemuan – Aktivitas

Tujuan Spesifik Topik/Konsep Kode-Aktivitas Plugged/ Pertemuan Jam
Unplugged ke... 2 JP
Pembelajaran Berpikir Ayo Mulai Unplugged 1
komputasional Mengenal 2 JP
BK-K7-01-U (computational Berpikir 2
thinking), yakni : Komputasional 2 JP
Siswa mampu 1. Dekomposisi 3
2. Pengenalan
menerapkan berpikir
Pola
komputasional untuk 3. Abstraksi
4. Penyusunan
menghasilkan beberapa
Algoritma
solusi

BK-K7-01-U Algoritma berpikir Ayo Bermain Gamifikasi
Siswa mampu komputasional dan Sorting! (unplugged)
menerapkan berpikir pengembangannya
komputasional untuk
menghasilkan beberapa
solusi dari persoalan
dengan data diskrit
bervolume kecil

BK-K7-02-U Optimasi Ayo Diskusi Diskusi
Siswa mampu penjadwalan, Optimasi (unplugged)
mendisposisikan berpikir kodifikasi, Penjadwalan

~5~


komputasional dalam representasi data dan Kodifikasi Diskusi 4 2 JP
bidang lain terutama Boolean ! (unplugged)
dalam literasi, numerasi, Representasi data
dan literasi sains stack Ayo Diskusi
(computationally Representasi
literate) mengenai Data!
optimasi penjadwalan,
dan kodifikasi Boolean

BK-K7-02-U
Siswa mampu
mendisposisikan berpikir
komputasional dalam
bidang lain terutama
dalam literasi, numerasi,
dan literasi sains
(computationally
literate) mengenai
representasi data

a. Graph Ketergantungan Aktivitas

b. Kontribusi ke Pelajar Pancasila

Kegiatan Profil Pancasila Praktik Inti

Mulai mengenal berpikir Kreatif Mengenali dan mendefinisikan persoalan
komputasional yang pemecahannya dapat didukung
dengan komputer, dengan menerapkan
dekomposisi, abstraksi, algoritma dan
pengenalan pola

Menyusun algoritma dari Bernalar kritis Berkolaborasi untuk melaksanakan tugas
permainan gambar dengan tema komputasi.

Proses menyelesaikan masalah Gotong royong Berkolaborasi untuk melaksanakan tugas
atau soal permainan atau dengan tema komputasi.
contoh soal Bebras dalam
diskusi kelompok

~6~


5. Deskripsi Aktivitas

PERTEMUAN 1 (2 JP)

6.1 Aktivitas 1 - Ayo Mulai Mengenal Berpikir Komputasional !
Pada aktivitas 1 ini, siswa akan belajar mengenal fondasi berpikir komputasional (computational
thinking), yakni dekomposisi, pengenalan pola, abstraksi, dan algoritma.
6.1.1 Tujuan Spesifik Pembelajaran
BK-K7-01-U
Siswa mampu menerapkan berpikir komputasional untuk menghasilkan beberapa solusi
6.1.2 Pertanyaan Pemantik

▪ Ketika kamu akan berangkat sekolah, mana yang lebih dulu dilakukan, apakah mengambil tas
atau memakai sepatu?

▪ Ketika kamu ingin pergi ke Surabaya, hal-hal apa yang kamu harus pikirkan sebelum benar-benar
pergi menuju ke sana?

6.1.3 Konsep terkait aktivitas
Sejarah singkat berpikir komputasional
Istilah computational thinking atau berpikir komputasional pertama kali dikenalkan oleh Seymor Papert
pada tahun 1980 dan 1996. Di tahun 2014, pemerintah Inggris memasukkan materi pemrograman ke
dalam kurikulum sekolah dasar dan menengah, tujuannya bukan untuk mencetak pekerja software
(programmer) secara massif tetapi untuk mengenalkan Computational thinking (CT) sejak dini kepada
siswa. Pemerintah Inggris percaya Computational thinking (CT) dapat membuat siswa lebih cerdas dan
membuat mereka lebih cepat memahami teknologi yang ada di sekitar mereka.

Sumber : terjemahan dari
https://www.bbc.co.uk/bitesize/guides/zp92mp3/revision/1

~7~


Apa itu berpikir komputasional ?

Berpikir komputasional atau computational thinking merupakan cara berpikir untuk melihat suatu
masalah dan menemukan solusi secara sistematis hingga dapat dipahami oleh manusia, komputer, atau
keduanya.

Terdapat 4 fondasi berpikir komputasional :
▪ Dekomposisi
▪ Pengenalan Pola
▪ Abstraksi
▪ Penyusunan Algoritma

Dekomposisi : kemampuan memecah data, proses atau masalah (kompleks) menjadi bagian-bagian yang
lebih kecil yang terstruktur atau menjadi tugas-tugas yang mudah dikelola. Misalnya memilah
‘Drive/Direktory’ dalam sebuah komputer berdasarkan komponen penyusunnya: File dan Direktory.

Pengenalan pola : kemampuan untuk melihat persamaan atau bahkan perbedaan pola, tren dan
keteraturan dalam data yang nantinya akan digunakan dalam membuat prediksi dan penyajian data.
Misalnya mengenali pola jenis file dari ekstensinya, seperti file sistem, file eksekusi, atau file data.

Abstraksi : melakukan generalisasi dan mengidentifikasi prinsip-prinsip umum yang menghasilkan pola,
tren dan keteraturan tersebut. Misalnya dengan menempatkan semua file sistem di folder Windows, file
program di folder Program Files, file dokumen di Folder My Document dan file pendukung di drive atau
direktory terpisah.

Algoritma : mengembangkan petunjuk pemecahan masalah yang sama secara step-by-step, langkah demi
langkah, tahapan demi tahapan sehingga orang lain dapat menggunakan langkah atau informasi tersebut
untuk menyelesaikan permasalahan yang sama

Karakteristik berpikir komputasional adalah:
1. Mampu memberikan pemecahan masalah menggunakan komputer atau perangkat lain
2. Mampu mengorganisasi dan menganalisa data
3. Mampu melakukan representasi data melalui abstraksi dengan suatu model atau simulasi
4. Mampu melakukan otomatisasi solusi melalui cara berpikir algoritma
5. Mampu melakukan identifikasi, analisa dan implementasi solusi dengan berbagai kombinasi
langkah / cara dan sumber daya yang efisien dan efektif
6. Mampu melakukan generalisasi solusi untuk berbagai masalah yang berbeda.

6.1.4 Kata kunci
Computational thinking, berpikir komputasional, dekomposisi, pengenalan pola, abstraksi, algoritma

6.1.5 Gambaran Umum Kegiatan

A. Pendahuluan
Pada awal kegiatan pembelajaran, guru menyajikan apersepsi yang dapat menarik minat belajar siswa,
seperti Malioboro, bisa ditampilkan melalui layar proyektor atau dicetak dalam kertas. Hal ini supaya
siswa dapat memahami makna berpikir komputasional melalui peristiwa nyata.

~8~


Gambar Malioboro

Sumber : dok.penulis
Kemudian guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk membuat satu pertanyaan mengenai
gambar tersebut, kemudian mengaitkannya dengan materi yang akan dipelajari.
Contoh pertanyaan dari siswa :

▪ Dimana sih Malioboro itu?
▪ Gedung-gedung apa saja yang berderet di Malioboro ?
▪ Di Malioboro ada makanan khas apa saja ?
▪ Bagaimana cara menuju kesana dari sekolah ?
Kaitan dengan materi computational thinking :
▪ Dari gambar tersebut, dimana lokasi dari Malioboro, bisa didapatkan dari peta wilayah atau

Google Maps? (proses dekomposisi)
▪ Apa ciri khas utama dari Malioboro ? (abstraksi)
▪ Apa kesamaan gedung-gedung yang ada di Malioboro ? (pola)
▪ Bagaimana caranya dari sekolah kita menuju ke Malioboro (algoritma) ?
B. Kegiatan Inti
Guru menyiapkan empat buah gambar berbeda, yakni gambar A, B, C, dan D untuk dibagikan kepada
masing-masing kelompok. Guru boleh mengganti dengan gambar lain yang mengandung bentuk
geometris (karena perintah menggambar dibatasi dalam bentuk geometris), dan tidak terlalu rumit. Saat
memberikan gambar, guru tidak memberikan judul. Oleh sebab itu, beri judul Gambar A, Gambar B,
Gambar C, dan Gambar D.

~9~


Permainan akan dilakukan bersama-sama per 4 kelompok. Jadi, misalnya ada 8 kelompok dengan anggota
berjumlah 4 orang, maka setiap 4 kelompok akan mengerjakan gambar A, B, C dan D yang sama.Hal ini
berarti kelompok 1,2,3 dan 4 akan mengerjakan gambar A, B, C, dan D, yang sama akan dikerjakanoleh
kelompok 5,6,7 dan 8.

Alokasi waktu Kelompok 1 dan 5 Kelompok 2 dan 6 Kelompok 3 dan 7 Kelompok 4 dan 8

15 menit Guru memberikan Guru memberikan Guru memberikan Guru memberikan
Gambar A Gambar B
Siswa menuliskan Siswa menuliskan Gambar C Gambar D
algoritma yang telah algoritma yang
disepakati dalam telah disepakati Siswa menuliskan Siswa menuliskan
diskusi kelompok dalam diskusi
Algoritma yang kelompok algoritma yang algoritma yang telah
sudah dibuat diberi Algoritma yang
nama algoritma sudah dibuat diberi telah disepakati disepakati dalam
kelompoknya nama algoritma
(contoh : Algoritma kelompoknya dalam diskusi diskusi kelompok
A1 atau A5) (contoh : Algoritma
B2 atau B6) kelompok Algoritma yang

Algoritma yang sudah dibuat diberi

sudah dibuat diberi nama nama

nama nama algoritma

algoritma kelompoknya

kelompoknya (contoh : Algoritma

(contoh : Algoritma D4 atau D8)

C3 atau C7)

20 menit Selanjutnya, guru Selanjutnya, guru Selanjutnya, guru Selanjutnya, guru
memberikan memberikan
algoritma D4 untuk algoritma C3 untuk memberikan memberikan
kelompok 1 dan D8 kelompok 2 dan C7
untuk kelompok 5, untuk kelompok 6, algoritma B2 untuk algoritma A1 untuk
diminta diminta
menggambar, sebut menggambar, kelompok 3 dan B6 kelompok 4, dan A5
sebagai ‘gambar D1’ sebut sebagai
dan ‘gambar D5’ ‘gambar C2’ dan untuk kelompok 7, untuk kelompok 8,
(tanpa tahu gambar ‘gambar C6’
asli D) (tanpa tahu diminta diminta
gambar asli C)
menggambar, sebut menggambar, sebut

sebagai ‘gambar sebagai ‘gambar A4’

B3’ dan ‘gambar dan ‘gambar A8’

B7’ (tanpa tahu (tanpa tahu gambar

gambar asli B) asli A)

▪ Guru mengumpulkan semua gambar dan algoritma

▪ Setiap kelompok dilarang berkomunikasi dengan kelompok lain
▪ Setiap kelompok hanya mengetahui gambar yang diterimanya, dan algoritma yang dibuatnya

30 menit ▪ Setiap kelompok memamerkan algoritma yang diterimanya, dan gambar yang

dihasilkan dari algoritma yang diberikan padanya.

▪ Guru menunjukkan gambar asli A, B, C, dan D.

▪ Perhatikan, apakah gambar hasil mengikuti langkah yang dituliskan pada

algoritma, akan sama dengan gambar semula ?
▪ Apakah gambar yang sama dan diberikan ke kelompok berbeda, maka hasil

algoritmanya akan sama ?
▪ Apakah algoritma yang diberikan ke setiap kelompok dapat menghasilkan gambar

yang sama?
▪ Semua siswa boleh tertawa dan menikmati permainan ini

~ 10 ~


C. Penutup

Siswa menuliskan refleksinya tentang dekomposisi, abstraksi, algoritma dan pola dari pengalaman
bermain ini

Catatan untuk guru :
Jika dimainkan sesuai skenario, hampir tidak pernah terjadi, bahwa gambar hasil menginterpretasi
algoritma akan menghasilkan gambar yang sama persis dengan gambar semula.

Tujuan kegiatan ini adalah untuk memberikan pemahaman dari kenyataan, bahwa algoritma yang
dituliskan dalam bahasa sehari-hari cenderung tidak presisi, dan manusia cenderung menginterpretasi
secara tidak sama persis dengan penulis algoritmanya.
Oleh sebab itu kita memerlukan bahasa yang sangat presisi, Itulah bahasa pemrograman untuk
memerintah komputer, yang akan dipelajari pada modul AP (Algoritma dan Pemrograman).
Untuk memberikan gambaran lebih jelas, silahkan melihat video berjudul :

“Exact Drawing Instruction” (https://www.youtube.com/watch?v=fjF2ALrdd5A).

Contoh pembagian soal dan kelompok :

Kelompok 1 dan kelompok 5 CONTOH hasil penulisan algoritma untuk Gambar A :
Diberikan CONTOH asli Gambar A : (boleh sedikit berbeda, asalkan masih masuk akal)

▪ Gambar dua segitiga siku-siku dengan tinggi yang sama dan berbeda
ukuran panjang, dengan posisi saling membelakangi.

▪ Gambar sebuah persegi panjang berukuran kecil menjulang ke atas
setinggi kedua segitiga, di antara kedua segitiga tersebut

▪ Gambar lingkaran di atas persegi panjang tersebut
▪ Gambar trapesium terbalik sepanjang gabungan kedua segitiga dan

persegi panjang.
▪ Gambar sebuah benda terbang di atas salah satu segitiga, yang terdiri

dari lingkaran sebagai kepala, segitiga di depan lingkaran, duagaris
lengkung di samping kanan dan kiri lingkaran, dan sebuah persegi
panjang berukuran kecil sebagai ekor.

elompok 2 dan kelompok 6 CONTOH hasil penulisan algoritma untuk Gambar B :
Diberikan CONTOH asli Gambar B : (boleh sedikit berbeda, asalkan masih masuk akal)

▪ Gambar dua segitiga sama sisi yang saling berdekatan
▪ Di tengah kedua gambar segitiga ada setengah lingkaran dan garis-

garis di atasnya
▪ Gambar garis lengkung berbentuk M di kanan atas segitiga sama sisi

tersebut sebanyak 3 buah
▪ Gambar 6 garis lengkung yang saling menyambung dan membuat

suatu bentuk tertutup, di sebelah kanan atas segitiga sama sisi
tersebut
▪ Gambar 6 garis lengkung yang saling menyambung dan membuat
suatu bentuk tertutup yang lebih kecil, di sebelah kiri atas segitiga
sama sisi tersebut

~ 11 ~


▪ Di tengah-tengah pertemuan dua segitiga sama sisi di atas, ada
segitiga sama kaki yang melebar ke bawah, dan garis putus-putus di
tengah segitiga.

▪ Buatlah gambar berikut yang diberi nama Gambar 2 :
Di sisi kanan segitiga sama kaki tersebut, gambar sebuah segitiga
sama sisi, lalu jajar genjang di samping segitiga, dan bangun persegi
di bawah kedua bangun datar tersebut

▪ Buatlah Gambar 3 :
o Gambar persegi panjang sangat “kurus” tinggi yang
menjulang tinggi ke atas, di samping kanan Gambar 2
o Gambar 5 garis lengkung bebas di ujung atas persegi panjang
tersebut

▪ Di sisi kiri segitiga sama kaki di atas, gambar deretan jajar genjang
yang saling berdekatan ke samping dan ke bawah sepanjang segitiga
sama kaki tersebut

▪ Gambar banyak simbol centang di dalam setiap jajar genjang
tersebut

Kelompok 3 dan kelompok 7 CONTOH algoritma untuk Gambar C :
Diberikan CONTOH asli Gambar C : (boleh sedikit berbeda, asalkan masih masuk akal)

▪ Gambar sebuah lingkaran besar
▪ Gambar dua lingkaran kecil di dalam lingkaran besar tersebut
▪ Gambar dua lingkaran di luar dua lingkaran kecil tersebut dan beri

warna hitam
▪ Gambar setengah lingkaran di atas lingkaran besar, satu di kanan dan

kiri, beri warna hitam
▪ Gambar dua persegi panjang dari kepala, satu di kanan dan satu di

kiri, dan beri warna hitam keduanya
▪ Persegi panjang yang kanan agak miring ke bawah, sedangkan

persegi panjang yang kiri miring ke atas
▪ Gambar lingkaran di masing-masing ujung persegi panjang
▪ Gambar lingkaran besar di bawah kepala
▪ Gambar dua persegi panjang dari keluar dari lingkaran besar

tersebut, satu di kanan dan satu di kiri, beri warna hitam keduanya
▪ Gambar lingkaran di masing-masing ujung persegi panjang tersebut

Kelompok 4 dan kelompok 8 CONTOH algoritma untuk Gambar D :
Diberikan CONTOH asli Gambar D : (boleh sedikit berbeda, asalkan masih masuk akal)

▪ Gambar sebuah segitiga sama sisi
▪ Gambar sebuah persegi panjang berukuran kecil, menjulang di

samping kanan segitiga sama sisi tersebut
▪ Gambar sebuah persegi di bawah segitiga sama sisi tersebut
▪ Gambar empat persegi kecil yang saling berdekatan di dalam persegi

tersebut, yaitu empat persegi kecil di kanan dan empat persegi kecil
lainnya di sisi kiri

~ 12 ~


▪ Gambar sebuah persegi ke bawah, diantara empat persegi kanan
dan kiri tersebut

▪ Gambar sebuah lingkaran kecil di tengah sebelah kanan dari persegi
tersebut, beri warna hitam

6.1.6 Lembar Kerja Siswa

Setiap kelompok diberi salah satu gambar sebagai berikut, dan diminta menuliskan langkah-langkah
(“algoritma”) untuk menghasilkan gambar yang diberikan. Perintah menggambar yang boleh dituliskan
dalam algoritma adalah membuat gambar bentuk geometris.

Contoh Gambar A Contoh Gambar C

Contoh Gambar B Contoh Gambar D

Nama anggota, kelas, no.absen : Tujuan pembelajaran :
Siswa mampu menerapkan berpikir
1. ............................ komputasional untuk menghasilkan
2. ............................ beberapa solusi
3. ............................
4. ............................ Gambar hasil mengikuti algoritma dari
kelompok lain :
Soal :
Amati gambar di atas dan tuliskan langkah-langkah algoritma
untuk membuat gambar di atas !

Algoritma :

~ 13 ~


……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………

Setelah melakukan kegiatan ini, apa pendapatmu ?
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
……………………………………………………………………
………………………
6.1.7 Asesmen

Asesmen siswa untuk unit pembelajaran Berpikir Komputasional dapat dilakukan dengan menilai :

~ 14 ~


a. Penilaian kelompok
b. Penilaian individu

~ 15 ~


Penilaian Kelompok Skor Nilai
Indikator A = skor 12-15
B = skor 9-11
Mampu melakukan dekomposisi dari contoh gambar yang diberikan C = skor < 9
Mampu melakukan abstraksi dari contoh gambar yang diberikan
Mampu menyusun algoritma yang masuk akal dari contoh gambar yang
diberikan
Mampu menggambar sesuai algoritma yang sudah dibuat kelompok lain
Mampu memamerkan hasil gambar dan algoritma yang sudah dibuat

Kriteria Penilaian
Skor Kriteria Penilaian

3 Sudah mampu, hasilnya jelas, sistematis, terstruktur
2 Sudah mampu walaupun belum jelas dan belum terstruktur
1 Belum mampu, masih harus dibimbing guru langkah per langkah

Penilaian Individu

Komponen Penilaian A=Baik Sekali B=Baik C=Cukup D=Kurang

Keaktifan siswa dalam Siswa sangat aktif, Siswa bersemangat, Siswa kurang Siswa pasif dan
diskusi kelompok dan bersemangat tapi berpikir sedikit aktif , sibuk diam ketika
ketika bekerja lambat ketika yang lain, lebih bekerja dalam tim
dalam tim bekerja dalam tim banyak diam

Kreatif Selalu memiliki ide Memiliki ide kreatif, Masih suka Monoton, tidak
kreatif yang orisinil namun kurang melihat ide yang mau berpikir
dan berani berani lain, sering dengan ide
menampilkan menampilkan ikut-ikutan saja sendiri

Bernalar Kritis Dapat berpikir Sudah bisa berpikir Belum bisa Malas berpikir
sesuai logika, masuk akal, namun berpikir masuk
sistematis belum sistematis akal

6.1.8 Pengayaan

1. Buatlah sketsa pakaian adat dari daerahmu (abstraksi) dan algoritma cara mengenakan pakaian adat
tersebut. Oleh karena saya berasal dari Yogyakarta berikut, maka saya memilih pakaian adat berikut :
(atau boleh diganti dengan pakaian adat setempat)

~ 16 ~


2. Perhatikan kumpulan gambar berikut !

Siang ini, Damas sedang mengantre makan siang di hotel LPMP dalam rangka Lomba Informatika SMP.
Menu makan siang ini adalah soto. Kebetulan Damas menyukai makanan soto, terutama bawang
gorengnya yang selalu ia taburkan di paling akhir. Ia juga suka dengan tauge yang disiram kuah panas,
dan telur di atas suwir ayam. Namun, oleh karena badan Damas gemuk, ia sangat menghindari
karbohidrat. Tak lupa, kerupuk merupakan makanan pelengkap favoritnya.
Urutan alat dan makanan yang akan diambil Damas untuk mendapatkan soto favoritnya adalah ....
Latihan ini dapat menghasilkan banyak jawaban benar.
Jawaban alternatif :

▪ 3-2-4-9-7-6-8
▪ 3-6-2-4-9-7-8
▪ 3-9-7-2-4-6-8
▪ 3-6-9-7-2-4-8

~ 17 ~


PERTEMUAN 2 (2 JP)

6.2 Aktivitas 2 - Ayo Bermain Sorting!

Pada aktivitas 2 ini, siswa akan secara berkelompok melakukan pengurutan menukar dua data yang
bersebelahan yang tidak berurutan. Permainan dimulai dengan membaca dan memahami instruksi yang
diberikan untuk mengetahui posisi awal sebelum terjadinya proses pertukaran.
6.2.1 Tujuan Spesifik Pembelajaran
BK-K7-02-U
Siswa mampu menerapkan berpikir komputasional untuk menghasilkan beberapa solusi dari persoalan
dengan data diskrit bervolume kecil
6.2.2 Pertanyaan Pemantik
Coba kamu urutkan data berikut : 9, 11, 3, 7, 8. Menurut kamu bagaimana proses mengurutkan data
tersebut ?
6.2.3 Kata kunci
Computational thinking, dekomposisi, pengenalan pola, abstraksi, algoritma, pengurutan, sorting
6.2.4 Gambaran Umum Kegiatan
Tujuan dari aktivitas ini adalah untuk siswa secara berkelompok diberikan permainan mengurutkan atau
sorting kepada siswa, namun dengan menggunakan pendekatan berpikir komputasional. Pengurutan
akan dilakukan dengan menggeser posisi sehingga menghasilkan langkah minimum.
Skenario :
Pustakawani ngin mengurutkan nomor dari sekumpulan ensiklopedia dengan langkah sesedikit mungkin.
Untuk satu langkah, dia mengambil sebuah buku, menggeser sisanya ke kiri atau ke kanan dan menaruh
buku yang diambil ke ruang yang terbentuk. Pada contoh berikut ia dapat mengurutkan 5 buku hanya
dengan 1 langkah. Satu langkah tersebut adalah mengambil sebuah buku dan menggeser untuk
mendapatkan ruang di mana buku yang diambil akan ditaruh.
Soal Bebras (2010-EE-03)

Sekarang ia harus mengurut 9 buku ini untuk menjadi urut seperti gambar di bawah ini :

~ 18 ~


Pertanyaan :
Berapa langkah minimum untuk mengurut seluruh 9 buku ?

Penjelasan : 9

Berikut salah satu cara mengurut buku dengan ilustrasi 1 kotak adalah 1 buku.

Posisi awal
1 6 748532

Langkah 1
1 2 6748539

Langkah 2
1 2 3 674859

Langkah 3
1 2 3 467859

Langkah 4
1 2 3456789

Jika bukunya ada puluhan, maka bagaimana rumusan menentukan langkah minimum tanpa
mengeksekusi langkah seperti di atas ?

Jawaban :

Dengan memperhatikan banyaknya buku yang urutannya tidak sesuai.

~ 19 ~


6.2.5 Lembar Kerja Siswa
Nama anggota kelompok, kelas, no.absen :
1. ...............................................................
2. ...............................................................
3. ...............................................................
4. ...............................................................
5. ...............................................................

Petunjuk pengerjaan :
Baca dan pahami soal berikut, lalu lakukan secara berkelompok mempraktekkan pengurutan (sorting)
Soal :
Pustakawan ingin mengurutkan nomor dari sekumpulan ensiklopedia dengan langkah sesedikit mungkin.
Untuk satu langkah, dia mengambil sebuah buku, menggeser sisanya ke kiri atau ke kanan dan menaruh
buku yang diambil ke ruang yang terbentuk.
Contoh berikut mengurutkan 5 buku hanya dengan 1 langkah.
Soal Bebras (2010-EE-03)

Sekarang ia harus mengurut 9 buku ini untuk menjadi urut:

Pertanyaan :
Berapa langkah minimum untuk mengurut seluruh 9 buku ?
Jawaban :
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................

~ 20 ~


6.2.6 Asesmen

Asesmen siswa untuk unit pembelajaran Berpikir Komputasional dapat dilakukan dengan menilai :
a. Penilaian kelompok
b. Penilaian individu

Penilaian Kelompok

Indikator Skor Nilai
Mampu melakukan dekomposisi dari contoh soal yang diberikan A = skor 12-15
Mampu membuat pola urutan angka dari kecil ke besar B = skor 9-11
C = skor < 9
Mampu melakukan abstraksi dari contoh soal yang diberikan
Mampu menyusun algoritma yang masuk akal dari contoh soal yang diberikan
Mampu memamerkan strategi pengurutan yang sudah dibuat

Kriteria Penilaian

Skor Kriteria Penilaian

3 Sudah mampu, hasilnya jelas, sistematis, terstruktur
2 Sudah mampu walaupun belum jelas dan belum terstruktur
1 Belum mampu, masih harus dibimbing guru langkah per langkah

Penilaian Individu

Komponen Penilaian A=Baik Sekali B=Baik C=Cukup D=Kurang

Keaktifan siswa Siswa sangat aktif, Siswa bersemangat, Siswa kurang Siswa pasif dan
dalam diskusi dan bersemangat tapi berpikir sedikit aktif , sibuk diam ketika
kelompok ketika bekerja lambat ketika yang lain, lebih bekerja dalam tim
dalam tim bekerja dalam tim banyak diam

Kreatif Selalu memiliki Memiliki ide kreatif, Masih suka Monoton, tidak
ide kreatif yang namun kurang melihat ide yang mau berpikir
orisinil dan berani berani lain, sering dengan ide
menampilkan menampilkan ikut-ikutan saja sendiri

Bernalar Kritis Dapat berpikir Sudah bisa berpikir Belum bisa Malas berpikir
sesuai logika, masuk akal, namun berpikir masuk
sistematis belum sistematis akal

6.2.7 Pengayaan

Suatu ketika ada 9 anak yang diminta ibu guru berkumpul berdiri berjajar di lapangan. Mereka sangat
antusias sehingga berebut untuk berada persis di depan ibu guru yang berada di tengah lapangan. Djoko
dan Ella sangat ngefans dengan ibu guru. Djoko berlari gesit sehingga berhasil berada persis di depan ibu
guru, dan Ella yang tampak gusar rela bergeser ke sebelah kanan Djoko. Lalu ada si Erik yang satu kampung
dengan Ella yang langsung berdiri diantara Ella dan Tedjo. Sedangkan Zuzy yang merupakan ketua kelas
berada di posisi paling kanan. Kemudian ada Trio Kwok kwok yaitu Supry, Gugun dan Jhon

~ 21 ~


secara berurutan berada di sebelah kiri Djoko. Thuti yang datang terlambat segera memasuki barisan
paling ujung. Kemudian ibu guru meminta seluruh siswi perempuan yaitu Ella, Zuzy dan Thuti untuk berdiri
berdekatan.
Pertanyaan :
Tuliskan ada berapa proses pertukaran posisi minimum yang terjadi pada soal di atas !
Jawaban :

Atau dapat melihat jawabannya di link YouTube berikut :
https://youtu.be/_s0rNPziRDU

~ 22 ~


PERTEMUAN 3 (2 JP)

6.3 Aktivitas 3 - Ayo Diskusi Optimasi Penjadwalan dan Kodifikasi Boolean!

Pada aktivitas 3 ini, siswa akan secara berkelompok melakukan melakukan diskusi untuk menyelesaikan
persoalan mengenai optimasi penjadwalan dan kodifikasi.

6.3.1 Tujuan Spesifik Pembelajaran

BK-K7-02-U
Siswa mampu mendisposisikan berpikir komputasional dalam bidang lain terutama dalam literasi,
numerasi, dan literasi sains (computationally literate) mengenai optimasi penjadwalan, dan kodifikasi
Boolean

6.3.2 Pertanyaan Pemantik

▪ Pernahkah kamu terlambat mengikuti ujian karena tidak membaca jadwal ?
▪ Pernahkah kamu salah membawa buku pelajaran karena tidak teliti melihat jadwal ?
▪ Pernahkah kamu melihat tombol saklar lampu untuk menghidupkan dan mematikan ?

6.3.3 Konsep terkait aktivitas

Dua konsep yang akan dimainkan dalam aktivitas ini tidak ada hubungannya satu sama lain.
Masing-masing merupakan konsep yang penting dalam informatika. Ada banyak sekali konsep
informatika yang dapat diambil sebagai tema belajar BK (Berpikir Komputasional). Untuk itu, penulis
memilih Penjadwalan dan Boolean. Guru boleh memilih konsep lain yang sesuai untuk kelas 7.

Saya memilih konsep penjadwalan (optimasi, karena BK pada dasarnya adalah untuk menemukan
solusi optimal) dan konsep boolean, karena bilangan boolean, {true, false} atau {1,0} merupakan konsep
dasar dari sistem digital dan komputer.

Penjadwalan diperlukan untuk mengatur waktu kerja tertentu, sehingga didapatkan jadwal yang
seefisien mungkin. Sebuah penjadwalan akan tampak mudah jika komponen yang dijadwalkan dalam
jumlah relatif sedikit, namun akan menjadi rumit jika komponen penyusunnya dalam jumlah yang besar.

Penamaan Aljabar Boolean sendiri berasal dari nama seorang matematikawan asal Inggris,
bernama George Boole. Boole yang pertama kali mendefinisikan istilah itu sebagai bagian dari sistem
logika pada pertengahan abad ke-19. Boolean adalah suatu tipe data yang hanya mempunyai dua nilai,
yaitu true (benar) atau false (salah). Pada beberapa bahasa pemrograman nilai true bisa digantikan 1 dan
nilai false digantikan 0.

6.3.4 Kata kunci
Optimasi penjadwalan, kodifikasi, bebras, boolean

6.3.5 Gambaran Umum Kegiatan

Tujuan aktivitas 3 ini adalah agar siswa dapat menyelesaikan permasalahan terkait melakukan optimasi
penjadwalan dan kodifikasi Boolean. Selama pembelajaran berlangsung, guru dapat memantau dan
menilai proses diskusi kelompok yang dilakukan.

~ 23 ~


A. Pendahuluan
Guru membagi kelompok diskusi, memberikan topik yang akan didiskusikan, dan membagi lembar kerja
siswa

B. Kegiatan Inti

Setiap kelompok mendiskusikan topik diskusi berikut yang sudah diberikan guru
▪ Optimasi penjadwalan
▪ Kodifikasi Boolean
▪ Mengecat jadi gelap

Sudut pandang :
Sebuah jadwal diperlukan untuk mengatur waktu agar dapat digunakan secara efektif dan efisien.

Protokol diskusi :
1. Perkiraan alokasi waktu 65 menit
2. Guru sebagai moderator juga membimbing dan memantau kinerja siswa
3. Siswa dapat mengajukan pertanyaan dengan mengacungkan jari telunjuk sebelah kanan terlebih dulu

Optimasi Penjadwalan
Sepuluh siswa sedang bekerja untuk menerbitkan majalah dinding sekolah. Setiap hari Jumat, mereka
menulis dan memperbaiki artikel majalah dinding. Sebagian pekerjaan membuat majalah dinding
membutuhkan komputer. Pada tabel di bawah, sel yang berwarna menunjukkan bahwa seorang siswa
membutuhkan komputer. Pada satu jam yang sama, satu komputer hanya dapat digunakan oleh seorang
siswa.

Sumber : Soal Bebras – Majalah Dinding (I-2017-HU-11)
Pertanyaan :
Berapa jumlah minimum komputer yang dibutuhkan supaya mereka dapat bekerja sesuai dengan tabel di
atas?
Jawaban : 5
Penjelasan :
Pada jam 09:00 dan 10:00, ada 5 siswa memerlukan sebuah komputer. Berarti, paling sedikit dibutuhkan
5 komputer untuk siswa bekerja. Jika diatur jadwalnya dengan benar seperti tabel berikut, maka 5
komputer akan cukup.

~ 24 ~


Ketika siswa datang untuk memakai komputer, mereka duduk di depan komputer yang pertama tersedia.
Saat mereka selesai, siswa yang lain bisa datang dan duduk di komputer tersebut. Untuk memahami
sejumlah besar data dan hubungan antara bermacam-macam tipe data, jalan yang terbaik adalah dengan
menciptakan metode representasi data, contohnya dengan menggunakan tabel, grafik atau diagram.
Pada contoh ini digunakan tabel dua dimensi (baris, kolom).
Kodifikasi Boolean : inspirasi dari soal Bebras 2017-CA-01 Area Parkir
Terdapat 12 tempat untuk parkir mobil di sebuah area parkir. Setiap tempat diberi nomor. Gambar di
bawah ini menunjukkan kondisi area parkir pada hari Senin dan pada hari Selasa.

Mobil yang parkir (pada hari Senin maupun Selasa) pasti akan parkir di tempat yang tergambar.
Pertanyaan :
Berapa banyak tempat parkir yang tidak pernah terisi mobil pada hari Senin maupun hari Selasa?
Jawaban : 4
Penjelasan :
Pertama dapat dilakukan pengamatan tempat mana saja yang dipakai mobil, dengan menggabungkan
kedua hari tersebut. Lalu dihitung banyaknya tempat yang kosong.

~ 25 ~


Pada gambar dapat dimodelkan tempat yang diisi mobil sebagai satu (1) dan tempat kosong sebagai nol
(0), sehingga satu tempat parkir direpresentasikan dengan satu bit. Untuk itu, jika diurutkan mulai baris
atas lalu ke baris bawah dapat diperoleh 101001001010 untuk hari Senin dan 100100000111 untuk area
parkir pada hari Selasa. Lalu dapat diamati untuk menentukan pasangan bit mana dari kedua belas posisi
pada kedua representasi biner yang keduanya bernilai nol (0).
Mengecat Menjadi Gelap : Inspirasi dari soal Bebras 2016-JP-02
Kombinasi kartu A dan kartu B, menghasilkan kartu C.

Pertanyaan :
Berapa banyak sel gelap dari kombinasi kartu D dan kartu E berikut?

Tuliskan bilangannya sebagai jawaban.
Jawaban : 3
Penjelasan :
Aturan untuk melakukan kombinasi kartu D dan E adalah sebagai berikut:

▪ Jika warna sel kartu yang bersesuaian sama maka warna yang dihasilkan hitam
▪ Selain itu, warna yang dihasilkan adalah putih
Berikut ini adalah hasil kombinasi kartu D dan E:

~ 26 ~


Sirkuit Boolean adalah salah satu model komputasi matematika. Ekuivalensi adalah salah satu operasi
Boolean. Jika sel yang berwarna putih bernilai 0 atau SALAH dan sel yang berwarna hitam bernilai 1 atau
BENAR, maka operasi ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

C. Penutup
Guru dan siswa melakukan refleksi bersama dari konsep optimasi penjadwalan dan kodifikasi Boolean
yang sudah dipelajari

6.3.6 Lembar Kerja Siswa
Nama anggota kelompok, kelas, no.absen :
1. ...............................................................
2. ...............................................................
3. ...............................................................
4. ...............................................................
5. ...............................................................

Materi : Optimasi penjadwalan dan kodifikasi Boolean
Tujuan Pembelajaran :
Siswa mampu mendisposisikan berpikir komputasional dalam bidang lain terutama dalam literasi,
numerasi, dan literasi sains (computationally literate) mengenai optimasi penjadwalan, dan kodifikasi
Boolean
Petunjuk pengerjaan :
Silakan diskusikan dengan kelompokmu untuk menyelesaikan persoalan berikut !
Soal 1 :
Sepuluh siswa sedang bekerja untuk menerbitkan majalah dinding sekolah. Setiap hari Jumat, mereka
menulis dan memperbaiki artikel majalah dinding. Sebagian pekerjaan membutuhkan komputer. Pada
tabel di bawah, sel yang berwarna menunjukkan bahwa seorang siswa membutuhkan komputer. Pada
satu jam yang sama, satu komputer hanya dapat digunakan oleh seorang siswa.

~ 27 ~


Sumber : Soal Bebras – Majalah Dinding (I-2017-HU-11)

Pertanyaan :
Berapa jumlah minimum komputer yang dibutuhkan supaya mereka dapat bekerja sesuai dengan tabel
di atas?

Jawaban :
...............................................................................................................................................................
Penjelasan :
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
Soal 2 :
Terdapat 12 tempat untuk parkir mobil di area parkir. Setiap tempat diberi nomor. Gambar di bawah ini
menunjukkan kondisi area parkir pada hari Senin dan pada hari Selasa.

Sumber : Soal Bebras – Majalah Dinding (I-2017-CA-01)

Mobil yang parkir (pada hari Senin maupun Selasa) pasti akan parkir di tempat yang tergambar.

Pertanyaan :
Berapa banyak tempat parkir yang tidak pernah terisi mobil pada hari Senin maupun hari Selasa?
Jawaban :
...............................................................................................................................................................
Penjelasan :
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................

~ 28 ~


Soal 3 :
Kombinasi kartu A dan kartu B, menghasilkan kartu C seperti pada gambar berikut .

Sumber : : Soal Bebras (2016-IR-01a)
Pertanyaan :
Berapa banyak sel gelap dari kombinasi kartu D dan kartu E berikut?

Tuliskan angka bilangannya sebagai jawaban.
Jawaban :
...............................................................................................................................................................
Penjelasan :
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
...............................................................................................................................................................
6.3.7 Asesmen

Asesmen siswa untuk unit pembelajaran Berpikir Komputasional dapat dilakukan dengan menilai :
a. Penilaian kelompok
b. Penilaian individu

Penilaian Kelompok

Indikator Skor Nilai
Mampu menjelaskan solusi yang optimal dari konsep penjadwalan A = skor 9-12
Mampu memahami konsep Boolean, antara 1 dan 0 atau true dan false B = skor 6-8
C = skor < 6
Mampu menjelaskan ekivalen dari konsep Boolean
Mampu memamerkan strategi penyelesaian soal dari hasil diskusi kelompok

Kriteria Penilaian

Skor Kriteria Penilaian
3 Sudah mampu, hasilnya jelas, sistematis, terstruktur
2 Sudah mampu walaupun belum jelas dan belum terstruktur
1 Belum mampu, masih harus dibimbing guru langkah per langkah

~ 29 ~


Penilaian Individu A=Baik Sekali B=Baik C=Cukup D=Kurang

Komponen
Penilaian

Keaktifan siswa Siswa sangat aktif, dan Siswa bersemangat, Siswa kurang Siswa pasif dan
dalam diskusi bersemangat ketika tapi berpikir sedikit aktif , sibuk diam ketika
kelompok bekerja dalam tim lambat ketika yang lain, lebih bekerja dalam tim
bekerja dalam tim banyak diam

Kreatif Selalu memiliki ide Memiliki ide kreatif, Masih suka Monoton, tidak
kreatif yang orisinil namun kurang melihat ide yang mau berpikir
dan berani berani lain, sering dengan ide
menampilkan menampilkan ikut-ikutan saja sendiri

Bernalar Kritis Dapat berpikir sesuai Sudah bisa berpikir Belum bisa Malas berpikir
logika, sistematis masuk akal, namun berpikir masuk
belum sistematis akal

~ 30 ~


PERTEMUAN 4 (2 JP)

6.4 Aktivitas 4 - Ayo Diskusi Representasi Data Stack!

Pada aktivitas 4 ini, siswa akan secara berkelompok melakukan melakukan diskusi untuk menyelesaikan
persoalan mengenai representasi data, khususnya tumpukan atau stack.

6.4.1 Tujuan Spesifik Pembelajaran

BK-K7-02-U
Siswa mampu mendisposisikan berpikir komputasional dalam bidang lain terutama dalam literasi,
numerasi, dan literasi sains (computationally literate) mengenai representasi data

6.4.2 Pertanyaan Pemantik

▪ Pernahkah kamu ingin mengambil baju seragam sekolah yang ada di posisi paling bawah dari
sekian tumpukan baju di lemari ?

▪ Kira-kira bagaimana kamu dapat mengambilnya tanpa harus merusak tumpukan baju lainnya
yang sudah rapi?

6.4.3 Konsep terkait aktivitas
Karakteristik penting stack adalah bersifat LIFO (Last In First Out) artinya data yang terakhir masuk
merupakan data yang akan keluar terlebih dahulu. Contoh sederhana adalah ketika memasukkan balok
bertuliskan huruf alfabet secara urut dari a sampai e (a-b-c-d-e). Kemudian jika ingin mengambil alfabet
b, maka huruf e, d dan c harus dikeluarkan terlebih dahulu secara berurut hingga akhirnya dapat
mengakses b.

Contoh gambar tumpukan balok :

Untuk mengambil Posisi b sudah
balok ‘b’ dapat diambil

6.4.4 Kata kunci
Representasi data, stack

6.4.5 Gambaran Umum Kegiatan

Tujuan aktivitas ini adalah untuk memberikan pemahaman kepada siswa mengenai salah satu bentuk
representasi data, yang dapat digunakan untuk membantu berpikir komputasional. Selama pembelajaran
berlangsung, guru dapat memantau dan menilai proses diskusi kelompok yang dilakukan.

~ 31 ~


A. Pendahuluan
Guru membagi kelompok diskusi, memberikan topik yang akan didiskusikan, dan membagi lembar kerja
siswa
B. Kegiatan Inti
Setiap kelompok mendiskusikan topik diskusi tentang contoh soal representasi data stack yang sudah
diberikan guru. Guru juga dapat mencari soal lain yang relevan dengan representasi data stack.
Sudut pandang :
Untuk memahami sejumlah data, maka dapat dilakukan dengan representasi data, yaitu tumpukan
(stack)
Protokol diskusi :
1. Alokasi waktu 60 menit
2. Guru sebagai moderator juga membimbing dan memantau kinerja siswa
3. Siswa dapat mengajukan pertanyaan dengan mengacungkan jari telunjuk sebelah kanan terlebih dulu
CONTOH Soal 1 representasi data tumpukan (stack)
Inspirasi dari soal Bebras I-2018-CY-03– Antrian Mobil

Ari mempunyai jalanan di halamannya yang cukup panjang. Tetangganya dapat parkir di jalan
tersebut, namun hanya bisa mundur untuk keluar sebab jalannya sempit. Karena ia hanya memiliki
sebuah mobil, tetangga minta izin untuk ikut parkir di jalan tersebut. Supaya yakin tidak ada yang
terblokir, ia membuat tabel kapan tetangga boleh parkir, dan kapan harus pergi.

Setiap pagi, mobil yang akan pergi harus keluar sebelum mobil lainnya masuk. Ari parkir duluan,
kemudian Bob parkir setelah Ari. Seperti dapat dilihat pada tabel, tak ada yang meninggalkan jalan pada
hari Senin.

Pertanyaan :
Mobil siapa yang akan diparkir di jalanan pada akhir hari Jumat?

~ 32 ~


Jawaban : Ari, Kati, Vino.
Penjelasan :
Jika diurutkan sepanjang minggu, berikut ini adalah urutan parkir mobil:

▪ Akhir Senin: Ari, Bob
▪ Akhir Selasa: Ari, Kati, Ben, Roi
▪ Akhir Rabu: Ari, Kati, Desi
▪ Akhir Kamis: Ari, Kati, Desi, Fina, Rosa
▪ Akhir Jumat: Ari, Kati, Vino
Ini Informatika!
Soal ini menggunakan konsep stack (tumpukan). Tumpukan adalah tipe data abstrak tempat elemen
terakhir yang dimasukkan dimana elemen yang pertama akan keluar. Pengoperasian stack melibatkan dua
fungsi yaitu push (memasukkan item ke dalam stack) dan pop (hapus elemen dari stack). Operasi
tumpukan digambarkan sebagai LIFO (terakhir masuk pertama keluar).

CONTOH Soal 2 representasi data tumpukan (stack)
Inspirasi dari soal Bebras I-2016-CZ-026 – Karung dalam Elevator

Sejumlah karung diletakkan di koridor, di dekat suatu lift (elevator). Koridor sangat sempit sehingga
karung-karung harus dibariskan satu-satu. Dengan lift tersebut, karung-karung hendak dikirimkan ke toko
di lantai dasar. Sekali angkut, Lift hanya dapat mengangkut karung-karung dengan total berat tidak kurang
dari 80 kg dan tidak lebih dari 100 kg. Setelah terkirim maka lift akan kembali ke lantai tersebut.

Saat memasukkan karung-karung ke dalam lift, karung yang terdekat dengan lift yang akan diambil
terlebih dulu. Seandainya penambahan suatu karung dapat menyebabkan overload (terlalu berat, karena
total beratnya lebih dari 100 kg), karung itu untuk sementara tidak dimasukkan ke dalam lift tapi ditaruh
di koridor pada arah berlawanan dari semula sejauh-jauhnya (jika tidak overload tentu akan dimasukkan
ke dalam lift!).

Bila karung-karung dari barisan awal telah diambil, hal yang sama kemudian dilakukan pada barisan
karung yang terbentuk pada koridor arah berlawanan dengan semula hingga seluruh karung di situ
berhasil dikirim ke toko atau dipindah ke ujung koridor berlawanan dengannya. Hal itu terus-menerus
dilakukan sampai semua karung berhasil dikirim ke toko.

Pertanyaan :
Sampai semua karung dikirimkan ke toko dengan prosedur tersebut di atas, berapa kali lift turun-naik
mengangkut karung-karung itu semula karung-karung ada seperti pada gambar di atas dengan berat
masing-masing seperti yang tercantum pada setiap karung?

~ 33 ~


Jawaban : 4
Penjelasan :
▪ Pada pemuatan pertama, 3 karung dengan berat 40+20+34=94 kg.
▪ Pada pemuatan kedua, karung 55 kg dimasukkan ke dalam lift.
▪ Lalu karung berikutnya (50 kg), yang kemudian akan mengakibatkan overload, sehingga ditaruh pada

ujung yang berlawanan.
▪ Karung berikutnya (23 kg) ditaruh kembali dalam lift, namun lift tak dapat pergi hanya karena total

berat 55+23= 78 kg.
▪ Karung berikutnya adalah 45 kg, yang akan membuat beban lift terlalu berat, maka karung itu dibawa

ke ujung yang berlawanan. Hal yang sama terjadi untuk karung berikutnya (30 kg).
▪ Akhirnya, karung berikutnya 10 kg dapat ditaruh dalam lift, dan berangkat dengan total 55+23+10=88

kg.
▪ Ketiga karung terakhir (25+30+15 = 70kg) ditaruh dalam lift.
▪ Demikian seterusnya pemuatan karung-karung ke dalam lift dilakukan hingga semua karung terkirim.

Ini Informatika!
Pada soal ini, kita perlu memakai algoritma dan menggunakan stack (tumpukan). Stack adalah struktur
untuk menyusun benda dengan menaruh dan mengambil elemen yang terakhir.

C. Penutup
Guru dan siswa melakukan refleksi bersama dari konsep representasi data tumpukan (stack) yang sudah
dipelajari

6.4.6 Lembar Kerja Siswa

Nama anggota kelompok, kelas, no.absen :
1. ...............................................................
2. ...............................................................
3. ...............................................................
4. ...............................................................
5. ...............................................................

Materi : Representasi Data Tumpukan (Stack)

Silakan diskusikan dengan kelompokmu untuk menyelesaikan persoalan berikut!

Soal 1 :
Ari mempunyai jalanan di halamannya yang cukup panjang. Tetangganya dapat parkir di jalan tersebut,

namun hanya bisa mundur untuk keluar sebab jalannya sempit. Karena ia hanya memiliki sebuah mobil,
tetangga minta izin untuk ikut parkir di jalan tersebut. Supaya yakin tidak ada yang terblokir, ia membuat

~ 34 ~


tabel kapan tetangga boleh parkir, dan kapan harus pergi.
Sumber : soal Bebras I-2018-CY-03

Setiap pagi, mobil yang akan pergi harus keluar sebelum mobil lainnya masuk. Ari parkir duluan,
kemudian Bob parkir setelah Ari. Seperti dapat dilihat pada tabel, tak ada yang meninggalkan jalan pada
hari Senin.

Pertanyaan :
Mobil siapa yang akan diparkir di jalanan pada akhir hari Jumat?
Jawaban :
............................................................................................................................. .............................
Penjelasan :
............................................................................................................................. ................................
..............................................................................................................................................................
Nama anggota kelompok, kelas, no.absen :
1. ...............................................................
2. ...............................................................
3. ...............................................................
4. ...............................................................
5. ...............................................................
Materi : Representasi Data Tumpukan (Stack)
Silakan diskusikan dengan kelompokmu untuk menyelesaikan persoalan berikut!

~ 35 ~


Soal 2 :
Sejumlah karung diletakkan di koridor, di dekat suatu lift (elevator). Koridor sangat sempit sehingga

karung-karung harus dibariskan satu-satu. Dengan lift tersebut, karung-karung hendak dikirimkan ke toko
di lantai dasar. Sekali angkut, Lift hanya dapat mengangkut karung-karung dengan total berat tidak kurang
dari 80 kg dan tidak lebih dari 100 kg. Setelah terkirim maka lift akan kembali ke lantai tersebut.

Sumber : soal Bebras I-2016-CZ-026

Saat memasukkan karung-karung ke dalam lift, karung yang terdekat dengan lift yang akan diambil
terlebih dulu. Seandainya penambahan suatu karung dapat menyebabkan overload (terlalu berat, karena
total beratnya lebih dari 100 kg), karung itu untuk sementara tidak dimasukkan ke dalam lift tapi ditaruh
di koridor pada arah berlawanan dari semula sejauh-jauhnya (jika tidak overload tentu akan dimasukkan
ke dalam lift!).

Bila karung-karung dari barisan awal telah diambil, hal yang sama kemudian dilakukan pada barisan
karung yang terbentuk pada koridor arah berlawanan dengan semula hingga seluruh karung di situ
berhasil dikirim ke toko atau dipindah ke ujung koridor berlawanan dengannya. Hal itu terus-menerus
dilakukan sampai semua karung berhasil dikirim ke toko.

Pertanyaan :
Sampai semua karung dikirimkan ke toko dengan prosedur tersebut di atas, berapa kali lift turun-naik
mengangkut karung-karung itu semula karung-karung ada seperti pada gambar di atas dengan berat
masing-masing seperti yang tercantum pada setiap karung?

Jawaban :
........................................................................................................ ..................................................
Penjelasan :

............................................................................................................................. ..................................
6.4.7 Asesmen

Asesmen siswa untuk unit pembelajaran Berpikir Komputasional dapat dilakukan dengan menilai :
1. Penilaian kelompok
2. Penilaian individu

Penilaian Kelompok Skor Nilai
A = skor 12-15
Indikator B = skor 9-11
Mampu memahami konsep dari tumpukan (stack) C = skor < 9
Mampu melakukan dekomposisi dari contoh soal yang diberikan
Mampu melakukan abstraksi dari contoh gambar yang diberikan
Mampu menyusun algoritma yang masuk akal dari contoh soal yang diberikan
Mampu memamerkan strategi penyelesaian soal sesuai diskusi kelompok

~ 36 ~


Kriteria Penilaian

Skor Kriteria Penilaian
3 Sudah mampu, hasilnya jelas, sistematis, terstruktur
2 Sudah mampu walaupun belum jelas dan belum terstruktur
1 Belum mampu, masih harus dibimbing guru langkah per langkah

Penilaian Individu

Komponen A=Baik Sekali B=Baik C=Cukup D=Kurang
Penilaian

Keaktifan Siswa sangat aktif, Siswa bersemangat, Siswa bersemangat, Siswa pasif dan
siswa dalam penuh ide, respon namun berpikir namun kurang diam ketika
diskusi cepat, dan bersemangat sedikit lambat ketika aktif, lebih banyak bekerja dalam
kelompok ketika bekerja dalam tim bekerja dalam tim diam tim

Kreatif Selalu memiliki ide Memiliki ide kreatif, Masih suka melihat Monoton, tidak
kreatif yang orisinil dan namun kurang berani ide yang lain, sering mau berpikir
berani menampilkan menampilkan ikut-ikutan saja dengan ide
sendiri

Bernalar Dapat berpikir sesuai Sudah bisa berpikir Belum bisa berpikir Malas berpikir
Kritis logika, sistematis masuk akal, namun masuk akal
belum sistematis

Keterlibatan Setiap siswa terlibat Setiap siswa terlibat Ada lebih dari 1 Tugas tidak
siswa dalam aktif dan kompak dalam aktif, ada 1 siswa siswa yang tidak terbagi rata,
kelompok diskusi kelompok yang tidak mendapat mendapat tugas sehingga hanya
tugas sehingga kinerja 1 siswa saja
menjadi lambat yang terlibat
dan
mengerjakan

7. Lembar Refleksi Siswa

N Aspek Refleksi Siswa

o

1 Apakah materi berpikir komputasional ini menarik?

2 Apakah kamu bisa mengikuti proses pembelajaran dengan baik?

3 Apakah kamu dapat memahami materi berpikir komputasional ini?

4 Apakah kamu dapat menjelaskan dekomposisi, abstraksi, pengenalan pola

dan cara menyusun algoritma dalam materi ini?

5 Apakah kelemahan dari diri kamu ketika belajar materi ini ?

6 Apakah kamu sudah menyelesaikan tugas dari guru secara tepat waktu ?

7 Apa yang menjadi pembelajaran terbaik kamu dari kegiatan belajar

mengajar hari ini?

~ 37 ~


8. Lembar Refleksi Guru
Silakan menjawab pertanyaan berikut untuk merefleksikan pembelajaran Anda di kelas.

No Aspek Refleksi guru

1 Apakah kegiatan belajar mengajar yang dilakukan sudah berhasil
dengan baik?

2 Apakah seluruh siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik ?

3 Apakah ada siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar materi ini?

4 Apakah ada siswa yang memiliki minat belajar lebih dan berkeinginan
mengeksplorasi lebih dari materi ini?

5 Seberapa efektifkah metode pembelajaran yang Anda gunakan ?

6 Apakah kekurangan dari kegiatan pembelajaran hari ini ?

7 Apakah kelebihan dari kegiatan pembelajaran hari ini ?

8 Apakah tujuan pembelajaran sudah tercapai?

9 Apa yang menjadi pembelajaran terbaik dari kegiatan belajar

mengajar hari ini ?

9. Glossarium

▪ Berpikir komputasi : konsep bagaimana menemukan masalah yang ada di sekitar kita,

memahaminya, kemudian mengembangkan solusi yang inovatif menggunakan logika.
▪ Dekomposisi : proses pemecahan masalah dengan cara memecahkan masalah menjadi sub

bagian yang lebih kecil secara terstruktur
▪ Abstraksi : aktivitas berkaitan dengan kemampuan untuk memilah informasi yang penting dari

permasalahan yang kompleks menjadi informasi sederhana.
▪ Pengenalan pola : berkaitan dengan pola tertentu dengan melihat adanya kesamaan.
▪ Algoritma : tahapan atau langkah yang disusun secara sistematis untuk menyelesaikan masalah

dengan logika berpikir.
▪ Bebras : berang-berang, binatang yang cerdik dengan giginya yang kuat bisa membuat

bendungan, menangkap ikan, dsb. (https://www.bebras.org)

▪ Tumpukan (stack) : struktur data yang terbentuk dari barisan hingga yang terurut dari satuan data,

dengan konsep LIFO (Last In First Out) yaitu data yang pertama dimasukan ke dalam stack

merupakan data yang terakhir kali keluar.
▪ Problem solving : kemampuan untuk menyelesaikan masalah dengan berpikir logis dan sistematis

untuk mengambil keputusan yang sulit.
▪ Efektif : dapat membawa hasil yang berguna
▪ Efisien : tepat atau sesuai untuk mengerjakan atau menghasilkan sesuatu, mampu menjalankan

tugas dengan tepat dan cermat
▪ Optimal : terbaik, tertinggi, paling menguntungkan

~ 38 ~


10. Referensi

▪ Situs Resmi Bebras Indonesia – Computational Thinking (https://www.bebras.or.id)
▪ Contoh Permainan Computational thinking (https://code.org/curriculum/unplugged)
▪ Tumpukan / Stack (https://en.wikipedia.org/wiki/Stack_(abstract_data_type)
▪ Video “Exact Drawing Instruction” (https://www.youtube.com/watch?v=fjF2ALrdd5A).

11. Pesan Pedagogi Perancang Modul untuk Guru

Guru dapat mengembangkan modul ini menjadi lebih bervariasi, dapat menambahkan soal-soal
berbasis komputasional lain, seperti dalam referensi.

Mengetahui, Sragen, Juli 2021
Kepala SMP Negeri 1 Sidoharjo Guru Mata Pelajaran

BUDI SRIYANTO, S.Pd., M.Pd. DWI WAHYUDI
NIP 19720504 199401 1 001 NIP 19720821 201409 1 002

~ 39 ~


Click to View FlipBook Version
Previous Book
www-wholesaletablets-com-wholesale-ipads-which-ipad-is-best-for-you-in-2022-
Next Book
Časopis Rozsievač 7/2022