The words you are searching are inside this book. To get more targeted content, please make full-text search by clicking here.
Discover the best professional documents and content resources in AnyFlip Document Base.
Search
Published by amamiyarrells69, 2021-03-31 11:09:36

Portofoio PKL TKJ 2021

Portofoio PKL2021 TKJ

LAPORAN
PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

di PT.Telkom Datel Purbalingga

DISUSUN OLEH :

1. Augia Farrel (3103119225)
2. Ibnu M Fauzan (3103119255)
3. Nabila Khoerunnisa (3103119276)

KOMPETENSI KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER & JARINGAN

ANGKATAN XXVII
SMK TELKOM SANDHY PUTRA PURWOKERTO

TAHUN PELAJARAN 2020/2021

I

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan ini diajukan dan disahkan sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan
PKL dan digunakan untuk memenuhi syarat kenaikan ke Kelas XII, di SMK
Telkom Purwokerto
Hari : Juma’t
Tanggal : 12 Maret 2021

II

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan ini diajukan dan disahkan sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan
PKL dan digunakan untuk memenuhi syarat kenaikan ke Kelas XII, di SMK
Telkom Purwokerto

Hari : Juma’t
Tanggal : 12 Maret 2021

Mengetahui, Menyetujui,
Kepala Sekolah Pembimbing Sekolah

( Wiwid Widiyantoro, S.Si, M.Pd ) ()

III

KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah penyusun panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang
atas Rahmat dan Karunia-Nya sehingga laporan hasil pelaksanaan Praktik Kerja
Lapangan (PKL) ini dapat diselesaikan dengan tepat waktu. Laporan ini diajukan
sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban penyusun dalam melaksanakan
PKL dan sebagai salah satu syarat untuk kenaikan kelas di SMK Telkom
Purwokerto.

Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat
banyak kekurangan. Oleh karena itu penyusun mengharapkan kritik dan saran
yang bersifat membangun dari para pembaca. Tidak lupa juga penyusun
mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
penyusun dalam menyelesaikan laporan ini baik secara moril maupun secara
materiil, yaitu :
1. Orang tua tercinta yang selalu memberikan semangat dan dukungan kepada

kami dalam keadaan apapun.
2. Bapak Agus Budi Setyawan Ketua Daerah Telkom Purbalingga yang telah

memberikan kesempatan kepada kami untuk dapat melaksanakan PKL di
tempat yang beliau pimpin.
3. Bapak Wiwid Widiyantoro, S.Si., M.Pd selaku Kepala SMK Telkom
Purwokerto.
4. Bapak Ferat Kristanto, S.Kom selaku Waka Kepala Sekolah Bidang
Hubungan Industri dan Komunikasi SMK Telkom Purwokerto.
5. Bapak Putra Utama Eka Sakti, ST selaku Ketua Kompetensi Keahlian Teknik
Komputer dan Jaringan SMK Telkom Purwokerto.
6. Bapak Dwi Mukti Wibowo, S.Kom selaku Koordinator PKL yang telah
membantu kami selama proses pelaksanaan PKL.
7. Bapak Dwi Mukti Wibowo, S.Kom selaku pembimbing sekolah yang telah
membimbing kami dalam menyusun laporan ini.
8. Kak Andy, Kak Tami, Pak Ika dan Pak Dayat selaku pembimbing instansi
yang telah membantu dan membimbing kami selama pelaksanaan PKL.

IV

9. Bapak/Ibu karyawan DATEL PURBALINGGA yang telah menjadi kawan
dan membantu kami selama pelaksanaan PKL.

10. Bapak/Ibu guru dan karyawan SMK Telkom Purwokerto yang tidak dapat
kami sebutkan satu persatu.

11. Teman – teman yang telah banyak membantu dan seluruh civitas akademika
SMK Telkom Purwokerto.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembacanya.
Purwokerto, 10 Maret 2021
Penyusun

V

DAFTAR ISI

Hal

HALAMAN JUDUL........................................................................................ I
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. II
KATA PENGANTAR .................................................................................... IV
DAFTAR ISI ............................................................................................. VI
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... VIII
DAFTAR TABEL............................................................................................ IX
DAFTAR FOTO DOKUMENTASI PKL (WAJIB ADA).............................. X
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... 32
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

A. Latar Belakang PKL................................................................. 1
B. Dasar Hukum PKL................................................................... 3
C. Tujuan PKL.............................................................................. 4
D. Manfaat PKL............................................................................ 5
E. Waktu Pelaksanaan PKL.......................................................... 6
F. Metode Pengumpulan Data ...................................................... 7

BAB II PEMBAHASAN UMUM ............................................................... 8
A. Sejarah PT. Telkom Datel Purbalingga................................... 8
B. Visi dan Misi ........................................................................... 9
C. Logo Telkom Indonesia ........................................................... 9
D. Struktur Organisasi Datel Purbalingga..................................... 13
E. Kepegawaian ............................................................................ 14

BAB III PEMBAHASAN KHUSUS ( Kompetensi Keahlian ).................... 15
A. Uraian Tempat Divisi............................................................... 15
B. Uraian Pelaksanaan Pekerjaan ................................................. 15
1. Input data pelanggan & update status perkembangan.......... 15
2. Maintenance Jaringan .......................................................... 19
C. Atmosfer Budaya Kerja............................................................ 24

VI

BAB IV PENUTUP ....................................................................................... 29
A. Kesimpulan .............................................................................. 29
B. Saran-saran............................................................................... 31
1. Sekolah ............................................................................... 31
2. Perusahaan .......................................................................... 30

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 31

VII

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Logo Telkom Pertama ............................................................. 9
Gambar 1.2 Logo Telkom Kedua................................................................ 10
Gambar 1.3 Logo Telkom Ketiga................................................................ 10
Gambar 1.4 Logo Telkom Keempat............................................................ 11
Gambar 1.5 Logo Telkom Kelima .............................................................. 12
Gambar 1.6 Data Calon Pelanggan Baru..................................................... 16
Gambar 1.7 Tampilan Google Doc ............................................................. 16
Gambar 1.8 Update Data Calon Pelanggan................................................. 17
Gambar 1.9 Instalasi Calon Pelanggan Selesai ........................................... 18
Gambar 2.0 Telkom CODES....................................................................... 25
Gambar 2.1 CODES C ................................................................................ 25
Gambar 2.2 CODES O ................................................................................ 26
Gambar 2.3 CODES D & E......................................................................... 27
Gambar 2.4 CODES S................................................................................. 28

VIII

DAFTAR TABEL
Tabel Struktur DATEL PURBALINGGA ................................................ 13
Tabel Struktur DIVISI DATEL PURBALINGGA .................................... 15

IX

DAFTAR FOTO KEGIATAN
Foto 1.1 Survey Gangguan Rumah Pelanggan............................................ 19
Foto 1.2 Setting STB ................................................................................... 19
Foto 1.3 Reset STB ..................................................................................... 20
Foto 1.4 Perbaikan ONT ............................................................................. 20
Foto 1.5 Perbaikan UseeTV ........................................................................ 21
Foto 1.6 Setting Ulang ONT ....................................................................... 21
Foto 1.7 Mengganti STB ............................................................................. 22
Foto 1.8 Reset ONT..................................................................................... 22
Foto 1.9 Mengganti STB ............................................................................. 23
Foto 2.0 Mengganti ONT ............................................................................ 23
Foto 2.1 Agenda Harian .............................................................................. 32
Foto 2.2 Presensi Harian ............................................................................. 35
Foto 2.3 Foto Bersama ................................................................................ 36

X

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang PKL
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

Nasional, Pasal 1 angka (1) menyatakan bahwa pendidikan adalah usaha
sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses
pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya
untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan
dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pada Standar Proses Pendidikan
Menengah Kejuruan (PMK) dinyatakan bahwa proses pembelajaran pada
PMK diarahkan untuk mencapai tujuan yang dikembangkan berdasarkan
profil lulusan yaitu: (1) beriman, bertakwa, dan berbudi pekerti luhur; (2)
memiliki sikap mental yang kuat untuk mengembangkan diri secara
berkelanjutan; (3) menguasai ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni serta
memiliki keterampilan sesuai dengan kebutuhan pembangunan; (4) memiliki
kemampuan produktif sesuai dengan bidang keahliannya baik untuk bekerja
pada pihak lain atau berwirausaha, dan (5) berkontribusi dalam pembangunan
industri Indonesia yang kompetitif menghadapi pasar global.

Proses Pembelajaran diselenggarakan dengan berbasis aktivitas
secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi
peserta didik. Selain itu proses pembelajaran juga memberikan ruang untuk
berkembangnya keterampilan abad 21 yaitu kreatif, berfikir kritis,
penyelesaian masalah, kolaborasi, dan komunikasi yang memberikan peluang
bagi pengembangan prakarsa dan kemandirian sesuai dengan minat, bakat,
dan perkembangan psikologis peserta didik. Karakteristik proses
pembelajaran disesuaikan dengan karakteristik program keahlian yang berada
pada bidang keahlian yang dilakukan di sekolah/madrasah, di dunia kerja
(Dunia Usaha dan Dunia Industri, disingkat DUDI)), atau gabungan dari

1

keduanya. Pelaksanaan proses pembelajaran melibatkan DUDI terutama
melalui model penyelenggaraan Praktik Kerja Lapangan.

Praktik Kerja Lapangan yang selanjutnya disebut PKL adalah
kegiatan pembelajaran yang dilakukan di DUDI dan/atau lapangan kerja lain
untuk penerapan, pemantapan, dan peningkatan kompetensi. Pelaksanaan
PKL melibatkan praktisi ahli yang berpengalaman di bidangnya untuk
memperkuat pembelajaran dengan cara pembimbingan peserta didik saat
praktik kerja lapangan.

Penyelenggaraan PKL merupakan bagian dari pelaksanaan
pembelajaran pada Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang melibatkan
masyarakat, khususnya dunia kerja, tujuan utamanya selain untuk
memperkuat penguasaan kompetensi teknis sesuai dengan Kompetensi
Keahliannya juga dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada
peserta didik menghayati dan mengamalkan untuk menginternalisasi nilai-
nilai positif “keduanikerjaan”, dalam rangka membangun pribadi peserta
didik yang berkarakter. Hal tersebut sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor
87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), khususnya
pada Pasal 6 yang menyatakan bahwa “Penyelenggaraan PPK pada Satuan
Pendidikan jalur Pendidikan Formal dilakukan secara terintegrasi dalam
kegiatan intrakurikuier, kokurikuler, dan ekstrakurikuler.

Pengintegrasian PPK dalam pelaksanaan PKL sangat penting karena
diharapkan dapat mendukung dalam membangun dan membekali peserta
didik menjadi generasi emas Indonesia Tahun 2045 dengan jiwa Pancasila
dalam menghadapi dinamika perubahan di masa depan. Pelaksanaan PKL
harus dirancang dan dilaksanakan dengan mengintegrasikan nilai-nilai
Pancasila dalam pendidikan karakter diantaranya adalah nilai-nilai jujur,
disiplin, bekerja keras, kreatif, mandiri, rasa ingin tahu, menghargai prestasi,
komunikatif, peduli lingkungan, peduli sosial, dan bertanggung-jawab.

Program PKL sangat penting dalam rangka memberikan bekal
kemampuan nilai-nilai positif kepada peserta didik, oleh karena itu perlu
dibuat suatu pedoman yang betul-betul dapat dihjadikan acuan oleh semua

2

yang terlibat dalam pelaksanaanya, sesuai dengan pernyataan pada Pasal 4
Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah yang dinyatakan bahwa
pelaksanaan pembelajaran di DUDI berupa Praktik Kerja Lapangan diatur
lebih lanjut oleh Direktorat Jendral terkait.

B. Dasar Hukum PKL
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua
atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan.
3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2010 tentang
Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2010
tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010
tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.
4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2015 tentang
Pembangunan Sumber Daya Industri.
5. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi
Nasional Indonesia (KKNI).
6. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 87 Tahun 2017 tentang
Penguatan Pendidikan Karakter.
7. Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Revitalisasi Sekolah
Menengah Kejuruan dalam Rangka Peningkatan Kualitas dan Daya
Saing Sumber Daya Manusia Indonesia.
8. Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 03/M-IND/PER/1/2017 tentang
Pedoman Pembinaan dan Pengembangan Sekolah Menengah Kejuruan
Berbasis Kompetensi yang Link and Match dengan Industri.

3

9. Peraturan Menteri Tenaga Kerja Nomor 36 tahun 2016 tentang
Penyelenggaraan Pemagangan di Dalam Negeri.

10. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 20 Tahun 2016
tentang Standar Komptensi Lulusan Pendidikan Menengah Kejuruan.

11. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 Tahun 2016
tentang Standar Isi Pendidikan Menengah Kejuruan.

12. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 22 Tahun 2016
tentang Standar Proses Pendidikan Menengah Kejuruan.

13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2016
tentang Standar Penilaian Pendidikan Menengah Kejuruan

14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 60 Tahun 2014
tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan/ Madrasah Aliyah
Kejuruan.

15. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Kemendikbud Nomor 4678/D/KEP/MK/2016 tentang Spektrum
Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan.

16. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Kemendikbud Nomor 130/D/KEP/KR/2017 tentang Struktur Kurikulum
Pendidikan Menengah Kejuruan.

C. Tujuan PKL
Program PKL disusun bersama antara SMK dan DUDI yang menjadi

Institusi/Industri Pasangan (IP) dalam pelaksanaan PKL untuk memenuhi
kebutuhan peserta didik sebagai peserta PKL, sekaligus merupakan wahana
berkontribusi bagi DUDI terhadap upaya peningkatan kualitas pendidikan di
SMK. Tujuan PKL antara lain sebagai berikut.
1. Memberikan pengalaman kerja langsung (real) kepada peserta didik

dalam rangka menanamkan (internalize) iklim kerja positif yang
berorientasi pada peduli mutu proses dan hasil kerja.
2. Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk membangun dan
mengambangkan kepribadiannya yang berkarajter sesuai dengan nilai-

4

nilai positif yang tumbuh dan diperlukan oleh masyarakat, khususnya di
dunia kerja yang ditekuni.
3. Menanamkan etos kerja yang tinggi bagi peserta didik untuk memasuki
dunia kerja sesuai tuntutan pasar kerja global.
4. Memenuhui hal-hal yang belum dipenuhi di sekolah agar mencapai
keutuhan standar kompetensi lulusan.
5. Mengaktualisasikan salah satu bentuk aktivitas dalam penyelenggaraan
Model Pendidikan Sistem Ganda (PSG) antara SMK dan Institusi
Pasangan yang memadukan secara sistematis dan sistemik program
pendidikan di sekolah (SMK) dan program pelatihan penguasaan
keahlian di dunia kerja (DUDI).

D. Manfaat PKL
1. Manfaat bagi peserta didik
a. Mengaplikasikan dan meningkatkan ilmu yang telah diperoleh di
sekolah.
b. Menambah wawasan mengenai dunia kerja khususnya berupa
pengalaman kerja langsung (real) dalam rangka menanamkan iklim
kerja positif yang berorientasi pada peduli mutu proses dan hasil kerja.
c. Menambah dan meningkatkan kompetensi serta menamkan etos kerja
yang tinggi sesuai budaya industri.
d. Memperkuat kemampuan produktif sesuai dengan kompetensi
keahlian yang dipelajari.
e. Mengembangkan kemampuan sesuai dengan bimbingan/ arahan
pembimbing industri dan dapat berkontribusi kepada dunia kerja.
f. Memperkuat kepribadiannya yang berkarater sesuai dengan tuntutan
nilai-nilai yang tumbuh dari budaya industri.
2. Manfaat bagi sekolah
a. Terjalinnya hubungan kerja sama yang saling menguntungkan antara
sekolah dengan duni kerja (DUDI).

5

b. Meningkatkan kualitas lulusan melalui pengalaman kerja langsung
selama PKL.

c. Meningkatkan relevansi dan efektivitas program sekolah melalui
sinkronisasi kurikulum, proses pembelajaran, teaching factory, dan
pengembangan sarana dan prasarana praktik berdasarkan hasil
pengamatan di tempat PKL.

d. Merealisasikan program penguatan pendidikan karakter berbasis
masyarakat secara terencana dan implementatif, khususnya nilai-nilai
karakter budaya industri sebagai salah satu bentuk implementasi
Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2017 tentang Peningatan
Pendidikan Karakter.

e. Meningkatkan kualitas lulusan.
3. Manfaat bagi dunia kerja

a. Dunia Kerja (DUDI) lebih dikenal oleh masyarakat, khususnya
masyarakat sekolah sehingga dapat wahana dalam promosi produk.

b. Adanya masukan yang positif dan konstruktif dari SMK untuk
perkembangan DUDI.

c. Dunia kerja/DUDI dapat mengembangkan proses dan atau produk
melalui optimalisasi peserta PKL.

d. Mendapatkan calon tenaga kerja yang berkualitas sesuai dengan
kebutuhannya.

e. Meningkatkan citra positif DUDI karena dapat berkontribusi terhadap
dunia pendidikan sebagai implementasi dari Instruksi Presiden Nomor
9 Tahun 2016.

E. Waktu Pelaksanaan PKL
Pelaksanaan PKL di DATEL PURBALINGGA dilaksanakan mulai tanggal
14 Desember 2020 sd 12 Maret 2021. Sedangkan untuk jam kerja yang
diterapkan di DATEL PURBALINGGA adalah setiap hari Senin – Jum’at
pukul 08.00 – 16.00.

6

F. Metode Pengumpulan Data
Dalam rangka menyusun laporan pelaksanaan PKL ini, maka diperlukan
data yang digunakan sebagai bahan dalam penyusunan laporan. Pada
kesempatan kali ini, penyusun mengumpulkan data dengan cara :
1. Studi Pustaka
Studi pustaka adalah segala sesuatu yang dilakukan oleh eneliti untuk
menghimpun informasi yang relevan dengan topik atau masalah yang
akan atau sedang diteliti
2. Wawancara
Merupakan pembuktian terhadap informasi atau keterangan yang telah
diperoleh sebelumnya.
3. Observasi Lapangan
Observasi adalah metode pengumpulan data melalui pengamatan
langsung atau peninjauan secara cermat dan langsung di lapangan atau
lokasi penelitian.

7

BAB II
PEMBAHASAN UMUM

A. Sejarah PT. Telkom Indonesia
PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) adalah Badan Usaha Milik
Negara (BUMN) yang bergerak di bidang jasa layanan teknologi informasi dan
komunikasi (TIK) dan jaringan telekomunikasi di Indonesia. Sejarah PT.
Telkom Indonesia ini bermula pada pendirian badan usaha swasta penyedia
layanan poss dan telegraf pada tahun 1882. Pada tahun 1961, status jawatan
diubah menjadi Perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi (PN Postel).
Kemudian pada tahun 1965, PN Postel dipecah menjadi Perusahaan Negara
Pos dan Giro (PN Pos & Giro) dan perushaan Negara Telekomunikasi (PN
Telekomunikasi).
Tahun 1974 PN Telekomunikasi disesuaikan menjadi perusahaan Umum
Telekomunikasi (PERUMTEL). Beberapa kali diubah namanya, hingga
kemudian pada tahun 1980 Indonesia mendirikan jasa telekomunikasi nasional
maupun internasional dan seluruh saham PT. Indonesian Satellite Coorporation
Tbk.
Pada tahun 1991 Perumtel berubah bentuk menjadi Perusahaan Perseroan
(Persero) Telekomunikasi Indonesia berdasarkan PP No 25 Tahun 1991.
Penawaran Umum perdana saham TELKOM (Initial Public Offering)
dilakukan pada tanggal 14 November 1995. Pemegang saham mayoritas
Telkom adalah Pemerintah Republik Indonesia sebesar 52.09%, sedangkan
47.91% sisanya dikuasai oleh publik. Saham Telkom diperdagangkan di Bursa
Efek Indonesia (BEI) dengan kode “TLKM” dan New York Stock Exchange
(NYSE) dengan kode “TLK”.
Dalam upaya bertransformasi menjadi digital telecommunication company,
TelkomGroup mengimplementasikan strategi bisnis dan operasional
perusahaan yang berorientasi kepada pelanggan (customer-oriented).
Transformasi tersebut akan membuat organisasi TelkomGroup menjadi lebih
lean (ramping) dan agile (lincah) dalam beradaptasi dengan perubahan industri

8

telekomunikasi yang berlangsung sangat cepat. Organisasi yang baru juga
diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas dalam menciptakan
customer experience yang berkualitas.

1. Visi dan Misi PT. Telkomunikasi Indonesia, Tbk
Visi
Menjadi digital telco pilihan utama untuk memajukan masyarakat
Misi
a. Mempercepat pembangunan infrastruktur dan platform digital cerdas
yang berkelanjutan, ekonomis, dan dapat diakses oleh seluruh masyarakat.
b. Mengembangkan talenta digital unggulan yang membantu mendorong
kemampuan digital dan tingkat adopsi digital bangsa
c. Mengorkestrasi ekosistem digital untuk memberikan pengalaman digital
terbaik

2. Logo PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk

Gambar 1.1 Logo Telkom Pos 1956-1974
Sejak Indonesia merdeka, perusahaan telekomunikasi ini kemudian dikelola
oleh negara. Pada tahun 1961 status jawatan diubah menjadi Perusahaan
Negara Pos dan Telekomunikasi (PN Postel) dengan menggunakan logo
berbentuk lingkaran yang ditengahnya terdapat gambar bola dunia dan ikon
burung merpati.

9

Gambar 1.2 Logo Telkom PERUMTEL 1974-1991
Pada tahun 1965 PN Postel kemudian dipecah menjadi dua, yakni menjadi
PN Pos dan Giro dan satunya menjadi PN Telekomunikasi. Dari PN
Komunikasi, pada tahun 1974 perusahaan ini berubah menjadi Perusahaan
Umum Telekomunikasi (Perumtel) dengan menggunakan logo yang baru
berbentuk kotak dengan gambar bola dunia di tengahnya.

Gambar 1.3 Logo Telkom 1991-2001
Arti logo Telkom yang diluncurkan 1991 ini adalah:
a. Bentuk Bulatan dari logo melambangkan Keutuhan Wawasan
Nusantara, Ruang gerak TELKOM secara nasional
b. Tulisan TELKOM bermakna modern, luwes, dan sederhana
c. Warna biru tua dan biru mudan bergradasi melambangkan teknologi
telekomunikasi tinggi/canggih yang terus berkembang dalam suasana masa
depan yang gemilang

10

d. Garis-garis tebal dan tipis yang mengesankan gerak pertemuan yang
beraturan menggambarkan sifat komunikasi dan kerjasama yang selaras
secara berkesinambungan dan dinamis.

Pada hari ulang tahun Telkom tanggal 23 Oktober 2001, logo PT. Telkom
ditambah dengan tulisan Indonesia di bawah tulisan Telkom. Tulisan
INDONESIA tersebut menggunakan huruf Futura Bold Italic, yang
menggambarkan kedudukan Perusahaan Telkom sebagai Pandu Bendera
Telekomunikasi Indonesia (Indonesian Telecommunication Flag Carrier).
Logo ini digunakan hingga tahun 2009 lalu saat Telkom meluncurkan
“New Telkom” (Telkom Baru) yang ditandai dengan penggantian identitas
perusahaan.

Gambar 1.4 Logo Telkom 2009-2013
Logo baru Telkom memiliki bentuk yang lebih modern kaya akan warna
dengan menghadirkan symbol berupa telapak tangan yang menggenggam
bola dunia. Logo baru ini meupakan cerminan dari “Brand Value” baru yang
selanjutnya disebut dengan “Life in Touch” dan diperkuat dengan tag line
baru pengganti “committed 2U” yakni “the world is in your hand”. Secara
rinci, arti logo Telkom ini adalah:
a. Expertise: makna dari lingkaran sebagai simbol dari kelengkapan produk
dan layanan dalam portofolio bisnis baru TELKOM yaitu TIME
(Telecommunication, Information, Media & Edutainment).
b. Empowering: makna dari tangan yang meraih ke luar. Simbol ini
mencerminkan pertumbuhan dan ekspansi ke luar.

11

c. Assure: makna dari jemari tangan. Symbol ini memaknai sebuah
kecermatan, perhatian, serta kepercayaan dan hubungan yang erat.
d. Progressive: kombinasi tangan dan lingkaran. Simbol dari matahari terbit
yang maknanya adalah perubahan dan awal yang baru.
e. Heart: simbol dari telapak tangan yang mencerminkan kehidupan untuk
menggapai masa depan.

Makna warna dalam logo Telkom
a. Expert Blue pada teks Telkom melambangkan keahlian dan pengalaman
yang tinggi
b. Vital Yellow pada telapak tangan mencerminkan suatu yang atraktif,
hangat, dan dinamis
c. Infinite Sky Blue pada teks Indonesia dan lingkaran bawah mencerminkan
inovasi dan peluang yang tak berhingga untuk masa depan.

Gambar 1.5 Logo Telkom 2013- sekarang
Filosofi warna:
a. Merah-Berani, cinta, energy, ulet- mencerminkan spirit Telkom untuk
selalu optimis dan berani dalam menghadapi tantangan dan perusahaan.
b. Putih- Suci, damai, cahaya, bersatu – mencerminkan spirit Telkom untuk
memberikan yang terbaik bagi bangsa.
c. Hitam – Warna Dasar – melambangkan kemauan keras
d. Abu – Warna Transisi – Melambangkan teknologi

Semua perubahan tersebut tetap mengacu pada filosofi Telkom Corporate
Always The Best, yaitu sebuah keyakinan dasar untuk selalu memberikan

12

yang terbaik dalam setiap pekerjaan yang dilakukan dan senantiasa
memperbaiki hal-hal yang biasa menjadi sebuah kondisi yang lebih baik.
Pada akhirnya akan membawanya menjadi yang terbaik.

B. Struktur Organisasi DATEL PURBALINGGA

Agus Budi Setyawan
(KAKANDATEL)

Basuki (ASMAN
OPERATION &
MAINTENANCE)

Andi Haryanto Wino Frans Limbong
(Team Leader (OFFICER 2 OM
Fulfillment) LOKASI)

Ika Nurrochman
(Team Leader
Assurance)

Tami Oktiana
(Admin

Provisioning)

13

C. Kepegawaian
Pada DATEL PURBALINGG terdapat satu KAKANDATEL, dibawah
KAKANDATEL terdapat Asman Opertaion and Maintenance, kemudian
dibawahnya terdapat Officer 2 OM Lokasi. Juga terdapat 2 Team Leader
yaitu Team Leader Fulfillment dan Team Leader Assurance. Dibawah
Team Leader Fulfillment terdapat Admin Provisioning.

14

BAB III
PEMBAHASAN KHUSUS
A. Uraian Tempat Divisi

DIVISI

Organik Telkom Akses

1. Divisi Organik
Merupakan divisi yang beranggotakan pegawai asli dari Telkom
Indonesia
2. Divisi Telkom Akses
Adalah divisi yang bertugas merawat jaringan Telkom Indonesia
seperti Telkomsel dan Indosat

B. Uraian Pelaksanaan Pekerjaan
1. Input Data Pelanggan & Update Status Perkembangan Instalasi Jaringan
Internet
a. data pelanggan & perkembanga status instalasi diambil dari grup chat
telegram, kemudian di input ke dalam google doc.
b. Ketika pertama kali meng-inputkan data kedalam google doc kolom yang
diisi adalah nama, alamat, no hp, email, alpro, paket dan myir

15

Gambar 1.6 Data Calon Pelanggan
c. kemudian setelah ada update dari grup chat telegram, kemudian mengisi
kolom “PIC” sesuai nama sales yang sudah ditentukan

Gambar 1.7 Tampilan Google Doc

16

Gambar 1.8 Update Data CALANG
d. Setelah itu admin akan menunggu update dari teknisi terkait perkembangan
instalasi untuk kemudian admin akan mengganti kolom status menjadi
“setting” apabila terdapat keterangan “moban sc”

Gambar 1.9 Update Data CALANG
17

e. Setelah diubah menjadi setting, admin akan menginputkan data pelanggan
ke dashboard. Setelah teknisi mengirim update berhasil melakukan instalasi
dengan keterangan “close salpen” maka kolom status dalam google doc diganti
menjadi “sdh close”

Gambar 2.0 Instalasi Jaringan Internet telah Selesai

18

2. Maintenance Jaringan
Setiap hari kami akan menerima tiket (yaitu keluhan dari pelanggan yang
berbentuk tiket). Kami menangani 3 jenis gangguan yaitu UseeTV, Internet,
dan Telepon sesuai apa yang dilaporkan oleh pelanggan.

Gambar 2.1 survey gangguan dirumah pelanggan
a. setting STB
melakukan setting pada STB dikarenakan adanya gangguan pada saat
mengakses useeTV

Gambar 2.2 Setting STB
19

b. Melakukan reset pada STB
melakukan reset ulang pada STB dan juga melakukan login ulang supaya
mendapatkan IP dari server, sehingga useeTV dapat kembali di akses.

Gambar 2.3 reset ulang STB
c. perbaikan ONT
perbaikan pada masalah kabel ONT dirumah pelanggan

Gambar 2.4 perbaikan ONT
d. perbaikan UseeTV
memperbaiki useeTV yang terkena gangguan sehingga channel-channel tidak
muncul di televisi

20

Gambar 2.5 perbaikan UseeTv
e. setting ulang ONT
gangguan pada ONT dirumah pelanggan sehingga mengharuskan di setting
ulang

Gambar 2.6 setting ulang ONT
f. mengganti STB
setiap STB yang rusak dirumah pelanggan akan diganti baru apabila pelanggan
melakukan pengaduan ke kantor melalui telfon call center ataupun aplikasi my
indihome

21

Gambar 2.7 Mengganti STB
g. reset ONT
SSID yang tidak mau muncul dapat berdampak pada ONT. Cara yang dilakukan
agar SSID muncul kembali adalah me-reset ulang ONT

Gambar 2.8 reset ONT
h. mengganti STB
mengganti STB pelanggan yang rusak dengan STB baru

22

Gambar 2.8 mengganti STB
i. mengganti ONT
mengganti ONT yang rusak dengan ONT yang baru dan merapikan kabel IKR
supaya rapi dan layanan lebih optimal

Gambar 2.9 mengganti ONT
23

C. Atmosfir Budaya Kerja
Guna memastikan implementasi strategic inititives WIN DIGITAL berjalan
sukses, telah ditemukan strategic fokus di tahun 2020 yaitu ‘firming the
fundamentals’ dengan corporate theme yang diusung adalah “Strengthen
Market Leadership in core businesses and build digital capabilities to ensure
profitability improvement and future sustainable growth”
a. Strengthen Market Leadership : memaksimalkan core busines Telkom
melalui peningkatan Customer Experience dan Operasional yang baik.
b. Digital Capabilities : upaya percepatan peningkatan kapabilitas digital dalam
menghadapi bisnis masa depan dengan tetap meningkatkan kualitas dari core
business Telkom yaitu konektivitas.
C. Profitability Improvement : peningkatan profitabilitas dengan penjualan
yang sehat, operasional yang efektif dan efisien, agile organizations
(kelincahan organisasi), dan minimum business overhead (meminimalkan
biaya biaya yang tidak perlu)
d. Sustainable growth : mempertahankan pertumbuhan yang berkelanjutan
melalui optimalisasi penyelarasan portofolio dan capex yang efisien.
Corporate Theme tersebut kemudian diturunkan menjadi 3 Main
Programs:
1. deliver best quality connectivity services with improved costumer
experience
2. develop digital talent and establish digital platform business leveraging
group collaboration & synergy
3. drive portofolio optimization along with cost leadership and learn
organization

24

TELKOM CODES

Gambar 3.0 Telkom CODES

1. C-Collaborative

Merupakan praktik perilaku yang memperlihatkan tindakan kolaborasi,
kerjasama, dan interaksi yang dilakukan kepada pihak internal maupun
ekstenal dengan tujuan bertumbuh bersama.
Beberapa perilaku yang menggambarkan Collaborative
1. help you-help me
2. we not me
3. pace me up
4. grow together

25

Contoh implementasinya, berkerja sama dengan penyelesaian tugas dengan
melibatkan lintas fungsi terkait, selain itu juga memiliki inisiatif untuk terlibat
dalam berbagaai tugas dengan tujuan bertumbuh bersama.
2. O-Openness

Merupakan praktik perilaku berani mengemukakan pendapat, terhadap kritik
dan saran, saling menghargai serta berkeinginan untuk saling berbagi yang
bertujuan untuk berkembang bersama ke arah yang lebih baik.
Beberapa hal yang menggambarkan Openness misalnya:
1. Speak up
2. Respect
3. No gap between us
4. Sharing more-absorb more
5. Love feedback

26

3. D-Desire to reach purpose

Merupakan praktik perilaku berkeinginan kuat untuk mencapai maksud dan
tujuan pekerjaan sebaik baiknya dalam rangka memenuhi kebutuhan customer
dan stakeholder, dengan mempertimbangkan segala tantangan yang akan
dihadapinya.
Beberapa perilaku yang menggambarkan Desire to reach purpose misalnya:
1. Know where we go
2. Work with passion
3. Customer Centricity
4. Work comprehensively eith data
5. stakeholder satisfaction
4. E-innovativE

27

Merupakan praktik perilaku berani mencoba dan mencari cara baru serta
pantang menyerah untuk merealisasikan ide ke arah yang lebih baik
Beberapa perilaku yang menggambarkan innovativE misalnya:
1. Let’s try
2. Experimentative
3. Walk the talk
4. Growth mindset
5. S-Self organized

Merupakan praktik yang menunjukan keyakinan dalam menjalankan tugas
secara mandiri dan bertanggung jawab terhadap segala hal yang akan
dijalankan.
Beberapa perilaku yang menggambarkan Self-organized misalnya:
1. Autonomy
2. Take your part
3. Own the duty
4. We trust you

28

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Selama melaksanakan praktekegiatan praktek kerja lapangan (PKL) di PT.
Telkom Purbalingga, kami mengambil beberapa kesimpulan diantaranya:
a. PT. Telkom DATEL Purbalingga merupakan perusahaan penyedia
layanan telekomunikasi di are Purbalingga yang merupakan bagian dari
WITEL Purwokerto
b. Sebagai syarat kelulusan SMK siswa perlu melaksanakan PKL (praktek
kerja lapangan)
c. Pembelajaran di dunia kerja adalah suatu strategi yang memberi peluang
peserta mengalami proses belajar melalui bekerja langsung pada pekerjaan
sesungguhnya. Dengan adanya PKL kami dapat merasakan bagaimana
pelaksanaan praktek langsung di lingkungan dunia kerja yang dibimbing
oleh pihak industri, dan bahkan kami dapat mengukur sejauh mana
penguasaan ilmu praktek jaringan akses
d. Setelah melaksanakan PKL kami mengetshui seberapa hasil ilmu yang
diperoleh dari sekolah, srta memperoleh pengetahuan tentang teori-teori,
praktek dan bahan-bahan atau benda yang belum pernah dipelajari di
sekolah.
e. Kami juga belajar untuk beradaptasi di lingkungan baru,yang belum
pernah kami rasakan di sekolah.Serta merasakan perbedaan industri kerja
dan dunia Pendidikan.

29

B. Saran-saran
1. Sekolah
Pemantauan terhadap siswa/i yang sedang PKL maupun yang baru akan
melaksanakan PKL agar lebih ditingkatkan lagi untuk menyakinkan pihak
perusahaan terhadap program PKL ini.
2. Perusahaan
a. Diharapkan kerjasama antara sekolah dengan perusahaan lebih
ditingkatkan dengan banyak memberi peluang kepada siswa/I SMK untuk
PKL
b. Hubungan karyawan dengan siswa/I PKL diharapkan selalu terjaga
keharmonisanya agar dapat tercipta suasana kerjasama yang baik bahkan
setelah kegiatan PKL ini.

30

DAFTAR PUSTAKA

[1] Sejarah PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk. Artikel dikutip dari
https://telkom.co.id/sites/about-telkom/id_ID/page/profil-dan-riwayat-singkat
4 Maret 2021
[2] Perkembangan logo PT. Telkom Indonesia, Tbk. Artikel dikutip dari
https://jobtrenurtika.wordpress.com/logo-telkom/ 4 Maret 2021
[3] Gambar Telkom CODES dikutip dari
https://www.google.com/url?sa=i&url=https%3A%2F%2Fypt.or.id%2Fthe-
telkom-way-in-digital-
area%2F&psig=AOvVaw05XqFdjDatmIAoAULLjn8X&ust=161671685961
9000&source=images&cd=vfe&ved=0CAMQjB1qFwoTCPDDxOORyu8CF
QAAAAAdAAAAABAI 20 Maret 2021
[4] Gambar Logo Telkom dikutip dari
https://www.google.com/imgres?imgurl=https%3A%2F%2Fsmktelkom-
pwt.sch.id%2Fwp-content%2Fuploads%2F2019%2F02%2Flogo-telkom-
schools-bundar-1024x1024.png&imgrefurl=https%3A%2F%2Fsmktelkom-
pwt.sch.id%2Funcategorized%2Flogo-telkom-schools-
2%2F&tbnid=SsUoIlEXS9l5KM&vet=12ahUKEwioqI6jlMrvAhVs7TgGHf-
RCikQMygRegUIARDiAQ..i&docid=tus8hFZrFyzKKM&w=1024&h=1024
&q=logo%20telkom&safe=strict&ved=2ahUKEwioqI6jlMrvAhVs7TgGHf-
RCikQMygRegUIARDiAQ 20 maret 2021

31

LAMPIRAN

A. Agenda Harian

32

33

34

B. Presensi Harian
35

C. Foto Bersama
36

37


Click to View FlipBook Version
Previous Book
SunShine Thailand Vol. 010
Next Book
Peranan Kerajaan Dalam Ekonomi